Kamis, 31 Desember 2009

a letter for my mom

dear mom..

aku tau aku belum bisa bahagiakanmu..

aku juga belum bisa balas semua jerih payahmu selama ini..

tapi aku berusaha..

berusaha untuk jadi yang terbaik untukmu..

dengan ikuti semua ingin dan maumu..

tapi ternyata aku tetap tidak mampu..

aku terlalu egois dan terlalu lelah ikuti apa maumu..

aku telah sampai di batas lelahku..

bukannya aku tidak mau menjadi anak baik..

tapi aku hanya ingin menjadi diriku sebentar saja..

melakukan apa saja yang aku suka dan selama ini aku ingin lakukan..

tapi tidak pernah bisa aku lakukan..

aku tau kau inginkan yang terbaik untukku..

aku juga inginkan yang terbaik untuk hidupku dan tentu saja untukmu..

tapi sepertinya jalan pikiran kita berbeda..

apa yang kau pikirkan terbaik untukku ternyata bukan jalan yang ku suka..

aku harus jadi orang lain untuk itu..

dan aku lelah terus berpura2..

aku bukan dia..

aku adalah aku..

jangan jadikan aku seperti dia..

karena kami sangat berbeda..

aku tau kau telah dikecewakannya..

tapi bukan berarti kau harus menggantikan posisinya denganku..

menjadikan aku sama sepertinya..

aku sangat ingin bahagiakanmu..

tapi bukan dengan cara menjadi dia..

karena aku adalah aku..

tolong pahami aku..

jangan paksa aku lagi..

karena aku lelah..

sudah sangat lelah..

aku merasa sudah tidak bisa mengenali diriku lagi..

karena semakin lama aku makin menjadi seperti dia..

aku tidak pernah ingin membuatmu menangis..

aku tidak mau melihat air matamu terjatuh lagi karena kecewa..

tapi tidak dengan cara ini..

taukah kau sebenarnya selama ini aku merasa tersiksa..??

merasa sedih..??

merasa iba pada diriku sendiri yang tidak pernah bisa luapkan yang kusuka..??

pedulikah kau jika melihat air mataku yang terjatuh..??

kau tidak pernah tau alasanku menangis..

atau mungkin bahkan memang tidak ingin tau..??

selama ini tiap aku menangis..

kau hanya memelukku dan berusaha membuatku berhenti menangis..

tanpa menanyakan apa yang buatku menangis..

anggaplah sekarang aku sebagai anak durhaka yang tidak bisa penuhi inginmu..

tapi suatu saat kelak kau akan kubuat tersenyum bahagia dengan caraku sendiri..

tanpa harus menjadi dia yang kau inginkan..

i do love you mom..

but i'm so tired..

i just wanna be my self..

Sabtu, 26 Desember 2009

hadiah natal dalam bakso

satu lagi peristiwa lucu yang baru aja gue alami. kemaren (25 Desember 2009) adalah agenda gue untuk nginep di rumah om gue di Klaten. berhubung memang sedang long weekend karena libur natal (24-27 desember) makanya om gue berencana ngajak keluarga dan para keponakannya (gue n luthfi) jalan2. rencananya hari itu kita mau keliling wisata candi (Borobudur-Prambanan-Boko), tapi karena banyak banget halangan, mulai dari cuaca yang ga mendukung (karena hujan terus) sampe koordinasi yang kurang baik jadinya semua rencana yang udah diatur bener2 gatot alias gagal total.

gue yang dari sekitar jam 2 siang stuck di Jogja karena udah mulai ujan (gerimis) akhirnya gue (terpaksa) ngebatalin niat gue buat nyusul rombongan yang udah duluan berangkat ke Borobudur. karena gue udah (terlanjur) ngajakin temen2 gue (dani n sinung) juga untuk ikut dalam rombongan, gue masih berharap supaya paling ga kita emang jadi jalan walau cuma ikut tour terakhir ke boko. tapi ternyata cuaca ga memihak kita, ujan yang makin deres bener2 bikin semuanya kacau. rombongan om gue yang udah ada di Borobudur pun ternyata terjebak ujan di kawasan candi, dan gue beserta temen2 gue juga terpaksa ngegembel di kost dani dulu sambil nunggu ujan agak reda.

ujan baru reda (walau masih sedikit gerimis) sekitar jam 4 sore. kita bertiga (gue, dani, n sinung) yang emang udah siap buru2 cabut ke boko dengan harapan masih bisa dapetin langit sore yang bagus di tengah cuaca yang lagi buruk itu. dan lagi2 keberuntungan masih ga berpihak sama kita. rombongan om gue akhirnya ngebatalin semua sisa tour hari itu dengan alasan semua anggota rombongan udah pada kecapekan n ujan yang emang rata. selain itu, waktu kita belom terlalu jauh jalan (sekitar di jalan solo lewat carefour dikit) ujan malah tambah deres. kita terpaksa berteduh di emperan toko yang kebetulan lagi tutup.

supaya waktu kita ga mubazir,akhirnya diputuskan kita untuk ngerubah semua rencana. kita puter balik ke arah babarsari menuju salah 1 resto favourit kita (kukuruyuk) untuk sedikit menghangatkan badan dengan minuman hangat (dan bodohnya disana kita malah pesen es semua di saat hujan masih sangat deras dan tubuh yang agak basah karena kehujanan tadi), selain untuk meneruskan berteduh juga. hehehe. kita bertiga lumayan lama ada di kukuruyuk (sekitar 2 jam) ngobrol ngalor-ngidul ga jelas, dan setelah ngerasa bosen plus memastikan kalo ujan emang udah bener2 reda, kita baru cabut dari situ (kalo ga salah tepat pas magrib).

karena bingung mau kemana lagi (ujan juga masih turun walau cuma gerimis), akhirnya sinung n dani ngajakin gue maen di game center di dekat situ (namanya lupa, tapi persis di samping kedai kopi Frappio). sebenernya tempatnya ga terlalu nyaman buat gue. selain karena gue masih ngerasa kedinginan, disana yang memang mayoritas pengunjung adalah cowok, banyak yang ngerokok (dan gue termasuk agak sensitif dengan asap rokok). kita main disitu cuma sekitar 1 jam aja karena gue udah mulai ngerasa pusing dan ga nyaman karena (suer deh!!) ngerasa pas main ada sosok hitam besar yang berdiri di belakang gue, padahal berkali2 gue noleh, gue ga ngeliat ada siapa2 yang berdiri di belakang gue.

keluar dari game center kita mencar. sinung langsung pulang ke rumahnya (sorry ya nung ga jadi maen ke boko..), dan dani nganterin gue ke rumah om gue di Klaten. perjalanan ke Klaten kita berbasah2 lagi karena ujan yang ga konsisten turunnya. kadang deres kadang reda. di sekitar daerah Jogonalan Klaten, kita berhenti di sebuah warung bakso pinggir jalan karena ujan yang semakin deres (secara kita juga udah mulai laper karena pas di kukuruyuk kita cuma minum doank).

tadinya pas masuk warung itu awalnya kita pengen makan soto (warung itu jual bakso, soto ayam-daging), tapi berhubung abis jadinya kita terpaksa pesen baksonya. tampilan bakso itu ga ada yang beda dengan bakso2 lainnya, dengan tambahan sedikit irisan daging sapi (biasanya kan cuma ditambahin tetelan tu). tapi tampilan yang biasa itu tidak menjamin isinya biasa juga karena dani yang emang biasa motong2 bakso gede-nya biar ga terlalu panas, dapet kejutan yang ga pernah kita duga sebelumnya. waktu motong bakso gedenya itu, tiba2 dari dalem baksonya nongol suatu benda kecil berwarna kemerahan. dani yang ga ngira bakal keluar benda aneh dari dalem baksonya itu langsung komplain ma gue (bukan ke tukang baksonya)

video


dani : "idih apaan nih..??"
(gue langsung ngeliatin mangkoknya dani n sesuatu yang sekarang mengambang di pinggiran mangkoknya dani)
gue : "itu kayak kulit bawang dan.."
dani : "sial amat gue dapet bakso rasa bawang"
(agak lama dani ngeliatin benda aneh itu sambil di bolak/i ga jelas dan tiba2 dia ngomong lagi ke gue..)
dani : "eh ini bukan bawang tau..kayak duit!"
gue : "duit apaan..??
(gue langsung ngeliatin lagi benda aneh itu..)
dani : "ini ada plastiknya cha..masa bawang diplastikin..??"
(dan setelah kita amatin lagi, itu emang positif duit kertas dengan nominal Rp 10.000,- yang dilipet kecil seukuran kuku jempol dan dibungkus pake plastik transparan)

ngeliat dani dapet surprise kayak gitu dari dalem bakso, dengan semangat dani nyuruh gue buka bakso gue juga untuk periksa ada "doorprise"-nya juga apa ga. tapi gue ga seberuntung dani, bakso gue ternyata bakso biasa yang isinya telor (kalo telor ayam sih gapapa..lah ini telor puyuh..sedih banget!!). masih dengan sedikit bingung dan agak geli dengan penemuan tak terduga itu tadi, gue n dani akhirnya makan tu bakso sampe tandas sebelum ngelanjutin perjalanan lagi.

ya mungkin di hari natal itu Tuhan ga mau kasih kesusahan terus sama dia, tapi juga berkah dengan kejutan di dalem bakso itu. uang yang kita temuin di dalem bakso itu bener2 jadi berkah. tau kenapa..?? waktu perjalanan kita ga pegang uang banyak. dani yang lupa ambil uang di ATM cuma megang uang beberapa ribu, sedangkan gue saat itu cuma pegang uang sekitar 30 ribu yang udah dipake buat bayar macem2 (10 ribu untuk isi bensin, dan 16 ribu untuk bayar si bakso tadi). jadi total uang kita ga lebih dari 10 ribu saat itu. duit 10 ribu dalem bakso tadi bener2 berkah banget buat kantong kita yang lagi kering kerontang. yah anggep aja itu hadiah natal buat dani deh!! hehehe. kapan lagi makan bakso dapet cashback langsung dari dalem baksonya..??

