Rabu, 07 Desember 2016

Acha's Pregnancy Journey

Alhamdulillah gue termasuk yang diberi kepercayaan cepat untuk dapat momongan setelah nikah. Bisa dibilang gue langsung hamil setelah nikah. Haid terakhir gue itu tanggal 5 Maret 2016 atau sekitar seminggu sebelum hari H pernikahan gue. Bahkan di hari H pernikahan gue baru aja bener2 bersih dari sisa2 flek selesai haid dan ya secara logika pas hanimun ya emang lagi masa2 tersubur gue.

Fyi, selain karena memang pas bulan madu emang lagi masa subur gue, dari 2 bulan sebelumnya gue emang udah mempersiapkan program hamil. Mulai dari minum susu persiapan hamil sampai minum suplemen buat nambah kesuburan. Ini sih sebenernya lebih dari inisiatif si pacar dari sebelum nikah yang emang pengen cepet2 punya anak. Sebenernya kita udah sepakat untuk nunda punya anak dulu selama beberapa bulan dulu, pengennya baru promil setelah lebaran supaya bisa lancar jalanin ibadah puasa pertama sebagai suami istri tapi waktu kita hanimun dan sowan ke sodara2 ternyata banyak yang nasehatin untuk ga nunda2 karena yang ga nunda aja belum tentu langsung dikasih kepercayaan buat punya momongan apalagi yang pake ditunda2, takutnya nanti malah ketulah malah ga dikasih momongan beneran. Dari situ akhirnya kita putuskan untuk pasrah aja, dikasih cepet syukur kalopun engga yaudah.

Si suami yang emang pengen cepet punya momongan termasuk yang paling semangat, dari sejak pulang hanimun dia udah beli testpack dan hampir tiap hari nyuruh gue testpack. Hahaha. Agak lebay emang. Di akhir Maret testpack gue masih yang hasilnya 1 garis doang alias negatif. Suka sedih kalo pas ngasih tau suami kalo hasilnya negatif karena muka dia selalu kecewa. Hahaha. Lebay ya padahal nikah juga baru berapa minggu doang. Masuk bulan april, testpack lagi ternyata hasilnya sudah 2 garis walau yang 1 masih samar banget. Lucunya pas ngasih tau suami pertama kali kalo hasilnya positif dia malah kayak orang kebingungan. Antara seneng sama bingung. Hahahaha.

Walau hasil testpack udah 2 garis tapi kita ga langsung ke dokter, karena takut ke-GR-an hamil ternyata engga kan gondok. Jadi kita sengaja nunggu beberapa hari sampe beneran garisnya ga samar lagi baru setelah yakin hasil testpack-nya beneran akurat kita baru ke dokter kandungan buat lebih mastiin lagi. Karena kebetulan rumah bonyok gue itu deket banget sama sebuah rumah bersalin jadilah kita periksa disana. Tadinya pengen sama dokter kandungan yang cewek tapi ternyata jadwal dokter yang sesuai sama jadwal nginep kita di rumah bonyok gue itu cuma pas wiken aja dan dokter yang praktek di wiken itu cuma adanya yang cowok jadi ya kita akhirnya periksa sama dokter cowok, namanya dr. Rizal Gani, SpOG, yang sudah termasuk senior lah di rumah bersalin ini. Enaknya dokter ini adalah dia mau ngasih no HP-nya dan mau diajak konsultasi baik via WA ataupun telpon 24 jam, yah walaupun seringan slow respon juga sih (yaiyalah emang pasiennya elo doang cha!? :p)

Kehamilan pertama gue ini termasuk yang banyak drama sih, biar lebih ringkes gue rangkum aja per trimester kali ya biar ceritanya ga usah panjang lebar dan bertele2.

TRIMESTER I
Masa2 trimester 1 diisi dengan mual parah sampe harus beberapa kali dirawat inap karena hyperemesis. Yup gue ngalamin mual muntah parah di awal kehamilan sampe ga bisa makan minum, ada beberapa kali ga ada makanan dan minuman yang bisa masuk sama sekali. Tiap gue makan dan minum ga lama selalu keluar lagi, sampe2 di trimester 1 kehamilan gue, bukannya naik tapi berat badan gue malah turun terus sampe 6kg. Selain itu hidung gue jadi super sensitif, gue nyium bau yang ga enak dikit aja bisa langsung muntah saat itu juga. Karena efek mual muntah itu tadi nafsu makan gue juga jadi kacau. Gue jadi picky eater banget. Gue jadi sama sekali ga bisa makan nasi, makanan bersantan, makanan yang rasanya kuat, gitu juga sama minuman. Gue sama sekali ga bisa minum yang kentel, jus atau apapun itu harus yang encer banget, air mineral aja harus yang ringan banget, gue minum Aqua (maaf sebut merek) yang menurut gue kentel aja itu bisa muntah juga. Duh pokoknya trimester 1 bener2 perjuangan banget. Hyperemesis ini gue alamin juga lumayan lama, biasanya orang2 hamil di minggu ke-16 sudah ga ngerasain mual muntah, tapi gue sampe umur kehamilan 20 minggu lebih masih ngerasain. 20 minggu awal kehamilan, gue sangat bergantung sama yang namanya obat mual, mulai dari vometron, ceteron, ataupun ondansentron buat ngatasin mual gue itu, intinya gue ga bakalan bisa makan sebelum minum obat itu.

