Kamis, 23 Maret 2017

Belum Siap Jadi Ibu??

Driver (D) : "Ibu tinggalnya disini??" 
Gue (G) : "Engga pak, ini rumah mertua saya. Tiap pagi saya nganterin anak saya kesini, nanti sore dijemput lagi."
D : "Wah berarti belum siap jadi ibu kalo gitu??"
G : "Maksudnya??"
D : "Iya belum siap jadi ibu. Belum bisa ngasuh anak sendiri."
G : "Saya kerja pak soalnya. Anak saya titipin pas saya kerja aja, karena ga mungkin saya bawa ke kantor, selebihnya ya saya yang pegang sendiri."
D : "Iya sama aja. Kalo udah siap jadi ibu harusnya ngasuh anak sendiri."
G : "Berarti semua yang mau jadi ibu itu harusnya jadi ibu rumah tangga aja pak, yang 24 jam dirumah aja ngasuh anak sama suami??"
D : ----ga jawab sampe akhirnya sampe tujuan dan gue turun---- 

Seperti itu percakapan yang terjadi antara gue dengan seorang driver taksi online saat gue akan mengantar anak gue ke rumah yangti-nya tadi pagi. Jujur gue sempet kaget banget dapet omongan seperti itu, hampir aja kepancing emosi, tapi karena gue lagi mangku anak gue dan gue ga mau marah di depan anak gue akhirnya gue berusaha menanggapi komen si driver tadi dengan santai. Sayangnya si driver ga ngelanjutin bahas masalah ini. Mungkin takut ga gue kasih bintang atau malah gue report soal percakapan ini.

Yah mungkin gue belum bisa jadi ibu rumah tangga yang bisa punya waktu 24 jam buat suami dan anak. Tapi yang terpenting suami gue ridho gue bekerja, dia juga sadar kalo gue kerja juga buat bantuin dia menuhin kebutuhan rumah tangga dan nyiapin tabungan untuk pendidikan anak gue ke depannya. Makanya gue bingung pas tadi gue dibilang kalo gue belum siap jadi ibu hanya karena gue nitipin anak ke mertua. Gue bukan orang yang buang bayi setelah melahirkan karena belum siap jadi ibu. Anak gue lahir dalam ikatan pernikahan yang jelas dan memang diinginkan, bukan yang lahir diluar nikah. Gue masih nyusuin dia langsung kalo dirumah, waktu gue tinggal kerja pun anak gue tetap minum asi yang gue perah. Kalo malem juga tidur masih sama gue. Semua kebutuhan anak gue berusaha gue penuhi. Dan di luar waktu kerja gue, gue tetep main sama anak gue, tetep ngajarin dia sesuatu, tetep ngurusin dia sendiri.

Mungkin di bapak driver termasuk haluan garis keras kalo istri dan ibu itu ya ibu rumah tangga. Don't worry, saya tetep kasih bintang 5 kok tadi dan saya ga bakalan report bapak walau sebenernya saya agak sebel tadi, saya sadar bapak kerja jadi driver taksi online buat nafkahin keluarga yang sepertinya bapak sendirian yang jadi tulang punggung jadi saya ga mau cuma gara2 saya kesel terus saya jadi matiin kerjaan orang lain, saya ga mau dosa. Saya malah terima kasih pak, karena saya jadi dapet ide buat nulis soal working mom and stay at home mom setelah perbincangan singkat dengan bapak tadi. Semoga rezekinya lancar terus ya pak..


Jumat, 17 Maret 2017

Berbuat Baik


Beberapa hari lalu setelah lama cuti dan ga buka blog sama sekali, akhirnya gue buka blog dan seperti biasa gue ngecek komen juga dan kaget banget saat nemu ada satu komen yang menurut gue kasar banget ada di salah satu postingan lama gue.

Posting gue itu bercerita tentang ga enaknya jadi orang gendut berikut pengalaman gue nerima komen ga enak soal fisik gue saat gue sedang jagain orangtua pacar gue dulu (sekarang sudah jadi suami). Alih2 dia ngomenin soal topik utama di posting itu yaitu soal kegendutan, si anonim ini malah berkomentar seperti di atas.

Pasti bakal ada pro dan kontra soal komen di atas. Yang kontra pasti bakal setuju dan bilang, loh emang bener ngapain juga jagain orangtua pacar, kecuali udah jadi suami baru deh tu wajib hukumnya jagain orangtuanya juga. Okelah itu ada benernya juga, tapi coba lihatlah dari sisi lain, sisi kemanusiaan, coba lihat pake hati nurani.