Rabu, 23 Desember 2009

ingin dikenang

beberapa orang sempet nanya sama gue, "kenapa sih cha lo bikin blog..??" awalnya gue cuma jawab "cuma iseng", tapi ternyata lama2 gue ngerasain manfaatnya. pas gue lagi bete dan ga ada temen yang bisa menampung semua keluh kesah gue, blog ini bisa jadi sarana buat numpahin semuanya. selain itu, blog ini adalah semacam otak tambahan gue untuk menyimpan semua cerita yang pernah gue alamin (yang gue tau suatu saat pasti bakal gue lupain karena regenerasi ingatan di dalam otak gue), jadi semua cerita2 seru itu paling ga bakal tetap abadi di blog ini walaupun di ingatan gue sendiri, gue sudah men-delete bagian itu dan menggantinya dengan yang baru. jadi suatu saat gue pengen mengenang apa yang pernah gue alamin, gue bisa baca cerita gue lagi di blog ini (kalo kata raditya dika, blog itu semacam diary). dengan gue nulis di blog ini, gue juga bisa share ke semua orang (yang mau baca blog gue) dan ngeliat gimana komentar mereka tentang semua cerita yang ada disini.

sebenernya dari dulu gue udah suka nulis. tapi berhubung gue orangnya moody, jadi jarang banget tulisan gue yang selesai. kadang script yang udah setengah jadi malah pada ngilang entah kemana (secara dulu gue share komputer sama abang n ade gue) kalo nulis di blog, mau ga mau gue harus nyelesein tulisan gue dan gue ga akan kehilangan materi tulisan gue lagi. alhamdulillah sih selama ini banyak yang suka dan kasih komen positif untuk cerita yang udah gue tulis disini. gue sih ga berharap akan bisa jadi seperti raditya dika yang bisa membukukan blog-nya dan akhirnya memfilmkannya juga. buat gue, blog gue dibaca dan disukai orang2 aja udah cukup karena dengan begitu mereka menghargai apa yang udah gue tulis disini dan buat gue itu udah sangat2 memotivasi gue udah bisa bikin tulisan yang lebih bagus lagi.



dan kemaren, gue lebih termotivasi untuk menulis setelah beli kaos di temen gue (arief). apa hubungannya kaos sama motivasi menulis..?? jadi gini, kaos itu cukup simple dengan warna yang ngejreng banget (kuning) dan gambar salah satu sastrawan hebat Indonesia yaitu Pramoedya Ananta Toer tercetak di bagian depan kaos. yang special pada kaos itu ada pada gambar sang maestro, topi yang beliau merupakan rangkaian kata2 yang (buat gue) maknanya sangat dalem. kalimat sederhana yang mampu memotivasi banyak orang (termasuk gue).

"orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah"
-Pramoedya Ananta Toer-


gue suka banget sama kaos itu, terlebih gue suka sama kata2 yang ada di dalamnya. kata2 itulah yang akhirnya memotivasi gue untuk tetap meneruskan hobby menulis gue ini. seperti kata2 itu, gue ingin dikenang, paling tidak sama orang2 yang kenal gue dan sama orang2 yang tau dan suka sama tulisan2 gue disini. dengan begitu, saat gue udah ga ada atau mungkin udah ga bisa nulis lagi, orang2 masih bisa mengenal gue lewat tulisan gue disini. toh orang2 terkenal di dunia ini kita kenal lewat media tulisan kan?? gue sih ga berharap bisa terkenal seperti para sastrawan itu karena gue tau kemampuan gue sangat terbatas dan belum apa2 dibanding mereka. tapi selama gue masih mau belajar dan menuangkan semuanya disini, gue yakin gue juga punya kesempatan yang (mungkin) sama seperti mereka.

dan kalau banyak yang komplain tentang isi blog gue ini yang di anggap sebagian orang kurang informatif karena cuma berisi tentang gue, gue, dan gue lagi, maka alasan yang akan gue gunakan adalah karena memang hal yang paling gue mengerti di dunia ini ya adalah tentang diri gue sendiri. gue ga akan maksain otak gue bekerja lebih keras untuk membuat tulisan yang informatif karena gue sadar kalo ilmu gue belum bisa gue jadiin tulisan yang bisa jadi informasi buat orang banyak. daripada gue bikin tulisan yang (sok) informatif tapi malah menyesatkan mendingan gue nulis hal2 yang udah jelas2 gue tau kan! hehehe..

gue cuma berharap siapa tau suatu saat blog ini bisa jadi warisan juga untuk anak-cucu gue nanti. mereka bisa mengenal gue dari sini. begitu juga kalian. dan untuk semua orang yang telah sudi mampir dan meluangkan waktu baca blog gue (sekarang ataupun nanti), gue cuma mau bilang terima kasih sudah mau mengenal gue lewat blog ini. disini kalian cuma akan menemukan informasi tentang gue dan kehidupan gue, jadi jangan berharap lebih kalo kalian bakal menemukan hal2 lain. seperti nama blog gue, SEBUAH CATATAN HIDUP, ini memang cuma berisi tentang aku, hidupku, dan orang2 disekitarku.

SELAMAT MEMBACA..(^o^)v

Selasa, 15 Desember 2009

lupa minum

hal terbodoh yang pernah gue lakukan seumur hidup gue. gue melupakan kebutuhan primer gue akan air. dan kejadiannya sangat2 bodoh. kejadiannya belom lama ini waktu gue masih hidup nomaden pasca kelulusan gue di jogja. hari itu gue n dani lagi makan di salah satu resto cepat saji terkenal disana, sebut saja Jogja Chicken. agenda hari itu adalah kita mau ke kampung halaman bokapnya dani di Wonosari, Jogja. sebelum berangkat kita sarapan dulu di resto itu.

waktu kita hampir selesai makan, ada 2 orang mas2 yang masuk ke resto itu dan ngebagiin quesioner (yang sepertinya) untuk penelitian tugas kampusnya. secara gue ma dani bukan orang2 yang suka ngisi2 quesioner kayak gitu makanya kita berniat untuk kabur sebelom quesioner itu nyampe ke meja kita. dani yang emang udah selesai makan langsung buru2 cabut dari meja, sedangkan gue buru2 cuci tangan n cabut juga dari situ. tapi terlambat. begitu gue mau nyusul dani yang udah standby di depan resto, ternyata dani udah terlanjur dikasih quesioner sama mas2 itu.

gue yang udah siap cabut dari situ akhirnya berdiri deket meja gue tadi untuk nungguin dani yang (terpaksa) ngisi quesioner itu. dani ngisi dengan agak asal, yang penting kita bisa cepet2 pergi dari situ. ga lama emang kita bisa pergi setelah balikin quesioner itu ke empunya. tapi pas naek motor, gue ngerasa ada yang aneh. gue ngerasa seret banget tenggorokan gue. gue yang tadi pesen es teh pas makan kok ngerasa haus banget. ga ada sedikitpun sisa2 rasa es teh yang gue pesen tadi. dan detik2 sebelum kita cabut dari resto itu gue akhirnya bilang ke dani.

acha : "dan, gue kok seret banget yak..??"
dani : "lah seret kenapa..??"
acha : "ga tau. berasa aus banget gue.."
dani : " lo udah minum belom tadi..??"
acha : "udah kok..!!"
(sambil nengok ke arah resto yang kebetulan meja tempat gue makan tadi ada di pintu masuk resto itu n you know what?? es teh gue masih penuh, ga berkurang sedikitpun sejak gue pesen tadi..!!)

dengan gondok akhirnya gue bilang ke dani lagi..
acha : "dan, gue lupa minum es tehnya..pantesan aja gue seret!!"
dani langsung ketawa ngakak, ngetawain ketololan yang baru aja gue perbuat. gimana caranya gue sampe lupa minum..?? bener2 bodoh..!! gara2 pengen ngindarin mas2 quesioner gue jadi buru2 n lupa sama minuman gue. udah ngindarnya gagal, minuman gue juga sia2. masih dengan perasaan gondok akhirnya kita cabut dari tempat itu dengan dani yang masih sibuk ngetawain gue. emang dasar gue-nya yang lagi apes atau emang gue yang ada bakat2 bodoh ya..?? semoga aja jangan sampe terulang.

