Jumat, 24 Juni 2011

Berani Memilih

Suasana di rumah lagi rame sama hiruk pikuk persiapan ade gue masuk kuliah. Beda 180  derajat sama beberapa tahun lalu saat gue ngalamin hal yang sama. Dulu gue ga perlu ribet2 ikut tes masuk perguruan tinggi termasuk SPMB (sekarang SMNPTN), karena gue termasuk yang beruntung dapet PMDK di salah 1 PTN di jawa tengah. Seandainya pun gue gagal PMDK, gue juga ga perlu repot2 cari kampus karena bonyok udah nyiapin formulir pendaftaran salah 1 PTS yang tinggal gue isi aja.

Tahun ini, ade gue hampir tiap hari mondar/i di jalanan jakarta buat ambil formulir atau sekedar minta brosur kampus swasta seandainya SMNPTN-nya nanti ga lolos. Dan hampir tiap hari, topik obrolan di rumah cuma seputar jurusan apa yang kira2 cocok untuk ade gue. Karena ade gue masih bingung mau ambil jurusan apa dan kampus mana, akhirnya di bikin shortlist jurusan2 terfavourit dengan akreditasi terbaik untuk setiap kampus yang jadi kandidat calon kampus ade gue nanti.

Dibalik semua keribetan itu, sebenarnya gue iri sama ade gue. Gue ga pernah bisa ngerasain semua hal itu. Begitu lulus, tanpa melihat minat dan bakat gue, udah diputuskan kalo gue cuma akan ambil jurusan hukum entah itu di PTN atau di PTS nanti, ga ada pertimbangan jurusan lain. Seandainya dulu gue bisa milih, mungkin gue akan pilih untuk ambil psikologi atau jurnalistik.

Dan sekarang, saat gue udah bisa milih jurusan apapun yang gue mau untuk S2 gue nanti, gue malah jadi bingung sendiri. Apa iya gue benar2 bisa milih..?? Dengan latar belakang pendidikan S1 hukum, kayaknya agak melenceng jauh kalo gue mau maksain ambil S2 di bidang psikologi atau jurnalistik. Apa nanti gue bisa ngikutin kalo semua dasar ilmu itu yang ada di S1 aja gue ga punya..?? Sedangkan kalo harus lanjut di S2 hukum (apapun) atau notariat yang memang sesuai sama pendidikan S1 gue, gue juga ga yakin bisa ngikutin karena emang ga minat. Mau ambil PKPA juga percuma karena gue sadar diri kalo gue bukan orang yang bisa ngomong lancar dan terstruktur (maklum otak sama mulut gue kadang suka ga sinkron soalnya).

Buat gue, jalan gue udah salah dari awal dan sekarang gue kayak nemu jalan buntu yang gue juga ga tau harus kemana dan gimana. Setelah gue lulus, terbukti gue justru hampir selalu gagal tiap apply pekerjaan di bidang hukum. Kalo sekarang gue ditanya masalah hukum, walau untuk soal dasar yang anak FH semester 1 aja tau, gue mungkin ga bakal bisa jawab karena udah lupa. Udah ga ada sedikitpun ilmu selama kuliah 4 taun kemaren yang masih nyisa di otak gue.

Beruntunglah ade gue yang dikasih kesempatan buat milih bidang apa yang dia suka. Paling ga, dia bisa milih sesuai dengan kemampuannya dan ga bakal berat ngejalaninnya nanti. Gue sih cuma bisa saran buat ade gue, walau bonyok tetep suggest jurusan hukum (juga) buat lo, tapi seandainya lo ngerasa ga cocok, beranilah buat bilang ga dan tegasin pilihan yang lo pilih. Jangan buang kesempatan lo buat milih apa yang lo suka. Buktiin ke bonyok kalo lo juga bisa sukses dengan pilihan lo sendiri.

6 komentar:

Anonim mengatakan...

hmm,, tulisannya menarik nih. Skrg ap yg ka2 lakukan dgn pilihan yang menurut ka2 ternyata "salah" ?

Acha Enwe mengatakan...

@ anonim di atas : tampaknya kamu lagi ngalamin hal yang sama juga ya..?? saya sekarang sedang berusaha untuk keluar dari jalan yang ''salah'' itu.. :)

Anonim mengatakan...

hmm.. yah bs dblg bgtu. Mgkn bkn "salah" kayanya lbh pas dblgnya "ga cocok" gitu. Caranya ka2 brusaha keluar itu gmna?

Acha Enwe mengatakan...

jalanin aja apa yang jadi passion aku selama ini..walau susah karena emang ga ada modal background pendidikannya tapi yang penting enjoy ngejalaninnya.. :)

Anonim mengatakan...

Ka. Saya jg mahasiswi FH dan kyany agak merasa gak cocok sama hukum.. Saya lebih kpgen psikologi sbetulny. Seandainya s2 apa bisa ambil psikologi? :)

Acha Satmoko mengatakan...

bisa sih lintas jalur gitu tapi biasanya ada matrikulasinya lagi sebelum mulai kuliah bagi orang2 yang S1-nya bukan dari psikologi, dan kayaknya sih ga bisa ambil bidang tertentunya, misal profesinya gitu. cmiiw.

Posting Komentar