Senin, 28 Maret 2016

Part III : Review Vendor - Undangan, Souvenir, Backdrop

Khusus di posting ini untuk vendor2 yang gue pake diluar paket dari Daffa Catering.

I. UNDANGAN : CITRA PRINTING
Untuk undangan cerita awalnya sudah ada di posting sebelumnya. Kalo belum baca bisa klik link di atas ya. Untuk vendor ini sebenernya kontroversi banget. Banyak yang bilang bagus tapi banyak juga yang bilang payah. Alhamdulillah gue kemaren dapet pas lagi bagus. Hehehehe. Pelayanannya memuaskan. Semua komplen gue di follow up dengan baik sama pihak Citra Print. Hasil cetaknya juga bagus dan rapih. Dari 500 undangan yang dicetak yang cacat itu cuma 5-6 undangan aja, itupun bukan yang cacat parah, tapi cuma laminatingnya aja yang agak ngeletek atau lem yang lepas di bagian pinggiran amplop. Undangan gue simpel banget, single hard cover warna hitam polos dengan aksen chalk gitu. Ada kode dress code dan QR code buat lokasi. Untuk lama pengerjaan banyak yang bilang Citra Print ini lelet banget, tapi alhamdulillah kemaren gue tepat waktu sesuai yang dijanjikan. Gue masukin order Oktober, acc desain awal Desember dan awal Januari undangannya udah jadi. 



(desain fix undangan gue kemaren)

NILAI : 9/10

II. SOUVENIR : KUKU MERCHANDISE (IG)
Untuk souvenir karena alasan waktu dan tenaga juga gue ga sempet hunting kemana-mana dan diputuskan untuk order secara online aja. awalnya ragu juga mau order online takut mengecewakan tapi ya Bismillah aja niatnya semoga dapet vendor yang bagus. Sempet debat sama nyokap soal souvenir ini, Gue pengennya yang bermakna, kayak bibit tanaman atau kaktus tapi kata nyokap gue kalo ngasih souvenir makhluk hidup trus ga dirawat dan kemudian mati nanti gue yang dosa. Yaah daripada dosa ya booo!! Jadi yaudah cari yang lain aja. Tadinya dani pengen souvenir jar/toples kecil yang diisi dengan permen yang di custom nama kita cuma kata nyokap takut pecah jadi ya batal juga pake souvenir pecah belah begitu. Nyokap minta souvenirnya yang pasti kepake aja, yaitu kipas. Yah akhirnya gue nurutin kata nyokap dengan syarat kipasnya gue mau yang beda, bukan kipas lipet emak2 gitu. Akhirnya gue browsing2 dan nemu satu vendor percetakan yang bisa bikinin  kipas kayak yang gue mau. Gue pesen kipas gagang dengan bahan pvc 0,6 mm dengan desain belak/i beda sejumlah 500pcs dengan harga cuma Rp7500/pcs. Cukup murah menurut gue dan hasilnya emang bagus walau warnanya agak geser dikit dari desainnya. Untuk proses pencetakannya cukup singkat, cuma sekitar 10 hari doang.

(desain kipas yang gue pesen)

(hasil jadi kipas)

NILAI : 9/10

III. PHOTO BACKDROP : HAFIDZ PRINTING
Tadinya gue mau sewa photobooth tapi kata nyokap photobooth itu bikin macet karena orang2 banyak yang ngantri disitu, jadi gue putuskan untuk sediain backdropnya aja sendiri tanpa fotografer, jadi para tamu yang dateng bisa puas foto2 dan ga bikin ngantri karena area foto khusus gue taro diluar gedung/dipinggir kolam. Selain backdrop ini, pohon mapple putih yang gue dapet dari paket dekor catering juga gue minta untuk taro di pinggir kolam sebagai spot foto lainnya. Btw, backdrop ini gue bikin H-5 sebelum acara dan alhamdulilahnya H-2 sudah selesai. Hasil jadinya sesuai desain yang gue mau, tapi sayangnya si cat di media printingnya kayaknya belum kering sempurna jadi ada beberapa bagian yang catnya luntur dan seolah2 jadi chalk theme gitu padahal pengennya hitam aja tanpa ada efek chalknya. Ya mungkin karena buru2 juga kali ya bikinnya. Tapi overall suka lah!! Harga backdrop ini Rp330.000,- untuk ukuran 3x3,7 m.

(desain final backdrop)

( backdrop terpasang, foto sudah diedit aslinya item kok backdropnya)

NILAI : 8/10

Segini dulu reviewnya, biar ga kepanjangan, untuk review kostum (kebaya akad, dress resepsi, dan jas dani) dan hand bouquetnya akan gue review di posting selanjutnya ya!!

Selasa, 22 Maret 2016

Part II : Review Vendor - Catering, Dekor, Baju, Make Up, Entertainment

Lanjut review vendor dari yang part 1  gue cuma akan review paketan dari catering aja. Untuk review vendor lainnya yang terpisah dari paketan catering akan gue bikin di posting selanjutnya.