Jumat, 11 Desember 2009

PRT & pemulung

1 peristiwa yang jadi kenangan terakhir gue sebelum meninggalkan semarang setelah lulus adalah pada saat proses pindahan. setelah nyelesein kuliah gue di semarang selama 4 tahun, gue harus balik ke depok dengan barang2 di kost yang ternyata banyak banget. dibanding temen2 cewek gue yang lain, padahal gue termasuk yang barang2nya paling sedikit di kost. baju2 gue 1 lemari aja ga penuh karena gue emang ga terlalu suka belanja. buku2 kuliah juga ga banyak karena gue lebih sering fotokopi. hehehe. tapi pas pindahan kemaren gue baru sadar kalo ternyata barang2 gue banyak banget. jauh lebih banyak dari bayangan gue.

proses pindahan gue kemaren bener2 ribet banget. selain karena barang2 yang banyak, waktu untuk beresin barang2nya juga mepet banget. setelah wisuda gue emang mutusin untuk pindah ke jogja sementara selagi nunggu legalisiran ijazah hgue selesai. kurang lebih gue tinggal di jogja selama 3 minggu, dan selama itu juga kost gue di semarang terlantar. barang2 gue masih utuh di tempatnya. bukannya gue pack-in dulu sebelum pergi tapi malah gue tinggal gitu aja. begitu masa nomaden gue di jogja selesai baru deh gue kelimpungan ngeberesin barang2 di kost.

kardus2 barang gue yang udah 4 tahun ada di kost juga entah pada kemana, cuma kardus TV aja yang masih utuh. otomatis gue harus nyari kardus baru buat ngepakin barang2 gue. biar ga repot2 nyari kardus di semarang (ga tau sih sebenernya harus nyari kardus dimana kalo di semarang) akhirnya hari terakhir di jogja gue pake untuk cari kardus. pikiran gue kardusnya bisa dilipet kecil jadi bawanya gampang n ga mencolok perhatian orang. ternyata pas gue nyari kardus di daerah pingit (kata dani nih, kalo salah ya maaf) kardus yang di dapet malah segede2 gaban n ga bisa di lipet kecil juga. alhasil gue harus bawa2 kardus itu naek motor ma dani. beneran udah kayak pemulung. jadi kepikiran aja, gimana caranya gue bawa kardus2 ini ke semarang tanpa harus dikira pemulung beneran.



berbekal urat malu yang ditebel2in akhirnya gue balik ke semarang dengan ditemenin dani (sebagai tenaga bantu untuk beresin kost gue) bawa kardus2 itu. biasanya kita naik motornya dani ke semarang, tapi kali ini berhubung bawaan dari jogja juga banyak akhirnya kita putuskan untuk naik bis aja. cukup banyak orang2 di jalan yang ngeliatin kita bawa2 kardus segede dan sebanyak itu. dan pas kita lagi nunggu bis trans jogja di shelter-nya, tiba2 dani nyeletuk "muka lo kucel amat cha, dah kayak babu!!". gue yang dari awal udah berusaha nahan malu gara2 bawa kardus terpaksa harus nahan gondok juga waktu dani ngomong kayak gitu. biar ga tambah gondok akhirnya gue bales ngomong ke dani, "lah elo dah kayak pemulung bawa2 kardus kayak gitu, udah deh sama2 sebasib ga usah saling menghina".

sepanjang perjalanan, mulai dari jalan kaki dari kost dani ke shelter trans jogja yang ada di depan kopma UGM, perjalanan naik trans jogja ke jombor yang harus transit dulu di shelter condongcatur, sampe akhirnya nyampe di terminal jombor banyak banget orang2 yang ngeliatin. bahkan petugas trans jogja yang kita naikin sempet nanya2 sama kita buat apaan bawa kardus sebanyak itu. yah walaupun udah kita jawab sejujurnya kalo kardus2 itu emang buat pindahan kost di semarang, tapi kayaknya mbak2 itu tetep ga percaya. mungkin muka intelek gue tersamarkan oleh muka babu akibat kucelnya muka gue yang dani bilang itu. nasib2..

untung pas perjalanan menuju semarang, kita bisa naro kardus2 itu di bagasi bis, jadi kita ga terlalu keliatan mencolok lagi di depan orang2 itu. tapi begitu turun dari bis sesampainya di semarang, kita kembali lagi jadi babu dan pemulung yang dah kayak mau pulang kampung. secara kita juga jalan lumayan jauh. kita turun di air mancur undip jalan pahlawan dan harus jalan ke kost gue di erlangga. karena udah deket dan emang tenaga udah lumayan terkuras, makanya gue n dani cuek aja. masih sambil becandaan ngatain babu dan pemulung kita cuek jalan ngelewatin area kampus dengan bawaan yang ga karuan itu. syukurlah perjalanan panjang itu akhirnya selesai. 1 hari perjalanan panjang tapi ditutup dengan menyenangkan.

kita yang nyampe di semarang sekitar jam 3 sore langsung buru2 beres2 barang di kost gue untuk nguber waktu (karena malemnya kita berencana langsung pulang ke depok juga). semua barang2 gue di kost akhirnya beres sekitar jam 7 malem. total barang2 gue ada 7 kardus besar (berisi TV, dispenser, kipas angin, buku2,dll), plus 2 koper besar pakaian, 1 tas ransel, 1 galon aqua, dan 1 helm. berhubung udah malem juga akhirnya kita pake 2 taksi untuk ngangkut semua barang2 itu ke stasiun tawang untuk dikirim ke rumah gue pake jasa angkut kereta.

hari itu kita emang kayaknya lagi sial. udah dikira pemulung sama orang2. pas malemnya kita ternyata keabisan tiket kereta. secara emang lagi long weekend karena libur Idul Adha. barang2 udah ke angkut tapi orangnya malah ga ke angkut. dengan bodohnya, petugas jasa angkut barang2 yang kita pake (KI 8) menyarankan supaya kita ikut naik kreta bareng sama barang2 yang kita kirim tadi. yang bener aja. emang kita kulkas apa..?? sekate2 tu orang. dengan pasrah akhirnya kita ngegembel di depan stasiun sambil menunggu mukjizat datang. bukannya dapet mukjizat tapi yang ada malah dosen penguji gue (Pak Maringan) yang dateng. berhubung gue udah terlanjur ngeliat beliau (tapinya mau pura2 ga liat aja gitu..hehehe..) terpaksa gue nyapa juga. malem itu ternyata beliau juga keabisan tiket untuk ke Surabaya.

setelah lumayan lama ngegembel di depan stasiun, kita yang emang udah ga punya arah tujuan dan tempat tinggal beraniin nanya ke bagian informasi kalo2 masih ada tiket kereta yang berangkat malem itu yang masih nyisa. dan beruntung, ternyata masih ada tiket kereta bangunkarta dari Kediri yang nyisa. tanpa pikir panjang kita akhirnya beli tiket itu sebelom keduluan yang lain (secara banyak orang di stasiun malem itu yang keabisan tiket juga). begitu naik kereta, kita yang seharian emang udah kecapean banget langsung aja tidur dah kayak orang mati. capek emang, tapi menyenangkan kok, karena gue bisa dapet 1 lagi cerita untuk dikenang. hehehe..

Selasa, 08 Desember 2009

kenapa harus ga suka..??

belakangan gue agak terganggu dengan semakin banyaknya orang2 yang ngurusin urusan pribadi gue. mungkin mereka bermaksud baik, mau nunjukin ke gue kalo mereka emang perhatian sama gue. tapi buat gue semua sikap mereka itu justru bikin gue merasa sangat keganggu. mereka udah terlalu jauh masukin batas wilayah pribadi gue yang ga seharusnya mereka sentuh. selama ini gue dah berusaha untuk diem. gue ga negur mereka dengan harapan mereka bisa ngerti sendiri dengan sikap diemnya gue, tapi ternyata ga. gue diem mereka malah makin jadi ngusik urusan pribadi gue.

sebenernya bukan masalah besar sih. tapi udah cukup bikin gue gerah. banyak banget orang yang belakangan selalu mempertanyakan dan mempersalahkan kedekatan gue sama seorang temen gue yang namanya dani. entah apa alasan mereka, tapi semua komentar dan sikap mereka tiap mereka lagi jalan bareng gue n dani udah cukup bikin males. tujuan awal jalan bareng yang harusnya bisa have fun sama2 tapi pasti selalu berakhir kacau. pasti ada salah satu di antara mereka (temen2 gue yang ga suka ma kedekatan gue n dani) yang malah jadi bad mood n bete sendiri.

gue sampe sekarang juga heran kenapa mereka bisa kayak gitu. kayaknya ga ada deh alesan untuk ga suka sama kedekatan gue sama dani. gue n dani aja nyantai2 aja kok. keluarga kita juga ga ngelarang kita deket. so kenapa mereka harus kayak gitu..?? emang sih ada salah satu dari mereka (yang ga bisa gue sebut namanya disini) yang emang punya perasaan sama dani. tapi itu udah dulu banget. sekarang toh dia sendiri udah punya cowok, gitu juga dengan dani. jadi kayaknya ga ada alesan juga buat dia jealous sama gue. dia sendiri sebenernya dulu pernah deket sama dani dan sebenernya peluang dia untuk bisa lebih deket ke dani lebih besar dibanding gue. tapi sayangnya dia ga pake kesempatan itu dengan baik. dia malah lebih milih untuk deket sama orang lain dan itu bikin dani juga menjauh dari dia dan akhirnya dani jadi deket sama gue kayak sekarang ini.

gue sama dani sebenernya juga belum lama kenal. baru sekitar 1 taun ini lah..!! gue ketemu dani pertama kali di jogja sekitar bulan desember tahun lalu (2008) waktu gue dan temen2 caur gue melakukan perjalanan ke jogja untuk pertama kalinya (baca jogja holiday part 1-2). disitu kita yang emang sangat membutuhkan guide di jogja akhirnya menghubungi dani yang notabene adalah ade kelas gue pas SMA yang sekarang kuliah di UGM. singkatnya, sejak saat itu gue ma dani makin deket. sebenernya ga cuma gue ma dani doank yang makin deket, tapi gue, dani, dan temen2 caur seperjalanan ke jogja waktu itu. kedekatan yang menurut gue sangat2 wajar dan sama sekali ga perlu dikhawatirkan.

