Jumat, 02 Agustus 2013

Tokopedia, Awal Langkahku di Bisnis Online



Tokopedia, mall belanja online yang hampir setahun ini menjadi salah 1 tempat mengais rezeki. Awal perkenalanku dengan Tokopedia di tengah tahun 2012 saat belanja online suatu produk kecantikan di salah 1 online seller disana. Karena nyaman dengan sistem tokopedia yang sangat aman dari penipuan, aku akhirnya menjadi salah 1 aktif buyer disana sampai aku memutuskan kenapa aku tidak mencoba menjadi salah 1 seller di Tokopedia?? Akhirnya aku memberanikan diri untuk membuka toko online pertamaku di Tokopedia pada bulan September 2012, hanya dengan modal nekat.

Saat itu aku memang sudah setahun tidak bekerja, aku hanya di rumah menjaga (Alm) ayahku yang saat itu dalam kondisi sakit2an. Kondisi ayahku memaksaku untuk melepaskan pekerjaanku demi menjaga ayahku di rumah. Dan Tokopedia menjadi jalan keluar masalahku. Sebagai orang dewasa, sekalipun orangtuaku masih sanggup membiayaiku, tapi aku sendiri malu karena tidak punya pekerjaan walaupun itu demi merawat ayahku sendiri. Aku akhirnya memutuskan untuk mencoba dunia wirausaha melalui online shop di Tokopedia dengan membuka toko online yang kuberi nama Arjuna's shop.

Bermodalkan baju2 bekas koleksi pribadi yang sudah tidak dipakai, dan juga beberapa baju baru yang belum sempat terpakai, aku membulatkan tekad untuk memulai usaha kecilku di dunia maya. Awalnya aku ragu apakah usahaku ini akan berhasil atau tidak karena barang daganganku tidak semenarik toko2 lainnya di Tokopedia. Namun aku tidak putus asa, dengan memanfaatkan fasilitas promo (saat itu namanya Dink it!) yang diberikan Tokopedia, aku rajin mempromosikan barang daganganku tiap jam dengan harapan bisa menarik pembeli.

Usahaku tidak sia2 ketika seseorang (my first buyer) membeli sebuah dress di tokoku. Aku mendapatkan order pertamaku hanya dalam hitungan beberapa hari sejak membuka toko online, dan setelahnya order2 selanjutnya berdatangan dalam jangka waktu yang juga tidak lama. Ga kusangka ternyata jualan online semudah ini. Perlahan tokoku mulai mendapat rating yang baik dari para buyer dan hingga saat ini Alhamdulillah rating tokoku pun masih sangat bagus. Aku sempat menuliskan pengalamanku berjualan online di posting lain. Tak hanya itu, aku juga sempat membuat posting soal cara memulai usaha atau berwirausaha tanpa modal berdasarkan pengalamanku berjualan di Tokopedia dengan harapan bisa membantu orang2 yang mengalami keadaan sepertiku dulu, ingin mempunyai penghasilan tapi keadaan tidak memungkinkan untuk bekerja diluar rumah.

Dari Tokopedia juga aku bisa merasakan yang namanya suka duka mengelola sebuah online shop. Mulai dari buyer yang rewel sampai reseller yang rese pernah aku tangani. Masalah keterlambatan pengiriman di ekspedisi tapi seller yang kena omelan buyer juga pernah aku alami. Sempet ngalamin buyer hit and run juga loh. Waktu itu ada buyer yang pesan barang dalam jumlah banyak, karena stock yang ada kurang, akhirnya aku minta waktu 2 hari untuk memenuhi stock yang diminta dan buyer setuju. Buyer bilang akan add to cart begitu barang ready. Tapi begitu barang siap kirim dan saya konfirmasi ke buyer, yang bersangkutan malah meng-cancel pesanannya. Emang sih ga ada kerugian materiil, tapi gara2 itu, stock barang dagangan saya jadi rancu.

