Senin, 30 Desember 2013

Prize Claw Machine

Belakangan gue sama pacar lagi seneng banget main ke Timezone. Diawali dari permintaan gue ke pacar untuk coba ngambilin gue boneka di salah 1 mesin boneka disana (Prize Claw Machine), akhirnya pacar bikin kartu Timezone untuk memenuhi permintaan gue itu. Dan ga disangka dalam sekali coba, pacar bisa ngambilin gue sebuah boneka di mesin itu. Bonekanya anjing yang ukurannya lumayan besar dan berat, yang gue kasih nama Timmy.

(Pacar dan Timmy, Our 1st Prize Claw Doll)

Setelah dapet Timmy kita pindah mall (dari Detos nyebrang ke Margo) dan disana pacar nyoba main lagi di Timezone Margo. Emang ga semulus yang pertama, tapi akhirnya setelah nyoba beberapa kali akhirnya pacar bisa dapet boneka ke-2 yang ukurannya lebih kecil daripada Timmy. Gue yang penasaran pun akhirnya nyoba, karena keliatannya kok gampang banget si pacar ngedapetin boneka itu. Gue nyoba sampe kesel sendiri karena ternyata ga segampang yang gue kira. Setelah nyoba belasan kali akhirnya gue bisa dapetin sebuah boneka kecil juga. Yup hari itu pertama kalinya kita main prize claw dan kita berhasil mendapatkan 3 buah boneka. 1 ukuran yang lumayan besar dan 2 buah yang kecil. Buat kita itu prestasi banget.

(Hasil main di hari pertama)

Setelah keberhasilan di hari pertama, si pacar mulai keranjingan main prize claw. Tiap ke mall pasti yang dituju adalah Timezone terutama mesin prize claw-nya. Untungnya ga sia2. Kedua kalinya kita main, kita dapet lebih banyak boneka dari di hari pertama. Kalo di hari pertama kita dapet 3 boneka, di hari kedua kita dapet 5 boneka yang ukurannya imut2. Foto dibawah ini adalah foto pas kedua kalinya main. Di foto itu baru dapet 3 boneka, yang 2 lagi masih di dalem mesin. Si kembar mashimaro warna pink dan hijau. Keliatan kan tu ada di dalem mesinnya. Hehehehe.

(He becomes a prize claw addict)

(Hasil main pertama + kedua, boneka bulldognya ga kefoto)

Setelah berhasil ngerampok banyak boneka padahal baru 2 kali main, si pacar makin keranjingan. Pokoknya sekarang kita nge-date-nya udah kayak ABG deh. Mainnya ke Timezone mulu pasti. Dan kemarin kita baru aja main lagi dan ternyata pacar bisa memecahkan rekor sebelumnya. Kali ini ga cuma 5 boneka yang kita dapet, tapi 8 boneka dalam 1 hari. 5 boneka pertama di dapetin sama pacar dalam waktu kurang dari setengah jam saja. Super sekali bukan. Entah emang pacar yang perhitungannya jago sebelum ngambil bonekanya atau emang dia super beruntung gue juga ga tau.

(rekor baru, 8 boneka dalam 1 hari)

Oia, kemaren ini gue sempet ngerekam pas pacar ambil bonekanya dan ada 2 video yang berhasil ngerekam pas pacar ngambil 2 boneka. Ya paling ga ini bisa jadi bukti lah ya kalo emang pacar beneran ambil boneka2 itu dari prize claw machine-nya langsung. Soalnya ada beberapa orang yang ngiranya boneka2 itu kita dapetin dengan cara nukerin tiket. Kalo emang hasil nuker tiket mah ngapain nuker sama boneka kecil2 begitu kan. Mending yang gede sekalian. 






Oia, setelah 3 kali main dan dapet banyak boneka, gue jadi tau alesannya kenapa si pacar kayaknya mahir banget ambil boneka dari mesin2 boneka di Timezone. Hal itu sekarang yang jadi jokes gue ke pacar. Gue menyadari hal ini saat ga sengaja liat crane, alat bangunan yang hampir sama fungsinya kayak prize claw di depan mall tempat biasa kita main. There's no wonder why my boyfriend's good at playing prize claw machines. He got the skill from his father. A crane operator. Hahahaha.

Kamis, 19 Desember 2013

Diharuskan Untuk Tenang

Masih dalam suasana berkabung atas meninggalnya Oom gue, gue tulis posting ini sebagai pengingat bagaimana keluarga inti gue juga harus mengalami kesedihan yang sama saat bokap meninggal 8 bulan lalu. Mungkin beberapa orang masih mempertanyakan kenapa saat bokap meninggal, saat jenazah disemayamkan di rumah, ataupun saat proses pemakaman, gue bisa terlihat sangat tenang dan ga nangis seperti orang pada umumnya yang baru mengalami musibah tersebut. Pertama, mungkin karena gue sudah benar2 mengikhlaskan kepergian bokap setelah beberapa tahun terakhir mengalami sakit dan bokap sendiri sudah menyatakan langsung sebelum beliau wafat jika beliau sudah lelah dengan kondisinya itu. Kedua, karena keadaan. Banyak situasi pada saat kejadian dan setelah bokap meninggal yang mengharuskan gue untuk tetap tenang.

Fyi, saat bokap meninggal itu adalah tepat saat anniversary gue yang ke-4 tahun sama pacar. Di saat lo seharusnya senang karena bisa pertahanin hubungan selama itu, di saat yang sama lo harus bisa menerima kalo di hari itu bokap lo sudah 2 hari mengalami koma, dan di malam harinya beliau pergi ninggalin lo untuk selama-lamanya. Menurut lo gue harus gimana?? Gue bisa aja nangis sejadi2nya, tapi gue lebih memilih untuk tenang. Mungkin tepatnya diharuskan untuk tenang. Karena gue tahu kesedihan gue sama sekali ga membantu apapun di saat2 seperti itu.

Sehari sebelumnya gue menginap di RS sama nyokap dan abang gue menunggui bokap yang sudah dinyatakan koma sejak masuk IGD. Di saat yang sama  gue masih harus merahasiakan kondisi bokap ke ade gue yang saat itu sendirian dirumah supaya dia ga panik dan kepikiran. Besoknya saat ade gue ke RS dan melihat kondisi bokap seperti itu, jelas ade gue kaget. Hari ke-2 cuma ada ade gue dan nyokap yang menunggui bokap di RS, sedangkan gue pulang sebentar ke rumah untuk istirahat dan nyiapin baju2 dan barang2 kebutuhan gue dan nyokap selama menemani bokap di RS.

Gue kembali ke RS di hari ke-2 setelah isya karena nungguin abang gue yang ribet sama anak2 dan istrinya yang rewel minta ikut ke RS. Sepanjang jalan entah kenapa perasaan gue campur aduk. Ade gue akhirnya mengabarkan kalo bokap dalam kondisi kritis. Saat itu sumpah gue takut banget. Sepanjang jalan ke RS, di dalem mobil gue cuma bisa nangis sambil doa dalem hati. Sampai di RS gue sempet salah naik lift. Seharusnya gue naik lift yang langsung masuk ke dalam ruangan high care, tapi karena buru2 gue malah naik lift yang di luar ruangan dan saat itu pintu masuk ruangan high care tempat bokap dirawat dikunci oleh perawat dari dalam. Gue sempet teriak2 di depan ruang high care supaya dibukain pintu, dan akhirnya sekitar 5 menit kemudian gue baru bisa masuk setelah pintu dibukain sama satpam yang jaga di dalem.