CATERING : Daffa Catering

Seperti yang udah gue tulis di posting sebelumnya kalo gue ambil paketan dari Daffa Catering. Orang yang dari awal nanganin acara gue namanya Mbak Sumi. Nyokap keukeuh pake catering ini karena temennya juga ada yang pake catering ini buat anaknya. Yah karena gue percaya sama pilihan nyokap akhirnya manut aja. Jujur dari awal gue ga mau jadi capeng yang bawel, yang ngerusuhin vendornya dll, gue berusaha percaya sepenuhnya makanya gue percayakan semuanya ke Mbak Sumi untuk nanganin ini itu, termasuk gedung yang ternyata berakhir mengecewakan. Mungkin kalo ga ada insiden soal kolam renang itu gue akan kasih nilai perfect buat catering ini. Tapi berhubung kesalahannya fatal banget, itu ngurangin poin banyak lah.

I. MAKANAN
Untuk makanan gue akuin enak, keluarga dan para tamu juga muji kalo makanannya enak. Gue pake paket 800 pack + tambahan 75 porsi buffet dengan rincian 675 buffet dengan 8 gubukan + 100 porsi free menu Lontong Cap Gomeh. Untuk Lontong Cap Gomehnya gue ga makan sih tapi kata nyokap enak. Untuk menu buffet yaitu: nasi putih, nasi goreng ala daffa, ayam glitter ala daffa, gurame bumbu kuning, sop iga asam pedas, dendeng balado, puding tape ijo dan leci, jus apel & leci. Gubukannya ada 8 yaitu: kambing guling, aneka pasta, chocolate fountain, bakwan malang, aneka bubur manis, es krim, dll (gue lupa). Makanan sampai selesai acara masih membludak dan banyak sisanya untuk dibawa pulang dan dibagi2 lagi ke tetangga dan kerabat.

Selesai akad itu ada makanan yang dikeluarin buat keluarga, yaitu Lontong Cap Gomeh. Tapi kata nyokap sempet chaos pas mau nyiapin makanannya ini. Keluarga sempet bingung mau makan dimana karena beberapa kali pindah lokasi di atas (dalem gedung) atau di bawah (deket kolam butek) untuk menyajian makanannya. Untungnya makanannya enak jadi ga tambah bikin bete lah.

NILAI : 8/10 

II. DEKOR
Untuk dekor gue suka banget, bener2 bersih kayak yang gue pengen. Banyak yang bilang dekornya terkesan mewah walau dekor di depan pelaminan ga terlalu full. Gue suka gazebo bunga juntai di pintu masuk dan pohon kertas putih di samping kolam (andai itu kolam ga butek akan perfect banget). Kain2 buat taplak dan runner buffet juga bersih. Permintaan gue untuk pake semua bunga warna putih di sepanjang jalan menuju pelaminan juga bagus.







(dekornya sesuai keinginan gue, simple dan bersih)

NILAI : 9/10 

III. BAJU AKAD DANI
Baju yang dipinjemin dari pihak catering itu untuk para among tamu, penerima tamu, pihak keluarga, dan pengantin. Baju untuk pengantin cuma gue ambil yang beskap untuk dani aja pas akad karena untuk kebaya akad dan pakaian gue dan dani untuk resepsi kita jahit sendiri, Beskap ini jahit perdana karena beskap yang udah ada sebelumnya ternyata kegedean sama dani dan ga bisa dikecilin, dan Mbak Sumi berbaik hati buat ngebikinin dani beskap baru yang sesuai ukurannya dani tanpa tambahan biaya. Beskap untuk abang gue sebagai wali dan bapaknya dani juga bagus. Untuk foto beskapnya dani menyusul.

NILAI : 8/10

IV. MAKE UP & HAIRDO
Untuk make up jujur gue juga agak bingung, karena pas pertama kali fitting beskap dani, Mbak Sumi bilang kalo yang bakal make up-in gue namanya Chandra, cowok tapi jago banget make up paesnya makanya gue dikasih dia karena bakal pake paes pas akad. Tapi pas hari H tau2 yang dateng make up-in gue cewe namanya Mbak Fitri. Entah dia timnya si Mas Chandra ini atau bukan gue juga ga tau karena gue kemaren males tanya2 karena udah terlau sibuk mikirin kolam. Untuk make up banyak yang bilang bagus, pas akad katanya manglingi banget, paesnya juga walau pakai tempel tapi bagus. Fyi, gue sendiri emang yang minta paesnya pake yang tempel aja karena biar gampang ganti gaya rambut buat resepsinya.