Pernah juga ada 1 masalah yang lumayan serius dan sampai melibatkan banyak pihak. Waktu itu ada seorang buyer yang komplain kalo paket belum sampai/hilang, padahal status di web JNE sudah delivered. Sebagai seller jelas aja panik begitu tau ada paket yang hilang. Sebagai bentuk tanggungjawab moril, aku ikut turun tangan untuk mencari tau keberadaan paket tersebut. Mulai dari menghubungi pihak JNE sampai CS Tokopedia aku lakukan demi membereskan masalah. Selama beberapa hari aku bolak/i ke JNE untuk menanyakan paket tersebut (sambil kirim paket juga sih..hehe..). Pihak JNE yang menghubungi buyer juga menyatakan kesulitan, buyer tidak membalas SMS dan juga tidak menjawab telpon dari JNE sampai akhirnya buyer menghubungiku lewat PM di Tokopedia seminggu kemudian dan menyatakan kalo paket ternyata sudah diterima hanya saja orang yang menerima paket tersebut lupa menyampaikan.

(Display Arjuna's Shop di Tokopedia)

Dari Tokopedia aku punya banyak cerita menarik untuk dikenang. Yah, pokoknya Tokopedia bener2 ngerubah hidupku. Dulu mindset-ku cuma sebatas gimana caranya cari kerja kantoran, tapi begitu kenal Tokopedia mindset-ku langsung berubah, gimana caranya bisa jadi pengusaha yang sukses, baik online ataupun di dunia nyata. Lewat Tokopedia lah aku belajar berbisnis. Tokoku yang awalnya hanya menjual beberapa potong pakaian koleksi pribadi, sekarang sudah mulai berkembang dengan dagangan utama berupa produk minuman instan (kopi, coklat, teh) dalam kemasan papercup dan kaleng. Dari toko sederhana di Tokopedia, sekarang aku bisa punya 2 franchise minuman dan sudah punya beberapa reseller tetap.

Buat semua orang yang pengen mulai belajar bisnis online, atau yang emang serius menekuni bisnis ini, Tokopedia bisa jadi 1 sarana penunjangnya. Gimana enggak, Tokopedia sudah punya sistem yang menurutku sempurna untuk sebuah mall online. Pembayarannya aman karena didukung dengan fasilitas rekening bersama, pengiriman paket juga bisa dipantau dengan adanya fasilitas tracking via website ekspedisi yang digunakan, jika ada keluhan yang berhubungan dengan transaksi para CS Tokopedia yang ramah juga sigap melayani, dan adanya fasilitas review serta talk about it di tiap2 toko juga memudahkan para buyer untuk berkomunikasi dengan seller yang bersangkutan. Inilah salah 1 alasan kenapa aku tetap memutuskan untuk berwirausaha setelah ayahku wafat bulan April lalu dan tidak mencari pekerjaan kantoran seperti dulu. Berkat Tokopedia aku punya banyak waktu luang dirumah dengan keluarga, tapi juga masih bisa menghasilkan uang. Terima kasih Tokopedia. :)

74 komentar:

Lily Fahlevi mengatakan...

sebuah langkah kreatif dan perlu untuk ditiru...!!
my idea.

Acha Satmoko mengatakan...

whats your idea..??

Lily Fahlevi mengatakan...

my idea, do the same as you do! was a brilliant and creative idea .. go!

Ubaydian blogs mengatakan...

selamat ya,, atas artikelmu ini km menang di tokopedia,, cek disini
http://blog.tokopedia.com/2013/08/pengumuman-pemenang-kontes-ulang-tahun-tokopedia-ke-4/

Acha Satmoko mengatakan...

iya kebetulan hadiahnya juga sudah diambil kok..hehehehe..

roger gadgets store mengatakan...

...sip emang yg bikin bete ketemu buyer yg tinggal di pelosok ...pilih paket jne oke....trus datangnya lamaaa paketnya...dpt bintang 1 deh....