sejak saat itu, apalagi dengan semakin seringnya gue berkunjung ke jogja setelah kunjungan gue bareng temen2 caur, mulailah semakin banyak temen2 gue yang mengeluh atau komplain soal kedekatan gue sama dani. mulai dari masalah dani sering ngintilin gue tiap jalan di depok, atau masalah dani yang sampe sekarang belom lulus2 juga. gue sendiri sebenernya sedikit geli kalo denger keluhan2 seperti itu dari temen2 gue, tapi ya mau diapain lagi. selama ini gue udah berusaha kasih penjelasan buat mereka tapi mereka tetep ga percaya n tetep nge-judge kedekatan gue sama dani sebagai hubungan yang tidak baik.

ada beberapa alasan ga masuk akal yang sering gue denger dari temen2 gue yang kontra sama kedekatan gue dan dani. ada yang bilang kalo kurang nyaman kalo pas gue n temen2 cewek gue lagi jalan bareng diintilin sama cowok (dani). alasan yang sangat ga masuk akal buat gue mengingat dani bukanlah cowok pertama yang sering ngintilin gue kalo jalan. dari SMA gue udah deket banget sama 1 temen cowok (ricky) yang dari SMA pun sering ngintilin gue jalan sama anak2 cewek dan itu bukan masalah buat mereka. kalo emang mereka bisa terima ricky, kenapa mereka ga bisa terima dani..?? buat gue dani adalah sama seperti ricky, jadi ga ada alesan untuk menolak dani jalan sama komunitas temen2 gue di depok.

dan satu lagi alesan konyol yang sempet gue denger (walaupun ga dari orangnya langsung) adalah gara2 gue deket sama dani, dani sampe sekarang belom lulus juga dari kuliahnya. hellow..?? ga masuk akal banget kan! mau gue deket sama dani mau ga, kalo emang belum waktunya dani lulus ya mau gimana lagi. lagipula dani sendiri juga ga pernah nyalahin gue sedikitpun karena dia belum lulus. dani sendiri yang bilang kalo dia belum lulus karena emang TA-nya yang susah dan dia agak kesulitan nyeleseinnya, jadi bukan gara2 gue. lagian apa hubungannya gue sama proyek akhirnya dani? kalo emang gue adalah penyebab proyeknya dani ngadat, gue ga akan mau nolongin dani ngerjain TA-nya (walaupun cuma sebatas ngoreksi kata2 yang salah).

selain itu, ada yang ga suka sama kedekatan gue dan dani karena menurutnya ga etis gue dan dani yang masing2 sudah punya pasangan masih sering jalan bareng. lah apa lagi ini..?? pasangan kita masing2 aja ga pernah komplain atau mempersalahkan kedekatan kita kok, kenapa malah dia yang repot ngurusin kita..?? dia sendiri sebenernya juga udah punya pacar, kenapa harus ngurusin orang lain..?? gue sih ngerasa kayaknya dia masih nyimpen perasaannya ke dani, tapi dia ga mau ngaku aja. orang2 yang pro sama gue pun setuju kok kalo liat hal ini. ngapain juga dia selalu ngeributin gue yang deket sama dani..?? ceweknya dani aja nyantai2 aja kok ngeliat gue jalan sama dani. ceweknya dani malah minta gue jagain dani n bantuin dani ngerjain TA-nya supaya ga main2 terus.

gue agak males aja kalo keadaannya tetep kayak gini terus. ga bakal nyaman buat siapapun. gue cuma mau semuanya ngerasa baik2 aja. ga perlu ada perasaan jealous2an atau ga suka. ga pentinglah kayak gitu. buat apa sih..?? cuma nyape2in diri sendiri aja kan..!! lagian itu sama aja dia punya pikiran suuzon sama gue n dani. dengan gitu dia yang dosa kan..!! kalo emang semuanya bisa terima kedekatan gue n dani kayak apa yang dilakuin pasangan kita masing2 kan yang ada jadi damai semua. kita bisa jalan bareng sama2 tanpa ada yang bete2an. dengan gitu mereka juga bisa liat sendiri gimana kedekatan gue yang sebenernya sama dani ga kayak apa yang mereka pikirin selama ini. jadi pertanyaannya adalah kenapa harus ga suka..??

Minggu, 06 Desember 2009

bengkak

curhat sedikit nih..
udah hampir seminggu ini gusi sebelah kiri gue bengkak karena graham terakhir gue mau numbuh. sakit banget! dan udah 3 hari ini gusi gue mulai membengkak yang diperparah sama amandel gue yang ikutan meradang juga. alhasil dah 3 hari ini pipi gue, terutama daerah rahang kiri gue bengkak gede banget dah kayak orang abis ditabokin. hiks2..!! gara2 ini gue jadi ga bisa ngunyah makanan n sakit juga buat nelen. ga lucu kan kalo selama sakit gue sama sekali ga makan. yang ada bisa2 jadi kurang gizi lagi gue setelah ini.

hari ini keadaan semakin parah karena gue dah ngerasa badan gue mulai meriang pertanda bakal demam. hadooh bener2 ga enak banget!! weekend yang sangat tidak menyenangkan karena harus dilalui dengan menderita. hehehe..sedikit lebay nih gue!! yah..gue sih cuma berharap semoga semua sakit ini bakal cepet2 ilang. gue pengen bisa makan dengan normal n ga usah nahan sakit kalo nelen makanan karena pada dasarnya gue emang suka makan. hehehe..

lenyapkan semua penyakit ini Tuhan..!! tapi jangan pake operasi ngilanginnya. karena gue paling benci dokter, RS, dsb. pake obat atau pindahin kemana kek gitu. gue benci sakit. lagian kenapa nih sakit harus datengnya barengan sih..?? jadi dobel2 kan rasa sakitnya. hiks2.. pergi jauh2 kau penyakit dari tubuhku. hush2..!!

Sabtu, 05 Desember 2009

aku pilih dia

mereka selalu yakin jika sejauh apapun aku melangkah dan bersama siapapun aku saat ini, aku akan tetap kembali padanya. sosok di masa laluku itu. sosok yang telah banyak mengisi hariku dulu. tapi mereka salah. masa laluku memang indah. tapi hanya untuk dikenang. kini aku telah temukan dia. sang penutup luka hati.

saat aku memilihnya, aku telah menyakinkan hatiku sendiri untuk mengubur kisah yang lama. aku lelah terus berada dalam lingkaran masa lalu itu. yang telah mengurungku begitu lama dan membuat pintu hatiku pun tertutup sangat lama. saat aku memilihnya, dan saat aku tau ternyata dia yang bisa membawaku keluar dari lingkaran masa laluku, aku yakin jika dialah sosok yang aku cari selama ini.

kini aku akan buktikan pada semuanya jika pilihanku saat ini tidaklah salah. aku percaya saat cinta bicara, semua beda yang ada tidak lagi ada. dan jika pun ternyata bukan dia yang Tuhan pilihkan untukku, paling tidak aku akan tetap bersyukur karena dia telah berhasil menarikku keluar dari lingkaran kelam itu. dia akan tetap jadi bagian penting dalam hidupku.

mungkin terlalu naif jika aku bicara aku akan berusaha mencintai dia selamanya, karena aku tidak pernah tau bagaimana masa depan yang telah Tuhan tuliskan untukku dan dia. aku hanya akan menjalaninya, sampai takdir yang bicara bagaimana akhir kisahku dengannya. dan selama aku menunggu itu, aku akan tetap pada pendirianku saat ini. aku pilih dia.

berhenti sejenak

selama ini aku telah berkelana terlalu jauh..
jauh hingga batas kemampuanku sendiri..
dan kini aku harus berhenti..
bukan untuk selamanya..
hanya berhenti sejenak..
dan dalam perhentianku saat ini, aku mulai merindukan semuanya..
merindukan perjalananku dulu..
merindukan saat2 kebersamaan kita menikmati keegoisan masa muda..
yaa..aku merindukannya..
aku berharap dapat segera kembali..
melanjutkan perjalananku yang sedang terhenti..
saat pundi2 emasku terkumpul..
aku berjanji akan meneruskan segalanya..
mewujudkan impianku untuk dapat melihat dunia..
semoga jika saat itu tiba..
tenaga kita tetep utuh tidak termakan usia..
kelak kita akan seperti dulu..
singgah dari 1 kota ke kota lainnya..
menikmati setiap keramahan yang ada..
menghabiskan semua waktu bersama..
walau nanti keadaannya akan berbeda..
tapi aku akan menanti saat itu..
saat aku bisa merasakan hembusan angin dingin menerpa wajahku dan memainkan anak2 rambutku..
melihat wajah matahari yang terbit dari balik pegunungan di tengah perjalanan kita..
menerka-nerka bentuk awan di atas kepala kita saat aku berusaha menepis rasa kantuk yang ada..
atau bahkan saat aku tertidur di bahumu kala tak dapat menahan lelah yang melanda..
aku ingin rasakan lagi itu semua..
tapi aku hanya bisa berharap saat itu akan segera tiba..

