Jumat, 26 Mei 2017

Melatih Bayi Pakai Dot (Bottle Training)

Duh judulnya bener2 menunjukkan kalo gue udah resmi jadi emak2 ya!! Hehehehe. Tapi sumpah jadi ibu baru itu bener2 menyenangkan sekaligus menantang. Banyak banget hal-hal baru yang bikin gue jadi banyak belajar, salah satunya adalah cara mengurus bayi. Dan secara gue adalah ibu bekerja, salah satu hal yang harus gue pelajarin adalah ngelatih bayi gue pakai dot supaya ketika gue sudah selesai cuti dan kembali kerja, anak gue bisa minum pakai dot.

Beberapa minggu sebelum gue cuti bersalin, di grup buibu hamil dan menyusui kantor gue ramai dengan curhatan salah satu senior yang kebetulan adalah rekan seunit kerja gue yang galau soal anaknya yang ga mau ngedot padahal tinggal 2 minggu lagi cutinya habis. Banyak buibu lain di grup yang menyarankan ini itu, mulai dari coba beberapa merk dot sampai nyaranin untuk kasih media lain ke si bayi untuk minum susu. Gue yang waktu itu lagi hamil besar langsung kebayang stressnya gimana, jadi gue berusaha untuk ga kejadian kayak gitu ke gue.

Gue mulai browsing berbagai macam dot bayi yang katanya recommended. Satu hal yang gue dapat adalah carilah dot bayi yang wide neck atau mempunyai leher botol yang lebar. Botol seperti ini katanya yang bisa "menipu" bayi karena seolah2 sedang menyusu langsung dari payudara. Ya entahlah bener atau engga ya, tapi gue juga akhirnya beli salah satu merk yang wide neck juga sih. Gue belinya bukan dotnya sih awalnya, tapi paket breastpump manual merk tersebut yang kebetulan di dalam paketnya sudah include sama 1 buat botol dotnya. Review breastpump-nya kapan2 ya!! 


Gue rencananya mau nyobain dulu si botol dari breastpump ini, kalo emang cocok dan anak gue mau sama merk ini ya gue baru beli lagi, daripada sayang2 udah beli dot duluan tapi bayinya ga mau kan!! Setelah lahiran begitu pulang kerumah di hari ketiga, gue sudah mulai mendisiplinkan diri untuk pumping dan mulai nyetok asip. Di hari ketiga itu juga gue sudah mulai mengenalkan dot untuk Elle, dengan harapan Elle bisa lebih cepet belajar dan gue ga perlu ngadepin drama stressnya anak ga mau ngedot. Sempat H2C juga sih karena ada beberapa temen yang bilang bisa2 anak gue malah ngalamin bingung puting dan malah jadi ga mau nenen langsung sama gue karena terlalu diri dikenalin sama dot. Duh serba salah ga sih?? Yah tapi kan semua emang ada resikonya sih, jadi ya gue tetep bandel ngenalin Elle sama dot di hari ketiga umurnya. Alhamdulillah pertama kali dicobain pake dot ini Elle langsung mau, so akhirnya gue pun pake dot ini untuk Elle sampe sekarang.

Pertama2 gue ngebiasain Elle pake dot itu pas malem, jadi jadwal gue pumping malem itu terakhir adalah jam 12 atau jam 1 malem. Karena newborn harus minum tiap 2 jam sekali makanya hasil pumping tengah malam itu gue bagi ke dalam 2-3 dot terpisah untuk diberikan sepanjang malam itu sampai subuh. Jadi begitu Elle bangun gue langsung kasih dot itu, biasanya setelah disendawain, Elle bakal tidur lagi. Sejak awal dot training sih alhamdulillah Elle ga pernah nolak botol dan ga pernah nolak nenen langsung juga. Termasuk tipe yang pinter deh pokoknya. Disodorin dot mau, nenen juga langsung caplok. Hihihihihi.