TRIMESTER II
Trimester 2 masalahnya beda lagi, di atas 20 minggu saat semua mual muntah udah ga gue rasain muncul keluhan baru. Di trimester 2 gue sering banget ngalamin kram perut bawah dan flek. Pertama kali ngeflek pas gue lagi dinas luar kota pula dari kantor, jadi kebayang kan paniknya kayak apa. Karena sering ngeflek dan kontraksi itu akhirnya gue jadi sering bedrest selama trimester 2. Gegara sering bedrest itu sampe2 orang kantor gue maklum banget kalo tetiba gue ga nongol di kantor karena musti bedrest lagi, dari situ juga gue dah ga pernah dikasih dinas terutama untuk jarak jauh. Hehehe. Selama trimester 2 ini obat2an yang selalu ada di tas gue adalah obat antikontraksi dan penguat janin.

TRIMESTER III
Masuk trimester 3 flek dan kontraksi masih sering gue rasain plus seiring dengan bertambah gedenya perut, keluhan kayak sakit pinggang, dll yang biasa dialamin sama buibu hamil juga akhirnya gue rasain. Oia, beberapa kali juga gue ngalamin migren parah dan mual muntah lagi walau ga separah di trimester 1. Pernah suatu hari pas usia kandungan gue masuk sekitar 28-29 minggu gue tetiba ngerasain sakit banget di bagian perut kanan bawah, itu perut gue berasa kenceng plus nyeri banget dan kejadiannya sekitar jam 2 malam, sampe subuh gue ga bisa tidur gara2 itu. Gue coba tenang sambil browsing2 sendiri sebenernya itu kenapa, dari hasil browsing hampir semua gejala menunjukkan kalo itu adalah usus buntu. Gue berusaha tahan sakitnya sampe besok paginya dan pas kontrol ternyata dokter kandungannya (waktu itu bukan sama dokter gue karena lagi ada tindakan, jadi ke dokter yang ada aja) juga bilang ditakutkan kalo itu emang usus buntu. Gue dikasih obat anti kontraksi doang dan kalo sampe malem itu masih berasa sakit juga, gue harus segera ke RS untuk operasi usus buntu. Suami sempet panik banget waktu itu, nyuruh buru2 ke RS aja saat itu juga tapi gue keukeuh ga mau akhirnya terpaksa ngikutin saran dokter untuk nunggu dulu. Malemnya masih berasa sakit sebenernya tapi gue ga bilang2, dan di tengah malem gue nekat pake painkiller yang dimasukin ke anus karena udah ga tahan sama rasa sakitnya. Akhirnya gue bisa tidur setelah pake painkiller itu dan alhamdulillahnya paginya udah ga terlalu berasa sakit dan siangnya bahkan sudah ga berasa sakit sama sekali. Ga kebayang kalo beneran usus buntu dan harus operasi.

Setelah melalui banyak drama diatas alhamdulillah sekarang kehamilan gue masuk 39 minggu, HPL tanggal 12 Desember 2016 jadi tinggal nunggu hari aja. Lega sekaligus deg2an juga menunggu kelahiran tapi yang pasti sih excited lah ya!! Mohon doanya aja semoga persalinan gue bisa dilalui dengan lancar tanpa ada drama apapun. Aamiin.

Rabu, 14 September 2016

Beli Rumah VS Kost/Ngontrak Setelah Nikah

Mau tinggal dimana setelah nikah?? Salah satu masalah utama yang jadi bahan perbincangan serius antara gue dengan si pacar sebelum nikah. Kita berprinsip kalo bisa setelah nikah kita tinggal sendiri, ga tinggal sama orangtua untuk bener2 belajar berumahtangga yang mandiri. Karena itu, kita mulai dari cari info kost-an deket kantor, cari info kontrakan sampai cari info KPR rumah dari jauh2 hari sebelumnya. Banyak pertimbangan diantara semua pilihan itu dan masing2 ada untung ruginya masing-masing.

1. Kost Deket Kantor
    (+) Ga tua di jalan
    (+) Otomatis menghemat bensin harian ke kantor
    (-) Ada pengeluaran lebih buat makan sehari2
    (-) Biaya kost deket kantor mahal (2-3jt/bulan untuk pasutri)
    (-) Privacy kurang
    (-) Agak ga nyaman kalo dapet tetangga kost rese
    (-) Untuk cuci2 dan masak bakal rempong

2. Ngontrak Rumah
    (+) Untuk cuci dan masak bisa bebas
    (+) Privacy lebih terjamin
    (-) Biaya kontrakan dekat kantor mahal
    (-) Kontrakan yang murah jauh dari kantor
    (-) Kebanyakan kosongan jadi harus ngisi furniture sendiri
    (-) Ribet kalo musti pindah2an lagi
    (-) Biaya tambahan untuk air-listrik, dll

3. KPR Rumah
    (+) Sekaligus investasi properti
    (+) Privacy jelas terjamin
    (+) Cuci-masak lebih nyaman
    (+) Ga perlu mikir pindah2 lagi
    (-) DP rumah mahal
    (-) Perlu waktu sampai rumah jadi (indent)
    (-) Belum tentu disetujui bank
    (-) Jarak rumah-kantor cenderung jauh

Kita sempet hampir booking kontrakan untuk 1 tahun di daerah Meruyung Depok, tapi sayangnya batal karena keduluan orang. Sempet juga nyari kost deket kantor tapi kok ya mikir juga kalo biaya kost per bulan segitu kok sayang ya?? Akhirnya dengan niat kuat, kita mutusin untuk KPR rumah aja terutama setelah tau gue hamil. Ngeliat dari pengalaman kakak gue sendiri dan temen2 senior gue yang udah punya anak, begitu punya anak akan banyak pengeluaran tidak terduga, karena itu kadang banyak orang yang udah punya anak pun ga bisa nabung buat beli rumah, apalagi makin hari harga rumah makin mahal. Jadi sampe anak2nya gede tetep ngontrak atau tinggal sama orangtua dan kami ga mau seperti itu. Nauzubilah min zalik. Dari pertimbangan utama itulah mulainya gue dan pacar cari2 info KPR, mulai dari yang subsidi atau non subsidi. Selama proses pencarian rumah itu kami terpaksa tinggal sama orangtua, weekday di rumah orangtua pacar, dan weekend di rumah orangtua gue.