Selasa, 10 November 2009

dia juga layak disebut pahlawan

dalam rangka hari pahlawan ini, gue akan nulis tentang pahlawan. tapi jangan mengira kalo gue akan nulis tentang perjuangan para pahlawan yang berjuang merebut kemerdekaan atau biografi para pahlawan Indonesia karena pengetahuan gue tentang sejarah (terutama tentang pahlawan) sangat minim. daripada gue kasih informasi yang salah dan menyesatkan jadi lebih baik gue tulis tentang sosok pahlawan dan nilai2 kepahlawanan yang gue tau aja.

posting ini khusus gue persembahkan untuk seseorang yang gue anggap sebagai pahlawan. pahlawan yang selama ini gue panggil dengan nama Ibu. gue nulis tentang nyokap bukan karena beliau yang melahirkan gue dan gue berusaha membalas jasanya dengan membangga-banggakan beliau di posting ini. gue menulis tentang beliau sebagai penghargaan pribadi gue atas semua pengorbanan dan jerih payah beliau selama ini. gue melihat sendiri bagaimana perjuangan keras beliau untuk keluarga (ga cuma keluarga inti gue, tapi juga keluarga besar beliau) dan bagaimana beliau mengajarkan anak2nya untuk tidak menyerah dan putus asa. dan karena itulah (menurut gue), beliau layak untuk mendapatkan penghargaan yang ga seberapa ini dari gue.

sebelum gue ceritain bagaimana perjuangan nyokap gue untuk keluarganya, sebagai pembuka, gue akan mengenalkan sosok beliau.

wanita hebat ini terlahir dari pasangan Sahlan Gito Prayitno dan Sunarsi di Sragen, tanggal 10 November 1962, dan diberi nama Wiji Hastuti. beliau adalah anak ke-3 dari 11 bersaudara. namun karena 2 orang kakak beliau meninggal saat masih bayi, maka (bisa dikatakan) beliau-lah yang menjadi anak tertua dalam keluarga yang dijadikan contoh untuk adik2nya. beliau tumbuh dalam keluarga yang sangat sederhana, dan karena memahami posisinya sebagai anak tertua yang harus memberikan contoh yang baik untuk adik2nya, beliau memilih untuk keluar dari tradisi kolot (menikah muda) di desanya.

saat perempuan2 muda di desanya sebagian besar menikah saat lulus SD atau SMP, tapi beliau memilih untuk pergi dari desanya dan melanjutkan sekolah di salah 1 SMA Swasta di kota Sragen walaupun pada saat itu sudah banyak laki2 yang melamar dirinya. beliau tidak peduli dengan cap “perawan tua” yang diberikan padanya karena di usianya yang ke-20 belum juga menikah, berbanding terbalik dengan perempuan2 sebaya di desanya yang sudah memiliki 2-3 orang anak di usia itu. beliau justru bersikeras untuk mulai meniti karir di salah 1 instansi pemerintah di kotanya sebagai pegawai honorer.

pilihan beliau untuk merantau ke pusat kota kecil itu ternyata membuahkan hasil. beliau diangkat menjadi PNS dan akhirnya menemukan jodohnya disana. hehehe. nyokap dikenalan sama bokap oleh atasannya yang merupakan kakak ipar bokap gue. setelah melalui proses pendekatan yang singkat akhirnya nyokap menerima lamaran bokap gue di umurnya yang ke-23. dari hasil pernikahan mereka itu lahirlah abang gue (Agung), gue, dan Adik gue (Dyah). bokap kemudian ngeboyong nyokap ke Jakarta dan memutuskan untuk tinggal di Depok sampe sekarang. sejak menikah dan tinggal di kota besar, kehidupan nyokap pelan2 berubah. walaupun tidak hidup mewah, paling tidak beliau tidak lagi kekurangan. hal ini jadi bukti untuk adik2 dan orang2 desanya kalau kemauan kerasnya berhasil membawanya ke kehidupan yang lebih baik.

Foto(169)(my beloved hero)

perjuangan berat nyokap kembali di mulai tahun 1999. mungkin semua orang juga tau, pada tahun itu terjadi perubahan besar pada sistem perekonomian dan pemerintahan di negara kita yang menyebabkan terjadinya krisis moneter. banyak orang yang kehilangan pekerjaan karena terjadi PHK dimana-mana. walaupun orangtua gue tidak termasuk orang2 yang terkena PHK, tapi di tahun itu bokap gue memasuki masa pensiun. sejak bokap pensiun, pemasukan untuk keluarga otomatis jauh berkurang.

dengan pensiunnya bokap, otomatis semua beban finansial rumah tangga beralih ke pundak nyokap sebagai satu2nya orang dalam keluarga yang masih bekerja. nyokap pasti bingung banget mikirin gimana caranya memenuhi semua kebutuhan keluarga. apalagi pada saat itu, semua anaknya butuh biaya pendidikan yang ga sedikit. di tahun yang sama, abang gue saat itu baru masuk SMA, gue baru masuk SMP, dan ade gue juga baru masuk SD. gaji seorang PNS tanpa jabatan dan uang pensiun bokap jelas ga akan cukup buat nutupin semua kebutuhan yang saat itu harganya melonjak.

sedikit demi sedikit orangtua gue harus ngerelain harta yang udah mereka kumpulin melayang satu per satu. tanah, mobil, dan perhiasan dijual untuk menutupi semua kebutuhan hidup saat itu. ga jarang nyokap juga harus ngutang ke bank atau koperasi kantornya untuk membayar semua kebutuhan keluarga. Beruntung gue punya nyokap yang ga gampang putus asa. mungkin pengalaman hidup susah di masa kecilnya yang bikin nyokap bisa bertahan. beliau emang selalu berharap semua anaknya ga perlu ngerasain hidup susah seperti beliau dulu. walaupun begitu, untungnya gue dan 2 saudara gue juga ga pernah dimanjain dengan fasilitas berlebih, jadi perubahan keadaan ini ga terlalu berat untuk dijalanin. kita cuma harus ngebiasain diri untuk nunggu giliran dapetin sesuatu yang kita pengen. kalo biasanya kita selalu dibeliin barang2 dalam waktu yang bersamaan, sekarang kita ga boleh iri kalo ada yang dibeliin sesuatu duluan karena orangtua gue lebih memproritaskan beli barang2 untuk anak yang bener2 butuhin barang tersebut dulu.

di tengah2 keadaan keluarga yang harus merasakan penurunan kondisi hidup, alhamdulillah gue dan abang gue masih dikasih sedikit keberuntungan. tanpa diduga, gue dan abang gue berhasil masuk ke sekolah negeri yang terbilang favorit saat itu walau dengan nilai yang ga terlalu tinggi. walaupun semua anak di keluarga gue saat itu masuk sekolah secara bersamaan, tapi dengan gue dan abang gue bisa dapet sekolah negeri, itu berarti bisa sedikit ngurangin biaya sekolah yang harus dikeluarin nyokap dibanding kalo gue atau abang gue terpaksa sekolah di sekolah swasta yang uang pendidikannya jauh lebih besar (abang gue waktu SMP sekolah di sekolah swasta).

untuk merubah keadaan keluarga jadi lebih baik, nyokap mengambil sebuah keputusan besar. beliau memutuskan untuk meneruskan pendidikan ke jenjang S1 demi mendapatkan sedikit perbaikan gaji. di instansi tempat beliau bekerja, dengan pendidikan beliau yang cuma lulusan SMA memang agak sulit untuk mendapatkan kenaikan pangkat atau kenaikan gaji. dengan kuliahnya nyokap, berarti biaya hidup juga bertambah. bokap awalnya sempet ga setuju dengan keputusan nyokap untuk kuliah. tapi dengan tenang, nyokap berhasil ngeyakinin bokap kalo beliau bisa menjalani 3 peran sekaligus sebagai ibu rumahtangga, wanita karir, dan mahasiswa.

awalnya, situasi emang jadi sedikit kacau. dengan peran gandanya, intensitas pertemuan nyokap sama keluarga jelas sangat berkurang. di hari kerja, beliau harus berangkat pagi untuk ngantor, dan langsung kuliah setelah jam kantor selesai (sampe sekitar jam 10 malem). di akhir pekan, beliau juga masih disibukkan dengan kegiatan PKK dan majelis ta’lim pengajiannya. beliau bener2 bisa meluangkan waktu untuk keluarga kalau di akhir pekan ga ada kegiatan RT atau pengajian. keluarga tau peran gandanya itu benar2 menguras tenaga beliau, tapi karena beliau berusaha untuk tetap menjalani semuanya dengan baik, keluarga akhirnya cuma bisa maklum dan tetap memberikan support buat beliau.

perubahan aktifitas nyokap juga memancing omongan miring sedikit omongan miring para tetangga bermulut usil tentang kebiasaan nyokap gue yang jadi sering pulang malem. tanpa tau keadaan yang sebenernya, mereka berani nge-judge nyokap gue punya kerjaan yang ga bener karena ga ada PNS yang jam kerjanya sampe semalem itu (apalagi dulu nyokap gue juga belom pake jilbab) dan selalu diantar pulang sama cowok yang bukan suami beliau (padahal mah itu emang temen kampusnya nyokap yang kebetulan rumahnya searah sama rumah gue, jadi wajar sebagai cowok gentle mereka menawarkan diri untuk nganterin nyokap pulang dengan aman dan selamat). abang gue sempet hampir berantem sama anak si bigos (biang gosip) itu karena tersinggung sama keluarga mereka tentang nyokap. Nyokap yang jadi bahan pergunjingan malah bersikap tenang, beliau bahkan sama sekali ga berusaha untuk mengklarifikasi omongan miring tersebut.