Pas cuti bersalin gue mau selesai, baru gue ganti pola, gue tuker polanya, nenen langsung pas malem, dan dot pas siang untuk mulai membiasakan Elle pakai dot di siang hari dalam keadaan sadar (ga ngantuk). Pakai dot-nya ga yang seharian juga ya, masih selang-seling nenen langsung karena gue masih cuti kan. Alhamdulillah Elle juga gampang penyesuaiannya. Cuma kadang ga bisa gue sendiri yang ngasih dot-nya langsung karena kalo pas ada gue Elle ga mau ngedot, maunya nenen langsung, makanya kadang gue harus ngumpet dulu pas jam nyusunya Elle pake dot.

Yah kesimpulannya sih ada 3 poin penting yang mendukung keberhasilan dot training bayi kita.
1. Media/dot yang si bayi mau, banyak yang cocok2an. Saran gue sih coba beli yang wide neck dengan harga dot termurah dulu biar kalo ga cocok dan si bayi ga mau, kitanya ga terlau rugi, hehehe.

2. Waktu training, jangan paksa bayi pake dot apalagi kalo pas si bayi lagi haus banget, pasti bakal ngamuk dan ga bakal mau dia.

3. Untuk meminimalisir bingung puting atau bayi nolak dot, sebisa mungkin yang kasih dot jangan ibunya, tapi bisa minta tolong suami, nenek-kakeknya atau nanny-nya yang bakal ngurusin dia.

Gudluck mommies!!

Kamis, 30 Maret 2017

Drama Persalinan

Baru sempet nulis tentang pengalaman lahiran kemarin, karena selama cuti ga sempet buka blog sama sekali, ini aja bisa nulis karena para bos lagi pada keluar kota. Hehehehe.

Tanggal 10 Desember 2016 kemarin alhamdulilah anak pertama gue sudah lahir dengan proses persalinan normal, so gue pengen sharing soal pengalaman bersalin gue yang lumayan banyak dramanya. Persalinan gue ini maju 2 hari dari HPL awal yaitu 12 Desember 2016.

Sejak mulai cuti bersalin di akhir bulan November, gue mulai fokus buat persiapan persalinan, mulai dari nambah kelas prenatal yoga dari yang tadinya cuma tiap hari minggu, gue tambah kelas private selasa dan kamis. Selain itu mulai latihan nafas dan ngulang gerakan2 yoga yang bisa bantu posisi bayi turun ke panggul plus persiapin tas buat nanti dibawa ke klinik. Oia gue melahirkan di Rumah Bersalin Depok Jaya yang jaraknya cuma beberapa meter aja dari rumah orangtua gue, cuma beda 3 rumah doang, jadi harap jangan ditiru bagian siap2in tas persalinan mepet2 lahiran.

Rabu, 7 Desember 2016
Pertama kali keluar flek kecokelatan, flek cuma sekali keluar pas pagi hari setelah itu ga keluar lagi sepanjang hari. Oia, walau udah keluar flek gue masih sempet pergi2 sama adek gue, serah terima kunci rumah dari pihak developer terus jalan ke mall buat beli buah dan cemilan plus makan siang. Paginya gue masih sempat prenatal yoga di klinik, di cek sama bidan bagian perut atas udah kosong yang berarti bayi udah mulai turun ke panggul. Bagian panggul, selangkangan dan sekitarnya sudah mulai berasa linu juga.

Kamis, 8 Desember 2016
Flek kecokelatannya masih keluar sekali di pagi hari, tekanan di bagian panggul makin berasa karena kepala bayi udah masuk ke panggul. Jalan udah berasa susah banget bahkan bunyi kretek2 di bagian selangkangan tiap gue gerak tapi tetep gue paksain untuk tetep aktivitas. Gue juga masih kelayapan sama si adek ke mall, buat makan siang dan beli yang bisa dibeliin lah pokoknya. Males dirumah doang sih sebenernya. Hehehehe. Si pacar waktu itu lagi ditugaskan buat diklat di Bogor dari hari Kamis-Sabtu, 8-10 Desember 2016, dan udah deket due date si pacar mutusin untuk pp aja dan ga nginep. Si pacar tidur di rumah orangtuanya, gue tidur di rumah orangtua gue yang deket klinik, Hehehehe.