Sempet ada insiden menjengkelkan juga pas mau persiapan buat resepsi. si Mbak Fitri tau2 bete pas mau nata rambut gue, Fyi, resepsi gue itu pake tema nasional dan gue pake dress model mermaid. Si Mbak Fitri bilang dia ga punya sanggul yang cocok buat dress gue itu yang akhirnya bikin dia bad mood sendiri. Dia sempet masangin gue sanggul jawa yang bulet kayak sinden2 itu dikasih 2 mahkota besar yang pasangnya ditumpuk. Jujur gue liatnya aja berat banget dan sama sekali ga nyambung sama dressnya. gue tanya pendapat sama temen gue si desainer dressnya dan dia juga punya pendapat yang sama. Dia bilang pake sanggul yang kecil aja tapi Mbak Fitri tetep keukeuh kalo ga bagus dan nyuruh gue tetep pake si sanggul jawa itu, tapi karena di desek terus akhirnya dia ganti juga sanggulnya pake 2 sanggul kecil yang ditumpuk masangnya dan dikasih 1 mahkota. Gue sempet nawarin buat digerai aja rambutnya pakein hair extension wavy punya ade gue dan si Mbak Fitri bilang kalo rambut digerai gitu bagusnya untuk wedding dress yang megar bukan yang kayak gue pake itu. Jujur aja gue sempet kesel juga disini. Udah kepikiran kolam renang, sekarang hairdo ga jelas gitu. Mbak Fitri sempet nyalahin Mbak Sumi karena ga bawa sanggul yang sesuai.

Untuk make up pas akad gue suka banget karena soft. Tapi pas akad entah kenapa gue ngerasa agak ketebelan. Karena abis keringetan pas akad di pinggir kolam itu akhirnya pas resepsi di touch up lagi, tapi ternyata malah ketebelan jadinya sampe dani bilang make up gue serem pas resepsi walau banyak yang bilang make up-nya bagus. Yah mungkin selera masing-masing kali ya.

(Kiri : Akad, Kanan : Resepsi)

NILAI : 7/10 (untuk make up + hairdo)
               6/10 (untuk koordinasi/kerjasamanya)


V. ENTERTAINMENT (MC + SINGER)
Untuk MC dari paket ternyata cuma buat resepsi aja, untuk MC akad kena tambahan lagi 500ribu. Untuk musik dari paket dapet organ tunggal. Dani yang tau kalo gue udah bete banget dan nahan marah bilang sama penyanyinya jangan sampe nyanyiin lagu dangdut atau lagu patah hati daripada nanti gue nangis di pelaminan gara2 tambah bete. Beberapa hari sebelum acara gue dah kirim list lagu ke Mbak Sumi termasuk lagu yang buat pengiring masuk pas jalan ke pelaminan. Tapi ternyata penyanyinya ga tau dong lagunya (Marry Your Daughter - Brian Mc.Knight). Dari list lagu yang kita kasih cuma beberapa doang yang dinyanyiin selebihnya lagu pilihan dari mereka yang untungnya bukan dangdut dan lagu patah hati sesuai request dani.

NILAI : 7/10

PENILAIAN DARI SEGI KOORDINASI
Untuk soal koordinasi jujur gue agak kecewa. Selama ini gue selalu berusaha berkoordinasi sama Mbak Sumi, mulai dari cicilan pembayaran cateringnya sampe printilan selalu berusaha gue sampaikan ke Mbak Sumi. Gue berusaha untuk jadi klien yang ga bawel dan sepenuhnya percaya sama pihak catering tapi entah kenapa kok malah kepercayaan gue jadi seperti disepelekan. Selama ini gue selalu mengkomunikasikan soal gedung, penambahan area kolam renang, jadwal acara, dekor dll lewat BBM sama Mbak Sumi. Tanggal 29 Februari 2016 gue dan keluarga sempet technical meeting sama Mbak Sumi di venue. Pas gue dan nyokap nanyain gimana untuk venue, Mbak Sumi bilang dia sudah koordinasikan dengan pihak Makara UI, jadi ya gue sama nyokap memang ga ngecek lagi karena kita percaya sama Mbak Sumi. Gue kira semua udah beres dan siap untuk acara gue di tanggal 13 Maret kemaren tapi nyatanya masih aja ada yang miss. Gue sebenernya ga mau nyalahin Mbak Sumi tapi sampe jadwal akad salah, venue ga ke-check dan kolam renang kotor kayak gitu tu bener2 sangat mengecewakan. Mbak Sumi bilang gue tenang aja karena udah bilang sama pihak UI kalo semuanya dah dikonfirmasi ulang, nyatanya pas hari H sampe selesai acara kolam tetep aja butek ga ada perubahan sama sekali. Ada perubahan MUA dari Mas Chandra ke Mbak Fitri juga ga pernah disampein ke gue sebelum acara dan gue baru tau ada perubahan itu pas hari H. Untuk soal hairdo juga gue udah koordinasi sama Mbak Sumi dari jauh2 hari kalo gue akan pake dress itu, tapi nyatanya ga disiapin sanggul yang cocok. Kalopun emang ga sanggup untuk nyariin sanggul yang cocok seharusnya Mbak Sumi bilang ke gue dari jauh2 hari supaya gue bisa nyiapin sendiri dan pas hari H si MUA-nya tinggal eksekusi aja. Yah mungkin Mbak Sumi ribet karena banyak order, banyak yang diurusin, ga cuma ngurusin gue doang, tapi masa iya croscek jadwal dan ngecek tempat beberapa hari sebelum acara aja ga sempet??