“biarin aja mereka ngomong jelek tentang ibu..bukan mereka yang ngebiayain hidup kita..ibu pulang malem pun atas ijin suami dan anak2..kalian juga tau persis apa yang bikin ibu pulang malem terus..jadi biarin orang2 menilai ibu kayak apa karena mereka ga tau kondisinya..Allah ga pernah tidur..biar Allah yang jadi saksi apa aja yang ibu kerjain selama diluar rumah..”

kata2 yang nyokap ucapin beberapa tahun lalu itu masih sangat melekat di otak gue sampe sekarang. 1 sifat yang bikin gue selalu kagum sama nyokap adalah beliau menerapkan prinsip diam itu emas. beliau lebih senang membiarkan semuanya terbukti saat hasil kerja kerasnya mulai terlihat dibandingkan dengan melawan semua omongan miring itu dengan kata2 dan amarah. pada saat itu emang banyak orang yang meragukan kemampuan beliau sebagai pengganti bokap dalam mencari nafkah, ga terkecuali dari kalangan keluarga besar gue sendiri. bukannya memberikan support, mereka banyak yang mencibir dan mengasihani nyokap yang dianggap usahanya cuma akan sia2. keadaan keluarga gue saat itu memang berbeda jauh dengan kondisi mereka yang terbilang kaya raya. semua cibiran dan omongan miring orang2 itu justru dijadikan motivasi oleh nyokap untuk berusaha lebih keras lagi.

wisuda abang  (kiri ke kanan : nyokap, abang gue, kakek gue, bokap)

kerja keras nyokap akhirnya berbuah manis saat beliau berhasil menyelesaikan pendidikan S1-nya dan kemudian berhasil mengikuti ujian penyetaraan ijazah di kantornya. beliau juga kemudian memperoleh jabatan sebagai kasubbag TU bagai penghargaan atas loyalitasnya selama ini. pelan2 kondisi keadaan keluarga gue mulai kembali membaik. yah..walaupun banyak yang ga yakin dengan kemampuan nyokap, nyatanya toh beliau berhasil membuktikan kalo beliau juga bisa menghidupi keluarga walau harus gali lobang tutup lobang. buat nyokap, bukan cuma sekedar fasilitas yang ingin beliau berikan untuk anak2nya, tapi juga semua sikap pantang menyerah yang selama ini beliau tunjukkan.

kalo mengingat pepatah yang bilang hidup itu seperti roda berputar, kadang di atas, kadang di bawah, mungkin kondisi keluarga gue pada 10 tahun terakhir ini bisa dibilang seperti itu. kejadian pensiunnya bokap jadi moment kejatuhan yang bikin posisi keluarga berada di bawah, tapi saat ini pelan2 roda itu mulai berputar sedikit demi sedikit menuju atas. Allah emang Maha Adil. Dia memang tidak memberikan rezeki berlebih pada keluarga gue, tapi Dia memberikan banyak keberuntungan pada kami. alhamdulillah, walaupun kondisi keuangan keluarga sedang sangat kritis, tapi banyak keberuntungan yang datang, contohnya yang dialami abang gue. walaupun dia ga berhasil masuk PTN tapi di tahun ke-2 kelulusannya dari SMA, dia berhasil lolos seleksi CPNS di instansi yang sama dengan nyokap. banyak yang ga percaya waktu abang gue berhasil lolos mengingat posisi nyokap yang (pada saat itu) cuma sebagai staff TU bergaji minim di instansi tersebut. dengan posisinya tersebut, sangat tidak memungkinkan buat nyokap untuk “main belakang”, sedangkan udah jadi rahasia umum kalo perebutan kursi CPNS selalu diwarnai dengan permainan uang. buat gue semua yang terjadi emang udah jalan dari Tuhan.

gue sendiri juga ngalamin banyak keberuntungan, terutama di dalam pendidikan. dengan kondisi keuangan keluarga yang sedang kacau, gue sadar 100% kalo nyokap pasti akan kesulitan membiayai sekolah gue kalo sampai gue ga bisa masuk ke sekolah negeri yang biayanya murah. tapi dengan keajaiban, gue selalu diberi kemudahan dalam menyelesaikan pendidikan gue. begitu lulus SMP, gue berhasil masuk ke sekolah negeri lagi (SMAN 5 DEPOK)  walaupun bukan yang terfavorit di depok. dan saat melanjutkan ke jenjang perkuliahan, lagi2 gue diberikan keberuntungan dengan diterimanya gue di salah 1 PTN di kota Semarang (UNDIP) melalu jalur PMDK. gue patut bersyukur sama semua keberuntungan yang gue alamin, karena seandainya gue ga keterima PMDK di kampus tersebut, kemungkinan nyokap ga akan mampu ngebiayain kuliah gue di PTS, apalagi saat itu (tahun 2005) juga berbarengan dengan masuknya ade gue ke SMP (swasta). UNDIP yang memang belum berstatus sebagai BHMN layaknya UI & UGM memang masih tergolong murah biaya pendidikannya, gue sendiri selama kuliah cuma dibebani biaya kuliah Rp825.000,-/semester (sudah termasuk SKS). mungkin ini adalah salah 1 cara yang dikasih sama Allah buat mengangkat keluarga gue sedikit demi sedikit dari keterpurukan selama beberapa tahun belakangan.

sejak gue masuk kuliah, perubahan kondisi keluarga semakin membaik. banyak orang yang simpatik dengan pengorbanan yang diperlihatkan oleh nyokap selama ini, sehingga dengan sukarela mereka mulai membantu keluarga gue. 2 orang yang gue rasakan sangat membantu (terutama gue) adalah Pak Hudori (temen seruangan nyokap di kantor yang udah pensiun), dan Oom Slamet (adenya nyokap). Pak Hudori (yang udah gue anggap sebagai bokap ke-2 gue) sering banget ngirimin gue pulsa dan beliin gue tiket kereta tiap kali gue mau pulang. sedangkan Oom Mamet (panggilan gue untuk Oom Slamet) dengan sukarela membiayai biaya kursus bahasa inggris gue dan kadang bayarin uang kuliah gue kalo pas nyokap lagi bener2 ga punya uang. laptop pertama (Byon) yang gue punya pun adalah hadiah ulangtahun (ke-19) dari Oom gue itu. mungkin Oom gue itu merasa punya utang budi sama nyokap, karena memang beliau-lah yang punya andil besar dalam kesuksesan karirnya sekarang. sebenernya nyokap ga pernah mengharapkan balasan apapun dari Oom Mamet, karena beliau udah cukup seneng ngeliat kesuksesan adenya sekarang yang berarti kesuksesan beliau juga berhasil sebagai seorang kakak.

gue ngerasa sangat disayang oleh banyak orang hingga saat ini, karena walau banyak yang mencibir nyokap, ternyata banyak juga yang masih mau membantu nyokap. hal itu juga yang bikin gue semangat menyelesaikan kuliah secepatnya. dan dengan diwisudanya gue kemaren, gue harap itu bisa ngewakilin rasa terimakasih gue untuk nyokap dan orang2 yang selama ini udah banyak membantu. gue mungkin belum bisa ngasih apa2 buat keluarga, tapi mencontoh kegigihan nyokap dalam belajar, gue berusaha untuk menjadi anak yang bisa dibanggakan oleh orangtua. dengan begitu, secara ga langsung gue juga bisa membantu nyokap untuk membuktikan kepada orang2 yang selama ini memandang beliau dengan sebelah mata, kalo beliau bisa dengan sukses mendidik anak2nya walau tanpa fasilitas berlebih.

nyokap bisa bener2 tersenyum sekarang. pengorbanannya selama ini ga sia2. dengan penghasilan yang banyak ditertawakan orang, nyatanya beliau bisa membiayai pendidikan gue dan abang gue sampai jenjang S1. beliau malah menawarkan gue untuk melanjutkan studi ke jenjang S2 yang masih gue pertimbangkan sampe sekarang. begitu banyak hal yang udah beliau ajarkan buat keluarga dan orang2 di sekitarnya. dan untuk gue pribadi, sebagai anak perempuan tertua di keluarga, beliau selalu menekankan pada gue kalo jangan pernah bersikap lemah hanya karena gue terlahir sebagai seorang wanita, karena dengan kemauan yang keras, seorang wanita juga bisa jadi sosok yang lebih hebat dan lebih tangguh dibanding laki2. dan itu sudah dibuktikan oleh nyokap gue sendiri. jadi tugas gue selanjutnya untuk membuktikan bahwa gue mampu melakukan apa yang selalu beliau tanamkan.

wisuda gue (kakek & nyokap saat menghadiri wisuda gue)

mungkin kisah perjuangan hidup nyokap gue ini belum seberapa, karena gue yakin masih banyak cerita2 yang lebih hebat tentang kepahlawanan seorang Ibu diluar sana. bagi seorang anak, termasuk gue, orangtua memang akan selalu jadi sosok panutan. orangtua akan ngelakuin apa aja demi kebahagiaan anak2nya, seperti apa yang udah dilakukan nyokap gue selama ini.

tanpa bermaksud mengecilkan peran bokap dalam keluarga, gue bener2 berterima kasih atas perjuangan nyokap selama ini untuk membantu keluarga keluar dari keterpurukan. bokap juga punya andil besar dalam kesuksesan nyokap. toh nyokap juga ga akan bisa seperti ini tanpa dukungan dari bokap. seorang wanita yang hebat tetap membutuhkan seorang pria yang bisa mengerti dan selalu mendukungnya, begitu juga sebaliknya.

sebagai seorang anak, gue sangat bersyukur dan merasa beruntung karena Tuhan menitipkan gue di dunia pada seseorang yang hebat. gue bangga bisa terlahir dari rahim seorang wanita yang kuat dan gue berharap kelak gue akan bisa menjadi sosok seperti beliau.

selain untuk memperingati hari pahlawan tahun ini, posting ini juga khusus gue persembahkan sebagai hadiah ulangtahun untuk nyokap yang kebetulan ulangtahun-nya memang bertepatan dengan hari pahlawan. semoga nyokap suka kalo baca posting ini.