Jum'at, 9 Desember 2016
Subuh2 pas mau pipis dan solat subuh tau2 gue dikagetkan sama bercak darah di celana dalam gue, ga cuma dikit tapi banyak banget udah kayak tembus pas lagi dapet gitu. Darah segar bercampur flek kecokelatan dan lendir basah secelana dalem. Panik lah secara mules aja belum tapi kok udah keluar darah seger sebanyak itu. Akhirnya nelpon si pacar suruh cepetan ke rumah. Setelah si pacar dateng kita langsung jalan kaki ke klinik buat periksa. Di klinik pas di periksa ternyata belum ada pembukaan sama sekali, kata bidan putri yang waktu itu meriksa baru pelunakan mulut rahim aja. Karena belum ada pembukaan akhirnya kita pulang lagi ke rumah. Si pacar kemudian berangkat ke bogor buat diklat. Oia, pas kita cek subuh2 itu lagi ada ibu2 yang lagi ada di kamar bersalin, sudah pembukaan 5-6 dan itu adalah anak keempatnya. Pas lewat kamar bersalin sempet kedengeran suara si ibu yang mengerang kesakitan, dalem hati gue ngomong, "duuh ini ibu2 udah mau 4x lahiran aja masih kesakitan gitu gimana gue yang baru mau pertama kali ini.", dan si pacar langsung ngomong, "udah udah jangan didengerin (suara si ibu yang di kamar bersalin)". Malemnya kita kontrol ke dokter kandungan, pas USG dibilang ketuban dan placenta masih bagus, dan si dokter liat ada tali pusat di leher bayi, tapi kata dokternya cuma dikalungin aja bukan lilitan, si dokter juga bilang ada kemungkinan mundur dari HPL 12 Desember 2016, jadi beliau nyuruh balik kontrol lagi di hari rabu tanggal 14 Desember 2016 kalo beneran lewat dari HPL. Si pacar mutusin untuk tidur di rumah orangtua gue malam itu.

Sabtu, 10 Desember 2016
Jam 03.00 WIB
Berasa kayak ada cairan yang keluar terus, rasanya kayak ngompol. Tapi berhubung masih ngantuk banget ya gue diemin aja. lanjut tidur. Hehehehehe.

Jam 04.30 WIB
Akhirnya bangun karena daster udah basah semua. Ke kamar mandi buat pipis dan bener doang, dari kamar sampe kamar mandi itu cairan ngalir terus. Keluar kamar mandi ke kamar juga jadi becek dimana2. Jadilah gue sambil berusaha nelponin si pacar yang tidur di kamar gue di atas (gue tidur di kamar nyokap di bawah), gue bolak2 kamar-kamar mandi buat bolak2 ganti celana dalem yang basah terus.

Jam 05.00 WIB
Si pacar akhirnya bangun dan akhirnya kita jalan ke klinik lagi subuh2 karena curiga cairan yang keluar terus menerus itu adalah ketuban. Begitu sampe klinik langsung di cek sama bidan Feni dan bener ternyata yang ngalir terus terusan itu adalah ketuban. Pas dicek bukaan juga ternyata belum ada bukaan juga. Karena ketuban udah rembes duluan, bidan Feni ngasih tau kalo ga bisa lahiran sama bidan kayak rencana awal kita, jadi terpaksa akhirnya hubungin dokter kandungan gue (dr. Rizal Ghani, SpOG) buat ngasih tau kondisi gue. Sesuai petunjuk dokter, gue langsung diobservasi sampai jam 7 pagi.

(Expresi si pacar pas pertama kali masuk klinik, lucu ya)

Jam 07.00 WIB
Bidan Putri masuk ke kamar bersalin tempat gue diobservasi dan ngasih tau kalo gue harus diinfus yang gue tau maksudnya itu induksi. Duh udah horor aja deh bayanginnya, secara temen seunit gue (Mbak Dian) yang abis lahiran juga cerita kalo dia lahiran diinduksi rasanya sakit banget. Tapi karena emang ketuban udah rembes terus jadinya ya pasrah aja akhirnya, jam 7 pagi akhirnya gue diinduksi lewat infus dan disuruh minum antibiotik 1 kaplet sebelumnya. Setelah infus terpasang gue pindah ke kamar perawatan untuk menghindari stress kalo ada di kamar bersalin terus. Gue sempet mandi loh dengan infusan induksi terpasang sekitar jam 10 pagi, yah secara dari rumah ga sempet mandi kan. Selama induksi gue mondar/i terus ke kamar mandi karena ga nyaman sama ketuban yang ngalir terus, bolak/i ganti baju dan celana dalem yang basah terus sampe akhirnya cape sendiri akhirnya pake atasan piyama dan bawahnya sarungan doang. Hehehehe.