Seperti yang udah pernah gue jelaskan di posting tersebut, gue dimintain tolong jagain orangtuanya pacar gue karena memang dari keluarga mereka saat itu ga ada yang bisa jagain, mereka cari ART pun belum dapat saat itu. Kalo lo yang jadi gue, dimintain tolong sama pacar lo buat jagain orangtuanya yang baru keluar RS (habis opname 2 minggu karena vertigo dan stroke ringan) dan kebetulan lo juga pernah jagain bokap lo sendiri yang penyakitnya sama dan tau banget gimana keadaannya, apa lo tega buat nolak?? Apa lebih baik orantuanya dibiarin sendirian di rumah dengan keadaan yang masih lemah karena masih proses pemulihan?? Kalo gue ga bisa. 

Mungkin sudah ada yang baca posting2 gue di belakang, gue pernah nganggur lama demi ngerawat almarhum bokap gue yang stroke. Gue tau kondisi orang pasca kena stroke itu seperti apa, gue pernah lebih dulu ada di posisi pacar gue, orangtua sakit tapi ga ada yang bisa ngerawat. That's why gue mau nolongin untuk jagain orangtuanya sampai mereka dapat ART. Perkara gue akhirnya dapet perlakuan/perkataan ga ngenakin saat gue jagain ortunya pacar ya itu beda lagi. Yang terpenting buat gue niat awal gue sudah ikhlas nolong jagain beliau. Titik. Udah gitu aja.

Dari dulu gue selalu di didik sama orangtua gue sendiri untuk selalu berusaha berbuat baik sama siapapun, gue harus punya rasa empati sama orang2 di sekitar gue terutama sama mereka yang emang bener2 butuh bantuan. Dan gue ga pernah diajarin untuk ngebeda2in perlakuan ke orang lain. Mau itu orang yang gue kenal atau engga, selama gue mampu untuk nolong ya wajib hukumnya buat gue tolong. Bukankah itu fungsinya manusia sebagai makhluk sosial?? Untuk bisa saling tolong menolong??

Kalo emang mau nolong orang harus liat dulu statusnya dengan kita berarti kalo pas di jalan liat kecelakaan di depan mata lo, terus lo bakal cuek aja dengan pikiran ah ngapain gue tolongin toh gue ga kenal ini. Duh kok egois banget ya malah jadinya?? Kita meninggal toh ga bisa gelinding sendiri dan ngubur diri sendiri. So, berbuat baiklah sama orang tanpa terbatas kenal atau tidak, status, agama atau hal-hal bullshit lainnya.

Sabtu, 31 Desember 2016

Pencapaian 2016

Dalam beberapa jam lagi tahun 2016 akan berlalu dan berganti dengan tahun 2017. Daripada bikin resolusi yang muluk2, gue lebih suka flashback ke sepanjang tahun 2016 ini untuk melihat pencapaian ap saja yang udah gue raih.



1. Dilamar tepat pas Valentine's Day 2016
2. Menikah di 13 Maret 2016
3. Dikasih rezeki untuk honeymoon ke Jogja, kota istimewa kami
4. Ga perlu nunggu lama langsung dikasih rezeki kehamilan setelah nikah
5. Pengangkatan 100% PNS di 3 Mei 2016 atau 2 hari sebelum ultah gw
6. Dikasih rezeki untuk bisa punya rumah sendiri
7. Dikasih rezeki buat beberapa kali babymoon selama kehamilan
8. Dikasih status baru sebagai ibu di 10 Desember 2016
9. Anugerah terbesar dan terbaik di 2016, pengganti rencana umroh di akhir tahun ini yang gagal, si kecil Elle

Buat gw 2016 itu sungguh tahun yang ajaib, bener2 ga bisa berhenti bersyukur karena ternyata Tuhan sayang banget sama gw, sepanjang 2016 gw selalu dikasih anugerah dan rezeki yang ga ada habisnya. Apalagi kalo flashback ke beberapa tahun lalu saat gue masih seorang pengangguran, diremehin sana sini, rasanya mustahil buat gue saat itu untuk bisa ada di keadaan saat ini, tapi jalan rezeki gue kemudian dimudahkan untuk bisa jadi seperti sekarang ini.


Selamat tinggal 2016 yang amazing, mari siap2 bekerja lebih keras untuk pencapaian mimpi2 lainnya di 2017. Bismillah. 