NILAI: 6/10

Btw, posting ini bukan buat menjelekkan pihak catering atau Mbak Sumi pribadi tapi buat sharing aja gimana pengalaman gue kemaren biar ga ada capeng2 yang ngalamin hal yang sama kayak gue. Overall soal cateringnya ga ada masalah tapi mungkin untuk koordinasinya harus lebih dibawelin lagi, jangan yang cuma anteng2 aja kayak gue tapi ujung2nya kecewa.

Part 1 : Review Vendor - Venue

Ini udah H+9 dari acara nikahan gue, sebenernya males banget mau bikin review ini karena jujur aja gue sangat tidak puas, kecewa, sedih, kesel, dan marah kalo inget acara gue kemaren. Yah tapi akhirnya gue putuskan untuk tulis posting ini biar ga ada para capeng yang ngalamin hal yang sama kayak gue. Sumpah demi Allah, demi Rasulullah dan demi almarhum bokap gue, nulis posting ini tuh bikin gue mau nangis lagi. Yaudahlah ya, langsung aja reviewnya.


Mungkin yang udah baca posting sebelumnya udah pada tau kenapa gue pilih gedung ini. Gue memutuskan untuk pakai gedung ini karena dia punya kolam renang yang bagus yang gue harapkan bisa mewujudkan dream wedding gue untuk bisa pesta semi outdoor. Fyi, kemarin itu acara gue pas akad di pinggir kolam renang dan pas resepsi di gedungnya. Tapi sumpah demi Allah gue NYESEL pake gedung ini. Gue ga tau salah siapa tapi H-1 gue dateng kesana buat nginep di Wisma Makara dan booking kamar buat para om dan tante gue yang datang dari jauh tapi pas mau check in tau2 gue dapet info mengejutkan. Pihak UI taunya acara akad gue itu jam 8 di dalem gedung, padahal gue dah koordinasi dengan pihak catering kalo akad itu jam 7 di pinggir kolam. Begitu gue konfirmasi soal ini pihak UI tiba2 bilang gue harus bayar lagi buat pake kolamnya yang padahal biaya penambahan area kolam renang itu udah gue bayarkan sama pihak catering dari beberapa bulan lalu. Kurang stress apa coba gue?? Jadi sore H-1 itu gue ribetlah koordinasi lagi dengan pihak UI dan pihak catering. Kan ga lucu kalo mereka tau2 beneran persiapin akad gue jam 8 padahal gue bilang sama penghulunya jam 7. Bisa2 batal acara gue karena ada kesalahan jadwal itu. Belum selesai 1 masalah, yang lebih stres lagi adalah ade gue yang ngintip ke arah gedung dari wisma makara ngasih tau gue, "mbak masa kolamnya kotor banget, warnanya ijo gitu!!"  bener2 kayak disamber geledek. Kok bisa H-1 tapi itu kolam belum dibersihin?

Semua pada main salah2an dan lempar tanggungjawab. Pihak UI menyalahkan gue yang ga koordinasi langsung dengan mereka, sementara semua urusan gedung selalu gue koordinasi dengan pihak catering yang bilang udah koordinasi juga dengan pihak UI. Setengah marah gue bilang sama pihak UI kalo gue ga mau tau pas acara gue itu kolam udah harus bersih. Gue juga koordinasi lagi sama Mbak Sumi selaku orang catering yang selama ini gue percaya buat ngurusin ini itu termasuk soal gedung. Entah siapa yang miss disini. Pihak UI berkelit dengan bilang kalo pihak Mbak Sumi ga pernah koordinasi sama sekali sama mereka tentang penggunaan area kolam renang. Seperti yang udah gue tulis di atas, di catatan pihak UI acara gue itu dimulai jam 8 pagi di dalam gedung. Dari pihak catering, Mbak Sumi juga bersikeras bilang kalo udah koordinasi dengan pihak UI terkait penggunaan area kolam dan waktu akad, bahkan kata Mbak Sumi boss dari Daffa Catering sendiri yang datang ke UI untuk koordinasi soal ini. Sempat ada omongan (tapi gue lupa dari pihak mana) kalo bisa jadi ada miss itu karena orang di Wisma Makara UI itu yang jaga beda2, mungkin saat koordinasi bukan dengan orang yang H-1 itu jaga. Tapi menurut gue ga masuk akal lah, mau orangnya beda2 seharusnya datanya tetep satu, masa tiap orang pegang data yang beda tu aneh, mereka punya sistem manajemen kan pasti, masa iya data bisa beda2 dan mereka ga punya 1 data inti yang bisa diliat semua orang yang gantian jaga disitu?? Buat gue keterlaluan lah alasan kayak gini tuh mengada-ada banget, dikiranya gue bego apa!!

