Senin, 19 Desember 2011

Kado Ultah

Masih dalam rangka ulangtahun ade gue yang ke-18, yang terpaksa dilalui dalam suasana sakitnya bokap, gue pengen banget kasih suatu kado yang bisa bikin dia sedikit terhibur. Niat awalnya gue pengen ngasih dia sebuah cardigan yang dia suka dari olshop-nya teteh, tapi berhubung udah sold out dan ga restock lagi, akhirnya gue terpaksa cari kado lain.

Mengingat ade gue belakangan ini sering merengek2 ke nyokap minta beliin kamera DSLR untuk ngerjain tugas matakuliah fotografinya, dan sampe sekarang pun nyokap belum sempat beliin, akhirnya gue merelakan isi tabungan gue kandas demi beliin dia sebuah kamera DSLR sebagai kado ulangtahunnya kali ini. Yah walau cuma kamera kelas bawah paling tidak ade gue ga perlu pusing pinjem2 kamera lagi ke temen2nya tiap ada tugas fotografi.

Semoga dengan adanya kamera ini, ade gue bisa sedikit terhibur dan semakin rajin kuliah. Ya semoga aja dia juga bisa ngelanjutin jejak bokap di bidang fotografi. Karena gue tau banget bokap sebenernya pengen ada salah 1 anaknya yang bisa berkecimpung di dunia yang dulu pernah dia geluti. Ya semoga saja..

Jumat, 16 Desember 2011

My Lil Sista B'day

Hari ini adalah hari ulang tahun ade gue yang ke-18. Hari yang seharusnya bahagia tapi terpaksa harus dilewatkan dengan suasana prihatin karena kondisi bokap yang masih sakit. Gue tau ade gue pasti sedih. Bukan karena ga ada perayaan apapun tapi karena nyaris seluruh keluarga lupa tentang ulangtahunnya karena terlalu fokus sama kesehatan bokap.

Yah walaupun sedih tapi gue harap ade gue juga bisa ngerti emang keadaannya sekarang lagi susah buat keluarga. Gue yakin seluruh keluarga tetep doain yang terbaik kok buat ade gue walau ga ditunjukkan secara langsung.

Oia,semalem ada seorang cowok yang (keliatannya) lagi pedekate sama ade gue dateng ke rumah. Tujuannya buat ngasih surprise ke ade gue. Ya walaupun ga tepat pas tengah malem tapi cukup membuat wajah ade gue berseri2. Haha..senangnya. Jadi inget masa muda dulu pas umur2 segitu juga dikasih surprise sama (mantan) pacar. Oops..berasa tua deh gue!!

Kamis, 15 Desember 2011

Malas

Udah dari beberapa jam lalu gue online tapi ga melakukan apapun yang berarti. Akhirnya gue buka blog dan baru menyadari kalo banyak banget postingan yang masih numpuk di draft. Pengennya sih nyelesein semua tulisan yang tertunda itu, tapi tampaknya jari2 gue sedang malas bekerja sama dengan otak gue untuk menyelesaikan semua itu. Jadi tampaknya semua draft itu harus menunggu lebih lama untuk gue selesaikan. Ya intinya saat ini gue sedang males ngapa2in. Males sama keadaan juga plus males sama orang2 rumah yang belakangan sering banget bikin gue darah tinggi. huuuft..daripada makin males mendingan yuk mari bobo aja secara waktu dah hampir tengah malam.
Good nite all.. Sleep tight and have a nice dream..

Rabu, 14 Desember 2011

Pindah Rumah Sakit

Setelah 21 hari bokap gue dirawat di RS Bakti Yudha dan ternyata belum ada perubahan yang signifikan, hari ini akhirnya keluarga memutuskan untuk memindahkan perawatan bokap gue ke RS Fatmawati. Ada beberapa pertimbangan kenapa akhirnya bokap gue dipindah perawatannya. Awalnya ragu mau pindahin bokap apa ga karena jarak antara RS dan rumah terlalu jauh, tapi karena waktu cuti nyokap udah abis dan ternyata bokap belum membaik, akhirnya diputuskan untuk pindah ke RS Fatmawati. Dengan begitu berarti nyokap jadi ga perlu bolos2 lagi dan bakal lebih gampang bolak/i ke kantornya (kantor nyokap di kawasan blok M) ketimbang di RS Bakti Yudha.

Bokap berangkat sekitar jam 11 siang dengan diantar ambulance dari RS lama. Sayangnya gue ga bisa nemenin acara pindahannya karena hari ini gue ada jadwal psikotest di salah 1 bank. Jadinya gue cuma bisa ngikutin ambulance bokap sampe di daerah tanah baru aja dan langsung misah di arah jalan menuju kebagusan.

(Ambulance yang membawa bokap gue)

Selesai tes gue dijemput dani di shelter busway GOR Sumantri sekitar jam 5 sore dan kita langsung ke RS. Sampe Fatmawati ternyata bokap masih di UGD dan belum masuk ke kamar perawatan padahal semua urusan administrasi udah selesai plus bokap juga udah booking kamar perawatan sejak jam 11 siang.

Setelah berjam2 nunggu, akhirnya sekitar jam 10 malem bokap baru dianter ke kamar perawatannya. Nyaris 12 jam nunggu, itupun bokap udah dapet kamar dari siang. Apa kabarnya pasien2 lain yang datengnya dadakan tanpa booking kamar dulu..?? Dari hasil nguping pembicaraan antara nyokap dan keluarga pasien lainnya, ternyata ga cuma bokap yang ngalamin itu, keluarga pasien yang ngobrol sama nyokap bahkan udah lebih dari 24jam nunggu di UGD dengan alasan tidak adanya kamar perawatan yang kosong.

Semoga dengan dipindahkannya bokap ke RS yang lebih besar bisa lebih mempercepat proses penyembuhan bokap. Amin. Keep fight dad..!!

Selasa, 06 Desember 2011

Harus Mulai Terbiasa

Semakin terasa beratnya jalan kita

Tidakkah beban ini kamu rasakan juga..??

Selama ini bukan kita tak berani terpisah

Kita hanya selalu menutup mata

Kita terlalu lama habiskan waktu bersama

Raga kita telah lalui banyak hal berdua

Hingga kita tak terbiasa menjalani semua secara berbeda

Dan ketika ini tak lagi hanya tentang rasa

Maka nilailah semua dengan logika

Aku yakin kamu juga merasakan lelah yang sama

Tapi apa yang sebenarnya kita perjuangkan diatas lelah kita..??

Apa benar masih ada cinta..??

Atau sebuah rasa terpaksa..??

Aku tak bisa lagi temukan rasa nyaman yang dulu ada

Yang ada hanya hampa

Jiwa kita sendiri yang telah putus asa

Aku tidak akan banyak bicara

Sudah saatnya kita berani mencoba

Menjalaninya tak lagi berdua

Tidak lagi berusaha saling memaksa

Kita hanya butuh sedikit waktu lebih lama untuk mulai terbiasa

Senin, 05 Desember 2011

Menang Lomba Blog :D

Akhirnya pengumuman lomba blog yang gue ikuti beberapa waktu lalu keluar juga. Gue diberitahukan lewat SMS dan email oleh pihak Republika sebagai penyelenggara lomba. Ga gue sangka, gue beruntung menjadi salah 1 pemenang dalam lomba tersebut. Alhamdulillah, nama gue tercantum sebagai juara 3 dalam lomba yang bertemakan tentang BNI Syariah itu.

Gue sangat mensyukuri hal ini karena di tengah2 suasana sakitnya bokap sudah tentu ini jadi kabar yang menggembirakan. Ini adalah pertama kalinya tulisan gue menang dalam lomba blog yang gue ikuti. Ya semoga dengan ini gue bisa tambah menghasilkan tulisan2 yang lebih baik dan berkualitas untuk dibaca.

Keberhasilan gue ini ga lepas dari dukungan temen2 semua yang udah bersedia nge-vote tulisan gue. Ya pokoknya terimakasih buat semua yang udah dukung ya. Oia,selamat juga buat para pemenang lainnya. :)

Terimakasih teman2..

Terimakasih Republika..

Terimakasih BNI Syariah.. :D

Jumat, 02 Desember 2011

Posting Ga Penting :p

Tadi pas nunggu obat buat bokap gue menemukan sesuatu yang menarik di area depo farmasi RS tempat bokap gue dirawat.


Coba perhatikan foto diatas dengan seksama. Kira2 temboknya yang kotor apa rambut orang2 yang pernah duduk disitu ya yang kotor..?? Hehe..

Kamis, 24 November 2011

Get Well Soon, Dad..!!

Udah 2 hari ini bokap dirawat di RS. Kemaren sih dokter bilangnya hipertensi ditambah sama bawaan asam urat, gula, dan kolestrol. Kemaren siang bokap muntah2 parah. Mana saat itu gue cuma berdua doank sama bokap dirumah. Alhasil gue panik sendiri. Sebentar2 SMS orang2 rumah, abis itu bantuin bokap bersihin muntahannya, trus bikin minum anget supaya bokap agak enakan. Karena hampir sejam keadaan bokap belum membaik juga akhirnya gue tambah panik. Gue telpon abang gue yang kemaren bolos ngantor buat nganter anaknya ke RS. Tapi karena dia bilang belom bisa pulang saat itu juga (dasar anak durhaka kau..!!), akhirnya gue nelpon dani. Dani akhirnya ijin pulang cepet biar bisa nemenin gue bawa bokap ke RS terdekat.

Pas dani nyampe rumah gue, ga lama abang gue dateng juga. Akhirnya sama2 kita bawa bokap ke RS terdekat (RS Bakti Yudha) supaya keadaannya ga tambah buruk. Sampe rumah sakit langsung masuk UGD dan disarankan untuk rawat inap saat itu juga. Karena ga mau terjadi hal2 yang lebih buruk sama bokap akhirnya kita ngikutin saran dokter buat opname. Seluruh keluarga gantian jagain bokap. Nyokap jaga malem dan gue bakal paginya gantian sama nyokap.

Dan pagi ini, tepatnya beberapa menit yang lalu. Begitu nyokap ganti shift sama gue buat gantian jagain bokap, ada kejadian yang hampir bikin gue jantungan. Pas gue nyuapin bokap sarapan, tiba2 aja bokap muntah lagi (entah karena keselek makanan atau batuk). Muntahnya lebih banyak dahak, dan karena dahaknya terlalu kentel dan ga bisa keluar, akhirnya bikin bokap ga bisa nafas dan sempet kejang2. Gue yang cuma sendirian di dalem kamar saat itu langsung panik dan cepet2 manggil suster buat nolong bokap.

Para suster itu akhirnya nyoba ngeluarin dahaknya bokap dan setelah itu pasang oksigen buat bokap. Sumpah beneran bikin gue nyaris jantungan. Ga tega banget liat bokap dengan kondisi kayak tadi. Semoga semua cobaan ini bisa cepat berlalu dan bokap bisa cepet seat lagi. Amin. Get well soon dad..!!

Rabu, 16 November 2011

Bukan Untuk Uang

Belakangan gue sering banget terima email (baik di inbox/spam) yang berisi informasi tentang cara mendapatkan uang lewat internet. Kebanyakan dari email itu yang ngirim adalah temen2 gue yang sudah melakukannya sendiri (cari duit lewat internet) dan menyuruh gue untuk mencobanya juga.