Acha Satmoko mengatakan...

iya kadang suka heran ya..minta yang murah tapi pengennya cepet sampe seller ditanyain terus kenapa paketnya belum sampe juga..

yang lebih bete sih buyer jabodetabek tapi mintanya pake JNE OKE..cuma beda 1000 aja ga mau pake yg reguler..begitu paket sampe lebih dari sehari seller yg kena omel deh..

lazuardy iza mengatakan...

sukses rus ya

tas sekolah remaja

Acha Satmoko mengatakan...

terima kasih.. :)

bisnis rumahan mengatakan...

pengin belajar nih, tapi apa aman tuh katanya skrang banyak penipu

Acha Satmoko mengatakan...

silahkan coba aja dulu toh bikin toko di tokopedia gratis kok. saya sudah setahun lebih buka toko disana alhamdulillah aman2 saja.

kalo mau belanja disana juga kan ada fitur ulasan/review di setiap tokonya, jadi kita bisa tahu pendapat dari pembeli2 sebelumnya yang pernah belanja di toko itu.

Anonim mengatakan...

mba,,mau nanya..itu kan di tokopedia pake sistem rekening bersama..nah,,itu berarti gak langsung ke rekening kita ya??apa ada persenan utk tokopedianya atau gmn ya mba?hehe..makasih mba.. :)

Acha Satmoko mengatakan...

iya uang masuk ke rek tokopedia dan baru dicairkan setelah buyer mengkonfirmasi penerimaan barang.

ga ada persenan untuk tokopedianya kok. free. bayarnya kalo mau upgrade toko dari reguler jadi gold merchand.

RABIM YETTY mengatakan...

alhamdulillah pengalaman pertama saya belanja OL di TOKOPEDIA aman aman saja meskipun ada juga seller yang nakal tapi saya maklum karena dari tokopedia nya sangat memuaskan saya hingga saat ini.

Acha Satmoko mengatakan...

iya sis. lagipula kita bisa liat reputasi toko ybs lewat review orang2 yang sebelumnya udah pernah belanja disitu jadi kita bisa tau sellernya bagus apa ga pelayanannya. :)

Evita Maria mengatakan...

itu nnti uang nya masuk ke rekening kita sis? trus kita harus ke JNE untuk kirim barang ke buyer ?

Acha Satmoko mengatakan...

transaksi via rek tokopedia dan akan dicairkan ke kita jika buyer sudah mengkonfirmasi penerimaan barang. ya kalo kita yang pegang barangnya langsung ya jelas kita yg harus kirim ke buyer dong, kecuali kalo kita pake sistem dropship, nanti seller barang tersebut yg akan kirim ke buyer atas nama kita.

Hanna Sari mengatakan...

kak, nanya dong, sy baru buka di tokopedia trs ada pesan di penjualan. nah itu maksudnya, customer sdh transfer di rek tokopedia ya? bearti aq tinggal kirim pesanannya customer tadi dan klo customer sdh konfirmasi penerimaan barang, baru uangnya dicairkan ke rekening sy. bener gak ya? sy masih newbie di tokopedia :) thanks kak

Acha Satmoko mengatakan...

kalo masih bingung bisa lihat tata cara berjualan di tokopedia. nanti disitu dijelaskan alurnya. pesan di penjualan itu mungkin maksudnya order/pesanan baru. Jika sudah ada notifikasi seperti itu, kita punya 2 pilihan. menerima atau menolak pesanan itu. kalo diterima ya berarti kita harus mengirimkan barang yang dibeli oleh buyer, setelah itu input no resi pengiriman dan tinggal tunggu barang sampai dan buyer mengkonfirmasi penerimaan barang.

Hanna Sari mengatakan...

kl sy sdh menerima pesanan, bearti barang tsb lgsg sy kirim ke customer, input resi n setelah dy terima, baru pihak tokopedia mencairkan duitnya kan kak?

Acha Satmoko mengatakan...

iya seperti itu :)

Nurul Moery mengatakan...

Saya kmaren pesan barang, tapi barang yg di kirim beda, hufttttt

Nurul Moery mengatakan...

Warning teman2... barang nya tdk sebagus di foto...

Acha Satmoko mengatakan...

maaf mbak, kamu beli barangnya di toko saya atau bukan ya?? kalo memang di toko saya barang apa yg di beli?? semoga bisa jadi koreksi untuk pelayanan toko saya ke depannya.