Untuk rumah sendiri kami punya beberapa pertimbangan dalam proses pemilihan:
1. Bebas banjir, ga deket kawasan sutet. 
2. Lokasi rumah-kantor jangan lebih dari 30km.
3. Lokasi rumah harus deket sama mertua/orangtua gue biar nanti gampang nitipin anak.
4. Aksesnya mudah, kalo bisa di jalan utama besar dan banyak angkutan umum.
5. Dekat dari fasilitas kesehatan dan fasilitas umum lainnya.
6. Lokasi di kawasan yang perkembangan harga propertinya bagus.
7. Spesifikasi bangunan harus bata merah (request khusus pacar).
8. Yang DP-nya ringan/bisa dicicil.
9. KPR-nya bisa sampai 20-25 tahun.

Karena alesan no.3 diatas, kita cari rumah masih di sekitar kota Depok karena rumah mertua di Sawangan, dan rumah orangtua gue di Depok 1. Berhubung rumah orangtua gue udah deket dari pusat kota Depok yang mana harga tanah/rumah udah mahal, akhirnya pencarian dialihkan ke daerah Sawangan dan sekitarnya yang deket sama rumah mertua. Pencarian dimulai dari daerah Cinere, Pasir Putih sampe Pengasinan. Untuk daerah Cinere jujur aja kita belum mampu deh beli rumah di kawasan sana, untuk tipe rumah 36/72 yang pernah kita survey aja harganya udah mencapai 800juta di salah 1 kompleks yang lumayan terbilang elit itu. Selain itu kita pernah survey sekitaran Krukut-Grogol yang jadi daerah tengah-tengah antara rumah orangtua gue dan rumah mertua, sebenernya enak disitu karena daerahnya sudah mepet Jakarta Selatan, tapi berhubung medan jalannya masih kacau dan jalanan di pinggiran kali krukut banyak yang longsor dan tanpa pembatas jalan makanya kita urungkan beli di daerah sana.

Sempet survey di daerah belakang mesjid kubah mas juga, so far masih banyak yang murah rumah disana, untuk tipe 36/72 rata2 masih di kisaran 300juta dan bisa nyicil langsung ke developernya tanpa harus KPR bank, sempet tergoda juga beli disana tapi sayangnya akses jalan ke lokasi yang kita survey belum bagus, masih tanah berbatu2 gitu dengan listrik yang ala kadarnya. Untuk kondisi gue yang saat itu sedang hamil muda aja pas survey kesana rasanya berat banget apalagi kalo harus tiap hari lewat jalanan kayak gitu takutnya malah keguguran (nauzubillah min zalik). Survey berlanjut ke daerah Pasir Putih tapi karena akses jalannya kecil, jauh dari jalan utama dan jarang angkutan umum (ga ada malah), kita juga akhirnya coret daerah itu, begitupun dengan daerah Pengasinan.

Kita sempet ditawarin beberapa temen untuk ambil rumah bersubsidi di kawasan Citayam, Bojong Gede, atau Kalisuren tapi karena pertimbangan daerah itu jauh banget dari rumah orangtua gue dan rumah mertua jadi kita urungkan juga ambil disana. Selain itu, tanpa bermaksud mengecilkan kualitas rumah bersubsidi, dari pengalaman temen2 gue yang sudah lebih dulu beli rumah bersubsidi, rata2 mereka harus mengeluarkan uang lebih untuk renovasi lagi karena belum 1 tahun tembok ada yang sudah retak atau atapnya bocor. Karena pertimbangan itu dan saran para orangtua akhirnya kita mencari perumahan non subsidi saja dengan harapan bisa dapat kualitas bangunan yang lebih baik dan ga perlu banyak ngeluarin dana untuk renovasi lagi ke depannya.

2 bulan pencarian setelah nikah akhirnya bulan Juni 2016 kita memantapkan hati dan mutusin untuk melakukan booking fee di salah satu perumahan yang lokasinya sekitar 150meter dari pertigaan parung bingung (Villa Casablanca), which is deket banget juga dari rumah mertua yang ada di Arco Depok yang jaraknya ga sampe 1 km dari situ. Kenapa kita pilih disitu?

1. Waktu itu lagi ada promo DP yang bisa dicicil, DP sebesar 67juta bisa dicicil 5x untuk rumah yang indent dan bisa dicicil 2x untuk rumah yang ready stock. Kita pilih yang indent karena emang masih dalam tahap menstabilkan keuangan pasca resepsi pernikahan yang lumayan menguras tabungan. Biaya booking fee sebesar 5juta juga dikurangi dari total DP yang harus dibayar tadi. Karena kita pilih rumah indent, jadi DP dicicil dari bulan Juni sampai Oktober 2016.

2. Untuk tipe rumah 36, kita dapat tanah dengan luas 81m2 yang mana perumahan lain di sekitar situ juga dengan harga yang kurang lebih sama (460jutaan) rata2 tanahnya hanya dapat 72m2 saja.

3. Termasuk perumahan besar dengan sistem one gate yang insya allah keamanannya terjamin. Belum lagi letak perumahan ini ada di pinggir jalan besar yang angkutan umumnya hampir 24 jam lewat di depannya.

4. Bekerjasama dengan banyak bank untuk KPR-nya sehingga pembeli bisa memilih mau memakai bank apa. Saat pengajuan pihak developer akan menawarkan untuk mengajukan 3 bank sekaligus untuk kemudian tinggal pembeli yang memilih akan mengambil KPR dimana setelah pengajuan kreditnya disetujui.