Tawaran menarik sebenernya, siapa sih yang ga mau dapet duit cuma2 hanya dengan baca atau pasang artikel/iklan dari sponsor, tanpa perlu kerja keras dan ngeluarin modal banyak (paling buat biaya internetnya doank)..?? So simple to make money from your blog, but that's not interesting to me. Bukan berarti gue ga butuh uang atau udah terlalu kaya, tapi dari awal gue bikin blog ga ada niat sedikit pun karena uang. Tapi bener2 pure karena gue pengen punya wadah sebagai tempat menyalurkan hobi menulis gue.

Gue ga mau "mengotori" blog gue dengan iklan2 (baik beneran/spam) hanya untuk mendapatkan uang. Alhamdulillah tanpa cara itupun Tuhan masih memberikan rezeki yang halal dan cukup buat gue. Gue ga mau menjadikan pengunjung yang datang ke blog gue sebagai mesin pencetak uang. Semua pengunjung yang datang ke blog ini gue harapkan bisa membaca apa yang gue tulis, bukan cuma sekedar tertarik pada iklan2 menggiurkan yang terpasang tanpa melihat sedikitpun isi dari tulisan gue.

Ga sedikit orang yang udah komentar tentang blog gue yang terkesan plain dan menyarankan gue untuk memperbaiki tampilannya agar lebih menarik. Sejak gue bikin blog ini kurang lebih 3 tahun lalu, blog ini memang tetap sama. Bukan karena gue ga ngerti cara ganti template atau nambahin fitur2 yang seru, tapi gue memang sengaja membuat tampilan blog gue sebagai cerminan diri gue sendiri. Gue adalah orang yang simple dan ga ribet, karena itu gue memilih template standar dengan latar belakang hitam yang simple juga, tambahan2 lainnya juga cuma sesuatu yang memang menurut gue penting dan perlu, kayak YM atau jam.

Ibaratnya blog ini adalah versi virtual dari diri gue yang bisa bercerita kepada para pembaca lewat kata2 yang gue tulis disini. Gue pengen semua tulisan gue disini jadi nyawa buat blog gue yang bisa membawa para pembaca masuk ke dalam kehidupan gue, syukur2 ada hal2 yang bisa gue bagi lewat semua cerita yang gue tulis. Dan saat gue udah ga bisa lagi berbagi cerita, blog ini yang akan mewakilkan gue untuk bercerita.

Kalaupun gue beberapa ikut lomba blog, itupun bukan karena gue tergiur sama hadiahnya. Gue mengikutsertakan tulisan gue di beberapa lomba blog ga lebih untuk bisa belajar dari para blogger lainnya. Dari lomba blog gue bisa tahu sejauh mana tulisan gue layak dibaca. Selain itu, gue juga bisa mengasah kemampuan nulis gue dari karya2 para pemenang lomba blog itu yang pasti sudah lebih berpengalaman dari gue.

Jadi gue tekankan sekali lagi kalo gue tidak tertarik untuk menjadikan blog gue sebagai lahan mencari uang di dunia maya. Maaf banget buat temen2 gue yang sering mengirimi gue email seperti penjelasan di awal. Gue berterimakasih untuk informasinya dan gue sangat menghargai keputusan temen2 untuk mencari uang lewat blog, tapi gue mohon hargai juga niat awal gue punya blog ini. Gue menulis disini bukan untuk mencari uang, tapi karena gue punya banyak hal untuk dibagi :)

Jumat, 04 November 2011

Kesamaan Lagu (lagi..??)

Makan apa..??
Makan apa..??
Makan apa sekarang..??
Sekarang makan apa..??
Makan apa sekarang..??

Pasti udah ga asing dengan lirik lagu anak2 di atas kan..?? Dulu (dan sampai sekarang) lagu itu sering dinyanyiin sama anak2 Indonesia kalo lagi main (gue ga tau nama permainannya apa..sambung kata??). Tapi coba deh dengerin lagunya Cher Lloyd yang judulnya Swagger Jagger. Di bagian reff lagu itu nadanya sama banget sama lagu diatas (makan apa..??) yang ada di Indonesia. Kalo kasusnya kayak gini kira2 siapa yang nyontek dan siapa yang dicontek ya..?? Adakah yang tau..??

Jumat, 28 Oktober 2011

Lemonade Detox

Musim hujan sudah datang, terbukti dengan hampir selalu turun hujan (deres) tiap siang menjelang sore sampe malem. Biasanya kalo musim ujan gini, tubuh jadi rawan banget kena flu. Saat ini aja dirumah gue satu per satu anggota keluarga mulai terserang flu. Dimulai dari abang gue yang nularin istrinya dan ditularin lagi ke anak2nya. Semoga aja gue ga ikutan ketularan mereka.

Gue adalah orang yang gampang banget kena flu dan biasanya butuh waktu lama untuk sembuh (minimal 2 mingguan). Dulu tiap gue mulai ngerasain gejala flu (idung mulai mampet,tenggorokan mulai ga enak), andelan gue adalah konsumsi salah 1 produk minuman vitamin C dosis tinggi yang ada di pasaran. Sebotol kecil vitamin C dosis tinggi itu biasanya manjur banget buat menghalau virus2 flu di tubuh gue (dengan catatan kalo gue belum benar2 kena flu, baru gejala aja).

Nyokap yang hafal sama kebiasaan gue nyetok berbotol2 vitamin C itu di kulkas lama2 serem juga liat gue minum vitamin C dosis tinggi itu hampir tiap hari (terutama kalo pas mau flu). Nyokap akhirnya nyaranin gue untuk beralih ke vitamin C alami aja supaya lebih aman dikonsumsi dan bebas bahan pengawet tentunya. Gue pikir ga ada salahnya juga dicoba, jadi gue mulai beralih ke lemonade buatan sendiri sejak 2 bulan lalu.

Sekarang hampir tiap pagi gue selalu minum segelas air hangat dicampur air perasan lemon tanpa gula (kalo lagi pengen ga terlalu asem biasanya gue kasih madu dikit - tapi rasanya malah jadi ga seger biasanya). Awalnya sih agak sepet juga, baru bangun (jam 5an) dan kondisi perut masih kosong udah harus ber-asem2 ria minum lemon anget. Tapi lama2 mulai kebiasa sih.

Sejak rutin minum lemon anget tiap pagi, gue ngerasa lebih seger dan ga gampang capek (entah cuma sugesti gue sendiri atau ga) dan *sorry* pup gue juga jadi lancar jaya tiap harinya. Kemaren gue sempet iseng googling soal manfaat buah lemon dan gue jadi tau kalo salah 1 fungsi si buah kuning itu adalah untuk proses detoksifikasi racun2 yang selama ini mengendap di tubuh. Selain itu, konon lemonade detox ini juga bisa membantu menurunkan berat badan. Kali aja kalo gue rutin ngejalaninnya berat badan gue pelan2 bisa turun ke angka ideal. Haha..ngarep.com

Walau lemon rasanya asam, tapi lemon bersifat basa dan ga akan meningkatkan asam lambung (gue sendiri punya maag dan alhamdulillah ga pernah ada masalah selama minum lemon ini). Jadi kalo ada yang mau coba jangan khawatir penyakit maag-nya bakal kambuh karena gue sendiri sudah membuktikan. Semoga aja si kuning juga bisa bantu jaga imunitas tubuh dari virus2 flu di musim hujan ini.

Jumat, 21 Oktober 2011

Pinjam Jempolnya Donk Buat Dukung Saya :D


Belum lama ini saya mengikut sertakan salah 1 tulisan saya di blog ini untuk mengikuti lomba blog tentang BNI Syariah yang diadakan oleh Republika. Jujur saya setelah mengirim link ke panitia, saya sempat lupa dan tidak mengikuti perkembangan lombanya sampai beberapa hari lalu saya menemukan email dari panitia lomba blog itu yang memberitahukan bahwa tulisan saya masuk menjadi salah 1 nominasi lomba tersebut bersama dengan 10 nominator lain (pengumumannya ada disini). Senangnya..!!


sumber : republika online

Jujur saya saya sempat tidak percaya, apalagi setelah melihat tulisan dari nominator lain yang jauh lebih berbobot dari tulisan saya yang hanya berdasarkan pengalaman pribadi. Benar2 pengalaman baru untuk saya yang baru kali ini bisa lolos ke 11 besar (selama ini iseng ikut lomba blog tapi ga pernah masuk nominasi sama sekali..hehe..). Bener2 dobel senengnya.

Karena saya sudah masuk 11 besar, saya akan berjuang sampai akhir (halah..!!) dengan minta bantuan dukungan dari teman2 semua (entah yang kenal saya atau yang ga sengaja mampir ke blog saya ini). Buat yang penasaran sama tulisan saya bisa langsung ke TKP dan kalau menurut teman2 tulisan saya memang layak, silahkan kasih jempolnya dengan klik tanda Like di bagian bawah tulisan saya. Terima kasih sebelumnya.. :D

Rabu, 19 Oktober 2011

Tentang Kita

Saat berbagi waktu berdua, tak pernah ada aku atau kamu

Yang ada hanya kita

Yang ada hanya keyakinan tentang kita

Jadi jangan pernah libatkan mereka tentang kita

Hanya aku dan kamu yang tahu bagaimana kita

Aku yang teguh dengan keyakinanku terhadapmu

Begitu juga kamu dan keyakinanmu terhadapku

Tapi saat mereka masuk dan mengusik keyakinan kita

Itu akan jadi akhir kisah kita

Tak akan ada lagi tentang kita

Yang ada hanya aku dan kalian

Atau kamu dan kami

Karena mereka akan menghapus keyakinanmu tentang aku

Dan tak akan peduli tentang keyakinan tulusku padamu

Dan demi kita

Aku tak akan menyerah pada mereka

Sekalipun mereka berkata ini demi kita

Buatku tak ada tempat untuk mereka diantara kita

Dan jika kamu pun tetap memaksa ini demi kita

Aku akan dengan lantang berkata

Ucapkanlah selamat tinggal untuk kita selamanya

Jumat, 07 Oktober 2011

Kitten


Beberapa hari lalu ada seekor kucing yang melahirkan di teras belakang rumah gue. Entah kenapa banyak kucing yang demen banget beranak disitu. Dalam 2 bulan aja udah 3 ekor kucing yang numpang beranak di tempat yang sama. Kali ini kucing betina berwarna hitam putih. Anaknya ada 4, semua berwarna hitam putih juga tapi 2 dominan putih dan 2 lainnya dominan hitam. Lucu banget kalo liat mereka. Sayangnya si induk lagi galak (mungkin kena serangan baby blues) jadi gue ga bisa terlalu ngedeketin tempatnya. Cukup liat dari jauh aja udah keliatan lucu2 banget semua bayi kucing itu. Jadi kangen sama Pippo, kucing kesayangan gue yang dulu tiba2 menghilang tanpa kabar. Hiks2..