Selamat Ulang Tahun Pahlawanku..

Terima Kasih karena sudah menjadi Ibu dan Istri yang hebat untuk keluarga..

Tidak ada keberuntungan yang lebih menyenangkan buatku selain bisa mempunyai Ibu sepertimu..

We always love you forever and ever..

kiss and hug for you..(^o^)/

Minggu, 08 November 2009

ambigu

gue mau cerita sedikit soal wajah gue, bukan bermaksud untuk narsis, tapi justru untuk minta pendapat orang2 yang baca posting ini. ada beberapa orang yang bilang wajah gue tu kayak cowok. entah betul atau ga tapi gue pernah punya pengalaman dikira cowok sama beberapa orang. gue emang sedikit tomboy, tapi masa cuma gara2 itu doank sih gue bisa dikira bener2 cowok sama banyak orang..??

dari SMA, tepatnya pas kelas 2 SMA, gue mulai tampil dengan rambut pendek yang nyaris bondol ala cowok setelah bertahun2 gue berambut panjang sepinggang. waktu pertama potong rambut pendek, ortu gue awalnya ga setuju. buat mereka anak cewek ya seharusnya berambut panjang biar keliatan feminimnya. tapi gue tetep maksa, selain bosen punya rambut panjang yang perawatannya harus rajin, rambut gue juga mulai bermasalah, rontok parah. jadi ga ada pilihan selain mangkas rambut gue.

dateng ke sekolah dengan rambut baru bikin banyak orang komentar n pangling sama penampilan baru gue. banyak yang nanya juga apa ga sayang rambut gue yang panjangnya sepinggang itu langsung di babat abis sampe kayak cowok gitu..?? gue cuma bisa nyengir2 aja denger semua komen mereka. emang awalnya agak sedikit ragu mau potong rambut atau ga, tapi setelah potong rambut, gue malah bener2 ngerasa jadi diri gue yang sebenarnya.

karena udah nyaman dengan rambut bondol gue itu, akhirnya gue tetep pertahanin model rambut gue itu. kalo rambut gue udah mulai panjang sedikit aja, gue langsung potong lagi. sampe akhirnya lulus SMA dan masuk kuliah, gue tetap berambut pendek. tapi waktu masuk kuliah inilah, rambut pendek gue agak2 membawa masalah. bukan masalah besar sih, tapi cukup berhasil bikin gue malu dan sedikit gondok. gara2 rambut pendek gue itu, ga cuma sekali-2 kali gue dikira cowok. oh my God..!!

gue emang ga pernah pake rok kalo ke kampus, selain ga nyaman, rok yang gue punya ya cuma rok semasa gue sekolah dulu. gue ga pernah beli rok sama sekali untuk penampilan sehari2 gue. tapi walaupun gue tiap hari pake kemeja dan celana jeans plus sepatu kets ke kampus, seharusnya orang2 itu bisa liatlah gue ini cewek atau cowok. kemeja yang gue pake adalah kemeja cewek. dan yang paling penting adalah i have breast. masa iya mereka ga bisa liat dada gue segede gitu..??

saking seringnya gue dikira cowok, temen2 gue malah jadiin hal itu untuk ajang taruhan (tega nian..). tiap kita mau makan siang, mereka akan taruhan si pemilik warung akan ngira gue cewek atau cowok. dan hasilnya, sebagian dari mereka benar2 mengira gue adalah seorang lekong alias cowok. OH..NO!! malah ada 1 kantin di kampus gue yang namanya CAMEL (cafe melati), dari pertama gue makan disitu sampe terakhir kalinya gue kesana tetep manggil gue "mas".

beberapa kali, gue dibilang mirip juga sama 1 orang cowok kakak kelas gue angkatan 2003. gue yang waktu itu sering banget sekelas sama dia, sering salah dipanggil sama temen2nya atau temen2 gue yang salah manggil dia yang dikira gue. kalo dari muka sih menurut gue, kita beda banget. tapi kalo dari penampilan, emang agak mirip. cuma dari penampilan loh!! secara kita punya style yang sama. sering pake kemeja yang lengannya dilinting sebatas siku, celana jeans dengan model yang sama, spatu kets, tas selempang, punya potongan rambut yang sama, dan kita juga sama2 pakai kacamata dengan model frame yang sama. mungkin karena banyak kesamaan style itu yang bikin kita dibilang mirip dan agak susah dibedain kalo liat dari belakang.

(beginilah muka gue kalo berambut pendek)

dan yang lebih parah, gue pernah ngalamin 1 kejadian di sekitar boulevard kampus gue (FH) yang sampe sekarang bikin gue ketawa. waktu itu kejadiannya sekitar jam setengah 9 pagi pas gue mau kuliah (gue lupa kapan tepatnya, tapi kalo ga salah pas gue semester 4). perlu diketahui kalo dari kost ke kampus, gue harus ngelewatin fakultas ekonomi dan boulevard untuk bisa sampe ke fakultas gue. pas perjalanan ke kampus pagi itu, gue diliatin sama segerombolan cewek yang lagi ngerumpi di sekitar boulevard nunggu jam kuliah selanjutnya.

biar ga dikira sombong, akhirnya gue senyum pas ngelewatin mereka. dan ga gue sangka, dari komentar yang ga sengaja ketangkep kuping gue, mereka juga nganggep gue cowok. you know what..?? pas gue senyum ke arah mereka yang emang udah dari tikungan FE ngeliatin gue, salah satu dari mereka tiba2 bilang, "ya ampun, dia senyumin aku..ganteng banget sih!!". sementara temen2nya yang laen sibuk bisik2 sambil tetep ngeliatin gue. parah..!! gue ditaksir sama cewek kampus gue sendiri. tidaaaaaaak..!! gue cewek dan gue masih sangat normal. seandainya mereka tau kalo gue sama seperti mereka kira2 apa ya pendapat mereka..??

dari kejadian2 itu, gue jadi mikir. apa bener muka gue segitu cowoknya banget sampe mereka ngira gue bukan cewek..?? sekarang rambut gue udah panjang lagi, sekitar sepunggung dan ga ada yang ngira gue cowok. gue manjangin rambut juga bukan karena ga mau dikira cowok lagi, tapi emang terpaksa manjangin rambut buat wisuda gue kemaren biar bisa disanggul. dan rencananya gue emang pengen memangkas rambut gue lagi seperti dulu. tapi agak males juga ya kalo nanti dikira cowok lagi, bisa2 para cowok2 itu malah ga ada yang mau sama gue karena dikiranya sejenis. hiks2. gue udah sering banget nanya sama orang2 yang gue kenal dan deket sama gue, apa gue segitu "cowoknya"? dan jawaban mereka tetep sama, mereka bilang gue emang kayak cowok, apalagi sitambah dengan sifat tomboy gue. gara2 itu ada 1 temen gue yang bilang kalo gue ambigu sebagai manusia. setengah cewek dan setengah cowok. nasib2..!!

Rabu, 04 November 2009

rias jenazah

tanggal 30 oktober kemaren adalah hari wisuda kedua gue. kampus gue emang 2 kali wisuda, yang pertama adalah yudisium masing2 fakultas, dan yang kedua adalah wisuda universitas. gue ikut wisuda periode ke-116 gelombang ke-4 bulan oktober 2009. wisuda universitas gue dibagi dalam 3 hari untuk seluruh fakultas mulai dari tanggal 28-30 oktober 2009. fakultas gue (FH) yang kebetulan jadwalnya barengan sama fakultas sastra kebagian tanggal 30 oktober jam 7 pagi dengan jumlah total wisudawan sekitar 400 orang (dari fakultas gue sendiri ada 185 orang). tempat wisuda seperti biasa, masih sama dari tahun ke tahun yaitu di gedung Prof.Soedarto, kampus UNDIP tembalang.

mengingat make up gue pas wisuda pertama agak ancur karena gue dipasangin bulu mata palsu yang bisa buat nyetop angkot saking panjangnya, makanya pas wisuda hari kedua ini gue berniat make up di salon lain. dari H-2 gue udah keliling semarang nyari salon yang kira2 bagus untuk make up wisuda gue nanti, dengan harga yang murah tentunya. hehehe..ga mau rugi banget gue!! setelah mempertimbangkan harga, lokasi, dan pelayanan, akhirnya gue mutusin untuk make up di salah 1 salon yang ada di tembalang. kenapa gue pilih untuk make up di atas sedangkan kost gue ada di daerah bawah..?? pertimbangannya adalah masalah waktu. agak repot juga kalo pagi2 gue harus ke salon dulu trus nyari taksi (yang pastinya bakal susah banget dicarinya secara yang wisuda pasti banyak yang mesen taksi juga), bisa2 nyampe atas dandanan gue dah luntur lagi. jadi mendingan cari aman aja. hehehe..

salon yang gue pilih ini namanya griya cantik tiara. kalo ga salah ini adalah cabang ke-2 di Semarang, yang baru buka beberapa bulan di tembalang. gue tau salon ini karena gue pernah facial disitu sekali dan menurut gue pelayanannya emang oke. awalnya mereka sempet ragu mau terima order make up-in gue atau ga karena banyak karyawannya yang ga bisa (sebenernya sih ga mau) dateng terlalu pagi hanya untuk dandanin gue. tapi setelah si empunya salon mengadakan negosiasi kecil dengan beberapa karyawan yang ada akhirnya dia mau juga dengan adanya tambahan biaya sebesar Rp25000,- untuk ongkos bangun paginya. gue akhirnya setuju karena kalo diitung2 dengan pelayanan yang oke, gue termasuk dapet harga yang sangat murah untuk make up wisuda gue nanti.