Begitu gue masuk kamar perawatan bokap, gue liat suasana udah kacau. Gue udah ga bisa mikir sama sekali. Badan gue lemes pas liat semua peralatan yang tersambung di badan bokap sedang dilepas2in sama perawat, sementara nyokap dan ade gue nangis kejer sambil duduk di lantai dekat tempat tidur bokap. Gue telat masuk ruangan. Abang gue yang masuk ruangan lebih dulu dari gue udah duduk lemes di samping tempat tidur bokap sambil bacain ayat2 Qur'an dari HP-nya. Ga lama gue masuk seorang suster langsung menyuruh gue mengurus administrasi dan surat kematian bokap ke IGD yang jaraknya lumayan jauh dari ruang perawatan saat itu juga. Kalo lo jadi gue, lo akan gimana?? Ikutan nangis kejer sama nyokap dan ade lo?? No, gue memilih memaksakan diri untuk tenang karena gue butuh ketenangan gue itu untuk menyelesaikan semua administrasi RS saat itu.

Gue berusaha untuk tetap tenang saat gue minta temenin ke IGD sama temen gue (Pongky) yang saat itu berbaik hati datang ke RS bersama istri dan anaknya untuk menjenguk bokap. Gue berusaha keras untuk ga nangis pas istrinya temennya gue itu (Teh Hana) yang udah gue anggap kayak kakak gue sendiri turun dari mobil dan meluk gue untuk ngucapin rasa duka citanya. Gue ga mau nangis karena gue tahu kalo sampe ada airmata gue yang netes, gue pasti ga akan bisa berenti nangis dan ujungnya gue ga akan bisa fokus ngurus semuanya. Menurut lo gimana rasanya saat lo baru aja kehilangan bokap lo di hari yang seharusnya jadi hari bahagia lo, dan saat itu juga lo harus mengisi data2 di form surat kematian bokap lo dengan tulisan tangan dan tanda tangan lo sendiri?? Kalo menurut lo itu sepele, buat gue itu salah 1 hal terberat yang pernah gue lakukan sepanjang hidup gue. Pongky sempet nawarin diri untuk bantuin gue ngisi form itu, tapi gue ngerasa akan lebih berat ngediktein data2 itu ke pongky dibandingkan kalo gue tulis sendiri.

Setelah dari IGD gue juga harus mengurus untuk proses pemandian, pengkafanan dan kepulangan jenazah ke kamar mayat. Kalo dalam situasi biasa gue mungkin bisa histeris kalo diharuskan masuk ke dalam kamar mayat pada saat tengah malam, tapi kemarin gue benar2 diharuskan untuk tenang. Di otak gue cuma ada 1 hal, gimana caranya supaya jenazah bokap bisa cepat dibawa pulang. Dan saat ditengah2 proses pengkafanan, nyokap meminta gue untuk duluan pulang menyiapkan rumah karena saat itu rumah dalam keadaan kosong. Kebetulan saat itu ada pacar gue yang segera menyusul ke RS ga lama setelah gue kabarin kalo bokap meninggal dunia. Di tengah malam itu gue harus ngebut sama pacar pake motor dari RS Fatmawati ke rumah gue di Depok untuk mengejar waktu supaya saat jenazah sampai, rumah sudah siap. Bisa lo bayangin gimana situasinya saat itu?? Gue sama sekali ga punya waktu dan kesempatan untuk nangis.

Sampe rumah tanpa babibu lagi, gue langsung membereskan rumah, mindahin kursi2, gelar karpet, siapin tempat tidur buat jenazah bokap nanti, copot2in foto yang ada, dll. Untungnya banyak para tetangga yang membantu gue saat itu. Ga lama setelah gue selesai membereskan rumah, ambulance yang membawa jenazah bokap pun sampai. Setelah itu banyak hal yang masih harus dipikirkan, mulai dari pemakaman, mobil jenazah yang akan mengangkut jenazah ke pemakaman esok harinya, dll. Bener2 ga ada waktu untuk gue bisa ungkapin kesedihan gue saat itu, apalagi gue melihat nyokap dan ade gue yang masih sangat terpukul dengan kepergian bokap. Kalo gue ikutan sedih lalu siapa yang bakal menguatkan nyokap dan ade gue??

Gue baru tidur sekitar jam 3 pagi saat itu dan terbangun 2 jam kemudian saat gue mendengar suara toa mesjid mengumumkan berita duka kepergian bokap. Rasanya aneh terbangun saat itu, di tengah kondisi badan dan pikiran yang masih sangat capek setelah melakukan banyak hal yang terburu2. Gue berasa ngawang, berasa melayang antara sadar dan ga sadar, yang masih nyoba mikir dan meyakinkan diri apakah benar bokap benar2 sudah ga ada?? Susah gue ungkapkan dengan kata2 pokoknya. Sampai waktu pemakaman tiba gue masih berusaha untuk tenang, karena gue lihat nyokap dan ade gue juga sudah mulai tenang. Kalo gue jadi sedih, pasti mereka juga bakalan ikut sedih lagi.

Selesai pemakaman, di dalam mobil Pongky dan Teteh, saat gue nunggu ade gue yang ketinggalan rombongan, gue dengar pengakuan mengejutkan dari Teteh. Dia menceritakan bagaimana kakak ipar gue sendiri justru menjelek2kan gue di malam bokap gue meninggal itu. Dan itu sudah menjelaskan kenapa kakak ipar gue itu ga turun dari mobil dan mengucapkan belasungkawa pas melihat gue turun sebelum mengurus administrasi kematian bokap semalam, sementara Teteh yang hanya kakak angkat gue aja langsung turun dari mobil dan meluk gue. Gimana perasaan lo kalo jadi gue?? Di saat lo sedang berduka atas kepergian bokap lo, di saat yang sama lo difitnah sama kakak ipar lo sendiri tepat di saat bokap lo meninggal?? Rasanya campur aduk. Sedih, marah, bingung, ga tau harus ngapain. Mo nangis juga nangis untuk alasan apa?? Gue ga mau mengasihani diri gue sendiri karena itu cuma bakal bikin gue lemah.

Pulang ke rumah setelah pemakaman, gue masih harus berusaha bersikap biasa di depan orang udah memfitnah gue itu. Pikiran dan perasaan gue mulai campur aduk. Untungnya Pongky, Teteh, dan pacar gue bisa mengalihkan pikiran gue supaya gue ga sedih. Berhari2 gue pendam sendiri masalah itu. Cuma Teteh dan pacar gue yang bisa gue curhatin. Dan di hari ke-3, batas kemampuan gue untuk menahan semua itu habis. Ga ada yang pernah tau gimana gue nangis diem2 tiap malem di dalam kamar mandi supaya ga ketauan orang rumah. Masih tetap ga masuk di akal gue bagaimana bisa kakak ipar gue justru memfitnah gue tepat di saat mertuanya meninggal dunia?? Apa dia ga punya hati?? Apa kepergian bokap ga berarti apa2 buat dia??

Gue bingung. Gue pengen cerita ke nyokap tapi keadaannya ga memungkin karena suasana masih sangat berduka. Beberapa hari setelahnya akhirnya gue cerita ke ade gue yang akhirnya sadar kalo ada yang mengganggu pikiran gue. Ade gue pun kaget. Dia juga kenal sama Teteh yang udah kayak kakak gue sendiri, dan dia juga tau pasti kalo Teteh ga akan mungkin bohong. Tapi dengan mempertimbangkan perasaan nyokap yang masih sangat terpukul, gue akhirnya meminta ade gue untuk merahasiakan hal itu juga dari nyokap. Dan hal itu terasa semakin berat karena gue harus ketemu tiap hari dan harus berusaha bersikap seolah ga pernah terjadi apa2 dengan orang yang memfitnah gue itu. Apalagi yang bisa gue lakuin selain tenang?? Ga ada.