(Induksi sesi 1, jam 10.00 WIB, masih bisa santai ketawa2)

Jam 13.00 WIB
Setelah kurang lebih 6 jam induksi, jam 1 siang gue dibawa ketemu dr.Rizal yang kebetulan hari itu emang jadwalnya praktek. Oia, selama induksi gue mulai mules tapi cuma mules yang biasa doang, lebih ke kenceng2 di perut doang, bukan mules sakit banget kayak yang orang2 bilang. Di ruang praktek dokter gue langsung di USG buat liat sisa ketuban apa masih aman jumlahnya. Setelah itu cek dalam (VT) untuk cek pembukaan. Pas VT dokternya bilang masih jauh banget, gue ga mudeng maksudnya apa, tapi mungkin maksudnya pembukaannya belum terlalu banyak progressnya. Setelah USG dan VT, dr. Rizal mutusin buat nambah dosis induksinya, teteap pakai infus yang sama tapi tetesannya ditingkatkan dari yang sebelumnya 20 tetes per menit jadi 30 tetes per menit (nguping). dr.Rizal juga bilang kalo batas waktu induksinya cuma sampai jam 4 sore karena khawatir ketuban yang makin habis dan resiko infeksi yang makin besar. Makin parno lah gue, secara kalo sampai jam 4 belum lahir berarti kemungkinan besar harus operasi caesar. Pasrah aja deh akhirnya. Balik ke kamar perawatan dan dimulailah induksi sesi 2 yang rasanya mulai berasa. Gue juga sempet disuntik (kayaknya) antibiotik yang bikin tangan gue kebas dan terasa panas kebakar. Induksi sesi 2 rasanya bener2 luar biasa, baru berasa deh tu yang orang2 bilang gimana sakitnya induksi itu. Untungnya para bidan di RB Depok Jaya pada sigap, mereka pada bantuin di kamar perawatan gue. Lampu di matiin supaya gue rilex, gue juga colongan pake peanut ball untuk mancing bukaan yang padahal kalo sampe ketauan dokternya pasti bakalan diomelin.

Jam 15.00 WIB
Sekitar jam 3 sore gue diajak pindah ke ruang bersalin sama para bidan. Itu nafas udah ga karuan, semua pelajaran nafas pas ikut kelas hamil buyar semua, cuma bisa nafas sebisanya sambil nahan sakit yang udah mulai menjalar kemana2. Pas pindah dari ruang perawatan ke ruang bersalin gue jalan sendiri karena ga tau kenapa rasanya malah lebih enak kalo dibawa gerak. Masih sok setrong!! Di kamar bersalin juga sempet2nya minta pipis dulu di toilet dan sempet ngalamin kontraksi pas di toilet itu. Setelah pindah ke ranjang bersalin udah pasrah aja karena sakitnya sudah mulai ga ketahan. Para bidan juga standby di kamar bersalin, bidan Ilana mijetin dan kompres panas pinggang belakang gue, bidan Putri mijitin kaki gue, dan si pacar berdiri disamping kiri gue buat ditarik2 bajunya pas kontraksinya datang. Gue berusaha sebisa mungkin ga teriak2, nyakar2, mukul2 atau nangis meraung2 karena si pacar itu sebenernya adalah tipe yang takut sama jarum suntik, darah, dan sejenisnya. Dia udah berani dampingin gue dari subuh sampai sejauh itu aja udah termasuk hebat, gue ga mau dia jadi panik atau malah jadi takut dan kabur atau malah jadi trauma ke depannya kalo sampai gue jejeritan pas lahiran anak pertamanya. Yah sebisa mungkin bikin memori yang ga suram2 banget lah pas ngerasain pengalaman ngelahirin anak pertama. Duuh kalo dipikir2 baik banget ya gue, udah lagi sakit2nya ngerasain kontraksi masih aja mikirin si pacar. #kibasrambut hahahahaha.