 (penampakan venue 29 feb 2016, seharusnya kolamnya kayak gini)



(bukti kalo gue dah transfer penambahan kolam - 11 November 2015)

(komplain ke Mbak Sumi pas H-1, liat kolamnya ijo)

Pihak UI saat itu malah menawarkan untuk pindah acara akadnya di dalem gedung aja dengan alasan pemandangannya akan ga enak kalo kolamnya kotor gitu. Heloo!!! Itu sih tanggung jawab lo ya!! gue dah bayar 4 juta buat pake area kolam trus lo mau lepas tangan gitu aja?? Rencana yang udah susun berbulan2 masa iya harus berubah gara2 kesalahan yang bukan salah gue?? Kalo acara gue ganti jadi di dalem gedung berarti 4 juta gue ilang gitu aja kan berarti. Gue komplen ke Mbak Sumi yang akhirnya telpon ke pihak UI, dia masih meyakinkan gue dan bilang gue tenang aja karena dia udah minta ke pihak UI untuk bersihin kolamnya. Ya tapi gimana bisa tenang kan? Itu udah H-1 ya!!! Gue hampir senewen sampe gue, calon suami, dan ade gue yang kesana sore itu mau inisiatif buat bersihin itu kolam sendiri. Bodo deh masuk angin besoknya karena semaleman bersihin kolam, yang penting itu kolam penampakannya ga kotor begitu pas hari H gue. Gue akhirnya telpon nyokap gue buat kasih tau hal ini. Nyokap pun marah tapi nyokap bilang udah ga usah dipikirin, percaya aja sama Mbak Sumi dan pihak UI kalo itu kolam bakal beres besok pagi. Gue yang ga bisa tenang akhirnya cuma bisa nangis semaleman mikirin kolam, karena sekitar jam 11 malem gue turun buat liat kolamnya juga ga ada pergerakan apa2 dari pihak UI buat bersih2 kolam. 

Subuh2 pas gue turun buat make up gue ga bisa liat kolamnya karena masih gelap banget, tapi berhubung gue masih menaruh kepercayaan sama Mbak Sumi dan pihak gedung makanya gue berusaha tenang. Abis make up tadinya gue mau liat kondisi kolam, tapi dilarang sama banyak orang katanya biar surprise tamu2nya liat gue. akhirnya ya gue ngendon aja di ruang make up sampe dipanggil pas mau akad. Pas waktunya akad, sumpah gue mau nangis dan mau pingsan pas tau itu kolam masih ijo. Tapi kan ga lucu kalo gue teriak2 histeris cuma gara2 kolam doang menjelang akad gue, yang ada malah gue nanti yang mengacaukan acara gue sendiri. Gue masih berusaha tenang walau sebenernya gue dah dongkol banget. gue tengok2 dan tau ga apa yang terjadi, Pas gue akad ada orang yang lagi bersihin kolam renang. Lo bisa bayangin ga gimana rasanya jadi gue?? lo udah keluarin duit berjuta2, persiapin pernikahan lo semaksimal mungkin selama berbulan2 tapi ternyata lo cuma dapet kecewa pas hari H.

(saat akad berlangsung, ada yang bersihin kolam. panteskah?? kemaren pas gue komplen pada ngapain aja??)

(penampakan kolam setelah akad, ga ada bedanya dengan yang sebelumnya)

Gue bener2 ga abis pikir sama pihak UI yang kayaknya nyantai aja nanggepin komplain gue dari sore di H-1 itu. Kenapa itu kolam baru dibersihin pas hari H? Kata suami gue mereka bersihin kolam pake metode ngendapin kotorannya dulu dan baru disedot2 kotorannya dan itu butuh waktu 2 hari, Ya Allah kenapa ga kepikiran sama mereka buat cabut aja sumbatnya dari sore sebelumnya pas gue komplen, sedot endapan kotorannya terus isi pake air yang baru, dengan begitu ga butuh waktu sampe 2 hari buat bikin itu kolam bersih lagi. Sumpah gue KECEWA BANGET!! Hari special gue sekali seumur hidup rusak. Percuma gue bayar 4 juta buat penambahan area kolam tapi kolamnya kayak gitu. Gue marah, sedih, kesel, tapi gimana? Gue cuma bisa pasrah. Ga ada yang bisa diapa2in lagi, Gue harus terima kolamnya kayak gitu. Nyokap gue juga kesel tapi ya ga tau mau komplain kemana. Mau komplain lagi toh juga ga akan ngerubah itu kolam jadi bersih lagi dan ga ada satupun pihak yang mau tanggungjawab soal ini.

Yah karena kolam ijo itu banyak komen ga enak yang gue terima dari para tamu ataupun keluarga. Banyak yang bilang acara gue jorok karena kolamnya lumutan gitu, sampe ada yang komen, "wih acha nikahnya dipinggir rawa!!", "acha nyewa danau UI ya??", "yang bener aja cha masa tamu suruh liat dan foto2 di kolam lumutan gitu!!" Kebayang ga lo malunya gue kayak apa?? Seumur hidup gue ga bakal lupa kejadian memalukan itu, acara pernikahan gue yang harusnya bisa gue kenang dengan indah dan bahagia tapi cuma bisa ninggalin rasa malu, sedih, dan kecewa seumur hidup!! Berkat kolam ijo itu gue sukses dihina para tamu, selesai acara gue nangis kejer di kamar, pas malam pertama juga suami juga cuma bisa berusaha nenangin gue yang masih nangis karena malu sama kolamnya itu. Gue mau komplain lagi juga ga bakal ngilangin rasa malu dan kecewa yang udah terlanjur ada. Cukup tau ajalah dengan pelayanan disana. Sampai selesai acara juga ga ada permintaan maaf sama sekali dari pihak UI karena mereka ngerasa kesalahan bukan di pihak mereka.