Acha Satmoko mengatakan...

saya sudah lihat daftar transaksi toko saya 1 bulan ini tapi tidak ada transaksi atas nama kamu (nurul).

di tokopedia itu ada banyak seller. kalo memang kamu belinya di toko saya kamu bisa kasih review jelek kalo memang tidak puas. tapi kalo memang belinya bukan di toko saya, maaf nih, kayaknya kurang pantas kalo kamu komen kasih peringatan seperti itu. beda toko, beda seller, beda juga pelayanannya. jangan sampai karena komen kamu, orang2 yg baca jadi pikir kalo pelayanan toko saya buruk dan jual barang yang jelek.

di toko saya sendiri barang bisa di retur jika memang ada cacat atau salah kirim. saya juga selalu berusaha untuk pasang foto dari barang aslinya dan menuliskan keterangan lengkap soal kondisi barang. insya allah saya jualan jujur untuk cari duit halal.

kalo memang kamu beli barangnya di toko saya mohon hubungi saya via PM tokopedia untuk menjelaskan ketidakpuasan kamu. kalo barangnya mau diretur juga silahkan. sebagai seller saya akan berusaha bertanggungjawab jika memang barang tidak sesuai pesanan. :)

Anonim mengatakan...

sampe merinding bacanya :D
saya juga pengen jualan kosmetik / atat2 kecantikan, tapi bingung belanjanya dimana ya.. misal kayak masker wajah itu yg di etalase

Acha Satmoko mengatakan...

maaf sekali sis, untuk pertanyaan ambil barang dimana saya ga bisa jawab. itu rahasia seller. :)

indahdp mengatakan...

Keren..sukses terus yaa..

Oiya,kalo dropshiper bisa jugakah buka toko di tokopedia ini

Acha Satmoko mengatakan...

aamiin. semoga kita semua bisa sukses ya. :)

bisa kok, dropshipper saya aja ada beberapa yang buka toko di tokopedia juga

Erwin Hadinata mengatakan...

tangan infonya jadi semangat jualan di tokopedia ..saya baru buka di tokopedia...kunjungi my store ya www.tokopedia.com/unikland

Acha Satmoko mengatakan...

semoga sukses gan tokonya :)

ANDROID JEPARA mengatakan...

Kerenn...
Sayang belum punya modal,masih SMP :'(
Ngumupulin modal dulu..

ANDROID JEPARA mengatakan...

Nah kalo dropship itu gimana ka?

Acha Satmoko mengatakan...

dropship itu ibaratnya kamu jualin barang orang, jadi nanti orang itu yang kirim barangnya ke customer kamu atas nama kamu

Catharina Evelyn mengatakan...

sis, gimana caranya jualan di tokopedia. sudah buka sekitar seminggu, tp belum ada yang beli juga, padahal sudah promosi produk terus. hehehehehe

Anonim mengatakan...

Arjuna's shop nya kok tidak ada di tokipedia setelah saya search

Acha Satmoko mengatakan...

@ catharina : intinya jualan memang musti sabar sis, saya juga beberapa hari buka baru ada order. kalo memang udah rezeki kamu cepat atau lambat pasti bakal datang. :)

@ anonim : itu sudah saya masukkan link hidupnya di posting di atas, klik aja tulisan arjuna's shop nanti otomatis akan terbuka halaman tokonya di tokopedia

Anonim mengatakan...

Sis kalo kita udah kirim barang dan sampai di buyer tapi buyer gak konfirmasi kalo barang sudah sampai itu gimana ya?
Atau kalo misal barang udah sampai tapi buyer bilang belom nerima

Acha Satmoko mengatakan...

karena sistem di tokopedia tersambung sama web tracking kurir yang digunakan, misal : JNE, pada saat status paket di web JNE sudah delivered, maka sistem tokopedia juga otomatis akan berubah menjadi terkirim dan buyer diberikan waktu 3hari untuk konfirmasi penerimaan, jika dalam 3hari buyer tidak melakukan konfirmasi penerimaan maka pada hari 3 itu status order tersebut akan dinyatakan selesai dan uang akan segera ditransfer oleh pihak tokopedia kepada seller.