Jam 16.00 WIB
Selesai praktek, si dokter yang udah bilang batas waktunya sampai jam 4 sore untuk induksi masuk ke ruang bersalin untuk cek pembukaan lagi. Si pacar mulai bilang kalo pasrah aja, kalo emang harus operasi caesar ya gapapa, tapi gue yang udah ngerasain sakitnya induksi tapi ujung2nya harus operasi caesar kok rasanya ga rela kalo harus ngerasain sakit 2x, jadi dalem hati tetep berdoa sambil ajak komunikasi si bayi dalem perut supaya bisa lahiran normal aja. Udah mulai hopeless untuk bisa lahiran normal apalagi setelah si dokter VT lagi dan bilang kalo masih jauh. Setelah VT si dokter minta spekulum sama bidannya dan setelah dicek pakai spekulum, di tengah2 nahan rasa sakit kontraksi, gue sempet denger kalo si dokter ngomong ke bidan Putri kalo selaputnya (selaput ketuban) masih ada. Mungkin karena si selaput ketuban yang masih ada itu akhirnya si dokter mutusin untuk tetap ngupayain persalinan secara normal. Infus gue diganti baru di tangan kanan dengan dosis induksi yang dinaikin lagi dari sebelumnya, duh induksi sesi 2 aja segitu sakitnya apalagi ini dinaikin lagi dosisnya, tapi berhubung emang gue lebih takut kalo harus operasi caesar akhirnya ya cuma bisa pasrah.

Dan bener aja, rasa sakit kontraksi pas induksi sesi 3 ini bener2 jauh lebih dahsyat. Saking sakitnya si pacar bilang (setelah lahiran) kalo gue udah kayak orang kesurupan. Baju si pacar abis gue tarik2, gue cuma bisa ngucap istigfar doang. Pijatan para bidan juga ga terlalu bantu ngeredain rasa sakitnya. Gue ngerasa mual banget tapi ga bisa muntah, mata gue kunang2 dan sempet beberapa kali gelap, gue bisa denger suara2 tapi gue ga bisa liat apa2 sampe gue mikir, "duh mati nih gue!!". Nafas udah senen kamis. Tenaga udah terkuras habis, lemes banget pokoknya rasanya. Gue mulai ngerasain sensasi pengen ngeden, tapi bukan perasaan pengen ngeden kayak mau pup kayak yang orang2 bilang, pokoknya bukan rasa2 mau pup. Tiap rasa pengen ngeden itu dateng, gue ngerasainnya banyak banget cairan yang keluar. Gue akhirnya ganti posisi sendiri dari yang tadinya miring kiri (dari sejak masuk ruang bersalin gue disuruhnya tidur miring kiri untuk mempercepat pembukaan) jadi posisi siap melahirkan, telentang dengan paha ngebuka, berusaha ngatur nafas sesuai yang diajarin pas kelas hamil. Ga lama bidan Putri suruh si pacar liat ke arah jalan lahir, dan si pacar yang penakut itu bilang kalo kepala si bayi udah keliatan. Gue juga disuruh pegang sendiri kepala anak gue yang masih di jalan lahir itu dengan tangan gue sendiri, dan memang terasa rambut basah di dalam sana, sudah ga terlalu jauh dari mulut vagina. Makin semangat setelah pegang sendiri rambut si bayi. Oke, tinggal sebentar lagi anak gue akan lahir.