Jumat, 30 September 2011

Cherrybelle Plagiat Lagu SNSD

Siang tadi ada FTV di salah 1 stasiun TV yang bintang utamanya adalah girlband indonesia yang lagi naik daun Cherrybelle. Ada 1 hal menarik yang gue temukan dari FTV itu. Salah 1 lagu yang dipakai untuk soundtrack FTV itu adalah lagu terbaru dari girlband Cherrybelle yang berjudul best friend forever.

Jujur aja ini pertama kali gue denger lagu baru Cherrybelle itu (karena sebelumnya gue cuma tau lagu dilema aja), tapi entah kenapa lagu itu terdengar sangat familiar buat gue. Entah kuping gue yang salah denger atau gimana, tapi lagu itu terdengar sangat mirip dengan lagu milik girlband korea SNSD yang berjudul Kissing You (hanya saja lagu Cherrybelle menggunakan bahasa indonesia tentunya). Dengan niatnya gue nyari lagu Cherrybelle itu buat dibandingin sama lagu SNSD (kebetulan gue punya video klipnya SNSD yang Kissing You) untuk menyakinkan kalo gue emang ga salah denger.

Gue coba dengerin 2 lagu itu berkali2 tapi gue tetep mendengar sesuatu yang sangat mirip, bahkan lagu itu terdengar sama buat gue nyaris di semua bagiannya. Gue sendiri ga tau itu salah 1 bentuk plagiat atau bukan karena gue juga ga terlalu ngerti musik. Semoga aja bukan ya karena kalo beneran plagiat itu bakal ngancurin image Cherrybelle sendiri kan..!!

Rabu, 28 September 2011

Bersyukur Saat Tertimpa Musibah

Lebaran kemarin gue dapat kesempatan untuk bicara banyak tentang konsep bersyukur dengan seseorang yang sudah gue anggap sebagai abang gue sendiri. Belum lama ini dia baru saja mengalami kecelakaan yang cukup parah, yang menyebabkan tangan kirinya patah. Saat itu dia ingin menghindari pengendara sepeda motor yang berhenti mendadak (abang gue juga pake motor), tapi karena jaraknya cukup dekat, abang gue ga berhasil menghindar dan akhirnya ia menabrak pengendara motor itu.

Dia terpental dari motornya dan menghantam aspal jalanan sedangkan pengendara motor itu juga tersungkur. Motornya rusak parah. Saat itu dia bisa minta ganti rugi dan pertanggungjawaban dari pengendara motor yang sudah di tabraknya karena berhenti mendadak. Tapi dia malah memilih untuk berdamai dan langsung pergi ke RS saat itu juga tanpa meminta pertanggungjawaban sedikit pun.

Si pengendara motor yang memang menyadari kesalahannya langsung meminta maaf sejadi2nya. Tapi abang gue dengan santainya hanya bilang itu bukan siapa2 dan menganggap itu semua adalah musibah. Dia sama sekali juga tidak berniat untuk meminta biaya perbaikan motornya yang rusak parah atau biaya pengobatan tangannya yang patah.

Gue awalnya sedikit bingung. Kenapa dia melepaskan orang yang ditabraknya begitu saja padahal orang itu yang sudah menyebabkannya mendapat celaka, paling tidak seharusnya dia mendapat pertanggungjawaban dari orang itu. Menurutnya dengan orang tersebut minta maaf dan mengakui kesalahannya, itu sudah termasuk salah 1 bentuk pertanggungjawaban yang telah diterimanya. Masalah uang yang harus dikeluarkan untuk biaya pengobatan dan perbaikan motor, dia menilai orang itu juga pasti membutuhkannya untuk keperluannya sendiri karena luka2 dan kerusakan yang dialaminya juga parah. Lagipula belum tentu orang tersebut adalah orang berada, seandainya dia minta pertanggungjawaban atas biaya sedangkan orang tersebut ternyata tidak mampu, bukannya itu hanya akan menyusahkannya saja.

Abang gue juga bilang bahwa bisa saja dia mengalami luka2 yang lebih parah mengingat benturan yang dialaminya cukup parah. Dan dengan hanya mengalami patah tangan, dia sudah sangat bersyukur sehingga dia hanya perlu fokus untuk kesembuhan tangannya tanpa perlu mengkhawatirkan hal lain termasuk biaya.

Jujur aja gue salut dengan pemikirannya itu. Dalam keadaan celaka pun dia masih bisa bersyukur. Tapi memang bukankah seharusnya bersyukur tidak hanya dilakukan saat mendapatkan rezeki atau kesenangan saja. Terima kasih untuk abang gue itu yang sudah mengajarkan gue bagaimana harus senantiasa bersyukur dalam segala keadaan, dalam baik ataupun buruk.

Senin, 12 September 2011

2 Lelaki Berbeda

Saat ada 2 lelaki berbeda yang menjulurkan tangannya di saat yang sama pada kita, siapakah yang nantinya akan kita rengkuh genggaman tangannya..??

Seseorang yang pernah kalah oleh egoisme akan masa lalunya tapi berjanji untuk merubah diri..??

Atau seseorang yang belum lama hadir namun berani menawarkan harapan yang tampak pasti..??

Rabu, 07 September 2011

Oseng Kangkung Bumbu Rendang

Hari ini nyokap bikin menu baru dirumah. Berawal dari banyaknya sisa bumbu rendang (rendang kering) lebaran kemarin dan sayang jika dibuang begitu saja, nyokap akhirnya berinovasi dengan memakai bumbu rendang itu untuk dicampur dengan bahan masakan yang lain. Karena hari ini beliau sedang ingin makan oseng kangkung, akhirnya kangkung ini yang jadi bahan percobaannya. Dan voila, beginilah hasilnya. Oseng kangkung bumbu rendang yang ternyata rasanya yummy banget.

Sabtu, 27 Agustus 2011

Belajar dari Masa Lalu

Beberapa tahun lalu gue sempat terpuruk karena masalah cinta. Banyak yang berubah dalam hidup gue sejak kejadian itu. Gue awalnya memang sempat sulit menerima, tapi sekarang gue justru bersyukur karena pernah mengalami hal itu karena dari situlah gue belajar banyak hal. Yang terpenting gue bisa belajar untuk melihat sesuatu tidak hanya dari kacamata gue saja, tapi juga harus bisa melihat dari sudut pandang orang lain.

Seperti saat dihadapkan pada cinta segitiga yang saat ini terjadi di hidup gue. Gue berusaha untuk menilai semuanya dari sudut pandang lain. Gue selalu memposisikan diri gue ada di pihak lain, dengan begitu gue bisa berpikir lebih logis dan tenang untuk bersikap tanpa harus mencampuradukkan perasaan dan emosi.

Dulu gue pernah dicampakkan begitu saja oleh pasangan gue demi perempuan lain yang dianggapnya lebih sempurna. Awalnya memang gue menyalahkan pasangan gue dan kekasih barunya itu, tapi pada akhirnya gue tersadar kalo itu ga ada gunanya. Just let them go and continue my life.

Sekarang gue menghadapi keadaan yang berbalik. Gue sedang dihadapkan pada seseorang yang sudah punya kekasih tapi tetap bersikeras untuk memilih gue entah apa alasannya (i never ask the reason because it doesn't fix anything). Seandainya gue egois, bisa saja gue dengan cueknya bersikap seperti wanita jalang perebut kekasih orang, tapi belajar dari masa lalu, gue berpikir untuk memahami sudut pandang orang lain.

Karena gue pernah mengalami nasib sebagai korban yang ditinggalkan, ga sulit untuk gue bisa memahami sudut pandang si kekasih lelaki ini. Gue tau benar bagaimana sakitnya saat gue harus kehilangan seseorang yang gue sayang karena perempuan lain. Dan gue bersumpah tidak akan pernah melakukan hal yang kiranya akan menyakiti perasaan perempuan lain. Jadi dengan tegas gue akan menolak keras siapapun lelaki yang sudah punya pasangan (walau belum menikah sekalipun) untuk mendekati gue kecuali lelaki itu ingin gue beri pelajaran yang bakal bikin dia kapok berurusan sama gue lagi.

Dan kalau melihat dari sudut pandang di lelaki, katakan menurutnya gue lebih sempurna dari kekasihnya saat ini, apa setelah bersama gue dia akan benar2 mengikatkan dirinya untuk gue tanpa mencari yang lebih baik lagi..?? Belum tentu kan..!! Kalau saat ini saja dia tidak bisa bertanggungjawab dengan kekasihnya yang sekarang, bukankah tidak menutup kemungkinan dia juga akan bisa berlaku yang sama di kemudian hari..?? Jika dia tidak bisa menerima kekurangan kekasihnya sekarang, kelak dia juga akan mencampakkan gue dan mencari perempuan lainnya yang dianggapnya lebih sempurna dibanding gue. Dan bukankah semua manusia pasti memiliki kekurangan..?? Bukankah Tuhan memang tidak menciptakan seseorang manusia pun yang sempurna kecuali Rasulullah..??

Gue memang bukan seorang motivator atau seorang psikolog, gue hanya berbagi sebatas pengalaman gue aja. Dari pengalamanlah kita bisa belajar tentang kehidupan yang sebenarnya. Sedih dan kecewa boleh saja, tapi jangan habiskan waktu seumur hidup untuk tenggelam di dalamnya. Semua orang selalu punya masa lalu yang buruk, tapi itu bukan untuk disesali, tapi untuk dijadikan pelajaran untuk melangkah di masa depan.

Senin, 22 Agustus 2011

Welcome To The World, Baby Ava..!!

Hari ini akhirnya kebahagiaan keluarga kecil Pongky dan Teteh (beserta keluarga besar mereka juga tentunya) lengkap sudah dengan hadirnya seorang bayi mungil.

Bayi perempuan cantik yang diberi nama Avana Aisha Aquinna itu lahir sekitar pukul 12.45 WIB melalui operasi caesar dengan panjang 51cm dan berat 2,75 kg (bener ga tu teh..?? Kalo salah bisa dijitak Pongky nanti aku)

Gue sendiri berkesempatan untuk ngikutin prosesnya. Dari mulai dateng ke RSB Asih sampe teteh selesai operasi. Secara baru pertama kali nungguin orang melahirkan ya rasanya deg2an tapi excited pastinya.

Awalnya proses persalinan akan dilakukan secara normal dengan cara induksi untuk memancing kontraksi, tapi pas teteh masuk ruang observasi dan dilakukan pemeriksaan ternyata detak jantung bayinya lemah, jadi disarankan untuk operasi caesar aja.

Berasa banget ketegangan pas gue sama2 nungguin proses operasi di lobi bareng sama keluarganya Teteh n Pongky. Mamanya Teteh sempet panik banget dan ngajak gue untuk nunggu diluar aja supaya bisa ngilangin (mengalihkan lebih tepatnya) rasa tegangnya.

Sekitar 15 menit nunggu, akhirnya kita dikasih tau kalo si baby udah lahir. Keliatan banget muka2 lega plus bahagia menyambut cucu pertama di keluarga mereka. Kita gantian masuk ke ruangan observasi untuk ngeliat si baby yang baru lahir itu sekaligus untuk kasih ucapan buat sang orangtua baru. Pongky sempet nangis gitu karena terharu ngeliat hasil karyanya (karena beneran mirip banget sama Pongky kecuali matanya).