Rabu, 07 Desember 2016

Acha's Pregnancy Journey

Alhamdulillah gue termasuk yang diberi kepercayaan cepat untuk dapat momongan setelah nikah. Bisa dibilang gue langsung hamil setelah nikah. Haid terakhir gue itu tanggal 5 Maret 2016 atau sekitar seminggu sebelum hari H pernikahan gue. Bahkan di hari H pernikahan gue baru aja bener2 bersih dari sisa2 flek selesai haid dan ya secara logika pas hanimun ya emang lagi masa2 tersubur gue.

Fyi, selain karena memang pas bulan madu emang lagi masa subur gue, dari 2 bulan sebelumnya gue emang udah mempersiapkan program hamil. Mulai dari minum susu persiapan hamil sampai minum suplemen buat nambah kesuburan. Ini sih sebenernya lebih dari inisiatif si pacar dari sebelum nikah yang emang pengen cepet2 punya anak. Sebenernya kita udah sepakat untuk nunda punya anak dulu selama beberapa bulan dulu, pengennya baru promil setelah lebaran supaya bisa lancar jalanin ibadah puasa pertama sebagai suami istri tapi waktu kita hanimun dan sowan ke sodara2 ternyata banyak yang nasehatin untuk ga nunda2 karena yang ga nunda aja belum tentu langsung dikasih kepercayaan buat punya momongan apalagi yang pake ditunda2, takutnya nanti malah ketulah malah ga dikasih momongan beneran. Dari situ akhirnya kita putuskan untuk pasrah aja, dikasih cepet syukur kalopun engga yaudah.

Si suami yang emang pengen cepet punya momongan termasuk yang paling semangat, dari sejak pulang hanimun dia udah beli testpack dan hampir tiap hari nyuruh gue testpack. Hahaha. Agak lebay emang. Di akhir Maret testpack gue masih yang hasilnya 1 garis doang alias negatif. Suka sedih kalo pas ngasih tau suami kalo hasilnya negatif karena muka dia selalu kecewa. Hahaha. Lebay ya padahal nikah juga baru berapa minggu doang. Masuk bulan april, testpack lagi ternyata hasilnya sudah 2 garis walau yang 1 masih samar banget. Lucunya pas ngasih tau suami pertama kali kalo hasilnya positif dia malah kayak orang kebingungan. Antara seneng sama bingung. Hahahaha.

Walau hasil testpack udah 2 garis tapi kita ga langsung ke dokter, karena takut ke-GR-an hamil ternyata engga kan gondok. Jadi kita sengaja nunggu beberapa hari sampe beneran garisnya ga samar lagi baru setelah yakin hasil testpack-nya beneran akurat kita baru ke dokter kandungan buat lebih mastiin lagi. Karena kebetulan rumah bonyok gue itu deket banget sama sebuah rumah bersalin jadilah kita periksa disana. Tadinya pengen sama dokter kandungan yang cewek tapi ternyata jadwal dokter yang sesuai sama jadwal nginep kita di rumah bonyok gue itu cuma pas wiken aja dan dokter yang praktek di wiken itu cuma adanya yang cowok jadi ya kita akhirnya periksa sama dokter cowok, namanya dr. Rizal Gani, SpOG, yang sudah termasuk senior lah di rumah bersalin ini. Enaknya dokter ini adalah dia mau ngasih no HP-nya dan mau diajak konsultasi baik via WA ataupun telpon 24 jam, yah walaupun seringan slow respon juga sih (yaiyalah emang pasiennya elo doang cha!? :p)

Kehamilan pertama gue ini termasuk yang banyak drama sih, biar lebih ringkes gue rangkum aja per trimester kali ya biar ceritanya ga usah panjang lebar dan bertele2.

TRIMESTER I
Masa2 trimester 1 diisi dengan mual parah sampe harus beberapa kali dirawat inap karena hyperemesis. Yup gue ngalamin mual muntah parah di awal kehamilan sampe ga bisa makan minum, ada beberapa kali ga ada makanan dan minuman yang bisa masuk sama sekali. Tiap gue makan dan minum ga lama selalu keluar lagi, sampe2 di trimester 1 kehamilan gue, bukannya naik tapi berat badan gue malah turun terus sampe 6kg. Selain itu hidung gue jadi super sensitif, gue nyium bau yang ga enak dikit aja bisa langsung muntah saat itu juga. Karena efek mual muntah itu tadi nafsu makan gue juga jadi kacau. Gue jadi picky eater banget. Gue jadi sama sekali ga bisa makan nasi, makanan bersantan, makanan yang rasanya kuat, gitu juga sama minuman. Gue sama sekali ga bisa minum yang kentel, jus atau apapun itu harus yang encer banget, air mineral aja harus yang ringan banget, gue minum Aqua (maaf sebut merek) yang menurut gue kentel aja itu bisa muntah juga. Duh pokoknya trimester 1 bener2 perjuangan banget. Hyperemesis ini gue alamin juga lumayan lama, biasanya orang2 hamil di minggu ke-16 sudah ga ngerasain mual muntah, tapi gue sampe umur kehamilan 20 minggu lebih masih ngerasain. 20 minggu awal kehamilan, gue sangat bergantung sama yang namanya obat mual, mulai dari vometron, ceteron, ataupun ondansentron buat ngatasin mual gue itu, intinya gue ga bakalan bisa makan sebelum minum obat itu.