Dan saat beberapa teman gue yang datang berbelasungkawa ke rumah gue mengungkapkan betapa herannya mereka dengan ketenangan gue itu, gue cuma bisa senyum. Mereka ga pernah tau apa yang gue rasain dan alamin. Ada beberapa yang berkomentar betapa kuatnya gue menghadapi berbagai cobaan yang datang bertubi2 di hidup gue. No. Gue ga sekuat itu. Gue hanya berusaha untuk terlihat tenang karena keadaan yang memaksa gue untuk begitu.

Minggu, 15 Desember 2013

2 Kali Kehilangan

Hari ini keluarga besarku kembali kehilangan. Oomku, H.Sentot Sandjoto, adik bungsu ayahku, satu2nya yang masih tersisa di keluarga ayahku tutup usia setelah mengalami sakit yang cukup lama. Kepergiannya sangat cepat. Sekitar jam 8 pagi aku dibangunkan oleh ibuku yang memberitahuku untuk segera bersiap ke RS karena dikabarkan jika Oom-ku itu sudah tidak sadarkan diri. Kami sekeluarga bersiap, namun saat baru saja kami akan berangkat, kami dikabari lagi ternyata Oom-ku itu sudah meninggal dunia pukul 09.35 WIB di RS JMC. Kami sekeluarga pun akhirnya mengubah arah ke rumah duka. Seharian ini kami disana mengikuti dari proses pemandian jenazah sampai pemakaman sebagai bentuk penghormatan terakhir kami terhadap beliau.

Meninggalnya beliau hanya berselang 8 bulan setelah kepergian ayahku bulan April lalu. Kami mengalami 2 kali kehilangan dalam setahun ini. Teringat beberapa minggu sebelumnya, saat aku terakhir kali bertemu beliau. Saat itu aku yang melihat kondisi Oom-ku sudah menurun ingin sekali menyampaikan harapan dan doaku kepada beliau agar lekas sembuh dan tetap sehat, karena aku ingin beliau yang menjadi wali di pernikahanku kelak menggantikan posisi ayahku. Walau aku punya kakak laki2 tapi aku tidak dekat dan justru sering bertengkar dengannya, karena itu aku ingin Oom-ku inilah yang menjadi wali di hari bahagiaku nanti. Tapi ternyata Allah sudah menuliskan takdir seperti ini.

Sekarang aku hanya bisa berdoa semoga ayahku, dan adik2nya bisa tenang di sisi Allah SWT. Tidak ada lagi kesakitan yang mereka alami. Semoga semua amal dan ibadah mereka di terima, dilapangkan kuburnya, dan diberikan kemudahan jalan untuk ke Surga. Semoga kami, keluarga, dan generasi penurus mereka yang tersisa bisa tetap menjaga silahturahmi keluarga besar kami seperti yang selama ini mereka lakukan. Aamiin.

Senin, 18 November 2013

Antara Aku dan Bayi Titi Kamal

Tadi sore seorang teman SMA menyapa gue lewat WhatsApp. Dia menyampaikan berita soal kelahiran anak pertama pasangan Titi Kamal dan Christian Sugiono. Yang menarik adalah soal nama anak ini. Bayi yang lahir tanggal 16 November 2013 itu diberi nama Arjuna Zayan Sugiono. Gue langsung ketawa begitu dikasih tau sama temen gue ini. Bukan, bukan karena namanya aneh, tapi karena namanya itu kebetulan berhubungan sama gue banget.

Orang2 yang kenal deket sama gue dan yang pernah baca posting gue di blog ini soal online shop pasti tau kalo gue punya sebuah online shop yang gue kelola sejak September tahun lalu. Nama OS gue itu adalah Arjuna's Shop. Entah kenapa dari dulu gue suka aja sama nama Arjuna. Dan kebetulan lagi pacar gue yang sekarang juga punya email yang ada kata Arjuna-nya. Saat gue bikin OS gue langsung aja pake nama itu karena selain suka, OS ini awalnya adalah proyek kerjasama bareng antara gue dan sang pacar.

Kalo ada yang mikir "Ya elah nama Arjuna bukan lo doang kali cha yang pake..!! Ga usah lebay deh..!!". Sabar2, cerita gue belum selesai. Lanjut ya ceritanya. Jadi temen gue yang chat gue tadi itu, sebut saja namanya QQ (di Watsap gue namanya Qplink :p), dia udah punya anak laki2 yang sekarang umurnya 3 tahun. Nama anaknya adalah Zayyan Parsa Alrizu. Oke, nama depan anaknya QQ emang sama kayak nama tengah anaknya Titi sama Tian, trus apa hubungannya sama lo cha??

Nama Zayyan jelas ada hubungannya sama gue, karena gue adalah orang yang suggest nama itu ke QQ sebelum dia lahiran. Fyi, nama suaminya QQ berawalan huruf Z dan mereka pengen anaknya juga punya nama depan dari huruf Z. Gue sebenernya juga dapet nama itu dari seorang temennya nyokap yang ga jadi pake nama itu, akhirnya gue iseng saranin ke QQ yang saat itu lagi kebingungan cari nama yang berawalan huruf Z eh ternyata malah beneran dipake.

Jadi ga salah dong kalo temen gue itu bilang kebetulan banget anaknya Titi Kamal dan suaminya itu gue banget. Arjuna dan Zayyan, 2 nama yang jadi nama anaknya Titi Kamal emang punya sejarah sendiri buat gue. Hahaha. Maksa. *disambit titi kamal pake popok*


Note : Untuk screenshoot yang terakhir itu mah cuma becandaan aja. Sumpah deh gue ga pernah ada apa2 sama Tian. Silahkan tanya aja sama yang bersangkutan kalo ga percaya. *ngomong ala2 arteis di infotainment* :p

Kamis, 07 November 2013

Tujuh

Hari ini tepat tanggal 7 November 2013 seharusnya jadi ulangtahun bokap yang ke-70 (bokap kelahiran 7 November 1943). Tapi sayangnya bokap udah dipanggil sama Allah tanggal 7 April 2013 kemarin. Jujur, kami sangat merindukan beliau.

Sabtu, 26 Oktober 2013

Instagram

Setelah sekian lama menahan diri untuk mengurangi ke-eksis-an gue di dunia maya dengan tidak menambah akun sosial media, ternyata gue terprovokasi juga untuk akhirnya bikin akun juga di instagram. Hahahaha. Dulu tiap ada sosial media yang lagi hits di kalangan anak2 muda, gue jadi salah 1 orang yang buru2 ikutan bikin akun baru. Tapi setelah usia semakin bertambah dan gue-nya juga udah mulai males kalo tiap online musti buka banyak tab untuk untuk nge-cek masing2 akun sosial media gue itu, akhirnya gue mulai membatasi aktivitas gue di dunia maya. Akun sosial media gue yang masih aktif sampai sekarang cuma blog ini (blog termasuk sosial media bukan sih??), twitter dan facebook aja, itupun facebook jualan, karena facebook pribadi gue sudah gue deactivated sejak beberapa tahun lalu.