Sekali lagi aku (mewakili anak2 caur yang lain juga) mengucapkan selamat buat Pongky dan Teh Hana atas kelahiran baby Ava. Semoga Ava kelak jadi anak yang sholehah, pintar, berbakti, cantik kayak tante acha (lhooo..!?), dan bisa meneruskan kecauran orangtuanya. *colek pipi Ava*

Minggu, 21 Agustus 2011

Tradisi Menjelang Lebaran

Tiap keluarga pasti punya tradisi sendiri menjelang lebaran. Kalo di keluarga gue sendiri tiap tahun sejak 2 minggu sebelum lebaran pasti udah heboh nyiapin segala macem kue2 dan juga rendang paru buat lebaran nanti.

Hari ini nyokap mulai nyicil buat bikin kue2 lebaran. Karena bala bantuannya kurang, makanya hari ini cuma bikin 2 kue aja, nastar dan kue semprit (biasanya langsung bikin 4 jenis kue). Selain kue, bahan2 buat bikin rendang paru favourit keluarga juga mulai disiapin.

Minggu depan rencananya mau bikin beberapa kue lagi. Ade gue sih minta bikin kastangel, sedangkan gue minta bikin kue coklat almond. Entah apa yang bakal dibikin minggu besok tampaknya nyokap juga belom memutuskan untuk bikin apa. Kita liat saja minggu depan. Hehehe.

Rabu, 17 Agustus 2011

Nyamannya Menabung di BNI Syariah


Lagi iseng browsing eh ketemu berita tentang adanya lomba blog yang diadakan oleh Republika bertemakan BNI Syariah. Hasrat blogging saya langsung memanggil apalagi belum lama ini saya memang punya pengalaman pribadi dengan BNI Syariah ini.

Sebelumnya saya sudah menjadi nasabah BNI (konvensional) selama beberapa tahun (sebelum ada BNI Syariah). Rekening tabungan pertama yang saya punya (sewaktu kelas 1 SMA) pun adalah Taplus BNI. Selama kuliah, saya diharuskan punya tabungan BNI karena sistem pembayaran kuliah di kampus saya (Undip) menggunakan fasilitas autodebet dari BNI. Yah walau saldo tabungan saya hampir selalu mepet saldo minimal (namanya juga mahasiswa..hehe..) tapi saya merasa sangat puas dengan layanan bank ini.

Perkenalan saya dengan BNI Syariah terjadi belum lama ini, tepatnya bulan lalu saat saya mencari informasi tentang tabungan yang ramah administrasi bulanannya (maklum saya sedang belajar menabung hasil keringat sendiri yang memang tidak seberapa) tapi mempunyai fitur2 layanan yang lengkap. Pilihan saya sejak awal memang cenderung ke bank syariah, selain karena menghindari riba, saya sangat terbantu dengan produk tabungan bank syariah yang saldo pembukaan awalnya relatif kecil (BNI Syariah sendiri hanya mensyaratkan Rp100.000,- untuk pembukaan awal rekening Tabungan iB Hasanah) dibandingkan dengan bank konvensional yang mensyaratkan saldo awal pembukaan tabungannya cenderung besar (biasanya Rp500.000,-).

Setelah beberapa hari mencari informasi tentang berbagai macam bank syariah (via google, website resmi berbagai bank syariah, blog orang lain, facebook, serta forum2 online lainnya) dan berbagai jenis produk tabungannya, akhirnya saya memutuskan untuk kembali membuka rekening tabungan BNI (secara tabungan BNI saya terdahulu sudah tidak aktif karena dibawah saldo minimal karena tidak pernah diisi sejak lulus kuliah 2009 lalu..hehe..), namun kali ini saya memantapkan hati untuk memilih BNI Syariah.

Awalnya saya bimbang apakah akan memilih program tabungan yang sedang digalakkan pemerintah sejak tahun lalu (TabunganKu yang bebas biaya administrasi bulanan) atau Tabungan iB Hasanah dari BNI syariah yang juga ringan biaya administrasi bulanannya. Agar tidak ragu, akhirnya pada tanggal 21 juli lalu saya bersama seorang teman mendatangi cabang BNI Syariah di kota saya (Depok), di sana kami di sambut dengan pelayanan yang ramah. Saya mendapat penjelasan lengkap tentang Tabungan iB Hasanah dan juga TabunganKu yang ternyata juga menjadi salah 1 produk tabungan di BNI Syariah (awalnya saya kira TabunganKu hanya ada di bank2 konvensional saja). Setelah mempertimbangkan beberapa hal, akhirnya saya memutuskan untuk membuka TabunganKu iB hari itu juga, begitu juga dengan teman saya yang merasa tertarik untuk membuka TabunganKu iB setelah mendapat penjelasan dari CSO yang hari itu menerima kami (mbak Sulis namanya..hehe..). Yang menarik adalah saat pembukaan rekening, kami juga bisa langsung berinfak. Sambil menabung bisa membantu sesama. Selain itu, bila ingin menabung, saya bisa melakukannya di semua cabang BNI terdekat (baik Syariah ataupun konvensional).

Selain mendapat penjelasan tentang produk tabungan, saya juga mendapat penjelasan tentang produk perbankan lainnya yang dimiliki oleh BNI Syariah. Dari semua produk yang ditawarkan, saya sangat tertarik dengan Deposito iB Hasanah yang saldo minimalnya juga tidak memberatkan kantong saya (dengan Rp1.000.000,- sudah bisa punya deposito di BNI Syariah..menarik bukan). Jujur saja, sejak dulu saya sangat ingin punya deposito sebagai salah 1 bentuk simpanan uang yang tidak bisa saya ambil seenaknya (saya termasuk orang yang sulit sekali mempertahankan uang di tabungan karena sering tergiur belanja itu dan itu), namun lagi2 karena besarnya saldo minimal deposito yang ditetapkan bank konvensional sangat besar dan belum menjangkau kantong saya, keinginan saya itu baru sebatas impian saja. Tetapi saat mengetahui bahwa BNI Syariah menawarkan deposito dengan saldo minimal yang tidak terlalu besar (untuk saya), saya seperti mendapat angin segar. Impian saja untuk punya deposito akhirnya bisa terwujud.

2 minggu setelah saya membuka rekening TabunganKu iB (5 agustus 2011 ), saya kembali kesana (BNI Syariah Cabang Margonda Depok) untuk mengambil kartu ATM dan mewujudkan keinginan saya untuk memiliki deposito dengan membuka Deposito iB Hasanah. Kebetulan saat itu saya baru saja mendapat sedikit rezeki lebih dari hasil penjualan kerajinan tangan yang saya buat dan juga hasil penjualan laptop lama saya. Dengan jumlah uang yang saya miliki tersebut, tidak mungkin saya bisa memiliki deposito di bank konvensional, namun BNI Syariah mampu mewujudkan impian saya tersebut.

Begitulah kira2 pengalaman saya dengan BNI Syariah yang bisa saya bagikan. Harapan saya sebagai nasabah, semoga BNI Syariah bisa terus menjaga kualitas dan meningkatkan pelayanannya terhadap para nasabah agar semakin banyak orang yang yakin untuk menabung ataupun berinvestasi dengan cara yang halal di BNI Syariah.

Jumat, 12 Agustus 2011

Driving Course (part 2)

DAY 6

Hari ini ada insiden dirumah gue. Entah kenapa hari ini semua orang dirumah gue pada kompak bangun kesiangan. Gue yang dapet jadwal latihan jam 10 tapi malah baru bangun jam 10.30 WIB, siap2 plus ribet rebutan kamar mandi sama yang lain, akhirnya begitu siap waktu latihan dah tinggal 15 menit doank. Jadi akhirnya gue ga berangkat aja sekalian. Hahaha. Sayang sih sebenernya karena tu berarti jam latihan gue angus sejam. Cuma berhubung gue juga belum sempet ke tempat kursus pusatnya buat minta ganti pelatih, jadinya gue hanya berharap pelatih gue hari itu adalah pelatih yang ga enak lagi supaya gue ga terlalu nyesel kehilangan 1 jam waktu latihan gue itu. Hehe.

DAY 7

Gue dateng di hari latihan ke-7 agak telat dengan agak ngantuk. Begitu dateng ada 2 mobil latihan yang siap. Honda jazz dan xenia. Ternyata gue pake xenia dengan pelatih yang sama kayak hari sebelumnya (hari ke-5), padahal gue belum ngurus ke kantor pusatnya. Hehehe. Di latihan ke-7 ini gue khusus belajar gimana cara bawa mobil di tanjakan dan apa yang harus dilakukan kalo mobil tiba2 mati mesin di tanjakan. Belajarnya di fly over yang ga terlalu curam tanjakannya. Yah lumayan lancar lah. Paling ga gue bisa jadi ga panik dan ngerti gimana caranya ngadepin situasi kalo mobil mati pas ditanjakan.

DAY 8

Masih dengan pelatih yang sama tapi dengan mobil yang beda (honda jazz), latihan di hari ke-8 berjalan cukup lancar tanpa ada kendala. Gue diajak lewat jalan kampung yang lumayan sempit tapi agak padat kendaraan juga. Kata pelatihnya, gue dah lumayan lancar dan udah ga panik lagi. Jadi 2 latihan terakhir nanti cuma tinggal mantepin dan tambah ngelancarin aja lagi.

DAY 9

Latihan hari ke-9 masih tetep dengan pelatih yang sama, gue ngelancarin bawa mobil keliling jalur utama depok. Awalnya lancar2 aja, ga ada kepanikan sama sekali walau gue harus muterbalik di jalanan yang rame, sempet kena macet, dll. Pelatihnya juga bener2 ngelepasin gue bawa tu mobil sendiri (dia udah ga nyentuh rem dan kopling tambahan). Tapi awal yang lancar itu berakhir dengan kacau waktu si pelatih nantangin gue nerobos lampu merah arah fly over. Emang sih waktunya belum lama abis dan mobil di sebelah kiri gue masih ada juga yang nekad belok dan si polisi yang jaga disitu juga ngasih jalan, cuma karena gue dah siap buat berenti n nunggu lampu ijo selanjutnya aja, gue malah jadi panik. Karena pelatihnya ngeyakinin kalo gue masih dapet beberapa detik sebelum mobil2 dari arah berlawanan pada jalan, akhirnya gue nekad belok juga, tapi karena gue panik akhirnya gue muter setir terlalu banyak dan hampir aja kesundul sama mobil di sebelah kiri gue yang ikutan belok juga. Karena liat gue panik dan udah bener2 nge-blank, akhirnya si pelatih turun tangan juga. Setelah itu sisa latihan gue kacau. Si pelatihnya juga sampe bilang kalau gue jadi kacau lagi padahal awalnya dah lancar banget. Dia nasehatin gue apapun yang bakal gue temuin di jalanan pas nyetir jangan dibawa panik lama2 atau gue yang bakal repot sendiri. Hiks2. Ya semoga latihan hari terakhir bisa lancar tanpa gangguan apa2 dan gue bisa bener2 ngatasin kepanikan gue.