Jam 17.30 WIB
Karena perasaan pengen ngeden makin terasa, akhirnya bidan putri bilang bakal dipanggilin dokternya karena sebentar lagi bayinya bakal lahir. Sebelum keluar manggil si dokter bidan putri sempat ngomong sama gue gimana cara ngeden yang bener, ngedorong di perut bukan di leher. Oke baiklah, harus inget pelajaran di kelas hamil. Ga lama si dokter masuk kamar bersalin, langsung kasih aba2 buat rangkul paha, terus sempet2nya ngomel karena gue hembus2in nafas lewat mulut. Ya gimana emang perasaan pengen ngedennya emang belum ada lagi. Begitu rasa pengen ngedennya muncul lagi langsung ambil nafas panjang dan ngeden ngedorong perut tanpa suara. Alhamdulillah sekali doang ngeden si bayi langsung lahir. Bener2 ga kebayang sebelumnya kalo bakal secepet itu prosesnya. Gue liat pas si bayi ditarik keluar, bayi gue dalam kondisi pup. Dan bener kata orang2 begitu denger suara tangisan si bayi, semua rasa sakit langsung ilang begitu saja.

Pas bayinya lahir sempet denger dokternya ngomong ke bidan, "bisa kelilit kayak gini juga.", dan dalam hati gue bilang, "lah kok jadi kelilit?? bukannya semalem dibilangnya cuma dikalungin doang?" dan gue baru tau setelahnya kalo anak gue terlahir dengan kondisi terlilit tali pusar sebanyak 3x dan ada 1 simpul di tali pusarnya. Entah kenapa lilitan sebanyak itu ga keliatan pas USG. Selama hamil gue cek ke 3 dokter kandungan termasuk saat melakukan USG 4 Dimensi dan ga ada satu pun dokter yang pernah bilang kalo bayi gue terlilit tali pusar apalagi sampai sebanyak itu. Kalo untuk simpulnya, sebenernya sudah sempat terdeteksi lewat USG pas dokter gue kasih tau tali pusar yang bentuknya kayak kepala mickey mouse itu, cuma waktu itu si dokter sendiri yang ga yakin dan bilang, "wah kok ada simpulnya?? eh tapi masa iya bisa keliatan simpul dari USG." Sebenernya gue bersyukur juga sih lilitan bayi gue ga keliatan di USG, karena dengan lilitan sebanyak itu apalagi ada simpulnya, kalo sampe ketauan dari awal pasti si dokter bakal nyuruh operasi caesar.

Oia, kemaren pas bersalin sama kayak buibu lainnya, gue juga terharu pas denger suara tangisan bayi gue untuk pertama kali, tapi gue ga sempet nangis2 terharu sambil berpelukan mesra sama si pacar karena tepat pas airmata gue mau keluar tau2 si dokter nyeletuk, "wah mirip siapa ya ini?? kok pesek??". Yak batal lah gue terharunya saat itu. Hahahaha. Setelah bayi gue dilap2 sekedarnya abis itu langsung di taro di dada gue buat IMD. Bayi gue nangis ga lama, cuma pas keluar doang, ga nyampe 5 menit nangisnya, setelah itu dia tenang, anteng, dari pas mulai IMD sampe akhirnya dibawa sama bidan Putri buat dibersihin dan dibedong dia tenang, ga nangis.

(Hello world, meet my gorgeous daughter, Elle)


Annisa Kanahaya Leica Rahmadani (Elle)
10 Desember 2016
17.30 WIB
PB 53cm, BB 3,4kg

Sekarang Elle udah mau 4 bulan, udah makin lucu. Udah bisa tengkurep sendiri pas umurnya 3,5 bulan kemarin, dan beratnya juga udah 7,8kg. Ga kerasa cepet banget gedenya padahal kayaknya baru kemarin lahiran.

Note :
Gue manggil suami gue emang si pacar ya, jadi mohon jangan suuzon ya!! Kita sudah menikah. Ya kali deh belum nikah tapi dah punya anak, emang eike cewek apaan :P


Kamis, 23 Maret 2017

Belum Siap Jadi Ibu??