Awalnya gue bikin (akhirnya) bikin akun instagram adalah gara2 provokasi salah 1 teman kecil gue, sebut saja namanya N. Dia termasuk yang jengah dengan muka fotogenik gue. Hahaha. Yup, dia salah 1 orang pertama yang selalu komentar negatif tiap kali gue ganti profil pic, entah di WhatsApp, twitter atau manapun itulah pokoknya yang ada foto gue-nya. Dia memprovokasi gue untuk bikin akun instagram. Dia bilang kalo gue emang fotogenik, buktikanlah seberapa banyak orang yang setuju dan nge-like foto2 gue itu. Semakin banyak foto gue di like orang berarti semakin banyak orang yang tertipu. Sungguh ga sopan ya..!!

Berbulan2 gue bisa tahan, dan akhirnya pertahanan gue runtuh juga di bulan oktober ini. Gue akhirnya bikin akun juga di instagram, itupun setelah gue akhirnya menemukan sebuah aplikasi hp yang punya akses penuh ke instagram untuk windows phone gue. Gue masih sangat menahan diri untuk ga ikutan pake android. Hahaha. Semacam anti mainstream sekali ya gue. Ga sih sebenernya mah emang karena ga punya duit aja buat beli2 hp begitu, soalnya gue ngincernya emang hp android yang rada menguras kantong harganya. :p

Pembukaannya kayaknya panjang banget ya, padahal mah intinya sebenernya cuma pengen pamer akun baru gue aja. Hihihi. Yuk mari deh yang mau kepo sama instagram gue. Bisa diliat disini. :p




Selasa, 01 Oktober 2013

Krisis Gotong Royong

Sebelum gue mulai tulisan ini, gue pengen ngucapin belasungkawa untuk Opung, tetangga samping rumah gue yang hari ini meninggal dunia setelah kurang lebih 4 tahun berjuang melawan kanker payudara. Sebelumnya dokter memberikan vonis kalau Opung cuma bisa bertahan hidup selama 3 bulan sejak terdeteksi terkena kanker stadium 4, tapi kuasa Tuhan berkata lain, Opung nyatanya mampu hidup hingga bertahun2 melampaui vonis dokter itu. Saat tulisan ini gue tulis, nyokap yang baru aja pulang kantor langsung menghubungi para ibu2 sekitar untuk membantu di rumah duka. Nyokap dan ibu2 lainnya berinisiatif untuk menggelar rapat kecil soal konsumsi di rumah duka.

Teringat beberapa bulan lalu saat bokap meninggal dunia, gue langsung inget betapa baiknya para tetangga dan kerabat yang banyak membantu mulai dari proses jenazah tiba dan disemayamkan di rumah hingga selesai proses pemakaman. Bokap yang meninggal jam 21.30 WIB, jenazahnya baru tiba di rumah menjelang tengah malam. Saat itu gue ditemani pacar ditugaskan nyokap pulang lebih dulu menyiapkan rumah guna menyambut kedatangan jenazah.

Pas gue sampe rumah ternyata sudah banyak tetangga yang datang berkumpul dan di depan rumah gue sudah terpasang tenda dan bangku2 untuk para pelayat. Mereka berkumpul di depan rumah menunggu gue datang untuk bantu2 berbenah sebelum jenazah datang. Gue dibantu para tetangga akhirnya bergerak cepat untuk mengosongkan ruang tamu. Beberapa ibu2 juga dengan spontan membantu menyapu lantai dan menggelar karpet di ruang tamu. Alhamdulillah begitu jenazah tiba, rumah sudah beres. Beberapa tetangga ada yang bertahan di rumah gue sepanjang malam itu membacakan doa untuk bokap.

Besok paginya sebelum proses pemakaman, ada tetangga yang mengantarkan beberapa bungkus nasi uduk untuk sarapan keluarga gue. Pihak mesjid dekat rumah juga menawarkan untuk meminjamkan keranda dan mobil jenazah untuk membawa jenazah bokap yang terpaksa harus kami tolak karena kami sudah mendapatkan pinjaman mobil jenazah beserta keranda dari kantor nyokap. Sebelum pemakaman, banyak makanan yang diantarkan para tetangga ke rumah. Mulai dari sup, telur balado, sambel goreng kentang, hingga ayam goreng. Makanan dirumah kami saat itu benar2 berlimpah dan mampu menyuplai persediaan makanan keluarga gue selama 3 hari.

Beberapa hari setelah pemakaman, gue nanya ke nyokap, berapa jumlah uang yang beliau keluarkan untuk biaya sewa tenda, dan segala macam hal lainnya. Nyokap bilang semua gratis. Tenda dan kursi, mobil jenazah, tanah makam, bahkan makanan yang dikasih sama para tetangga. Nyokap cuma kasih uang terima kasih untuk orang2 yang membantu proses pemakaman, misal : supir mobil jenazah, tukang gali kubur, dan tukang pasang tenda. Keluarga gue benar2 merasa bersyukur karena dimudahkan semuanya saat bokap meninggal dunia. Kami juga sangat berterima kasih sama para tetangga dan kerabat yang dengan sigap membantu kami tanpa pamrih.

Sayangnya perlakuan berbeda diterima sama keluarga temennya ade gue yang tinggal ga jauh dari rumah gue. Wilayah rumah kami masih berada dalam 1 RW namun berbeda RT. Temennya ade gue itu kehilangan kakeknya sebulan setelah bokap gue meninggal. Namun mereka harus mengeluarkan banyak uang demi kelancaran proses pemakaman. Jenazah si kakek yang dimakamkan dalam 1 liang dengan istrinya saja ternyata masih dikenakan biaya tanah. Yang mengejutkan adalah pengakuan temennya ade gue yang menyatakan kalau 3 hari setelah pemakaman, datang tagihan untuk biaya makanan dari para tetangga yang memasak untuk mereka. Sangat disayangkan kalo keluarga yang sedang ditimpa musibah harus menanggung beban secara materi untuk hal2 yang seharusnya bersifat sukarela.

Ternyata sudah banyak nilai2 kemanusiaan yang terkikis di masyarakat saat ini. Musibah seseorang pun nyatanya bisa dijadikan sebagai objek untuk memperoleh penghasilan. Kalo di desa2 masih menjunjung tinggi rasa kebersamaan, kayaknya susah banget nemu hal2 kayak gitu di pinggiran kota besar seperti ini. Walau ga semua, tapi nyatanya ada sekelompok orang yang lebih mementingkan materi dibanding dengan rasa gotong royong yang selama ini diagung-agungkan di masyarakat.

Jumat, 30 Agustus 2013

Penerimaan CPNS 2013

Untuk para CPNS hunter yang mau mencoba peruntungan di seleksi CPNS tahun ini, silahkan nih dicatet jadwal proses seleksinya. Sumbernya terpercaya kok, karena langsung dari Menpan. Oia, ada yang sedikit berbeda dengan penerimaan CPNS tahun ini, karena di beberapa kementerian ujiannya akan menggunakan sistem Computer Assisted Test (CAT), atau mengerjakan soal ujian langsung di komputer.