DAY 10

Hari terakhir latihan ternyata gue ga dapet pelatih yang sama seperti hari2 sebelumnya. Gue dapet pelatih di hari ke-2 dan dapet mobil yang amit2 beratnya (kijang kapsul tua). Keadaan tu mobil bener2 mengenaskan banget. Entah karena selama ini gue latihan selalu pake mobil keluaran (lumayan) baru yang enak dibawanya, begitu bawa si kijang ini berasa bawa gerobak bermotor aja gue. Guncangannya parah banget dah kayak lagi offroad di jalanan rusak, kopling dan remnya berat banget, setirnya juga berat dah kayak setir truk (kayak dah pernah bawa truk aja gue..haha..) plus banyak banget bunyi2an kayak mo rontok gitu mobilnya (bunyi ngik2 dan klontang2 di seluruh bagian mobil). Gue juga ga lewat jalur yang biasa, tapi dibawa ke arah bogor lewat kota kembang (sekarang GDC) yang jalannya banyak banget belokannya plus sempit dan lumayan padat sama angkot. Kita akhirnya berenti di sekitar taman makam pahlawan bogor (ga tau nama daerahnya apa). Disana gue di tes cara parkir maju mundur. Karena tempatnya mayan luas dan sepi, gue lancar2 aja ngelewatin tesnya, tapi kalo di tempat yang crowded ga tau juga deh. Hehe. Kita di TMP itu ga terlalu lama, cuma sekitar 15 menit, setelah itu kita balik lagi ke kota kembang untuk menuju ke arah depok lagi. Di kota kembang gue juga sempet di tes. Muter balik sama tanjakan. Pas muter balik juga lancar kecuali gue lupa mulu ngasih lampu sen. Pas tanjakan juga lancar2 aja. Mobil sama sekali ga mati atau mundur di tanjakan itu. Karena waktunya dah mepet solat jum'at, akhirnya kita balik ke arah depok lewat dewi sartika (padahal biasanya lewat margonda). Sama seperti di hari ke-2 latihan, sebelum sampe di tempat kursus, si pelatih mengeluhkan lagi soal bayarannya yang kecil di tempat kursus itu yang gue tau pasti ujung2nya pasti minta uang tip lagi. Gue sok2 simpati aja dengerinnya padahal udah males sebenernya. Sampe di tempat kursus, setelah parkir mobil, gue langsung aja ngasih uang tip yang sebenernya emang udah gue siapin. Gue ngasih uang tip yang jumlahnya 2x lipat dari yang pernah gue kasih di hari ke-2. Begitu dia terima uang itu, langsung berubah sumringah mukanya plus ngomong sesuatu yang malah bikin gue tambah ilfil. Dia bilang, "wah sering2 ya nanti kayak gini (maksudnya ngasih uang tip ke dia)". Gue yang dah males cuma senyum kecut dan cepet2 matiin mesin mobil. Waktu gue ngasih kunci mobil ke si pelatih sebelum gue pulang, gue bilang kalo hari ini adalah hari terakhir gue kursus. Terlihat agak gondok ekspresi mukanya pas tau gue dah ga bakal ngasih uang tip yang gede lagi untuk dia. Haha. Intinya latihan terakhir itu cukup lancar. Tapi entah karena efek mobil yang berat tadi atau efek keseleo beberapa hari lalu, begitu turun mobil kaki kiri gue berasa sakit banget di daerah tulang keringnya. Saking sakitnya, jalan gue sampe pincang dan sakit itu baru sembuh setelah beberapa jam kemudian. Repot juga kalo tiap nyetir mobil kaki gue harus pincang gini sesudahnya.

Senin, 08 Agustus 2011

Driving Course (part 1)

Gue akan mulai postingan di bulan agustus ini dengan pengalaman gue belajar setir mobil. Ga penting emang,tapi biarlah daripada blog gue ga ada postingan baru. Hehe. Awal agustus ini gue pake buat intensif belajar stir mobil di salah 1 tempat kursus stir mobil di depok (sengaja ga sebut merek nih..tebak sendiri yah..hehe..). Gue ambil paket 10x1jam (10x pertemuan dengan lama 1 jam di tiap pertemuannya) dengan waktu latihan tiap hari mulai tanggal 2-11 agustus. Namanya juga baru pertama kali,rasanya excited banget sekaligus parno,secara selama ini gue manasin mobil aja ga pernah boleh. Gue akan jabarkan progress latihan gue di tiap2 pertemuannya.

DAY 1

Hari pertama latihan dimulai jam 11 siang. Gue dapet pelatih yang masih agak muda,sayangnya ga ganteng. Kalo ganteng kan bisa sekalian lirik2 dikit gitu (sambil menyetir lirik pelatih..hehehe..). Astagfirullah lupa lagi puasa (pasang kacamata kuda lagi). Hari pertama gue latihan pake mobil kijang kapsul. Agak kaget pas pertama ketemu pelatihnya langsung disodorin kunci mobil,sedangkan dia sendiri langsung ngeloyor masuk mobil. Gue kira gue bakal latihannya di tempat yang sepi,tapi ternyata langsung turun ke jalan raya yang lumayan rame saat itu juga. Sok2 nyantai akhirnya gue masuk juga ke dalem mobil. Duduk manis di belakang kemudi,pasang seat belt,nyalain mobil, trus langsung cengar/i ke arah pelatih karena ga tau harus ngapain lagi. Ngeliat gue cuma pamer gigi akhirnya pelatihnya cuma ngomong 1 kalimat,"yaudah..mundurin mobilnya.." yang dengan polosnya gue jawab dengan pertanyaan "gimana caranya..??". Tampak agak gondok si pelatih itu ngedenger jawaban gue. Akhirnya dia (tampak terpaksa) ngasih tau segala macem hal yang harus gue lakuin termasuk ngasih tau apa aja fungsi dari semua alat yang akan ada di bawah kendali gue nanti. Setelah dikasih teori sedikit, gue mencoba mempraktekkan semua yang udah dijelasin tadi. Mundurin mobil sukses,selanjutnya gue dibawa ke daerah perumahan yang agak sepi untuk disekap belajar. Tempatnya sih enak sepi, ga ada mobil atau motor yang lalu lalang mengacaukan konsentrasi, cuma jalannya ampun2an. Udah kecil (ngepas banget buat 2 mobil),geradagan,plus naik-turun,banyak polisi tidur pula. Hadeuh,kebayang ga tu stresnya gue kayak apa. Gue harus kerja keras buat meng-sinkronkan otak,tangan,kaki,dan mulut gue (namanya juga wanita,mulut selalu ikut nimbrung dalam segala hal) sekaligus. Tapi ajaibnya latihan hari pertama itu berlangsung dengan sangat lancar (kecuali mesin mobil yang sempet mati sekali pas di belokan),sampe2 si pelatih ga percaya kalo gue baru pertama kali itu belajar setir.

DAY 2

Hari kedua latihan di mulai jam 8 pagi. Gue latihan pake xenia dengan pelatih seorang bapak2 yang tampak seperti seorang fanatik suatu aliran agama. Latihan hari kedua gue dibawa ke jalanan yang lebih rame dan medan yang lebih menantang (belokan2 yang mayan tajem plus banyak puteran balik). Latihan kedua ga selancar latihan pertama. Pelatih yang kedua ini sangat2 tidak cooperatif. Dia ga terlalu banyak ngasih arahan2 buat gue. Kakinya malah dengan santainya nangkring di atas jok tanpa jaga2 injek rem atau kopling cadangan. Paling banter dia cuma ngomong,"nah iya bener gitu". Hari kedua gue ga terlalu banyak dapet ilmunya. Yang menyebalkan adalah di akhir latihan si pelatih tanpa tedeng aling2 minta uang rokok sama gue sambil bilang, "saya kasih tau ya, kamu kalo mau cepet belajarnya harus deketin pelatihnya dulu, ya kasih2 uang rokoklah". Jiah ngajarin gue sesuatu aja ga malah minta tip. Sebenernya tanpa diminta pun, dari hari pertama latihan gue juga dah ada niat buat ngasih tip ke pelatih, tapi kalo tiba2 dia yang minta begitu kan malah jadi ilfil guenya. Hari kedua berlangsung dengan menyecewakan.

DAY 3

Trauma dengan kejadian menyebalkan di hari kedua,gue dateng dengan males2an dan agak sedikit telat (harusnya jam 10 tapi gue baru dateng jam 10.15). Tapi ternyata di hari ketiga gue dapet pelatih yang baik dan sabar. Di hari ketiga gue masih pake xenia tapi beda warna (ga penting..haha..). Kali ini gue latihan di daerah yang lumayan banyak tanjakan-turunannya. Latihan bisa dibilang nyaris sempurna sebelum gue ngeh kalo gue lagi ada di daerah rumah seseorang yang menyebabkan masalah di hidup gue beberapa hari belakangan. Begitu ngelewatin rumahnya, konsentrasi gue langsung kacau. Mobil yang tadinya stabil langsung meluncur ga terkendali dan nyaris nyemplung got di depan rumahnya. Aaarrrgghh..!! Latihan yang sempurna berakhir dengan menyebalkan, untung aja pelatihnya (yang sedikit shock juga) bisa nenangin gue lagi. Ada yang lucu setelah latihan. Murid selanjutnya setelah gue adalah seorang ibu2 yang rumahnya di sekitar wilayah itu juga, yang alesannya ngambil kursus setir untuk kasih surprise suaminya yang ultahnya beberapa minggu lagi. Gue yang udah selesai latihan tapi males pulang naek angkot dengan alasan panas, akhirnya nebeng terus mobil latihan sampe tu mobil balik ke depok. Nah cuma nih ibu ternyata ada permintaan khusus sama pelatihnya, dia minta jemput anaknya sekolah dulu di daerah parung sebelum mulai latihan. Karena pelatihnya sangat baik hati, akhirnya kita bertiga meluncur lah ke sekolah sang anak. Sampe sana ternyata belum bubaran sekolah, jadilah kita nunggu di depan sekolah. Gue n pelatih tetep duduk manis beradem2 ria di dalem mobil, sedangkan si ibu2 tadi milih untuk bergabung dengan ibu2 penjemput lainnya. Begitu sekolah bubaran, kita langsung menuju depok. Suasana di dalem mobil udah kayak keluarga bahagia mau pergi piknik karena ketambahan 1 bocah SD lagi. Haha. Yah walaupun sempet ngalamin kejadian bete, tapi overall latihan hari ketiga termasuk menyenangkan.

DAY 4

Hari ke-4 ini bener2 kacau. Gue dapet mobil (xenia lagi) dan pelatih yang sama2 ga enaknya. Si pelatih entah sedang ada masalah sama istrinya atau apa tapi gue ngerasa orang ini sedang dalam mood yang tidak baik. Ngajarinnya uring2an n sensi banget dah kayak cewek mau dapet tamu bulanan. Kalo lagi ga puasa bisa2 adu bacot gue sama tu pelatih. Karena dapet pelatih yang ga enak lagi, gue sampe berpikir suuzon kalo pihak kursus setir sengaja ngasih gue pelatih yang selang/i enaknya, sehari enak sehari ga. Mobil yang gue pake latihan pun tampak rewel juga, kayaknya tu mobil udah minta di-service (sok tau). Ga tau cuma perasaan gue atau ga tapi setir mobilnya berasa ga balance. Dalam keadaan lurus kan seharusnya logo merek mobil yang ada di bagian klakson posisinya lurus, tapi di mobil ini malah mencong sekitar 30 derajat ke arah kanan. Jadi kalo gue berusaha ngelurusin setirnya, tu mobil jadi malah kayak belok ke kiri dan hal itu bikin pelatihnya jadi makin sensi aja ngajarin gue yang sering banget ngarahin mobil terlalu mepet kiri. Gara2 dapet mobil dan pelatih yang ga enak, waktu latihan yang 1 jam itu berasa jadi lama banget. Di akhir latihan, kejadian di hari ke-2 pun terulang lagi. Sebelum gue kasih tip, dia udah minta duluan (yang tadinya galak tapi pas minta uang rokok langsung mendadak berubah ramah gitu..hish..). Lengkaplah sudah penderitaan gue hari itu.