TRIMESTER II
Trimester 2 masalahnya beda lagi, di atas 20 minggu saat semua mual muntah udah ga gue rasain muncul keluhan baru. Di trimester 2 gue sering banget ngalamin kram perut bawah dan flek. Pertama kali ngeflek pas gue lagi dinas luar kota pula dari kantor, jadi kebayang kan paniknya kayak apa. Karena sering ngeflek dan kontraksi itu akhirnya gue jadi sering bedrest selama trimester 2. Gegara sering bedrest itu sampe2 orang kantor gue maklum banget kalo tetiba gue ga nongol di kantor karena musti bedrest lagi, dari situ juga gue dah ga pernah dikasih dinas terutama untuk jarak jauh. Hehehe. Selama trimester 2 ini obat2an yang selalu ada di tas gue adalah obat antikontraksi dan penguat janin.

TRIMESTER III
Masuk trimester 3 flek dan kontraksi masih sering gue rasain plus seiring dengan bertambah gedenya perut, keluhan kayak sakit pinggang, dll yang biasa dialamin sama buibu hamil juga akhirnya gue rasain. Oia, beberapa kali juga gue ngalamin migren parah dan mual muntah lagi walau ga separah di trimester 1. Pernah suatu hari pas usia kandungan gue masuk sekitar 28-29 minggu gue tetiba ngerasain sakit banget di bagian perut kanan bawah, itu perut gue berasa kenceng plus nyeri banget dan kejadiannya sekitar jam 2 malam, sampe subuh gue ga bisa tidur gara2 itu. Gue coba tenang sambil browsing2 sendiri sebenernya itu kenapa, dari hasil browsing hampir semua gejala menunjukkan kalo itu adalah usus buntu. Gue berusaha tahan sakitnya sampe besok paginya dan pas kontrol ternyata dokter kandungannya (waktu itu bukan sama dokter gue karena lagi ada tindakan, jadi ke dokter yang ada aja) juga bilang ditakutkan kalo itu emang usus buntu. Gue dikasih obat anti kontraksi doang dan kalo sampe malem itu masih berasa sakit juga, gue harus segera ke RS untuk operasi usus buntu. Suami sempet panik banget waktu itu, nyuruh buru2 ke RS aja saat itu juga tapi gue keukeuh ga mau akhirnya terpaksa ngikutin saran dokter untuk nunggu dulu. Malemnya masih berasa sakit sebenernya tapi gue ga bilang2, dan di tengah malem gue nekat pake painkiller yang dimasukin ke anus karena udah ga tahan sama rasa sakitnya. Akhirnya gue bisa tidur setelah pake painkiller itu dan alhamdulillahnya paginya udah ga terlalu berasa sakit dan siangnya bahkan sudah ga berasa sakit sama sekali. Ga kebayang kalo beneran usus buntu dan harus operasi.

Setelah melalui banyak drama diatas alhamdulillah sekarang kehamilan gue masuk 39 minggu, HPL tanggal 12 Desember 2016 jadi tinggal nunggu hari aja. Lega sekaligus deg2an juga menunggu kelahiran tapi yang pasti sih excited lah ya!! Mohon doanya aja semoga persalinan gue bisa dilalui dengan lancar tanpa ada drama apapun. Aamiin.

Senin, 28 November 2016

Kapan Harus Cuti Bersalin??

Untuk para bumil2 bekerja yang tinggal nunggu due date pasti banyak yang bertanya2 kira2 kapan ya baiknya mulai ambil cuti bersalin?? Teorinya sih seharusnya sebulan sebelumnya, jadi misal dalam kasus gue, HPL tanggal 12 Desember 2016 berarti seharusnya gue udah mulai cuti sejak tanggal 12 November 2016. Tapi kadang ada beberapa bumil (termasuk gue) yang mikir, "ngapain ngambil cuti sebulan sebelumnya?? ga kelamaan tu?? mendingan cutinya mepet mau HPL aja biar bisa lama setelah melahirkan dan menyusui ketimbang lama pas nunggu persalinan."