Driver (D) : "Ibu tinggalnya disini??" 
Gue (G) : "Engga pak, ini rumah mertua saya. Tiap pagi saya nganterin anak saya kesini, nanti sore dijemput lagi."
D : "Wah berarti belum siap jadi ibu kalo gitu??"
G : "Maksudnya??"
D : "Iya belum siap jadi ibu. Belum bisa ngasuh anak sendiri."
G : "Saya kerja pak soalnya. Anak saya titipin pas saya kerja aja, karena ga mungkin saya bawa ke kantor, selebihnya ya saya yang pegang sendiri."
D : "Iya sama aja. Kalo udah siap jadi ibu harusnya ngasuh anak sendiri."
G : "Berarti semua yang mau jadi ibu itu harusnya jadi ibu rumah tangga aja pak, yang 24 jam dirumah aja ngasuh anak sama suami??"
D : ----ga jawab sampe akhirnya sampe tujuan dan gue turun---- 

Seperti itu percakapan yang terjadi antara gue dengan seorang driver taksi online saat gue akan mengantar anak gue ke rumah yangti-nya tadi pagi. Jujur gue sempet kaget banget dapet omongan seperti itu, hampir aja kepancing emosi, tapi karena gue lagi mangku anak gue dan gue ga mau marah di depan anak gue akhirnya gue berusaha menanggapi komen si driver tadi dengan santai. Sayangnya si driver ga ngelanjutin bahas masalah ini. Mungkin takut ga gue kasih bintang atau malah gue report soal percakapan ini.

Yah mungkin gue belum bisa jadi ibu rumah tangga yang bisa punya waktu 24 jam buat suami dan anak. Tapi yang terpenting suami gue ridho gue bekerja, dia juga sadar kalo gue kerja juga buat bantuin dia menuhin kebutuhan rumah tangga dan nyiapin tabungan untuk pendidikan anak gue ke depannya. Makanya gue bingung pas tadi gue dibilang kalo gue belum siap jadi ibu hanya karena gue nitipin anak ke mertua. Gue bukan orang yang buang bayi setelah melahirkan karena belum siap jadi ibu. Anak gue lahir dalam ikatan pernikahan yang jelas dan memang diinginkan, bukan yang lahir diluar nikah. Gue masih nyusuin dia langsung kalo dirumah, waktu gue tinggal kerja pun anak gue tetap minum asi yang gue perah. Kalo malem juga tidur masih sama gue. Semua kebutuhan anak gue berusaha gue penuhi. Dan di luar waktu kerja gue, gue tetep main sama anak gue, tetep ngajarin dia sesuatu, tetep ngurusin dia sendiri.

Mungkin di bapak driver termasuk haluan garis keras kalo istri dan ibu itu ya ibu rumah tangga. Don't worry, saya tetep kasih bintang 5 kok tadi dan saya ga bakalan report bapak walau sebenernya saya agak sebel tadi, saya sadar bapak kerja jadi driver taksi online buat nafkahin keluarga yang sepertinya bapak sendirian yang jadi tulang punggung jadi saya ga mau cuma gara2 saya kesel terus saya jadi matiin kerjaan orang lain, saya ga mau dosa. Saya malah terima kasih pak, karena saya jadi dapet ide buat nulis soal working mom and stay at home mom setelah perbincangan singkat dengan bapak tadi. Semoga rezekinya lancar terus ya pak..


Jumat, 17 Maret 2017

Berbuat Baik


Beberapa hari lalu setelah lama cuti dan ga buka blog sama sekali, akhirnya gue buka blog dan seperti biasa gue ngecek komen juga dan kaget banget saat nemu ada satu komen yang menurut gue kasar banget ada di salah satu postingan lama gue.

Posting gue itu bercerita tentang ga enaknya jadi orang gendut berikut pengalaman gue nerima komen ga enak soal fisik gue saat gue sedang jagain orangtua pacar gue dulu (sekarang sudah jadi suami). Alih2 dia ngomenin soal topik utama di posting itu yaitu soal kegendutan, si anonim ini malah berkomentar seperti di atas.

Pasti bakal ada pro dan kontra soal komen di atas. Yang kontra pasti bakal setuju dan bilang, loh emang bener ngapain juga jagain orangtua pacar, kecuali udah jadi suami baru deh tu wajib hukumnya jagain orangtuanya juga. Okelah itu ada benernya juga, tapi coba lihatlah dari sisi lain, sisi kemanusiaan, coba lihat pake hati nurani.