DAY 5

Hari kelima gue akhirnya ganti mobil, pake honda jazz. Pelatihnya adalah pelatih di hari pertama. Latihan dibawa ke tempat yang lumayan jauh yang medannya banyak turunan dan tanjakan lumayan curam plus saat itu lagi jam macet. Sempet sedikit curcol sama pelatihnya soal latihan di hari sebelumnya yang bermasalah itu. Dan si pelatih yang baik hati inipun ngasih saran sama gue untuk request pelatih aja ke tempat kursusnya supaya kejadian di hari sebelumnya ga keulang lagi. Begitu kelar latihan akhirnya gue langsung telpon ke tempat kursus pusatnya cuma kok ga ada jawaban ya..?? Ya mungkin harus dateng langsung kali ya.

Senin, 25 Juli 2011

Just take your fake love away

I don't want it anymore

Since you broke my heart

I tried to fix and forget it

But it can't be fixed again

Now, I just want to keep the pieces

Before i lose it more

Sabtu, 23 Juli 2011

Nikmati Sakit Yang Ada

Saat gue memutuskan untuk mencintai seseorang, gue akan menunjukkan bahwa gue yang terbaik untuknya. Berusaha untuk bisa memahami, menemani, dan juga berbagi semua hal dengannya. dengan itu semua gue berharap jika gue benar2 bisa jadi seseorang yang berarti buat dia. Gue percaya dia juga bukan seorang yang sempurna. Karena itu gue berusaha memaklumi kesalahan yang pernah dia lakukan karena ketidaksempurnaannya itu.

Dan dengan gue menjadi berarti buatnya, gue percaya dia akan berusaha untuk tidak menyakiti gue lagi dengan cara yang sama. Tapi jika ternyata dia tega menyakiti gue bahkan bukan untuk yang pertama kalinya, mungkin itu adalah caranya untuk memberitahu gue bahwa gue tidaklah berarti buat dia. Mungkin itu adalah caranya mengatakan bahwa ada yang lebih baik dari gue buat dia.

Memang berat buat diterima, tapi gue cuma akan berusaha ikhlas. Gue cuma akan berusaha menikmati rasa sakit yang ada. Karena dengan begitu kelak langkah gue akan lebih ringan untuk pergi meninggalkannya tanpa harus melihatnya lagi di belakang.

Dengan berusaha menerima semuanya, gue akan mulai belajar jadi lebih tegar. Beginilah cara gue mengatakan padanya bahwa tanpa dia pun gue juga akan baik2 saja. Tanpa dia pun gue juga akan bisa hidup bahagia.

Rabu, 20 Juli 2011

Soundtrack of My Life

Brian Mcknight - One Last Cry

My shattered dreams and broken heart
Are mending on the shelf
I saw you holding hands, standing close to someone else
Now I sit all alone wishing all my feeling was gone
I gave my best to you, nothing for me to do
But have one last cry

Chorus:
One last cry, before I leave it all behind
I’ve gotta put you outta my mind this time
Stop living a lie
I guess I’m down to my last cry

Cry......

I was here, you were there
Guess we never could agree
While the sun shines on you
I need some love to rain on me
Still I sit all alone, wishing all my feeling was gone
Gotta get over you, nothing for me to do
But have one last cry

Chorus:
One last cry, before I leave it all behind
I’ve gotta put you outta my mind this time
Stop living a lie
I know I gotta be strong
Cause round me life goes on and on and on
And on.....

I’m gonna dry my eyes
Right after I had my
One last cry

Chorus:
One last cry, before I leave it all behind
I’ve gotta put you outta my mind for the very last time
Been living a lie
I guess I’m down
I guess I’m down
I guess I’m down...
To my last cry...


beberapa tahun lalu lagu ini jadi soundtrack hidup gue, dan sekali lagi, lagu ini juga yang paling menggambarkan keadaan hidup gue saat ini.

Senin, 18 Juli 2011

I'm Nothing For Him

Baru beberapa hari lalu gue posting tentang betapa bangganya gue akan hubungan yang sedang gue jalani saat ini. Betapa bangganya gue akan seseorang yang selama ini ada di samping gue. Tapi hari ini, gue disadarkan bahwa semua itu salah. Semua yang gue anggap sempurna itu ternyata cuma ada di dalam imajinasi gue aja.

Begitu gue baca semua pesan itu, gue merasa seperti di tampar. Tamparan keras yang akhirnya menyadarkan gue untuk bangun dari khayalan. Selama ini gue berusaha percaya sepenuhnya sama dia dengan harapan dia juga bisa percaya sama gue.

Gue kira selama ini cuma ada gue buat dia. Gue yang setiap hari ini mengorbankan jam tidur gue untuk selalu bangun pagi dan bikinin dia bekal makan siang bahkan di saat dia sendiri masih tidur. Gue yang selalu mencemaskan dia karena belum juga pulang saat sudah lewat jam pulang kerja. Tapi nyatanya bukan gue yang ada di pikirannya.

Gue tau gue bukan cewek idaman. Gue ga cantik, gue gendut, gue tomboy, pecicilan, ga pernah dandan, dan banyak lagi kejelekan lainnya yang mungkin bikin gue ga pantas dicintai. Tapi bukankah selama ini gue selalu berusaha jadi yang terbaik buat lo..?? Apa ratusan hari yang kita lewatin di 3 kota, dan semua kenangan yang kita punya selama ini sama sekali ga ada artinya buat lo..??

Seandainya pun emang selama ini gue ga pernah berarti buat lo, kenapa lo harus buang2 waktu selama ini untuk ada disamping gue..?? Buat apa lo milih gue kalo akhirnya harus lo buang gue kayak sampah..?? Kenapa kalian harus ngumpet2 di belakang gue sementara udah banyak orang yang tau kedekatan kalian..?? Anggap aja selama ini gue buta, tapi seandainya lo bisa jujur dari awal, gue yang akan milih mundur untuk kasih kalian kesempatan dan jalan buat bersama. Keadaan kayak gini cuma bakal bikin gue terlihat tambah bodoh. Banyak orang mengasihani gue karena kebodohan gue yang kalian ciptakan.

Gue percaya lo sepenuhnya, tapi begitu lo putuskan untuk membagi hati sama yang lain, gue anggap itu adalah cara lo untuk bebas dari gue. Gue akan putuskan untuk meninggalkan semuanya. Mencoba mengubur semua sakit dan luka gue saat ini. Gue akan mulai belajar melupakan orang yang bahkan ga pernah menyadari kehadiran gue di hidupnya. Gue akan mulai mencari seseorang yang memang akan menghargai keberadaan gue sepenuhnya. Gue akan berjuang dari awal untuk mencari seseorang yang akan gue yakinkan untuk selalu memandang gue dan bukan yang lain. Mungkin gue memang ga cantik atau sexy, tapi gue yakin suatu saat gue akan bisa menemukan seseorang yang bisa bangga punya gue tanpa harus merubah gue. Dan pada saat itu tiba, gue harap lo ga akan jadi orang yang menyesal belakangan karena udah melepaskan gue.

Jumat, 15 Juli 2011

Mendulang Rezeki dari Hobi

kadang sebuah hobi secara sengaja atau tidak,bisa mendatangkan rezeki atau bahkan pada akhirnya justru menjadi mata pencaharian untuk seseorang. Kita bisa lihat orang2 besar yang akhirnya sukses setelah menekuni hobinya,contohnya darwis triadi yang kini terkenal sebagai salah 1 maestro fotografi indonesia, atau anne avantie yang tersohor karena rancangan kebaya2nya yang indah.

Sebenarnya pekerjaan apapun jika dikerjakan dengan sepenuh hati tanpa beban pasti akan memperoleh kesuksesan. Hanya saja kadang seseorang hanya melakukan suatu pekerjaan sebatas untuk memperoleh penghasilan saja tanpa mau menyenangi pekerjaannya itu,berbeda dengan orang2 yang memulai karirnya dari hobi. Karena memang didasari oleh rasa cinta terhadap hobi,maka seberat apapun rintangan yang dihadapi dalam pekerjaannya justru akan terasa menyenangkan karena dianggap sebagai suatu tantangan yang dapat memotivasi semangatnya untuk lebih menyelami hobinya itu.

Bokap gue salah 1 contoh yang pernah menjadikan hobi fotografinya sebagai mata pencaharian walau pada akhirnya beliau memutuskan untuk melakukan pekerjaan formal di kantor. Saat ini gue juga sedang mengalami hal itu. Gue merasakan bagaimana hobi kristik gue bisa mendatangkan rezeki buat gue.

Semuanya berawal dari permintaan ade gue untuk membuatkan dia kristik yang bakal dijadikan kado anniversary pertama untuk pacarnya. Ade gue kemudian memamerkan kristik yang gue buat itu ke teman2 sekolahnya. Ga disangka ternyata teman2 ade gue juga tertarik dengan kristik itu. Mereka lantas minta dibuatkan juga dan beberapa ada yang minta diajarkan bagaimana cara membuatnya. Akhirnya dari situ pundi2 rezeki berdatangan kepada gue.

Gue sendiri tidak menganggap ini sebagai mata pencaharian, hanya sebatas hobi yang kebetulan mendatangkan rezeki. Sebenarnya ini bisa dikembangkan jadi peluang bisnis. Tapi karena gue tidak punya bakat bisnis dan juga keterbatasan kemampuan mata gue, maka gue hanya akan terus menjalani ini sebatas hobi saja.

Apapun pekerjaan yang akan (atau sudah) kita tekuni toh kembali kepada pilihan kita masing2. Apakah akan mengembangkan yang dari sekedar bakat atau hobi menjadi karir, atau menjalani pekerjaan diluar hobi yang kita senangi. Apapun pilihannya akan lebih baik jika kita bisa menganggap pekerjaan itu bagian menyenangkan dari hidup kita, sehingga jika suatu saat kita dihadapkan pada 1 rintangan berat, maka kita tidak akan menjadi terbebani karena pekerjaan kita itu.

Senin, 11 Juli 2011

Warisan

Warisan yang akan gue bahas disini bukan warisan dalam bentuk harta benda, tapi warisan dalam bentuk pekerjaan dan agama, 2 hal yang sangat penting dalam hidup dan kadang jadi hal yang sangat sensitif bagi sebagian orang. Karena itu sebelum gue melanjutkan tulisan ini lebih jauh, gue tegaskan bahwa tulisan ini dibuat bukan untuk menyudutkan seseorang atau komunitas tertentu, tulisan ini dibuat hanya berdasarkan pertanyaan2 di dalam otak gue sendiri akan 2 hal tersebut di atas. Jadi no offense ya..!! Setuju atau tidak dengan pendapat gue disini silahkan di komentari dan dijadikan bahan berdiskusi, tapi harap jangan memberikan komentar diluar etika kesopanan ya.