Bagi para peserta tes CPNS 2013 (sesuai Surat Edaran Menteri PAN-RB Nomor: SE/10/M.PAN-RB/08/2013), demi menghemat waktu akses, diminta menyiapkan data-data dan dokumen pendukung minimal, yaitu:
  1. Nomor Kartu Tanda Penduduk (KTP)
  2. Tahun dan nomor ijazah pendidikan terakhir
  3. Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) transkrip nilai pendidikan terakhir
  4. Berkas pas foto digital warna berukuran 200x150 piksel dalam format JPEG (dengan nama ekstensi JPG) dan maksimal  berukuran 30 KB.
  5. Berkas fotokopi digital ijazah dan transkrip dalam format PDF (dengan nama ekstensi PDF) dan maksimal berukuran 500 KB
  6. Surat elektronik (e-mail) yang biasa dan selalu Anda akses secara berkala. Informasi khusus akan disampaikan melalui surat elektronik secara langsung
  7. Judul dan abstrak tugas akhir/tesis/disertasi
  8. Untuk pelamar lulusan luar negeri, diwajibkan melampirkan surat keterangan penyetaraan ijazah dari Dikti Kemendikbud, atau surat keterangan telah mengajukan permohonan penyetaraan ijazah.

Daftar kementerian yang akan membuka lowongan CPNS dari jalur umum tahun  2013 :
NO.
KEMENTERIAN/LEMBAGA
1
Kementerian Koordinator Bidang Polhukam
2
Kementerian Koordinator Bidang Kesra
3
Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian
4
Kementerian Dalam Negeri
5
Kementerian Luar Negeri
6
Kementerian Pertahanan
7
Kementerian Hukum dan HAM
8
Kementerian Keuangan
9
Kementerian ESDM
10
Kementerian Perindustrian
11
Kementerian Perdagangan
12
Kementerian Pertanian
13
Kementerian Kehutanan
14
Kementerian Perhubungan
15
Kementerian Kelautan dan Perikanan
16
Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi
17
Kementerian Kesehatan
18
Kementerian Pekerjaan Umum
19
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
20
Kementerian Sosial
21
Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif
22
Kementerian Lingkungan Hidup
23
Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak
24
Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional
25
Kementerian PANRB
26
Kementerian Pembangunan Daerah Tertinggal
27
Kementerian Perumahan Rakyat
28
Kementerian Pemuda dan Olahraga
29
Kementerian Sekretariat Negara
LEMBAGA
30
Arsip Nasional RI (ANRI)
31
Lembaga Administrasi Negara (LAN)
32
Badan Kepegawaian Negara (BKN)
33
Perpustakaan Nasional (PERPUSNAS)
34
Badan Pusat Statistik (BPS)
35
Badan Inteljen Negara (BIN)
36
Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN)
37
Lembaga Penerbangan Antariksa Nasional (LAPAN)
38
Badan Informasi Geospasial (BIG)
39
Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP)
40
Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI)
41
Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT)
42
Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM)
43
Badan Pertanahan Nasional (BPN)
44
Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM)
45
Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG)
46
Badan Nasionala Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI)
47
Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB)
48
Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP)
49
Badan SAR Nasional
50
Badan Narkotika Nasional (BNN)
51
Badan Standarisasi Nasional (BSN)
52
Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN)
53
Badan Pengawas Tenaga Nuklir (BAPETEN)
54
Badan Nasional Penanggulangan Terorisme RI (BNPT)
55
Kejaksaan Agung
56
Sekretariat Kabinet
57
Sekretariat Jenderal BPK
58
Sekretariat Jenderal DPR
59
Sekretariat Mahkamah Agung
60
Sekretariat Mahkamah Konstitusi
61
Sekretariat Komisi Yudisial
62
Sekretariat Komisi Nasional HAM
63
Sekretariat KPU
64
Badan Koordinasi Keamanan Laut (BAKORKAMLA)
65
PPATK
PEMERINTAH DAERAH
1
Provinsi NAD
2
Kab. Gayo Lues
3
Kab. Aceh Barat Daya
4
Kab. Aceh Selatan
5
Kab. Aceh Singkil
6
Kab. Aceh Tamiang
7
Kab. Aceh Tenggara
8
Kab. Pidie Jaya
9
Provinsi Sumatera Utara
10
Kab. Batu Bara
11
Kab. Nias
12
Kab. Nias Barat
13
Kab. Nias Selatan
14
Kab. Nias Utara
15
Kab. Padang Lawas
16
Kab. Padang Lawas Utara
17
Kab. Deli Serdang
18
Kab. Labuhan Batu Utara
19
Kab. Tapanuli Tengah
20
Kab. Tapanuli Utara
21
Kab. Sibolga
22
Provinsi Sumatera Barat
23
Kab. Kepulauan Mentawai
24
Kab. Solok Selatan
25
Kab. Pasaman
26
Kota Padang Panjang
27
Kab. Indragiri Hilir
28
Kab. Kepulauan Meranti
29
Kab. Kuantan Singingi
30
Kab. Pelalawan
31
Kab. Rokan Hilir
32
Kab. Siak
33
Kota Pekanbaru
34
Kab. Batanghari
35
Kab. Kerinci
36
Kab. Sarolangun
37
Kab. Tebo
38
Kota Sungai Penuh
39
Kab. Bungo
40
Kab. Banyuasin
41
Kab. Muara Enim
42
Kab. Musi Banyuasin
43
Kab. Musi Rawas
44
Kab. Ogan Ilir
45
Kab. Ogan Komering Ilir
46
Kab. Ogan Komering Ulu
47
Kota Pagar Alam
48
Kota Prabumulih
49
Kab. Lahat
50
Kab. Ogan Komering Ulu Selatan
51
Kota Lubuk Linggau
52
Provinsi Bangka Belitung
53
Kab. Bangka Barat
54
Kab. Bangka Selatan
55
Kab. Bangka Tengah
56
Kab. Belitung
57
Kab. Belitung Timur
58
Kab. Bangka
59
Provinsi Bengkulu
60
Kab. Bengkulu Tengah
61
Kab. Kepahiang
62
Kab. Lebong
63
Kab. Rejang Lebong
64
Kab. Seluma
65
Provinsi Lampung
66
Kab. Mesuji
67
Kab. Pesisir Barat
68
Kab. Pesawaran
69
Kab. Tanggamus
70
Kab. Way Kanan
71
Kab. Metro
72
Kab. Kep. Anambas
73
Kab. Lingga
74
Kab. Natuna
75
Provinsi DKI Jakarta
76
Kab. Bogor
77
Kota Bandung
78
Kota Depok
79
Kota Bogor
80
Kota Tangerang Selatan
81
Kab. Serang
82
Kota Cilegon
83
Kab. Cilacap
84
Kab. Kedal
85
Kab. Kudus
86
Kab. Purblingga
87
Kab. Semarang
88
Kab. Wonosobo
89
Kota Magelang
90
Kota Pekalongan
91
Kota Salatiga
92
Kota Semarang
93
Kota Surakarta
94
Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta
95
Provinsi Jawa Timur
96
Kab. Jember
97
Kab. Sidoarjo
98
Kota Mojokerto
99
Kota Surabaya
100
Kab. Mojokerto
101
Kab. Pamekasan
102
Kab. Tuban
103
Kota Blitar
104
Kota Diri
105
Kota Malang
106
Kota Probolinggo
107
Provinsi Kalimantan Tengah
108
Kab. Barito
109
Kab. Katingan
110
Kab. Lamandau
111
Kab. Pulang Pisau
112
Kab. Barito Timur
113
Kab. Kotawaringin Timur
114
Provinsi Kalimantan Barat
115
Kab. Kapuas Hulu
116
Kab. Kayong Utara
117
Kab. Ketapang
118
Kab. Kubu Raya
119
Kab. Landak
120
Kab. Melawai
121
Kab. Sanggau
122
Kab. Sekadau
123
Kab. Sintang
124
Kab. Pontianak
125
Kab. Sambas
126
Kota Pontianak
127
Kota Singkawang
128
Provinsi Kalimantan Selatan
129
Kab. Balangan
130
Kab. Kota Baru
131
Kab. Tabalong
132
Kab. Tanah Bumbu
133
Kab. Tapin
134
Kab. Banjar
135
Kab. Barito Kuala
136
Kab. Hulu Sungai Tengah
137
Kab. Hulu Sungai Utara
138
Kota Banjar Baru
139
Kota Banjarmasin
140
Kab. Bulungan
141
Kab. Kutai Barat
142
Kab. Kutai Timur
143
Kab. Malinau
144
Kab. Nunukan
145
Kab. Paser
146
Kab. Penajam Paser Utara
147
Kab. Tana Tidung
148
Kota Bontang
149
Kab. Bolaang Mongondow Selatan
150
Kab. Bolaang Mongondow Timur
151
Kab. Bolaang Mongondow Utara
152
Kab. Kepulauan Siau Togulandang Biaro
153
Kab. Minahasa Tenggara
154
Kab. Bolaang Mangondow
155
Kota Tomohon
156
Kab. Gorontalo Utara
157
Kab. Pohuwato
158
Provinsi Sulawesi Selatan
159
Kab. Luwu Timur
160
Kab. Bantaeng
161
Kab. Enrekang
162
Kab. Pinrang
163
Kab. Toraja Utara
164
Kota Pare Pare
165
Provinsi Sulawesi Tengah
166
Kab. Tojo Una-Una
167
Kab. Bombana
168
Kab. Buton Utara
169
Kab. Kolaka Utara
170
Kab. Konawe Utara
171
Kab. Wakatobi
172
Provinsi Sulawesi Barat
173
Kab. Jembrana
174
Kab. Karangasem
175
Kota Denpasar
176
Provinsi Nusa Tenggara Barat
177
Kab. Lombok Utara
178
Kab. Sumbawa Barat
179
Provinsi Nusa Tenggara Timur
180
Kab. Mangarai Barat
181
Kab. Manggarai Timur
182
Kab. Sabu Raijua
183
Kab. Sumba Barat
184
Kab. Sumba Barat Daya
185
Kab. Sumba Tengah
186
Kab. Ende
187
Kab. Flores Timur
188
Kab. Manggarai
189
Kab. Nagekeo
190
Kab. Rote Ndao
191
Kab. Sikka
192
Kab. Timor Tengah Utara
193
Provinsi Maluku
194
Kab. Buru Selatan
195
Kab. Maluku Barat Daya
196
Kab. Maluku Tenggara
197
Kota Tual
198
Kab. Maluku Tenggara Barat
199
Kab. Seram Bagian Barat
200
Provinsi Maluku Utara
201
Kab. Halmahera Tengah
202
Kab. Halmahera Timur
203
Kab. Pulau Morotai
204
Kab. Halmahera Barat
205
Kota Ternate
206
Kota Tidore Kepulauan
207
Kab. Asmat
208
Kab. Deiyai
209
Kab. Dogiyai
210
Kab. Intan Jaya
211
Kab. Jayawijaya
212
Kab. Keerom
213
Kab. Lanny Jaya
214
Kab. Memberamo Raya
215
Kab. Mappi
216
Kab. Paniai
217
Kab. Puncak
218
Kab. Puncak Jaya
219
Kab. Tolikara
220
Kab. Yalimo
221
Kab. Biak Numfor
222
Kab. Kepulauan Yapen
223
Provinsi Papua Barat
224
Kab. Fak Fak
225
Kab. Maybrat
226
Kab. Raja Ampat
Sumber : Menpan