5. Lokasi perumahan ini dekat sama rencana pembangunan tol Depok-Antasari, yang sukur2 kalo jadinya cepet bisa mempersingkat waktu perjalanan kami ke kantor di kawasan Senopati Senayan.

6. Alasan lainnya seperti yang tercantum diatas Insya Allah sudah tercover semua juga.

Alhamdulillah, mungkin ini rezeki anak di kandungan, semua proses dipermudah. Mulai dari saat pengajuan kredit, tahap mencicil DP hingga akhirnya kami melakukan akad kredit rumah semuanya terbilang cepat, lebih cepat dibanding perkiraan awal. DP yang semula harus kami cicil 5x, alhamdulilah dalam 3 bulan sudah lunas sehingga akad kredit pun juga bisa segera dilaksanakan begitu DP dinyatakan lunas. Proses pengajuan kredit pun tidak terlalu berbelit2, dari 3 bank yang kami ajukan KPR (BNI, BRI, CIMB Niaga) akhirnya kami memilih untuk memilih BNI dengan jangka waktu KPR 120 bulan atau hanya 10 tahun, dengan cicilan per bulan sebesar 4,9juta selama 2 tahun pertama, 5,3juta untuk tahun ke-3 s.d. tahun ke-5, dan tahun ke-6 hingga ke-10 mengikuti perkembangan suku bunga yang ditetapkan di BNI.

Tahap pembangunan rumah yang awalnya dijanjikan akan selesai pada bulan Desember pun nyatanya selesai lebih cepat juga. Setelah kami melakukan akad kredit pada tanggal 2 September 2016 lalu, 2 hari kemudian kami mengecek ke perumahan dan sangat terkejut saat melihat progress rumah kami sudah 90% selesai, dan Insya Allah sebelum Oktober rumah tersebut sudah dapat dilakukan serah terima dan dapat kami tempati.

Saat mengunjungi kantor pemasaran untuk meminta brosur rumah untuk teman kantor si suami, kami juga dikejutkan dengan harga rumah yang sudah naik. Benar2 rezeki anak dalam kandungan karena bulan Juni kami memutuskan untuk booking fee dan tetap mendapat harga lama, dan pada bulan depannya (Juli 2016) harga rumah untuk tipe yang sama sudah naik sekitar 20-30juta dari harga lama. Melihat peningkatan harga yang cepat sekali naiknya Insya Allah pilihan kami tidak salah dengan mengambil rumah disitu. Sekarang waktunya berjuang untuk pintar2 membagi pemasukan untuk membayar segala macam kebutuhan, cicilan rumah, persiapan melahirkan, hingga tabungan anak. Kami sih positif thinking saja, toh ini semua buat anak kami nantinya, Insya Allah rezeki kami dan (calon) anak kami dilancarkan terus ke depannya supaya kelak bisa punya kehidupan yang layak. Aamiin.

Senin, 28 Maret 2016

Part III : Review Vendor - Undangan, Souvenir, Backdrop

Khusus di posting ini untuk vendor2 yang gue pake diluar paket dari Daffa Catering.

I. UNDANGAN : CITRA PRINTING
Untuk undangan cerita awalnya sudah ada di posting sebelumnya. Kalo belum baca bisa klik link di atas ya. Untuk vendor ini sebenernya kontroversi banget. Banyak yang bilang bagus tapi banyak juga yang bilang payah. Alhamdulillah gue kemaren dapet pas lagi bagus. Hehehehe. Pelayanannya memuaskan. Semua komplen gue di follow up dengan baik sama pihak Citra Print. Hasil cetaknya juga bagus dan rapih. Dari 500 undangan yang dicetak yang cacat itu cuma 5-6 undangan aja, itupun bukan yang cacat parah, tapi cuma laminatingnya aja yang agak ngeletek atau lem yang lepas di bagian pinggiran amplop. Undangan gue simpel banget, single hard cover warna hitam polos dengan aksen chalk gitu. Ada kode dress code dan QR code buat lokasi. Untuk lama pengerjaan banyak yang bilang Citra Print ini lelet banget, tapi alhamdulillah kemaren gue tepat waktu sesuai yang dijanjikan. Gue masukin order Oktober, acc desain awal Desember dan awal Januari undangannya udah jadi. 



(desain fix undangan gue kemaren)

NILAI : 9/10

II. SOUVENIR : KUKU MERCHANDISE (IG)
Untuk souvenir karena alasan waktu dan tenaga juga gue ga sempet hunting kemana-mana dan diputuskan untuk order secara online aja. awalnya ragu juga mau order online takut mengecewakan tapi ya Bismillah aja niatnya semoga dapet vendor yang bagus. Sempet debat sama nyokap soal souvenir ini, Gue pengennya yang bermakna, kayak bibit tanaman atau kaktus tapi kata nyokap gue kalo ngasih souvenir makhluk hidup trus ga dirawat dan kemudian mati nanti gue yang dosa. Yaah daripada dosa ya booo!! Jadi yaudah cari yang lain aja. Tadinya dani pengen souvenir jar/toples kecil yang diisi dengan permen yang di custom nama kita cuma kata nyokap takut pecah jadi ya batal juga pake souvenir pecah belah begitu. Nyokap minta souvenirnya yang pasti kepake aja, yaitu kipas. Yah akhirnya gue nurutin kata nyokap dengan syarat kipasnya gue mau yang beda, bukan kipas lipet emak2 gitu. Akhirnya gue browsing2 dan nemu satu vendor percetakan yang bisa bikinin  kipas kayak yang gue mau. Gue pesen kipas gagang dengan bahan pvc 0,6 mm dengan desain belak/i beda sejumlah 500pcs dengan harga cuma Rp7500/pcs. Cukup murah menurut gue dan hasilnya emang bagus walau warnanya agak geser dikit dari desainnya. Untuk proses pencetakannya cukup singkat, cuma sekitar 10 hari doang.