NILAI : 3/10 (Sangat Mengecewakan)


Jumat, 27 November 2015

Vendor Undangan : Citra Printing

Seperti yang sudah gue tulis di posting tentang vendor catering gue, sebenernya dalam paket udah include undangan sebanyak 400 lembar. Tapi sayangnya vendor undangan dari Daffa Catering letaknya cukup jauh yaitu di Kramat Jati jadi gue, Dani dan nyokap akhirnya memutuskan untuk cari vendor undangan yang di sekitar Depok aja biar gampang ngecek2-nya.

Dari hasil browsing dan mampir ke blog-blog (ex) capeng lainnya, cuma ada 1 kesimpulan. Percetakan undangan di Depok ya sebagian besar nyaraninnya ke Citra Printing. Yah walaupun ada beberapa komentar negatif tentang percetakan ini tapi demi si kartu undangan yang tempat cetaknya dekat jadi gue, dani, dan nyokap akhirnya survey kesana.

Survey pertama gue berdua doang sama dani naik motor berbekal panduan google maps. Jadi buat para capeng yang belum tau lokasi citra printing ini ga perlu khawatir nyasar, pake google maps aja itu tepat kok diarahinnya. Btw, dari hasil baca2 blog orang banyak yang bilang kalo Pak Nizar yang punya citra printing ini galak jadi dari rumah udah persiapin mental soalnya saya agak cemen gitu orangnya.

Sampe sana ada sepasang capeng juga yang sedang liat2 undangan dan ada Pak Nizar sang empunya citra printing. Pas pertama kali kesana keadaan sedang agak chaos, beberapa pegawai berkali-kali mondar/i angkat kardus undangan yang sudah selesai cetak dan beberapa kali Pak Nizar terdengar marahin pegawainya karena ada undangan yang ketelisut entah dimana. Sempet ciut juga, akhirnya survey pertama ga lama-lama, setelah minta kartu nama kita langsung cabut karena saya takut kena omel juga. Hihihi. Maaf ya Pak Nizar.

Survey kedua berdua nyokap di hari minggu. Sebelumnya gue telpon Pak Nizar dulu untuk janjian karena sebenernya hari minggu jadwalnya citra printing libur. Disana gue dilayanin langsung sama Pak Nizar. Yah ternyata si Bapak ini cuma suaranya doang yang kedengeran galak padahal mah aslinya baik kok, nyokap ngobrol banyak sama Pak Nizar sedangkan gue keliling ruangan liat2 undangan yang gue pengen. Pak Nizar nyaranin ga usah bikin undangan bagus2 karena toh bakal masuk tempat sampah juga. Untuk ini gue setuju, karena selain untuk penghematan, emang toh pada akhirnya undangan kita bakal dibuang juga kan sama yang nerima.

Setelah liat2 beberapa contoh undangan, gue sepakat sama nyokap untuk bikin undangan single hard cover yang simpel.  Undangan gue akan berwarna hitam polos tanpa ada motif apapun. Untuk konten undangannya sendiri, gue punya beberapa poin, antara lain :
1. Ga pake gelar, karena buat gue gelar itu cukup untuk di masalah pekerjaan dan pendidikan aja, sedangkan nikahan itu sudah masuk ke ranah pribadi yang ga penting2 amatlah artinya gelar itu. Lagian gue menghindari kejadian pembandingan antara pendidikan si pihak laki2 dan perempuan. Males banget lah kalo sampe kejadian.
2. Ga usah pake "turut mengundang", sumpah sampe sekarang gue masih kurang paham maksudnya dicantumkan itu untuk apa karena belum tentu orang2 yang kita undang itu kenal sama daftar nama orang yang kita tulis di bagian turut mengundang itu kan.

Kita start ngedesain undangan di citra printing mulai tanggal 23 Oktober 2015. Seminggu kemudian tanggal 30 Oktober 2015 pihak citra printing ngirimin draft undangannya. Gue udah seneng lah dengan draft yang mereka buat, sesuai lah sama harapan gue. Cuma ada beberapa koreksi kecil kayak nama orangtua gue yang huruf depannya masih kecil, penggantian huruf buat nama di belakang undangan dan amplop bagian depan gue minta apus keterangan tempat dan tanggalnya biar polos dan bikin penasaran, Setelah draft diterima gue kasih liat ke nyokap dan ade gue dan mereka bilang suka. gue kemudian ngasih liat ke Dani dan disinilah gue menyesal karena disinilah keribetan terjadi.