Rabu, 21 Agustus 2013

Menang Lomba 4th Tokopedia

Beberapa waktu lalu gue ikutan lomba dalam rangka ulang tahun tokopedia yang ke-4 yang bertepatan sama HUT RI tanggal 17 Agustus. Ada 2 tema yang dilombakan, yaitu : tokopedia save the day & tokopedia change my life. Gue pilih tema yang ke-2, yang gue tuangkan dalam sebuah posting blog yang bercerita tentang seluruh pengalaman gue sejak buka toko online di tokopedia sampai sekarang. Ga cuma blog sih, semua yang ikut lomba boleh menuangkan ide kreatifnya melalui apapun, foto, video, puisi, atau apapun itu selama memenuhi syarat lomba dan tema yang sudah ditentukan. Hadiahnya lumayan bikin ngiler, 1 buah samsung S4, 4 buah New Andromax-I, dan 40 voucher belanja tokopedia senilai @ Rp100.000,-

Waktu daftarin posting itu, gue sama sekali ga berharap menang karena emang awalnya ikutan cuma untuk ikut memeriahkan lomba dan share pengalaman seputar jualan online aja. Tapi ternyata tanggal 19 Agustus kemarin, ada notifikasi masuk dari twitter dan setelah gue cek ternyata tokopedia mention gue untuk memberitahukan kalo gue adalah salah 1 orang yang beruntung jadi pemenang lomba yang mendapatkan hadiah 1 buah New Andromax-I. Alhamdulillah banget kan. Iseng2 ikutan lomba eh ternyata malah menang.


Seperti yang tertulis di mention twitter, ga lama setelah itu gue dihubungi sama pihak tokopedia. Si mbak yang menghubungi gue memberitahukan jika gue harus mengambil sendiri hadiah gue di kantor tokopedia karena mau diliput juga. Jadi deg2an ga sih, kok pake diliput segala, berasa orang penting deh jadinya. Hehehehe. Tapi secara gue ga pernah ke daerah kebon jeruk, jadinya gue bingung gimana mo ambil hadiahnya. Maklum anak rumahan, ga pernah main jauh2. :p


Berhubung ade gue masih dalam masa libur kuliah, dan kebetulan hp hadiah itu emang niatnya mau gue kasih ke si ade yang udah lama pengen punya hp android, makanya gue minta anterin dia aja nanti. Hehehe. Sekarang masih dalam tahap nunggu konfirmasi lebih lanjut dari tokopedia kira2 kapan gue bisa kesana. Sebenernya si ade ngajakinnya hari ini tapi kemarin gue konfirm ke CS tokopedia disuruhnya datengnya hari jum'at aja sedangkan hari jum'at itu gue ada acara keluarga di Puncak. Minta reschedule hari kamis tapi belum ada balesan lagi. Ya semoga aja bisa ya, secara si ade juga udah ga sabar pengen pegang hp barunya.

UPDATE :
Hari ini 22 Agustus 2013 akhirnya gue berhasil menjemput hadiah gue walau sempet nyasar sampe ke Meruya Ilir. Hehehe. Untungnya walau gue dateng agak telat tapi tetep disambut dengan ramah sama Mbak Nuria sama mas2 tokopedia yang lain (maaf ga tau namanya).


Dan ini dia penampakan hadiahnya. Oia, tadi sempet dibikin liputan wawancara singkat sama pihak tokopedia. Entah hasilnya kayak apa, berharapnya sih semua foto dan video tadi bagus hasilnya walau tadi gue datang dengan baju setengah basah dan rambut yang lepek gara2 keringetan karena kepanasan di motor pas perjalanan kesana. Btw, makasih ya Tokopedia hadiahnya. Makin cinta deh sama Tokopedia. Smooch. :-*

Sabtu, 10 Agustus 2013

Viagra

Yup..kalian ga salah baca judul kok. Di posting ini gue emang mau bahas soal obat yang namanya Viagra. Pasti ga asing lagi kan nama obat itu. Buat yang pikirannya kotor dan berpikir kalo gue bakal nulis hal2 yang jorok, mendingan tutup halaman blog ini sekarang. Gue ga akan nulis soal hal2 berbau seks yang identik dengan si viagra itu, tapi gue mau share soal info yang baru aja gue tau beberapa hari lalu tentang si viagra itu.