(desain kipas yang gue pesen)

(hasil jadi kipas)

NILAI : 9/10

III. PHOTO BACKDROP : HAFIDZ PRINTING
Tadinya gue mau sewa photobooth tapi kata nyokap photobooth itu bikin macet karena orang2 banyak yang ngantri disitu, jadi gue putuskan untuk sediain backdropnya aja sendiri tanpa fotografer, jadi para tamu yang dateng bisa puas foto2 dan ga bikin ngantri karena area foto khusus gue taro diluar gedung/dipinggir kolam. Selain backdrop ini, pohon mapple putih yang gue dapet dari paket dekor catering juga gue minta untuk taro di pinggir kolam sebagai spot foto lainnya. Btw, backdrop ini gue bikin H-5 sebelum acara dan alhamdulilahnya H-2 sudah selesai. Hasil jadinya sesuai desain yang gue mau, tapi sayangnya si cat di media printingnya kayaknya belum kering sempurna jadi ada beberapa bagian yang catnya luntur dan seolah2 jadi chalk theme gitu padahal pengennya hitam aja tanpa ada efek chalknya. Ya mungkin karena buru2 juga kali ya bikinnya. Tapi overall suka lah!! Harga backdrop ini Rp330.000,- untuk ukuran 3x3,7 m.

(desain final backdrop)

( backdrop terpasang, foto sudah diedit aslinya item kok backdropnya)

NILAI : 8/10

Segini dulu reviewnya, biar ga kepanjangan, untuk review kostum (kebaya akad, dress resepsi, dan jas dani) dan hand bouquetnya akan gue review di posting selanjutnya ya!!

Selasa, 22 Maret 2016

Part II : Review Vendor - Catering, Dekor, Baju, Make Up, Entertainment

Lanjut review vendor dari yang part 1  gue cuma akan review paketan dari catering aja. Untuk review vendor lainnya yang terpisah dari paketan catering akan gue bikin di posting selanjutnya.

CATERING : Daffa Catering

Seperti yang udah gue tulis di posting sebelumnya kalo gue ambil paketan dari Daffa Catering. Orang yang dari awal nanganin acara gue namanya Mbak Sumi. Nyokap keukeuh pake catering ini karena temennya juga ada yang pake catering ini buat anaknya. Yah karena gue percaya sama pilihan nyokap akhirnya manut aja. Jujur dari awal gue ga mau jadi capeng yang bawel, yang ngerusuhin vendornya dll, gue berusaha percaya sepenuhnya makanya gue percayakan semuanya ke Mbak Sumi untuk nanganin ini itu, termasuk gedung yang ternyata berakhir mengecewakan. Mungkin kalo ga ada insiden soal kolam renang itu gue akan kasih nilai perfect buat catering ini. Tapi berhubung kesalahannya fatal banget, itu ngurangin poin banyak lah.

I. MAKANAN
Untuk makanan gue akuin enak, keluarga dan para tamu juga muji kalo makanannya enak. Gue pake paket 800 pack + tambahan 75 porsi buffet dengan rincian 675 buffet dengan 8 gubukan + 100 porsi free menu Lontong Cap Gomeh. Untuk Lontong Cap Gomehnya gue ga makan sih tapi kata nyokap enak. Untuk menu buffet yaitu: nasi putih, nasi goreng ala daffa, ayam glitter ala daffa, gurame bumbu kuning, sop iga asam pedas, dendeng balado, puding tape ijo dan leci, jus apel & leci. Gubukannya ada 8 yaitu: kambing guling, aneka pasta, chocolate fountain, bakwan malang, aneka bubur manis, es krim, dll (gue lupa). Makanan sampai selesai acara masih membludak dan banyak sisanya untuk dibawa pulang dan dibagi2 lagi ke tetangga dan kerabat.

Selesai akad itu ada makanan yang dikeluarin buat keluarga, yaitu Lontong Cap Gomeh. Tapi kata nyokap sempet chaos pas mau nyiapin makanannya ini. Keluarga sempet bingung mau makan dimana karena beberapa kali pindah lokasi di atas (dalem gedung) atau di bawah (deket kolam butek) untuk menyajian makanannya. Untungnya makanannya enak jadi ga tambah bikin bete lah.

NILAI : 8/10 

II. DEKOR
Untuk dekor gue suka banget, bener2 bersih kayak yang gue pengen. Banyak yang bilang dekornya terkesan mewah walau dekor di depan pelaminan ga terlalu full. Gue suka gazebo bunga juntai di pintu masuk dan pohon kertas putih di samping kolam (andai itu kolam ga butek akan perfect banget). Kain2 buat taplak dan runner buffet juga bersih. Permintaan gue untuk pake semua bunga warna putih di sepanjang jalan menuju pelaminan juga bagus.







(dekornya sesuai keinginan gue, simple dan bersih)

NILAI : 9/10 

III. BAJU AKAD DANI
Baju yang dipinjemin dari pihak catering itu untuk para among tamu, penerima tamu, pihak keluarga, dan pengantin. Baju untuk pengantin cuma gue ambil yang beskap untuk dani aja pas akad karena untuk kebaya akad dan pakaian gue dan dani untuk resepsi kita jahit sendiri, Beskap ini jahit perdana karena beskap yang udah ada sebelumnya ternyata kegedean sama dani dan ga bisa dikecilin, dan Mbak Sumi berbaik hati buat ngebikinin dani beskap baru yang sesuai ukurannya dani tanpa tambahan biaya. Beskap untuk abang gue sebagai wali dan bapaknya dani juga bagus. Untuk foto beskapnya dani menyusul.