Si pacar ga suka sama inisial dan logo di amplop undangan. Dia keukeuh minta diubah dengan alasan yang pertama bakal diliat orang itu ya amplopnya jadi amplop harus perfect. Kemudian dimulainya perubahan demi perubahan. Kita rubah sampai belasan kali. Dari masih sabar sampe akhirnya kesel sendiri. Salah satu pelajaran nih buat capeng lainnya, kalo mau rembugan soal konsep undangan mendingan dari awalnya. Di kasus gue, gue ga melakukan itu. Tipe pacar gue adalah tipe yang masa bodo di depan tapi rempong di belakang. Dari awal gue minta pendapat tentang konsep undangan dia selalu bilang, "udah atur aja", atau "terserah kamu", atau "aku sih iya aja." tapi pas draft-nya jadi malah bawel banget. Huuuuftt!!

Setelah berkali-kali revisi (cuma) inisial logo itu, akhirnya tanggal 11 November gue acc draft terakhir untuk segera naik cetak (walaupun logonya malah jadi aneh kalo menurut gue, tapi yasudahlah ya..!!). Pas proses revisi berkali-kali itu untungnya pihak citra printing juga termasuk yang responnnya cepet, tiap minta revisi ga sampe 2x24 jam pasti hasil revisinya juga udah dikirim lagi. Termasuk sabar juga ngeladenin pengennya pacar yang super ribet, sampe gue ga enak sendiri sama pihak citra printing karena revisi hal yang itu2 aja.

Tanggal 11 November itu gue gue acc langsung DP 50% dari total harga undangannya (sebenernya disuruhnya 500rb aja dulu). Oia, di citra printing itu pake sistem iket harga, jadi harga yang lo sepakatin di awal ya itu yang harus lo bayar saat acc. Dan di citra printing menerapkan minimal pemesanan 500 lembar, walaupun misalnya lo cuma butuh 300 lembar aja tapi yang harus lo bayar ya tetep seharga 500 lembar itu. aduh gimana jelasinnya ya gue bingung. gue kasih contoh kasus gue sendiri aja lah ya.

Gue cuma butuh 400 undangan. undangan yang gue mau di citra printing itu seharga 6000/lembar. nah tapi karena minimal pemesanan itu 500 lembar jadi yang harus gue bayar itu sebesar Rp.3jt. Pilihannya terserah sama si capeng sendiri. Kalo mau tetep keukeuh cetak 400 lembar harganya ya tetep Rp.3jt itu. Dan karena gue ngerasa sayang, jadi ya akhirnya gue pesen 500 lembar aja jadinya. Itung-itung backup undangan kalo ada undangan yang cacat. Selain itu undangan yang kelebihan itu bakal gue jadikan undangan formalitas aja, buat ngundang orang-orang yang gue tau persis ga bakalan dateng. Huehehehe.

Yak undangan beres, tinggal berharap proses naik cetaknya ga lama. Pas awal kesana deh Pak Nizar ngejanjiin kalo minimal 2 bulan sebelum acara undangan bakal selesai, dengan kata lain seharusnya paling telat januari undangan gue udah selesai dan siap dikirim. Dari yang gue baca dari blog capeng lainnya sih ada yang 3 minggu aja udah ada yang selesai undangannya sejak acc. Rencananya sih awal desember gue mau nanyain lagi. Jadi mari berdoa semoga undangan gue juga bisa cepet jadi.


Selasa, 10 November 2015

Venue : Gd.Sabha Widya Wisma Makara UI

Gedung, ternyata ini salah 1 hal yang paling sulit dalam perencanaan pernikahan. Kenapa? Kalo gedung belum nemu, rencana pernikahan sama sekali ga bisa jalan. Ga bisa daftar KUA karena pasti nanti ditanyain lokasi pernikahannya dimana (kecuali yang akad dan/atau resepsinya dirumah). Yang pasti ga bisa bikin undangan juga karena tanggal dan gedungnya belum pasti juga. Ga bisa bikin souvenir karena tanggalnya belum fix (kecuali di souvenirnya ga dicantumin tanggal). Pokoknya ini gedung paling berpengaruh lah ya kalo menurut gue.

Balik ke soal gedung, nyari gedung jaman sekarang itu susahnya hampir sama kayak nyari jodoh. Giliran nemu gedung yang bagus, murah, eh tapi dah full booked terus sepanjang tahun biasanya. Belum lagi masalah lokasi, pasti pada pengen milih gedung yang letaknya strategis, minimal gampang dijangkau oleh keluarga kedua mempelai dan para tamu undangan. Dalam kasus gue, secara gue dan Dani sama2 orang Depok, ya pengennya nyari gedung juga ga jauh2 dari Depok. Kalo ga bisa dapet di Depok ya sementok2nya di kawasan Jakarta Selatan lah ya.

Dan sebagai pasangan yang ngeyel ga mau nikah di tanggal yang sesuai dengan ketersediaan, maka kita sengaja ga cari gedung yang sudah pasti bakal penuh, yah tau diri dari awal maksudnya. Kita cari di gedung2 yang kurang lebih jarang jadi favorit orang2 biar bisa dapet di tanggal yang kita mau. Hehehe. Perburuan gedung dimulai, kita mulai browsing2 gedung di sekitaran depok yang bisa dipakai untuk resepsi pernikahan. Untuk posisi diutamakan yang ada di jalan utama atau sekitar Margonda.