Seperti yang udah pernah gue jelaskan di posting tersebut, gue dimintain tolong jagain orangtuanya pacar gue karena memang dari keluarga mereka saat itu ga ada yang bisa jagain, mereka cari ART pun belum dapat saat itu. Kalo lo yang jadi gue, dimintain tolong sama pacar lo buat jagain orangtuanya yang baru keluar RS (habis opname 2 minggu karena vertigo dan stroke ringan) dan kebetulan lo juga pernah jagain bokap lo sendiri yang penyakitnya sama dan tau banget gimana keadaannya, apa lo tega buat nolak?? Apa lebih baik orantuanya dibiarin sendirian di rumah dengan keadaan yang masih lemah karena masih proses pemulihan?? Kalo gue ga bisa. 

Mungkin sudah ada yang baca posting2 gue di belakang, gue pernah nganggur lama demi ngerawat almarhum bokap gue yang stroke. Gue tau kondisi orang pasca kena stroke itu seperti apa, gue pernah lebih dulu ada di posisi pacar gue, orangtua sakit tapi ga ada yang bisa ngerawat. That's why gue mau nolongin untuk jagain orangtuanya sampai mereka dapat ART. Perkara gue akhirnya dapet perlakuan/perkataan ga ngenakin saat gue jagain ortunya pacar ya itu beda lagi. Yang terpenting buat gue niat awal gue sudah ikhlas nolong jagain beliau. Titik. Udah gitu aja.

Dari dulu gue selalu di didik sama orangtua gue sendiri untuk selalu berusaha berbuat baik sama siapapun, gue harus punya rasa empati sama orang2 di sekitar gue terutama sama mereka yang emang bener2 butuh bantuan. Dan gue ga pernah diajarin untuk ngebeda2in perlakuan ke orang lain. Mau itu orang yang gue kenal atau engga, selama gue mampu untuk nolong ya wajib hukumnya buat gue tolong. Bukankah itu fungsinya manusia sebagai makhluk sosial?? Untuk bisa saling tolong menolong??

Kalo emang mau nolong orang harus liat dulu statusnya dengan kita berarti kalo pas di jalan liat kecelakaan di depan mata lo, terus lo bakal cuek aja dengan pikiran ah ngapain gue tolongin toh gue ga kenal ini. Duh kok egois banget ya malah jadinya?? Kita meninggal toh ga bisa gelinding sendiri dan ngubur diri sendiri. So, berbuat baiklah sama orang tanpa terbatas kenal atau tidak, status, agama atau hal-hal bullshit lainnya.

Sabtu, 31 Desember 2016

Pencapaian 2016

Dalam beberapa jam lagi tahun 2016 akan berlalu dan berganti dengan tahun 2017. Daripada bikin resolusi yang muluk2, gue lebih suka flashback ke sepanjang tahun 2016 ini untuk melihat pencapaian ap saja yang udah gue raih.



1. Dilamar tepat pas Valentine's Day 2016
2. Menikah di 13 Maret 2016
3. Dikasih rezeki untuk honeymoon ke Jogja, kota istimewa kami
4. Ga perlu nunggu lama langsung dikasih rezeki kehamilan setelah nikah
5. Pengangkatan 100% PNS di 3 Mei 2016 atau 2 hari sebelum ultah gw
6. Dikasih rezeki untuk bisa punya rumah sendiri
7. Dikasih rezeki buat beberapa kali babymoon selama kehamilan
8. Dikasih status baru sebagai ibu di 10 Desember 2016
9. Anugerah terbesar dan terbaik di 2016, pengganti rencana umroh di akhir tahun ini yang gagal, si kecil Elle

Buat gw 2016 itu sungguh tahun yang ajaib, bener2 ga bisa berhenti bersyukur karena ternyata Tuhan sayang banget sama gw, sepanjang 2016 gw selalu dikasih anugerah dan rezeki yang ga ada habisnya. Apalagi kalo flashback ke beberapa tahun lalu saat gue masih seorang pengangguran, diremehin sana sini, rasanya mustahil buat gue saat itu untuk bisa ada di keadaan saat ini, tapi jalan rezeki gue kemudian dimudahkan untuk bisa jadi seperti sekarang ini.


Selamat tinggal 2016 yang amazing, mari siap2 bekerja lebih keras untuk pencapaian mimpi2 lainnya di 2017. Bismillah.