NILAI : 8/10

IV. MAKE UP & HAIRDO
Untuk make up jujur gue juga agak bingung, karena pas pertama kali fitting beskap dani, Mbak Sumi bilang kalo yang bakal make up-in gue namanya Chandra, cowok tapi jago banget make up paesnya makanya gue dikasih dia karena bakal pake paes pas akad. Tapi pas hari H tau2 yang dateng make up-in gue cewe namanya Mbak Fitri. Entah dia timnya si Mas Chandra ini atau bukan gue juga ga tau karena gue kemaren males tanya2 karena udah terlau sibuk mikirin kolam. Untuk make up banyak yang bilang bagus, pas akad katanya manglingi banget, paesnya juga walau pakai tempel tapi bagus. Fyi, gue sendiri emang yang minta paesnya pake yang tempel aja karena biar gampang ganti gaya rambut buat resepsinya.

Sempet ada insiden menjengkelkan juga pas mau persiapan buat resepsi. si Mbak Fitri tau2 bete pas mau nata rambut gue, Fyi, resepsi gue itu pake tema nasional dan gue pake dress model mermaid. Si Mbak Fitri bilang dia ga punya sanggul yang cocok buat dress gue itu yang akhirnya bikin dia bad mood sendiri. Dia sempet masangin gue sanggul jawa yang bulet kayak sinden2 itu dikasih 2 mahkota besar yang pasangnya ditumpuk. Jujur gue liatnya aja berat banget dan sama sekali ga nyambung sama dressnya. gue tanya pendapat sama temen gue si desainer dressnya dan dia juga punya pendapat yang sama. Dia bilang pake sanggul yang kecil aja tapi Mbak Fitri tetep keukeuh kalo ga bagus dan nyuruh gue tetep pake si sanggul jawa itu, tapi karena di desek terus akhirnya dia ganti juga sanggulnya pake 2 sanggul kecil yang ditumpuk masangnya dan dikasih 1 mahkota. Gue sempet nawarin buat digerai aja rambutnya pakein hair extension wavy punya ade gue dan si Mbak Fitri bilang kalo rambut digerai gitu bagusnya untuk wedding dress yang megar bukan yang kayak gue pake itu. Jujur aja gue sempet kesel juga disini. Udah kepikiran kolam renang, sekarang hairdo ga jelas gitu. Mbak Fitri sempet nyalahin Mbak Sumi karena ga bawa sanggul yang sesuai.

Untuk make up pas akad gue suka banget karena soft. Tapi pas akad entah kenapa gue ngerasa agak ketebelan. Karena abis keringetan pas akad di pinggir kolam itu akhirnya pas resepsi di touch up lagi, tapi ternyata malah ketebelan jadinya sampe dani bilang make up gue serem pas resepsi walau banyak yang bilang make up-nya bagus. Yah mungkin selera masing-masing kali ya.

(Kiri : Akad, Kanan : Resepsi)

NILAI : 7/10 (untuk make up + hairdo)
               6/10 (untuk koordinasi/kerjasamanya)


V. ENTERTAINMENT (MC + SINGER)
Untuk MC dari paket ternyata cuma buat resepsi aja, untuk MC akad kena tambahan lagi 500ribu. Untuk musik dari paket dapet organ tunggal. Dani yang tau kalo gue udah bete banget dan nahan marah bilang sama penyanyinya jangan sampe nyanyiin lagu dangdut atau lagu patah hati daripada nanti gue nangis di pelaminan gara2 tambah bete. Beberapa hari sebelum acara gue dah kirim list lagu ke Mbak Sumi termasuk lagu yang buat pengiring masuk pas jalan ke pelaminan. Tapi ternyata penyanyinya ga tau dong lagunya (Marry Your Daughter - Brian Mc.Knight). Dari list lagu yang kita kasih cuma beberapa doang yang dinyanyiin selebihnya lagu pilihan dari mereka yang untungnya bukan dangdut dan lagu patah hati sesuai request dani.

NILAI : 7/10

PENILAIAN DARI SEGI KOORDINASI
Untuk soal koordinasi jujur gue agak kecewa. Selama ini gue selalu berusaha berkoordinasi sama Mbak Sumi, mulai dari cicilan pembayaran cateringnya sampe printilan selalu berusaha gue sampaikan ke Mbak Sumi. Gue berusaha untuk jadi klien yang ga bawel dan sepenuhnya percaya sama pihak catering tapi entah kenapa kok malah kepercayaan gue jadi seperti disepelekan. Selama ini gue selalu mengkomunikasikan soal gedung, penambahan area kolam renang, jadwal acara, dekor dll lewat BBM sama Mbak Sumi. Tanggal 29 Februari 2016 gue dan keluarga sempet technical meeting sama Mbak Sumi di venue. Pas gue dan nyokap nanyain gimana untuk venue, Mbak Sumi bilang dia sudah koordinasikan dengan pihak Makara UI, jadi ya gue sama nyokap memang ga ngecek lagi karena kita percaya sama Mbak Sumi. Gue kira semua udah beres dan siap untuk acara gue di tanggal 13 Maret kemaren tapi nyatanya masih aja ada yang miss. Gue sebenernya ga mau nyalahin Mbak Sumi tapi sampe jadwal akad salah, venue ga ke-check dan kolam renang kotor kayak gitu tu bener2 sangat mengecewakan. Mbak Sumi bilang gue tenang aja karena udah bilang sama pihak UI kalo semuanya dah dikonfirmasi ulang, nyatanya pas hari H sampe selesai acara kolam tetep aja butek ga ada perubahan sama sekali. Ada perubahan MUA dari Mas Chandra ke Mbak Fitri juga ga pernah disampein ke gue sebelum acara dan gue baru tau ada perubahan itu pas hari H. Untuk soal hairdo juga gue udah koordinasi sama Mbak Sumi dari jauh2 hari kalo gue akan pake dress itu, tapi nyatanya ga disiapin sanggul yang cocok. Kalopun emang ga sanggup untuk nyariin sanggul yang cocok seharusnya Mbak Sumi bilang ke gue dari jauh2 hari supaya gue bisa nyiapin sendiri dan pas hari H si MUA-nya tinggal eksekusi aja. Yah mungkin Mbak Sumi ribet karena banyak order, banyak yang diurusin, ga cuma ngurusin gue doang, tapi masa iya croscek jadwal dan ngecek tempat beberapa hari sebelum acara aja ga sempet??