Beberapa lokasi gedung yang sempet kita survey antara lain:
1. HOTEL BUMI WIYATA.
Untuk yang paling strategis ya ini. Dan gue jatuh cinta dengan area pool-nya, tapi sesuai mandat nyonya besar (nyokap) kalo ga ada acara outdoor jadinya ya mengalah. Di BW ini ada 2 ruangan yang biasa dipakai sebagai tempat resepsi. Mereka menawarkannya sudah paket dan untuk paket tahun 2016 harganya kalo ga salah 64,5jt untuk 300pax. Sempet beberapa kali liat dekor pas lagi ada acara disana dan suka juga sama dekornya, cuma untuk makanan yang agak gambling karena pernah beberapa kali acara disana rasanya agak kurang konsisten. Sebenernya hampir aja kita DP disini tapi nyokap mengingatkan sebaiknya resespsi gue jangan di hotel, karena walau ini bukan hotel bintang 5 tapi nanti bisa aja ada image jelek apalagi gue, calon suami, dan nyokap adalah PNS. Akhirnya gedung ini dicoretlah dari list. Hiks.

2. CLUB PESONA KHAYANGAN DEPOK.
Pas kesini kebetulan lagi sama nyokap dan dikasih liat ruangannya. Ruangannya ada 1,5 tingkat, yang 1/2 tingkat biasanya buat area VIP atau keluarga. Entah kenapa gue ga sreg. Dan pas dikasih tau harga paketnya juga ternyata lebih mahal dari yang ditawarin BW. Disini untuk harga 2016 kalo ga salah sekitar 70-an. Abis liat ruangan nyokap tau2 nanya soal kolam renang dan ga lama kita dianter ke area kolam renang dan jatuh cintalah saya dengan area kolam renangnya. Area pool-nya lebih bagus dibanding BW dan karena banyak pohon2 kelapa jadinya berasa adem walaupun siang2. Di sekitar kolam juga udah ada tenda2 untuk gubukan, jadi ga perlu khawatir basah makanannya kalo sampe pas hari H acara ternyata turun hujan. Gue sempet merengek2 sama nyokap buat ngadain resepsi gue di area pool itu aja tapi tetep ditolak sama nyokap. Jadi akhirnya lokasi ini terpaksa dicoret juga.

3. HIDDEN PARADISE PONDOK CABE.
Karena masih penasaran banget sama resepsi outdoor dan bisikan jahat dari sana/i akhirnya gue dapet referensi tempat ini. ada webnya juga. Kalo liat di webnya sih tempatnya bagus banget. Gue sampaikan ke pacar dan pacar bilang kejauhan tapi gue keukeuh mo liat tempatnya dulu sampe akhirnya suatu hari gue diajak kesana sama si pacar dan OMG ternyata emang jauh banget dan agak mencil tempatnya. Untuk harga gue ga tau karena ga sempet tanya2. Karena alasan jauh itu tadi akhirnya lokasi ini dicoret. Hiks. Bye nikahan di alam terbuka yang sejuk.

Sempet desperate sama pilihan gedung di Depok yang terbatas dan nyokap berinisiatif nyari gedung di Jakarta Selatan. Kebetulan temennya ada yang anaknya mau nikah juga jadilah mereka berdua tiap weekend semangat jalan-jalan nyari gedung sekalian test food sana sini sambil nyari catering juga. Suatu hari nyokap bilang jatuh cinta sama gedung Balai Makarti Kalibata. Ngeliat posisi gedung di tempat yang akses jalan kesananya macet gue awalnya agak ragu tapi karena nyokap maksa terus akhirnya gue iyakan dan ternyata keberuntungan berpihak di gue. Gedung itu di tanggal yang gue pengen sudah full booked, jadi ya gedung itu dicoret juga. Hihi.

Seperti yang sudah gue tulis di posting sebelumnya, gue itu dapet catering duluan dibanding gedung. Jadi akhirnya ga mau ribet kita minta tolong sama Mbak Sumi dari Daffa Catering buat cariin gedung entah di Depok atau Jakarta Selatan yang masih kosong di tanggal yang gue pengen. Ga terlalu lama, Mbak Sumi ngasih kabar kalo masih ada gedung di Depok yang kosong di tanggal segitu, yaitu Gedung Sabha Widya Wisma Makara UI. Kita akhirnya survey kesana dan gedungnya walau udah agak tua tapi bagus, lumayan luas juga dan jauh dari keramaian, plus ada area kolam renang di samping gedungnya yang bisa dipake juga dengan tambahan biaya tentunya. Pas kesana sih kolamnya udah berwarna agak ijo gitu tapi nanti bisa lah diatur pas acara gue dibersihin dulu. Oia, untuk biaya sewa gedung tahun 2015, harganya Rp14juta dan kena charge Rp4juta lagi kalo mau pake tambahan area kolam renang. Setelah survey akhirnya kita deal di Gedung Sabha Widya Wisma Makara UI itu dengan pertimbangan gedung di Depok dan keluarga yang dari jauh bisa nginep di Wisma Makara UI yang sebelah sama gedungnya. Karena masalah gedung udah selesai jadi kita bisa lanjut ngurus undangan, dll. Semangaaat!!!