Agama dan pekerjaan mungkin bukan sesuatu yang bisa diwariskan, tapi disini, di indonesia (dan mungkin di tempat lainnya), entah kenapa suatu agama dan pekerjaan justru menjadi sesuatu yang sifatnya turun temurun layaknya sebuah warisan. Gue akan coba membahas 2 hal itu satu per satu.

Walau pilihan beragama merupakan salah 1 hak asasi yang paling hakiki untuk manusia, namun pada prakteknya lebih sering seseorang memeluk suatu agama karena agama tersebut adalah agama yang sudah turun temurun dipeluk oleh keluarganya. Dengan kata lain seseorang dibatasi untuk belajar tentang agama yang lain karena sudah terdoktrin dengan agama keluarganya itu sebagai agama yang harus dipeluknya. Jarang sekali ada seorang anak dalam 1 keluarga yang diperkenalkan kepada agama lain yang berbeda dan menyerahkan keputusan mutlak untuk memilih agama kepada si anak. Seringkali persoalan agama ini justru memicu konflik di dalam keluarga saat ada anggota keluarga memutuskan untuk memeluk suatu agama yang diyakininya (yang berbeda dari agama yang diyakini keluarganya).

Contoh yang paling sering terjadi adalah saat ada pasangan yang berbeda agama menjalin hubungan. Terkadang dalam perjalanan hubungan mereka, ada salah 1 pasangan yang akhirnya memutuskan untuk memeluk agama yang sama dengan pasangannya, selain untuk melancarkan hubungan, juga karena dia telah mempelajarinya sendiri dan ternyata merasa yakin dengan agama yang dipelajarinya itu. Namun yang gue lihat selama ini, banyak keluarga (dari kedua belah pihak) yang akan menentang keras sejak mengetahui ada anggota keluarganya yang menjalin hubungan beda agama. Keluarga akan menentang lebih keras lagi saat ada anggota keluarganya itu memutuskan untuk meninggalkan agama yang selama ini dipeluknya tanpa mau mendengarkan alasan atau memberikan pilihan sepenuhnya terhadap orang yang bersangkutan, padahal bukankah agama itu keyakinan? Bukan warisan?

Yang kedua, pekerjaan. Soal pekerjaan ini mungkin ga sepenuhnya turun temurun secara langsung. Sering juga kan kita liat ada 1 keluarga yang punya profesi yang sama dan itu ga cuma 1 generasi aja, tapi bisa 2-3 generasi bahkan lebih. Misal ada yang seseorang yang berprofesi sebagai seorang dokter, entah kenapa pasti ada anak dan cucunya yang berprofesi sama. Atau seorang lawyer yang pekerjaannya lantas dilanjutkan oleh keturunannya. Ya sebenernya ga salah jika ada 1 keluarga yang punya profesi yang sama. Mungkin saja si anak merasa kagum dengan keberhasilan orangtuanya sehingga dia ingin mencontoh kesuksesannya dengan menggeluti pekerjaan yang sama dengan orangtuanya atau memang ketertarikan mereka (orangtua dan anak) memang pada 1 bidang yang sama, sama seperti pepatah yang mengatakan bahwa buah takkan jatuh jauh dari pohonnya. Tapi bagaimana jika si anak memang sengaja dipersiapkan sejak kecil untuk mengikuti jejaknya walau si anak sendiri sebenarnya punya ketertarikan di bidang lain. Misal si anak sebenarnya menyukai dunia desain grafis, tapi karena orangtua sukses bekerja di perusahaan minyak, maka si anak kemudian "dipaksa" untuk kuliah di jurusan perminyakan.

Jadi bagaimana dengan kalian..?? Apakah ada yang pernah mengalaminya..?? Apa kalian sependapat dengan gue kalo agama dan pekerjaan adalah sesuatu yang bisa diwariskan secara turun temurun walau tidak secara tertulis..?? 

Kamis, 07 Juli 2011

LDR

LDR atau long distance relationship adalah istilah yang sering digunakan oleh mereka yang mengalami hubungan percintaan jarak jauh. Gue sendiri sempat beberapa kali ngalamin yang namanya LDR, dan gue bukan termasuk orang2 yang sukses menjalani itu. Semua hubungan jarak jauh yang pernah gue jalanin selalu berakhir walau sempat ada yang bertahan lama.

Belajar dari semua kegagalan gue itu, gue bertekad untuk tidak akan menjalani yang namanya LDR lagi. Bukan karena gue ga percaya masing2 dari kita bisa menjaga rasa setia, tapi gue lebih membutuhkan seseorang yang memang kehadirannya nyata terutama di saat gue memang lagi butuh dia. Itulah sebabnya kenapa gue baru menerima cowok gue yang sekarang (dani) setelah kita bener2 ada di 1 kota yang sama.

Kita resmi jadian tanggal 7 april 2010 , di dalem kereta (ga romantis banget tempatnya) dalam perjalanan pulang menuju jakarta dari jogja. Sebenernya dia udah menunjukkan rasa sukanya ga lama setelah kita sering jalan bareng sejak pertemuan pertama di jogja akhir tahun 2008, tapi berhubung saat itu gue belum punya perasaan apapun ke dia dan juga gue masih terikat hubungan (LDR juga) dengan seorang teman semasa SMP-SMA, makanya kita cuma sebatas menjalin kedekatan sebagai sahabat.

Setelah gue putus, dia mulai ngedeketin gue lagi, tapi karena gue belum merasa siap memulai hubungan baru lagi makanya gue ga menanggapi. Ga lama setelah putus, gue malah mengingkari janji gue sendiri dengan memulai hubungan baru justru dengan seseorang yang selama ini keberadaannya nyaris ga terlalu keliatan di hidup gue.

Dengan orang ini gue juga mengalami LDR, bahkan jaraknya lebih jauh dari yang sebelumnya. Walau sempat bertahan beberapa lama, tapi akhirnya kita menyerah juga. Dan di masa2 pelarian diri gue ke jogja di awal 2010 , cowok gue mulai menunjukkan eksistensinya buat gue. Disitu gue udah mulai sedikit membuka hati buat dia karena memang saat itu cuma dia yang bisa ngerti gimana perasaan gue dan selalu nemenin gue (bahkan di 3 kota). Dia juga yang justru nunjukin ketulusannya entah di saat terbaik atau terburuk gue saat itu.

Dan akhirnya saat perjalanan pulang ke jakarta itulah dia menyatakan perasaannya (lagi) ke gue. Gue yang sudah melihat banyak perubahan positif dari dia sejak kurang lebih 1 taun kenal, banyak hal yang udah kita alamin sma2 plus kehadirannya buat gue setiap saat yang emang ga cuma sekedar omongan aja, sama kemungkinan ga ngejalanin LDR lagi itulah yang akhirnya membuat gue yakin untuk nerima dia sebagai cowok gue.

Lucu juga sih kalo diinget2, secara salah 1 alasan gue melarikan diri ke jogja saat itu adalah untuk mengejar cinta gue. Gue emang akhirnya ngedapetin cinta itu, tapi justru bukan dari orang yang awalnya gue tuju. Itu juga salah 1 alasan kenapa gue merasa terikat dengan jogja. Di kota itu gue pernah kehilangan cinta, dan di kota itu juga gue mendapatkan cinta gue lagi walau bukan dari orang yang sama. Cintaku made in Jogja ceritanya. Haha.

Dan beginilah kami sekarang, udah menjalani waktu 1 tahun 3 bulan bersama2 dan tetap tidak berubah. Walau sempat beberapa kali putus nyambung (namanya juga anak muda..hehe..) tapi toh nyatanya kami bisa tetap berusaha saling melengkapi. Semoga dia memang jawaban dari pencarian gue selama ini. Walau banyak yang meragukan kami karena perbedaan yang ada, tapi kami akan membuktikannya nanti.

Rabu, 06 Juli 2011

menu yang sama

Untuk bekal lunch kemaren dani gue bawain tuna cabe ijo sama sayur bihun-oyong dan kentang goreng. Malemnya, karena dari sore ujan deres dan begitu sampe rumah gue ternyata dani udah basah kuyup, akhirnya dia cuma ngasih tempat bekel trus langsung pulang (biasanya makan malem di rumah gue dulu). Begitu sampe rumah dia sms gue. Bukan ngabarin kalo dia udah sampe rumah dengan selamat,tapi justru ngabarin sesuatu yang bikin gue ketawa. ''masya allah..masa dirumah sayurnya oyong sama bihun juga..'',begitu isi sms dani. Entah kenapa nyokapnya dani masak menu yang sama kayak nyokap gue. Terpaksa dani harus makan menu yang sama untuk lunch dan makan malemnya. Wkwkwkwk..

Sebenernya kejadian kayak gini bukan yang pertama kali. Beberapa bulan yang lalu nyokap gue masak sayur lodeh di rumah. Karena gue sangat amat ga suka sama sayur yang pernah mengancam nyawa gue itu, makanya di rumah gue makan cuma pake sosis dan nugget aja. Malemnya pas gue maen ke rumah dani, gue disuruh makan sama bonyoknya. Pas liat menu di meja makan, nah loh..di meja makan ada beberapa potong ayam goreng dan semangkuk sayur lodeh. Huaaa..gue menghindari makan sayur lodeh di rumah tapi malah ketemu sayur lodeh lagi di rumahnya dani. Huahahahaha..apa2an ini??

Mungkin emang menu masakan di indonesia yang ga terlalu banyak variasinya (dan gampang dibuat sehari2) kali ya, jadi sering banget terjadi kesamaan menu kayak gitu. Kalo menu yang sama itu adalah makanan favorit sih mungkin malah jadi keberuntungan, tapi kalo justru bukan makanan yang kita suka yang ada malah jadi lucu sendiri liatnya.

Senin, 27 Juni 2011

Ada Apa Dengan Tanganku..??

Gue ngerasa ada yang ga beres sama tangan gue. Walau dari dulu gue emang terkenal ceroboh karena sering jatohin barang2, cuma belakangan gue ngerasa tangan gue jadi semakin aneh. Kalo dulu gue sering ngejatohin barang karena emang gue yang ceroboh dan ga hati2, tapi sekarang gue sering banget ngejatohin barang2 pas gue justru lagi ga meleng (misal pas cuma diem di tempat aja). Ga cuma sekali piring atau gelas yang gue pegang tiba2 terlepas dari pegangan tangan gue begitu aja.

Kemaren pas gue dateng ke kawinan temen yang sekantor ma nyokap, gue juga ngalamin kejadian yang nyaris bikin gue malu. Pas makan (prasmanan), entah kenapa gue sempet ngerasa keberatan sampe gemeteran pegang piring makanan gue, padahal isinya juga ga banyak, cuma keisi ga sampe setengahnya malah. Dani yang liat tangan gue gemeteran gitu akhirnya megangin piring gue sebentar. Gue makan cepet2 sekuat gue ngangkat tu piring aja. Setelah makan tangan gue juga masih gemeteran walau udah ga megang apa2.