NILAI: 6/10

Btw, posting ini bukan buat menjelekkan pihak catering atau Mbak Sumi pribadi tapi buat sharing aja gimana pengalaman gue kemaren biar ga ada capeng2 yang ngalamin hal yang sama kayak gue. Overall soal cateringnya ga ada masalah tapi mungkin untuk koordinasinya harus lebih dibawelin lagi, jangan yang cuma anteng2 aja kayak gue tapi ujung2nya kecewa.

Part 1 : Review Vendor - Venue

Ini udah H+9 dari acara nikahan gue, sebenernya males banget mau bikin review ini karena jujur aja gue sangat tidak puas, kecewa, sedih, kesel, dan marah kalo inget acara gue kemaren. Yah tapi akhirnya gue putuskan untuk tulis posting ini biar ga ada para capeng yang ngalamin hal yang sama kayak gue. Sumpah demi Allah, demi Rasulullah dan demi almarhum bokap gue, nulis posting ini tuh bikin gue mau nangis lagi. Yaudahlah ya, langsung aja reviewnya.


Mungkin yang udah baca posting sebelumnya udah pada tau kenapa gue pilih gedung ini. Gue memutuskan untuk pakai gedung ini karena dia punya kolam renang yang bagus yang gue harapkan bisa mewujudkan dream wedding gue untuk bisa pesta semi outdoor. Fyi, kemarin itu acara gue pas akad di pinggir kolam renang dan pas resepsi di gedungnya. Tapi sumpah demi Allah gue NYESEL pake gedung ini. Gue ga tau salah siapa tapi H-1 gue dateng kesana buat nginep di Wisma Makara dan booking kamar buat para om dan tante gue yang datang dari jauh tapi pas mau check in tau2 gue dapet info mengejutkan. Pihak UI taunya acara akad gue itu jam 8 di dalem gedung, padahal gue dah koordinasi dengan pihak catering kalo akad itu jam 7 di pinggir kolam. Begitu gue konfirmasi soal ini pihak UI tiba2 bilang gue harus bayar lagi buat pake kolamnya yang padahal biaya penambahan area kolam renang itu udah gue bayarkan sama pihak catering dari beberapa bulan lalu. Kurang stress apa coba gue?? Jadi sore H-1 itu gue ribetlah koordinasi lagi dengan pihak UI dan pihak catering. Kan ga lucu kalo mereka tau2 beneran persiapin akad gue jam 8 padahal gue bilang sama penghulunya jam 7. Bisa2 batal acara gue karena ada kesalahan jadwal itu. Belum selesai 1 masalah, yang lebih stres lagi adalah ade gue yang ngintip ke arah gedung dari wisma makara ngasih tau gue, "mbak masa kolamnya kotor banget, warnanya ijo gitu!!"  bener2 kayak disamber geledek. Kok bisa H-1 tapi itu kolam belum dibersihin?

Semua pada main salah2an dan lempar tanggungjawab. Pihak UI menyalahkan gue yang ga koordinasi langsung dengan mereka, sementara semua urusan gedung selalu gue koordinasi dengan pihak catering yang bilang udah koordinasi juga dengan pihak UI. Setengah marah gue bilang sama pihak UI kalo gue ga mau tau pas acara gue itu kolam udah harus bersih. Gue juga koordinasi lagi sama Mbak Sumi selaku orang catering yang selama ini gue percaya buat ngurusin ini itu termasuk soal gedung. Entah siapa yang miss disini. Pihak UI berkelit dengan bilang kalo pihak Mbak Sumi ga pernah koordinasi sama sekali sama mereka tentang penggunaan area kolam renang. Seperti yang udah gue tulis di atas, di catatan pihak UI acara gue itu dimulai jam 8 pagi di dalam gedung. Dari pihak catering, Mbak Sumi juga bersikeras bilang kalo udah koordinasi dengan pihak UI terkait penggunaan area kolam dan waktu akad, bahkan kata Mbak Sumi boss dari Daffa Catering sendiri yang datang ke UI untuk koordinasi soal ini. Sempat ada omongan (tapi gue lupa dari pihak mana) kalo bisa jadi ada miss itu karena orang di Wisma Makara UI itu yang jaga beda2, mungkin saat koordinasi bukan dengan orang yang H-1 itu jaga. Tapi menurut gue ga masuk akal lah, mau orangnya beda2 seharusnya datanya tetep satu, masa tiap orang pegang data yang beda tu aneh, mereka punya sistem manajemen kan pasti, masa iya data bisa beda2 dan mereka ga punya 1 data inti yang bisa diliat semua orang yang gantian jaga disitu?? Buat gue keterlaluan lah alasan kayak gini tuh mengada-ada banget, dikiranya gue bego apa!!