2 hari sebelum lebaran kemarin, gue menyempatkan diri untuk dateng ke acara buka puasa bareng temen2 se-genk gue pas SMA. Yang dateng ga banyak, cuma 5 orang dan gue adalah satu2nya makhluk cantik di antara mereka. Karena gue adalah satu2nya cewek, jadi ya gue mau ga mau denger semua omongan temen2 gue termasuk soal viagra itu.

Obrolan diawali dari pembicaraan soal pekerjaan. Fyi, di antara teman2 cowok gue itu ada salah 1 orang yang berprofesi sebagai medical representative (MR) sebuah perusahaan farmasi di Jakarta. Dia cerita soal di pindah bagian dari semula di alat2 kesehatan, sekarang jadi di bagian distribusi obat2an. Gue banyak nanya soal suplemen kesehatan kulit yang bagus dan pembicaraan soal viagra dimulai saat salah 1 temen gue lainnya iseng nanyain soal viagra.

Gue : "Eh lo kan banyak tau soal obat nih..kalo vitamin yang bagus buat kulit apaan ya kira2..??"
MR : "Yang ada di perusahaan gue sih paling bla bla bla (menyebutkan beberapa merk)..banyak klinik kecantikan yang pake..gue udah berapa kali masok ke mereka.."
Z : "Eh kalo viagra lo megang juga ga..??"
MR : "Lo viagra buat apaan..??"
Z : "Biar kuat lah..tahan lama.."
MR : "Viagra tu obat jantung lagi sebenernya..bukan obat kuat.."

Selama ini gue taunya viagra ya obat kuat kayak yang dibilang temen gue itu, tapi ternyata menurut penjelasan si MR, viagra itu sebenernya adalah obat jantung. Ya gue ga mungkin ga percaya dong secara yang ngejelasin itu jelas2 tau soal banyak obat dan kegunaannya. Menurut penjelasan temen gue itu hampir semua RS jantung di Jakarta pakai viagra sebagai salah 1 obat jantung mereka. Entah kenapa viagra jadi disalahgunakan dan identik sebagai obat kuat di masyarakat.

Setau gue semua obat jantung itu termasuk obat keras, jadi seharusnya pemakaiannya itu ya harus dalam pengawasan dokter. Kalo obat jantung dipake sebagai obat kuat apalagi dalam dosis berlebihan hanya karena iming2 'katanya' bisa kuat dan tahan lama, itu bakal jadi bahaya buat pemakainya. Jadi kalo emang ada orang2 yang ngalamin masalah di ranjang, saran gue sih mendingan konsultasi ke dokter yang ahli menangani masalah itu, bukannya pake obat jantung sebagai obat kuat. Kuat engga, koit iya yang ada.

Jumat, 02 Agustus 2013

Tokopedia, Awal Langkahku di Bisnis Online



Tokopedia, mall belanja online yang hampir setahun ini menjadi salah 1 tempat mengais rezeki. Awal perkenalanku dengan Tokopedia di tengah tahun 2012 saat belanja online suatu produk kecantikan di salah 1 online seller disana. Karena nyaman dengan sistem tokopedia yang sangat aman dari penipuan, aku akhirnya menjadi salah 1 aktif buyer disana sampai aku memutuskan kenapa aku tidak mencoba menjadi salah 1 seller di Tokopedia?? Akhirnya aku memberanikan diri untuk membuka toko online pertamaku di Tokopedia pada bulan September 2012, hanya dengan modal nekat.

Saat itu aku memang sudah setahun tidak bekerja, aku hanya di rumah menjaga (Alm) ayahku yang saat itu dalam kondisi sakit2an. Kondisi ayahku memaksaku untuk melepaskan pekerjaanku demi menjaga ayahku di rumah. Dan Tokopedia menjadi jalan keluar masalahku. Sebagai orang dewasa, sekalipun orangtuaku masih sanggup membiayaiku, tapi aku sendiri malu karena tidak punya pekerjaan walaupun itu demi merawat ayahku sendiri. Aku akhirnya memutuskan untuk mencoba dunia wirausaha melalui online shop di Tokopedia dengan membuka toko online yang kuberi nama Arjuna's shop.

Bermodalkan baju2 bekas koleksi pribadi yang sudah tidak dipakai, dan juga beberapa baju baru yang belum sempat terpakai, aku membulatkan tekad untuk memulai usaha kecilku di dunia maya. Awalnya aku ragu apakah usahaku ini akan berhasil atau tidak karena barang daganganku tidak semenarik toko2 lainnya di Tokopedia. Namun aku tidak putus asa, dengan memanfaatkan fasilitas promo (saat itu namanya Dink it!) yang diberikan Tokopedia, aku rajin mempromosikan barang daganganku tiap jam dengan harapan bisa menarik pembeli.

Usahaku tidak sia2 ketika seseorang (my first buyer) membeli sebuah dress di tokoku. Aku mendapatkan order pertamaku hanya dalam hitungan beberapa hari sejak membuka toko online, dan setelahnya order2 selanjutnya berdatangan dalam jangka waktu yang juga tidak lama. Ga kusangka ternyata jualan online semudah ini. Perlahan tokoku mulai mendapat rating yang baik dari para buyer dan hingga saat ini Alhamdulillah rating tokoku pun masih sangat bagus. Aku sempat menuliskan pengalamanku berjualan online di posting lain. Tak hanya itu, aku juga sempat membuat posting soal cara memulai usaha atau berwirausaha tanpa modal berdasarkan pengalamanku berjualan di Tokopedia dengan harapan bisa membantu orang2 yang mengalami keadaan sepertiku dulu, ingin mempunyai penghasilan tapi keadaan tidak memungkinkan untuk bekerja diluar rumah.

Dari Tokopedia juga aku bisa merasakan yang namanya suka duka mengelola sebuah online shop. Mulai dari buyer yang rewel sampai reseller yang rese pernah aku tangani. Masalah keterlambatan pengiriman di ekspedisi tapi seller yang kena omelan buyer juga pernah aku alami. Sempet ngalamin buyer hit and run juga loh. Waktu itu ada buyer yang pesan barang dalam jumlah banyak, karena stock yang ada kurang, akhirnya aku minta waktu 2 hari untuk memenuhi stock yang diminta dan buyer setuju. Buyer bilang akan add to cart begitu barang ready. Tapi begitu barang siap kirim dan saya konfirmasi ke buyer, yang bersangkutan malah meng-cancel pesanannya. Emang sih ga ada kerugian materiil, tapi gara2 itu, stock barang dagangan saya jadi rancu.

Pernah juga ada 1 masalah yang lumayan serius dan sampai melibatkan banyak pihak. Waktu itu ada seorang buyer yang komplain kalo paket belum sampai/hilang, padahal status di web JNE sudah delivered. Sebagai seller jelas aja panik begitu tau ada paket yang hilang. Sebagai bentuk tanggungjawab moril, aku ikut turun tangan untuk mencari tau keberadaan paket tersebut. Mulai dari menghubungi pihak JNE sampai CS Tokopedia aku lakukan demi membereskan masalah. Selama beberapa hari aku bolak/i ke JNE untuk menanyakan paket tersebut (sambil kirim paket juga sih..hehe..). Pihak JNE yang menghubungi buyer juga menyatakan kesulitan, buyer tidak membalas SMS dan juga tidak menjawab telpon dari JNE sampai akhirnya buyer menghubungiku lewat PM di Tokopedia seminggu kemudian dan menyatakan kalo paket ternyata sudah diterima hanya saja orang yang menerima paket tersebut lupa menyampaikan.