Anonim mengatakan...

mba, kalau boleh tau omset perbulan dan pertahun dari tokopedia brp ya? saya baca ceritanya jadi tergugah untuk mencoba berbisnis online serius di situs itu.

Keren, semoga makin lancar toko arjuna shopnya :)

Acha Satmoko mengatakan...

kalo untuk omset ga tetap sih jumlahnya, karena tergantung order kan. kalo order lagi banyak pernah sehari bisa dapet sekitar 200-500rb. tapi kalo lagi ga ada order sama sekali ya nol berarti. tapi rata2 sebulan berkisar antara 2-5jt sih. fyi, saya ga cuma punya toko di tokopedia aja, tapi di instagram sama grup bbm juga.

aamiin. makasih untuk doanya, semoga rencana olshopnya bisa segera terlaksana dan sukses juga ya. :)

Marsya Anggraeni mengatakan...

Kak bokeh tau cs tokopedia aoa yah aku punya masalah nih di tokopedia

Acha Satmoko mengatakan...

https://www.tokopedia.com/contact.pl

bisa ke link ini kalo mau pengaduan segala macam

ujang suherman mengatakan...

ninggalin jejak ah.. keren banget kamu sist :)
www.ujangsuhe.blogspot.com

chemical engineering " najmah " mengatakan...

Wahh cerita nya membut saya semangat untuk buat olshop di tokopedia nih...
Oya Sis mw nanya, saya sudah buka toko si toko pedia tp kok di search saya tanpa log in kok ga bisa?

Acha Satmoko mengatakan...

maksudnya gimana? ga ngerti sama pertanyaannya ;/

libra.vivin90@gmail.com mengatakan...

Sist mau tanya saya baru dapat pesanan dari tokopedia dapat notifikasi dan pesanan saya terima trus dapat notif lagi konfirmasi pengiriman itu trus saya harus gimana.

Acha Satmoko mengatakan...

setelah itu kirim paketnya sis, kalo sudah baru klik konfirmasi pengiriman itu dan input no resinya.

Serafica Renza Alvari mengatakan...

sis mau tanya ttg dropship, alur pembayaran uang buyer utk sampe di tangan dropshipper itu gimana? soalnya tokopedia pake sistem escrow, sedangkan dropshipper harus segera memesan ke seller, apa harus ditalangi pake uang dropshipper tsb? tq

boy milano mengatakan...

Bikin tutorial dong cara bagaimana berjualan di tokopedia sebagai reseller, berapa harga yang harus dipasang dari harga awal barang.

Acha Satmoko mengatakan...

@serafica : untuk dropship tergantung sifatnya urgent atau enggak sih, untuk amannya sih uang dari buyer masuk dulu ke dropshipper baru dropshipper pesan barang ke buyer. soalnya kalo dropshipper pesan barang duluan dan seller sudah terlanjur kirim tapi buyernya ngebatalin order kan yang rugi pihak dropshippernya.

@boy : untuk reseller dan dropshipper saya rasa udah banyak yang nulis caranya jadi tinggal di googling aja. kalo untuk berapa harga yang harus dipasang itu juga tergantung kamu sendiri mau ambil untung berapa.

arie webe mengatakan...

Mantap banget perjalanan jualan onlinenua mba, sy jg baru mau coba2 nih..tp msh bingung produknya apa...hehehe

Acha Satmoko mengatakan...

jadi reseller orang aja dulu mendingan, sekalian liat pangsa pasarnya lagi bagus dimana

Blackmores mengatakan...

Bagus sekali kisahnya, sungguh inspiratif. Baru mau memulai jualan di tokopedia. Thanks inspirasinya

Dedi Irianto mengatakan...

mbak acha kalau saya ingin mendaftar jadi dropshiper toko anda bagaimana bisa tidak , terimkasih

Acha Satmoko mengatakan...

di toko saya udah ada catatan soal bagaimana jadi dropshipper atau reseller saya. syaratnya sudah saya tulis di catatan toko saya, intinya sih jangan rewel aja kalo mau jadi reseller/dropshipper orang, karena seller termasuk saya juga kerjaannya ga cuma ngurusin orderan di toko aja. :)

andy soesilo mengatakan...