 (penampakan venue 29 feb 2016, seharusnya kolamnya kayak gini)



(bukti kalo gue dah transfer penambahan kolam - 11 November 2015)

(komplain ke Mbak Sumi pas H-1, liat kolamnya ijo)

Pihak UI saat itu malah menawarkan untuk pindah acara akadnya di dalem gedung aja dengan alasan pemandangannya akan ga enak kalo kolamnya kotor gitu. Heloo!!! Itu sih tanggung jawab lo ya!! gue dah bayar 4 juta buat pake area kolam trus lo mau lepas tangan gitu aja?? Rencana yang udah susun berbulan2 masa iya harus berubah gara2 kesalahan yang bukan salah gue?? Kalo acara gue ganti jadi di dalem gedung berarti 4 juta gue ilang gitu aja kan berarti. Gue komplen ke Mbak Sumi yang akhirnya telpon ke pihak UI, dia masih meyakinkan gue dan bilang gue tenang aja karena dia udah minta ke pihak UI untuk bersihin kolamnya. Ya tapi gimana bisa tenang kan? Itu udah H-1 ya!!! Gue hampir senewen sampe gue, calon suami, dan ade gue yang kesana sore itu mau inisiatif buat bersihin itu kolam sendiri. Bodo deh masuk angin besoknya karena semaleman bersihin kolam, yang penting itu kolam penampakannya ga kotor begitu pas hari H gue. Gue akhirnya telpon nyokap gue buat kasih tau hal ini. Nyokap pun marah tapi nyokap bilang udah ga usah dipikirin, percaya aja sama Mbak Sumi dan pihak UI kalo itu kolam bakal beres besok pagi. Gue yang ga bisa tenang akhirnya cuma bisa nangis semaleman mikirin kolam, karena sekitar jam 11 malem gue turun buat liat kolamnya juga ga ada pergerakan apa2 dari pihak UI buat bersih2 kolam. 

Subuh2 pas gue turun buat make up gue ga bisa liat kolamnya karena masih gelap banget, tapi berhubung gue masih menaruh kepercayaan sama Mbak Sumi dan pihak gedung makanya gue berusaha tenang. Abis make up tadinya gue mau liat kondisi kolam, tapi dilarang sama banyak orang katanya biar surprise tamu2nya liat gue. akhirnya ya gue ngendon aja di ruang make up sampe dipanggil pas mau akad. Pas waktunya akad, sumpah gue mau nangis dan mau pingsan pas tau itu kolam masih ijo. Tapi kan ga lucu kalo gue teriak2 histeris cuma gara2 kolam doang menjelang akad gue, yang ada malah gue nanti yang mengacaukan acara gue sendiri. Gue masih berusaha tenang walau sebenernya gue dah dongkol banget. gue tengok2 dan tau ga apa yang terjadi, Pas gue akad ada orang yang lagi bersihin kolam renang. Lo bisa bayangin ga gimana rasanya jadi gue?? lo udah keluarin duit berjuta2, persiapin pernikahan lo semaksimal mungkin selama berbulan2 tapi ternyata lo cuma dapet kecewa pas hari H.

(saat akad berlangsung, ada yang bersihin kolam. panteskah?? kemaren pas gue komplen pada ngapain aja??)

(penampakan kolam setelah akad, ga ada bedanya dengan yang sebelumnya)

Gue bener2 ga abis pikir sama pihak UI yang kayaknya nyantai aja nanggepin komplain gue dari sore di H-1 itu. Kenapa itu kolam baru dibersihin pas hari H? Kata suami gue mereka bersihin kolam pake metode ngendapin kotorannya dulu dan baru disedot2 kotorannya dan itu butuh waktu 2 hari, Ya Allah kenapa ga kepikiran sama mereka buat cabut aja sumbatnya dari sore sebelumnya pas gue komplen, sedot endapan kotorannya terus isi pake air yang baru, dengan begitu ga butuh waktu sampe 2 hari buat bikin itu kolam bersih lagi. Sumpah gue KECEWA BANGET!! Hari special gue sekali seumur hidup rusak. Percuma gue bayar 4 juta buat penambahan area kolam tapi kolamnya kayak gitu. Gue marah, sedih, kesel, tapi gimana? Gue cuma bisa pasrah. Ga ada yang bisa diapa2in lagi, Gue harus terima kolamnya kayak gitu. Nyokap gue juga kesel tapi ya ga tau mau komplain kemana. Mau komplain lagi toh juga ga akan ngerubah itu kolam jadi bersih lagi dan ga ada satupun pihak yang mau tanggungjawab soal ini.

Yah karena kolam ijo itu banyak komen ga enak yang gue terima dari para tamu ataupun keluarga. Banyak yang bilang acara gue jorok karena kolamnya lumutan gitu, sampe ada yang komen, "wih acha nikahnya dipinggir rawa!!", "acha nyewa danau UI ya??", "yang bener aja cha masa tamu suruh liat dan foto2 di kolam lumutan gitu!!" Kebayang ga lo malunya gue kayak apa?? Seumur hidup gue ga bakal lupa kejadian memalukan itu, acara pernikahan gue yang harusnya bisa gue kenang dengan indah dan bahagia tapi cuma bisa ninggalin rasa malu, sedih, dan kecewa seumur hidup!! Berkat kolam ijo itu gue sukses dihina para tamu, selesai acara gue nangis kejer di kamar, pas malam pertama juga suami juga cuma bisa berusaha nenangin gue yang masih nangis karena malu sama kolamnya itu. Gue mau komplain lagi juga ga bakal ngilangin rasa malu dan kecewa yang udah terlanjur ada. Cukup tau ajalah dengan pelayanan disana. Sampai selesai acara juga ga ada permintaan maaf sama sekali dari pihak UI karena mereka ngerasa kesalahan bukan di pihak mereka.

NILAI : 3/10 (Sangat Mengecewakan)