(Display Arjuna's Shop di Tokopedia)

Dari Tokopedia aku punya banyak cerita menarik untuk dikenang. Yah, pokoknya Tokopedia bener2 ngerubah hidupku. Dulu mindset-ku cuma sebatas gimana caranya cari kerja kantoran, tapi begitu kenal Tokopedia mindset-ku langsung berubah, gimana caranya bisa jadi pengusaha yang sukses, baik online ataupun di dunia nyata. Lewat Tokopedia lah aku belajar berbisnis. Tokoku yang awalnya hanya menjual beberapa potong pakaian koleksi pribadi, sekarang sudah mulai berkembang dengan dagangan utama berupa produk minuman instan (kopi, coklat, teh) dalam kemasan papercup dan kaleng. Dari toko sederhana di Tokopedia, sekarang aku bisa punya 2 franchise minuman dan sudah punya beberapa reseller tetap.

Buat semua orang yang pengen mulai belajar bisnis online, atau yang emang serius menekuni bisnis ini, Tokopedia bisa jadi 1 sarana penunjangnya. Gimana enggak, Tokopedia sudah punya sistem yang menurutku sempurna untuk sebuah mall online. Pembayarannya aman karena didukung dengan fasilitas rekening bersama, pengiriman paket juga bisa dipantau dengan adanya fasilitas tracking via website ekspedisi yang digunakan, jika ada keluhan yang berhubungan dengan transaksi para CS Tokopedia yang ramah juga sigap melayani, dan adanya fasilitas review serta talk about it di tiap2 toko juga memudahkan para buyer untuk berkomunikasi dengan seller yang bersangkutan. Inilah salah 1 alasan kenapa aku tetap memutuskan untuk berwirausaha setelah ayahku wafat bulan April lalu dan tidak mencari pekerjaan kantoran seperti dulu. Berkat Tokopedia aku punya banyak waktu luang dirumah dengan keluarga, tapi juga masih bisa menghasilkan uang. Terima kasih Tokopedia. :)

Rabu, 31 Juli 2013

Give Up


it's not my first time i said that i'm tired

it's not about love anymore

it's about suffer a lot

i don't know how to hold it any longer

because it's too tired

can i give up now..??

because i'm not strong enough to suffer anymore

Selasa, 02 Juli 2013

Caur Road To Jogja - Day 2

DAY 2 - 28 JUNI 2013
Hari kedua kita tetep ga bisa berangkat lebih pagi karena ada insiden pindahan kamar. Entah bagaimana caranya nama kita hanya tercatat untuk booking selama 2 malam aja, padahal kita udah bayar untuk 3 malam. Akhirnya pagi2 kita ribet packing untuk pindahan kamar sambil nunggu kamar barunya dibersihin juga karena penghuni lamanya juga baru keluar pagi itu. Setelah selesai packing, kita memutuskan untuk sarapan diluar dan menyerahkan kunci kamar dan semua barang kita ke pihak hotel untuk dipindahkan ke kamar baru. Kita sarapan di warung prasmanan favouritnya pacar pas kuliah dulu, warung Barokah, yang ada di samping warnet wifi (Dojo) yang sering kita kunjungin dulu, yang sayangnya sudah bangkrut (kalo ga salah) 2 tahun yang lalu.

Selesai sarapan kita balik ke hotel untuk ngecek lagi apakah urusan pindahan kamar udah beres. Sampe hotel ternyata semua udah beres dan setelah memastikan kalo ga ada barang2 yang tercecer, kita langsung berangkat untuk ngejar waktu karena destinasi pertama hari itu adalah Borobudur yang jaraknya lumayan jauh dari Jogja.


Karena cuaca yang lagi panas banget, kita ga lama2 di Borobudur. Puas foto2 kita langsung berangkat ke tujuan selanjutnya yaitu Candi Ratu Boko dengan harapan bisa liat sunset dari atas bukit disana. Tapi sampe sana ternyata cuacanya berawan, dan mataharinya ga keliatan. Langit Jogja yang biasanya merah ga keliatan sama sekali saking tebelnya awan. Sialnya kamera DSLR yang kita bawa juga abis batrenya, jadinya ga banyak foto yang kita ambil selama disana.


Pulang dari Ratu Boko kita langsung cari makan malem di Bakmi Kadin yang tersohor sekota Jogja itu. Sempet ada insiden ga ngenakin gara2 pesanan kita ketuker sama pesanan meja sebelah. Ibu2 di meja sebelah langsung nyerocos begitu tau pesanannya malah diantar ke meja kita dan kita yang ga tau apa2 udah mengaduk2 si mie tadi. Secara saat itu emang lagi rame banget mungkin pegawainya bingung juga musti ngapalin pesenan orang segitu banyaknya. Selesai makan kita belanja di supermarket yang ada di seberang Bakmi Kadin. Gue special cari obat penguras perut disana karena sejak menginjakkan kaki di Jogja, gue belum juga bisa ke belakang. Oops, mohon abaikan. :p

Sampai hotel kita packing barang2 karena besok kita udah musti check out sebelum jam 12 untuk balikin motor dan belanja di Malioboro sebelum meninggalkan Jogja. Selesai packing, sekitar jam 10 malam, pacar ngajak jalan2 keluar berdua. Kita akhirnya menghabiskan malam terakhir liburan disana dengan muter2 keliling Jogja untuk menyambangi tempat2 nostalgia kita dulu. Sedihnya ternyata udah banyak banget tempat yang ga ada. Kedai kopi tempat biasa kita nongkrong, warung makan favorit kita, emperan susu murni, kedai crepes yang sering kita datengin, semuanya udah tutup. Hiks. Sayangnya kita ga sempet dateng ke masing2 tempat kost kita dulu, karena bakal tampak mencurigakan tengah malem gitu kita dateng ke rumah kost2an itu dan ngeliatin dari luar, yang ada dikira maling kita.

Tepat tengah malam, pacar mengarahkan motornya naik ke atas (daerah Kaliurang). Dia ternyata ngajak gue ke salah 1 tempat nongkrong kita, warung Shisha, Awan Mbengi di jakal km 8,5. Agak sedikit terobati lah rasa kangen Jogjanya begitu tau ada 1 tempat nostalgia kita yang masih bertahan. Disana pacar pesen secangkir susu coklat panas, sedangkan gue pesen segelas wedang uwuh untuk angetin badan, yang dulu selama tinggal di Jogja gue ga pernah suka sama minuman itu anehnya malem itu gue bisa ngabisin segelas besar wedang uwuh.

Pulang dari Awan Mbengi, pacar ngajakin lewat Monjali biar bisa lewat depan museum Monjali yang lagi ada acara lampion. Tapi pas di jalan ternyata pacar mengalami amnesia sama jalanan Jogja. Bukannya belok kanan ke arah Monjali di perempatan besar ringroad Jakal, dia malah belok kiri yang berarti malah menjauhi Monjali. Dan karena puteran baliknya lumayan jauh plus kita udah kedinginan kena angin malam Jogja, akhirnya kita memutuskan untuk balik ke hotel, secara jam udah menunjukkan pukul 2 pagi.