Mbak Acha sy nubie dropship. Menyambung pertanyaan Serafica renza alfari ttg dropship, berarti kalo kita tidak mau nalangin pembayaran dulu krn kuatir buyer tiba2 cancel, berarti kita harus bikin perjanjian dgn tokopedia dulu utk langsung bayar ke dropshipper dulu sebelum barang dikirimkan supplier kita ke buyer ya mbak?

anita yuliana rizki mengatakan...

Ka aku juga mau dong jadi reseller kaka. :D

Winda ZheTh mengatakan...

Halo mbak acha.. lam kenal yah :)
Aku jg pengen mbak buka OLS.. tp kdg takut ketipu buyer hahaha.. mbak perna ngga jd korban penipuan oleh buyer? Ato ada tips spy ngga kena tipu? Thanks b4 mbak.. smg makin sukses yaah ;)

Acha Satmoko mengatakan...

mohon maaf baru sempat balas komen2nya.

@andy : karena banyaknya pertanyaan soal dropship, insya allah nanti akan saya buat posting tersendiri yang menjelaskan soal dropship.

@anita : silahkan sis, silahkan mampir ke olshop dan baca ketentuan resellernya. terima kasih. :)

@winda : kalo ketipu buyer sih belum pernah, paling nemunya buyer2 rewel aja sih, tapi so far alhamdulillah masih pada bisa di handle semua.

Mohammad Rafli mengatakan...

ditunggu ya mbak psoting mengenai dropship/reseller, saya serius mau jalanin bisnis ini..Thanks

Mohammad Rafli mengatakan...

saya lihat profil kamu di https://www.tokopedia.com/arjuna-shop/info , ternyata udah cantik,pintar, baik lagi ..gk pelit soal ilmu..cocok ni buat saya (ilmunya) yang lagi nganggur...mohon dibantu ya mbak...

vheyyajourney mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
David Lasini mengatakan...

Jadi ingat pengalaman saya awal ngelapak di tokopedia. Kuncinya hanya ide, fokus en sabar. Dropship ama sis kynya ada peluang bagus :D

Arumi Zain mengatakan...

Iya loh sis, kadang yang sering bikin bete dan ngurut dada itu justru dari reseller, rewel banget :(

Super-Gameshop mengatakan...

Salut sis bwt pengalaman hidup dari Tokopedia nya :D
Moga2 bisa makin berkembang and sukses selalu ya Sis.
Kita2 di sini semua jg sama2 berjuang dan tau manis n pahitnya ngais rezeki dari Marketplace.

Nadya Rahman mengatakan...

Sist, kl ketemu buyer yg gak konfirmasi penerimaan barang pdhal dri data resi sdh smpai, gmn tu sist? Apa duit kita gak cair2?....

Nadya Rahman mengatakan...

Sist, kl ketemu buyer yg gak konfirmasi penerimaan barang pdhal dri data resi sdh smpai, gmn tu sist? Apa duit kita gak cair2?....

awing jakarta mengatakan...

Udah gitu, packingnya jd rusak juga :( barang udah smpai ga segera d konfirmasi :/

merry mengatakan...

Salut dengan ceritanya sis, btw kalau dropshiper itu caranya gimana ?

mebel jepara mengatakan...

Saya juga penjual di toped sis.tapi saya jual furniture..

Unknown mengatakan...

INSPIRATIF! Istilah Owner jaman sekarang bukan untuk kaum lelaki, tapi wanita seperti Mbak ini bagi saya adalah owner yang cerdas menangkap peluang seperti usaha yang sekarang. Salut banget buat mbaknya..

Pandu dwi kusuma mengatakan...

Mau nanya, Kalo jadi dropshipper kan kita ngejualin barang orang lain, terus untungnya dimana ya? Apa kita harus naikin harga barang seller?

Anonim mengatakan...

@mebel jepara kalau jual furniture di tokopedia cara pengirimannya apa sama dengan yg lain pakai jne,pos,jnt,wahana? soalny kn furniture kyk sofa lemari kursi itu kn barangnya berat2

Posting Komentar