Sebenernya sih pertimbangan cuti bersalin itu sebaiknya sebulan sebelum HPL itu karena beberapa hal, diantaranya:
1. Usia kehamilan yang dianggap cukup bulan itu terhitung mulai 36 minggu atau memasuki waktu 9 bulan tepat, karena itu banyak dokter dan beberapa kantor yang mewajibkan cuti bersalin itu diambil di usia kandungan 36 minggu. Ga mau kan kalo maksain tetep ngantor tau2 mules pengen melahirkan pas di kantor??
2. Buat yang jarak kantor dan rumahnya jauh juga terlalu riskan karena biasanya kepala bayi sudah mulai masuk panggul di usia kandungan 36 minggu dan itu biasanya sudah ga terlalu nyaman buat beraktivitas karena ada beberapa bumil yang mulai ngerasain sakit di bagian (maaf) tulang vagina akibat tekanan kepala bayi yang sudah masuk panggul tadi.
3. Untuk persiapan fisik dan mental jelang persalinan, karena menghadapi persalinan itu butuh persiapan yang matang, terutama untuk bumil yang hamil anak pertama.

Gue sendiri termasuk yang ga cuti sebulan sebelum HPL sih. Selain karena sayang kalo cutinya kepake lama buat nunggu lahiran, di kantor gue juga kebetulan lagi banyak kerjaan dan secara staff-nya cuma 2 orang yang itu lagi hamil semua dan jadwal cutinya gantian makanya gue baru cuti di tanggal 24 November 2016 kemarin setelah Mbak Dian (rekan kerja seunit) yang baru selesai cuti bersalin masuk kerja, itupun setelah si dokter kandungan gue ngomel pas ngeh kalo gue belum cuti juga (dokter gue termasuk yang mengharuskan cuti 1 bulan sebelumnya untuk persiapan persalinan). Tadinya gue tawar2an sama dokter kandungan gue untuk dibolehin cuti tanggal 28 November aja biar genap cutinya mulai hari senin aja tapi dia keukeuh ga ngasih dan si pacar juga udah ikut2an nyuruh cuti, jadi ya akhirnya terpaksa gue cuti mulai tanggal 24 November 2016.

Hari pertama cuti sempet ngalamin drama. Gue yang selama hamil ga pernah ngalamin yang namanya mood swing, di hari pertama cuti tau2 ngalamin mood swing karena belum siap untuk cuti. Jadilah seharian itu gue marah2, sedih sampe nangis2, bete, pokoknya ga jelas lah dan gue sendiri juga bingung itu gue kenapa. Hahaha. Tiap ada WA di grup kantor yang ngomongin kerjaan tau2 gue sedih dan nangis sendiri padahal ga ada yang harus disedihin juga sebenernya. Seharian itu bawaannya mau marah juga, alesannya karena gue sebenernya masih pengen ngantor beberapa hari lagi. Untungnya mood swingnya cukup sehari aja sih. Besoknya gue berusaha untuk menyibukkan diri (baca : kelayapan) sama si adek yang kebetulan lagi ga ada kerjaan juga.

Yah intinya sih balik ke diri masing2 aja. Kalo emang ngerasa yakin masih kuat dan ga bakal tiba2 pengen melahirkan di kantor ya silahkan aja ngajuin cuti mepet2 HPL, tapi buat bumil yang secara fisik udah ngerasa ga kuat buat aktivitas ya sebaiknya ajuin cuti lebih awal aja. Oia, pertimbangin juga aturan kantor masing2 ya karena ada beberapa kantor yang fleksibel dengan waktu cutinya tapi ada juga kantor yang ketat tentang pengajuan cuti bersalin ini. Dan ada baiknya juga diskusi sama dokter kandungan masing2 karena yang tau riwayat medis kita kan si dokter, kita ngerasa kuat tapi secara medis ternyata dianggap tidak memungkinkan bisa bahaya juga untuk ibu dan bayinya.

So, buat yang masih bingung kapan mau cuti direncanakan dan dipersiapkan sebaik mungkin untuk persalinan nanti biar ga ada drama. Dan buat yang sudah cuti kayak gue, dinikmati aja waktunya, jangan sampe stress, isi waktu cutinya dengan hal2 menyenangkan karena nanti persalinan akan butuh tenaga dan setelah persalinan kita bakal disibukkan dengan mengasuh anak. So enjoy your time ladies!!