Minggu lalu pas gue bikin steak dirumah, gue juga mecahin piring (lagi) pas mau naro tu piring di meja makan. Piring itu tiba2 lepas dari tangan gue. Beberapa minggu yang lalu gue juga mecahin gelas pas lagi ngobrol sama dani di garasi. Kejadiannya sama, gelas yang lagi gue pegang tiba2 jatoh begitu aja.

Kalo diinget2 sih sebenernya ga baru2 ini aja gue kayak gitu. Masalah ngejatohin barang kayak hape,remote tv,dompet,buku, atau benda2 kecil lainnya yang gue pegang juga dah sering gue alamin (seinget gue) pas kuliah. Dulu pas masih sering maen bulu tangkis, raket yang gue pegang sering banget kelempar pas mau mukul kok-nya atau kelepas pas gue pegang. Belakangan sih jadi makin parah. Kayaknya tangan gue tu berasa lemes aja kalo megang sesuatu, genggaman gue juga ga bisa terlalu kenceng. Sebenernya yang gue alamin ini normal apa ga sih..??

Jumat, 24 Juni 2011

Berani Memilih

Suasana di rumah lagi rame sama hiruk pikuk persiapan ade gue masuk kuliah. Beda 180  derajat sama beberapa tahun lalu saat gue ngalamin hal yang sama. Dulu gue ga perlu ribet2 ikut tes masuk perguruan tinggi termasuk SPMB (sekarang SMNPTN), karena gue termasuk yang beruntung dapet PMDK di salah 1 PTN di jawa tengah. Seandainya pun gue gagal PMDK, gue juga ga perlu repot2 cari kampus karena bonyok udah nyiapin formulir pendaftaran salah 1 PTS yang tinggal gue isi aja.

Tahun ini, ade gue hampir tiap hari mondar/i di jalanan jakarta buat ambil formulir atau sekedar minta brosur kampus swasta seandainya SMNPTN-nya nanti ga lolos. Dan hampir tiap hari, topik obrolan di rumah cuma seputar jurusan apa yang kira2 cocok untuk ade gue. Karena ade gue masih bingung mau ambil jurusan apa dan kampus mana, akhirnya di bikin shortlist jurusan2 terfavourit dengan akreditasi terbaik untuk setiap kampus yang jadi kandidat calon kampus ade gue nanti.

Dibalik semua keribetan itu, sebenarnya gue iri sama ade gue. Gue ga pernah bisa ngerasain semua hal itu. Begitu lulus, tanpa melihat minat dan bakat gue, udah diputuskan kalo gue cuma akan ambil jurusan hukum entah itu di PTN atau di PTS nanti, ga ada pertimbangan jurusan lain. Seandainya dulu gue bisa milih, mungkin gue akan pilih untuk ambil psikologi atau jurnalistik.

Dan sekarang, saat gue udah bisa milih jurusan apapun yang gue mau untuk S2 gue nanti, gue malah jadi bingung sendiri. Apa iya gue benar2 bisa milih..?? Dengan latar belakang pendidikan S1 hukum, kayaknya agak melenceng jauh kalo gue mau maksain ambil S2 di bidang psikologi atau jurnalistik. Apa nanti gue bisa ngikutin kalo semua dasar ilmu itu yang ada di S1 aja gue ga punya..?? Sedangkan kalo harus lanjut di S2 hukum (apapun) atau notariat yang memang sesuai sama pendidikan S1 gue, gue juga ga yakin bisa ngikutin karena emang ga minat. Mau ambil PKPA juga percuma karena gue sadar diri kalo gue bukan orang yang bisa ngomong lancar dan terstruktur (maklum otak sama mulut gue kadang suka ga sinkron soalnya).

Buat gue, jalan gue udah salah dari awal dan sekarang gue kayak nemu jalan buntu yang gue juga ga tau harus kemana dan gimana. Setelah gue lulus, terbukti gue justru hampir selalu gagal tiap apply pekerjaan di bidang hukum. Kalo sekarang gue ditanya masalah hukum, walau untuk soal dasar yang anak FH semester 1 aja tau, gue mungkin ga bakal bisa jawab karena udah lupa. Udah ga ada sedikitpun ilmu selama kuliah 4 taun kemaren yang masih nyisa di otak gue.

Beruntunglah ade gue yang dikasih kesempatan buat milih bidang apa yang dia suka. Paling ga, dia bisa milih sesuai dengan kemampuannya dan ga bakal berat ngejalaninnya nanti. Gue sih cuma bisa saran buat ade gue, walau bonyok tetep suggest jurusan hukum (juga) buat lo, tapi seandainya lo ngerasa ga cocok, beranilah buat bilang ga dan tegasin pilihan yang lo pilih. Jangan buang kesempatan lo buat milih apa yang lo suka. Buktiin ke bonyok kalo lo juga bisa sukses dengan pilihan lo sendiri.

Senin, 20 Juni 2011

Mungkin hanya Kau yang tahu seberapa kuat kesabaranku menghadapi keadaan ini..
Mungkin Kau mencobaku karena aku mampu menghadapi semuanya..
Tapi semakin lama aku malah semakin takut..
Takut akan masa depan yang menantiku kelak..
Bukan aku tak percaya dengan jodoh yang telah Kau pilihkan untukku, Tuhan..
Tapi aku mohon, siapapun dia jadikan dia benar2 sebagai penutup kekuranganku begitu pula sebaliknya..
Aku tak tahu kapan waktu yang Kau tentukan untuk kami berdua..
Tapi jika boleh aku meminta, satukanlah kami saat aku benar2 siap menerima segala tanggungjawab atas anugerah yang kelak Kau berikan untuk kami..
Lebih baik Kau jauhkan dia dariku jika waktunya memang belum tepat..
Karena aku tak mau seperti mereka..
Aku benci mereka..
Dan aku sangat takut jika aku jadi manusia seperti mereka..
Jagalah kami agar bisa jadi manusia yang lebih baik dari mereka..

Minggu, 19 Juni 2011

Steak Tempe Lada Hitam

Dari minggu kemaren dani ribut ngajakin makan steak terus, tapi gue bilang mendingan bikin sendiri aja. Selain bisa lebih sehat kan bisa sedikit berhemat juga (pelit mode : on..hehehe).

Akhirnya kita sepakat buat bikin steak dari bahan baku seadanya yang ada di dapur. Racik sana/i akhirnya steak kita jadi juga. Steak dari campuran bahan baku tempe dan daging giling disiram pake saus lada hitam. Yah walaupun penampilannya meragukan tapi rasanya enak kok.

steak tempe

Beberapa porsi steak yang kita bikin akhirnya ludes dalam sekejap disantap sama seluruh keluarga gue. Ga sia2 masak hari ini. Paling ga jadi nambah 1 menu baru yang bisa gue bikin kalo lagi weekend kayak gini.

Minggu, 12 Juni 2011

Dasar Benalu..!!!

Para benalu itu bertingkah lagi. Emangnya mereka siapa berhak merusak hidup keluarga gue..?? Setelah gue memutuskan untuk ga menganggap mereka ada disini dengan berhenti ngomong sama mereka, bukannya kapok, mereka malah semakin bertingkah. Dan gue ga bisa liat ini semua. Brengsek lo semua. Sampe kapanpun gue ga bakal mau maafin semua hal yang pernah kalian buat sama gue.

Hari ini si benalu itu ngundang seluruh keluarganya untuk dateng kerumah buat ngerayain ultah ponakan gue. Dengan santainya dia minta nyokap gue buat bikinin nasi kuning buat jamuan kelurganya dari 2 hari sebelumnya. Nyokap akhirnya bikinin cuma karena nyokap ga mau di-cap jelek sama keluarga si benalu karena ga bikinin hidangan yang pantas (karena keluarga si benalu pun tau kalo tradisi dirumah gue memang selalu bikin nasi kuning/ nasi uduk tiap ada yang ultah).

Dari pagi nyokap kerja di dapur dibantuin sama ade gue buat bikin nasi kuning,dll. Nyokap yang emang tau gue udah beberapa minggu ini ga ngomong sama si benalu, ga mau maksain gue buat bantuin karena nyokap juga tau kalo gue ga bakal mau ngotorin tangan gue buat bikin makanan yang bakal jadi santapan keluarga benalu itu.

Kebetulan dari siang dani juga udah ada di rumah gue. Dia sengaja bawa Xbox barunya buat nyoba games baru yang kemaren kita beli. ga lama dani dateng, keluarga benalu itu dateng juga. Begitu si benalu tau kalo keluarganya dateng, dengan semangat dia menyambut dan beramah tamah di garasi (gue sengaja ngajak ade gue, dani, dan ulan, tetangga yang lagi maen, buat nguasain ruang tamu dan ruang tengah supaya keluarga benalu itu ga bisa ngotorin rumah).

Karena emang si benalu itu ga punya otak, setelah keluarganya dateng, dia ngebiarin nyokap gue yang baru aja selesai masak dan belum sempet istirahat buat nyiapin meja makan untuk menjamu keluarganya. Gue dan ade gue bener2 marah liatnya. Dasar ga punya otak, lo kira nyokap gue babu lo apa..?? Sadar donk lo kalo selama ini cuma numpang, jadi ga usah belaga kayak ratu yang harus dilayanin segalanya. Otak lo isinya tinja semua apa sampe lo ga bisa mikir..??

Yang paling ga tau malu adalah pas dia ditanyain sama bokap gue apa dia udah nyiapin makanan buat keluarganya apa belom, dengan pede dan santainya si keparat itu bilang, iya udah disiapin kok. What..?? Bangsat banget lo. Kalo seluruh keluarga lo ga buta n punya otak juga, seharusnya mereka tau kalo lo ga ngapa2in. Kapan lo mau nyiapin makanan kalo lo aja sok sibuk ngobrol2 sama keluarga lo dari tadi. Pengen gue gunting tu lidah lo rasanya supaya ga asal ngomong lagi.

Kalo ga karena nyokap yang minta gue buat jaga sikap karena ada keluarga lo, mungkin lo bakal terima kemarahan gue lagi tadi. Bener2 orang ga tau diri banget sih lo. Jangan lo pikir karena nyokap selama ini baik sama lo terus lo bisa nginjek2 nyokap gue terus. Gue dah capek liat nyokap nangis gara2 kelakuan lo. Dan gue bersumpah, sekali lagi lo bikin nyokap gue nangis lagi, udah ga bakal ada ampun buat lo.

Javanese Kimbab

Tadi pas buka2 kulkas gue nemu selembar nori/kim (rumput laut kering) nyelip diantara botol2 bumbu. Kepikir buat iseng2 bikin mini kimbab pake nori itu. Dan karena dirumah hari ini nyokap lagi bikin nasi kuning, akhirnya gue pake si nasi kuning beserta pelengkapnya buat isi kimbabnya.

kimbab
Beginilah kimbab yang gue bikin tadi. Karena isinya pake nasi kuning, telur dadar yang diiris tipis, suwiran ayam goreng, dan daun kemangi plus potongan timun, ga afdol kayaknya kalo sambel tumpengnya ga dipake juga. Bukan jadi kayak kimbab korea pada umumnya, tapi malah jadi kimbab dengan cita rasa indonesia. Haha. Tapi not bad lah. Buktinya dani suka.