hari H wisuda..
seharusnya gue dateng ke salon jam 5 pagi (sesuai dengan anjuran si empunya salon), cuma karena gue pikir "berapa lama sih dandannya?? paling juga ga sampe 1 jam kelar" makanya gue baru jalan sekitar jam setengah 6 dari kost gue bersama dani dan sinung (secara keluarga gue ga bisa dateng pas wisuda kedua ini, makanya gue minta mereka berdua yang jadi pendamping gue, itung2 biar undangannya ga mubazir). karena masih pagi juga, jalanan masih sangat sepi. kita cuma butuh waktu sekitar 10 menit perjalanan untuk sampe di salon itu.

sampe salon ternyata si empunya salaon beserta beberapa orang karyawannya (3 orang kalo ga salah) ternyata udah nungguin gue. begitu gue sampe gue langsung disuruh masuk ke dalam 1 ruangan yang gue tau itu fungsinya sebagai tempat massage kalo ada yang spa disitu. ga ada kursi diruangan itu. cuma ada tempat tidur massage aja. gue bingung lah! gimana caranya gue di make up kalo ga ada kursi dan meja rias disitu. gue cuma duduk aja di atas kasur itu sampe si empunya salon nyuruh gue buat tiduran. masih bingung, gue nurut aja ngikutin kata si empunya salon. gue liat beberapa karyawan masuk ke ruangan itu dengan bawa beberapa botol cairan pembersih wajah. gue makin bingung. ngapain mereka bawa2 gituan? gue kan ga mau facial. pertanyaan gue terjawab saat si empunya salon ngasih tau kalo muka gue bakal dibersihin dulu biar hasil make up-nya nanti bisa maksimal. 1 lagi pelayanan tambahan yang ga gue sangka.

muka gue mulai di bersihin sama orang2 itu. sinung dan dani cuma nunggu di area salon yang tempatnya persis disamping ruangan gue itu. gue berasa kayak artis terkenal aja. seorang gue tapi diservice sama 4 orang, termasuk si empunya salon sendiri. wow..!! benar2 service yang oke.. pokoknya proses make up hari itu berasa nyaman banget buat gue. gue bisa dapetin pelayanan ala salon mahal dengan harga yang murah. how lucky i am..

keanehan terjadi lagi waktu gue ngerasa muka gue udah selesai dibersihin. gue yang masih dalam keadaan tiduran dengan mata merem ngerasain mereka udah sibuk ngolesin foundation dan bedak ke muka gue. karena penasaran gue akhirnya beraniin buat ngintip. dan bener aja mereka udah mulai make up-in gue. kenapa gue di-make up dalam keadaan tidur..?? baru seumur2 gue di-make up begini caranya. gue kira mereka mikir kalo gue ketiduran pas dibersihin mukanya tadi dan ga enak buat ngebangunin gue dan akhirnya make up-in gue dalam keadaan tidur. tapi dugaan gue ternyata salah. itu emang metode mereka. ini terbukti pas gue ngintip tadi, si empunya salon malah nyuruh gue untuk merem lagi supaya foundation dan bedak yang dipakein ke muka gue bisa rata terutama di bagian kelopak mata.

cara rias yang aneh menurut gue. gue cuma bisa diem pasrah sementara mereka ngoprek2 muka gue tanpa gue bisa liat hasilnya. dalam hati gue udah takut aja bakal dapet make up yang lebih ancur dari yang kemaren. gue berusaha membesarkan hati gue supaya kalo nanti make up-nya beneran ancur, gue ga bakal terlalu kecewa. pas di-make up itu gue sempet SMS dani yang ada di luar ruangan gue untuk ngasih tau dia bagaimana gue di-make up. SMS yang gue kirim cukup singkat, "gue berasa mayat dirias kayak gini". dani yang bingung sama SMS gue akhirnya ngintip ke dalem ruangan dan liat gue lagi di-make up ala mayat. sekilas dari area salon tempat dani dan sinung nunggu, gue denger mereka ketawa. "sial mereka ngetawain gue", gue cuma bisa gondok dalem hati.

para mbak2 salon itu lumayan lama make up-in gue, sekitar setengah jam. begitu selesai, mereka langsung nyuruh gue untuk bangun dan pindah ke area salon untuk mulai nata rambut gue. fiuh..akhirnya gue bisa liat hasil dandanannya!! gue keluar dari ruangan itu pelan2 dan menyiapkan diri kalo2 dani n sinung bakal ngetawain dandanan gue yang (mungkin aja) ancur. begitu keluar gue ga berani langsung ngeliat kaca di meja rias salon. gue cuma ngeliatin reaksinya dani dan sinung. mereka sempet nyengir, entah nyengir kenapa. tapi begitu gue duduk di depan meja rias dan gue liat muka gue dikaca ternyat ga bagus kok. make up-nya bener2 soft, seperti yang gue inginkan. semua bekas jerawat gue juga ga kliatan sama sekali. gue cuma berharap tatanan rambut gue bisa bagus juga, karena percuma aja make up gue bagus kalo tiba2 gue dipasangin konde ala sinden yang segede ban sepeda itu.

_MG_6882.CR2 
pas rambut gue mulai di sasak, gue dah mulai curiga. sanggul kayak gimana yang bakal dipasangin di kepala gue nanti. wisuda pertama rambut gue ga pake di sasak dan sanggulnya dibikin dari rambut gue sendiri. selesai di sasak, gue liat si empunya salon ngebawa alat pengeriting rambut. buat apaan alat keriting rambut..?? sisi2 rambut gue ga diiket mulai dikeritingin sama dia. ga lama, rambut gue diiket miring ke arah bahu kiri gue. gue baru tau mau diapain rambut gue sekarang. hehehe. secara rambut gue emang ga terlalu panjang, akhirnya si empunya salon terpaksa nambahin rambut kritingan sambungan karena rambut gue begitu dikeritingin langsung pada ngegulung ke arah kuping gue semua. hehehe. alhasil dengan tatanan rambut kayak gitu, gue menjelma jadi gadis bali hari itu. sebenernya sih agak melenceng dari tema kebaya gue yang dibikin ala jawa banget sama om edi (designer kebaya gue). tapi hasil riasan yang bagus nutupin semuanya. hehehe. dan total biaya untuk semua pelayanan yang gue dapet hari itu adalah sebesar Rp110000,-. biaya yang tergolong murah untuk pelayanan ala salon kelas atas.

berhubung waktu yang udah mepet, gue ga terlalu mikirin dandanan gue matching apa ga sama kebaya yang gue pake, yang penting dandanan gue ga terlalu menor kayak orang mau ngelenong lagi. selesai rambut gue di tata, gue langsung ganti kebaya. begitu penampilan gue lengkap ternyata dandanannya masuk juga kok. jadi keren malah. hehehe..mengagumi diri sendiri ceritanya. sayang gue ga bisa foto2 dulu karena waktunya udah terlalu mepet. gue langsung pake toga saat itu juga dan langsung cabut ke TKP wisuda gue dengan menggunakan motor. huahahahaha..abis dandan cantik2 harus ketiup2 angin lagi. pasrah aja deh, cuma berharap hair spray-nya sangat2 kuat supaya rambut gue ga berantakan lagi. intinya hari itu gue mendapatkan wisuda yang sempurna (atau paling tidak lebih baik dari wisuda pertama) walaupun keluarga gue ga bisa dateng. thanks buat griya cantik tiara di tembalang yang udah menjadikan gue seorang putri cantik hari itu.

Senin, 02 November 2009

cewek matre

entah kenapa gue sedang agak muak dan sedikit kesal dengan salah seorang temen gue. dia berubah begitu cepat. cara bicara, dandanan, cara berpakaian, gaya hidup, hingga cara pandangnya terhadap semua hal jadi berubah. dia jadi seseorang yang sangat berbeda. bukan seperti orang yang gue kenal dulu. sekarang dia jadi seorang yang sangat matrealistis. entah sejak kapan dan bagaimana dia berubah gue juga ga tau pasti. sekarang dia menilai semuanya hanya dari uang. selain uang hanya sampah baginya.

dia sekarang jadi sosok yang terlihat sempurna diluar. pakaian yang dipakainya selalu indah, wajahnya selalu terpoles, tubuhnya selalu harum, dan semua barang2 yang dimilikinya selalu baru. sebenarnya dia adalah sosok yang sangat sederhana, tapi kini dia selalu terlihat dalam gelimangan kemewahan. benar2 bukan dia yang gue kenal selama ini. pergaulan dan gaya hidupnya yang membuat dia berbeda. tuntutan akan semua kebutuhan materi yang sebenarnya tidak penting membuat dia menjadi orang yang haus akan harta. menjadi manusia parasit pengeruk harta dari manusia lain yang ditempelinya.

sebagai sahabat, gue bener2 sedih sama semua perubahan yang ada dalam dirinya sekarang. dia terbawa dalam arus pergaulan yang liar. pergaulan dimana dia memang harus punya banyak uang untuk mendapatkan semua kebutuhannya atau dia akan tersingkir dari komunitas hedonisme tersebut. komunitas yang mulai menghancurkan jati diri dan idealisme-nya yang kuat selama ini. gue sih tidak menyalahkan dia karena berubah seperti sekarang ini. sebagai teman, gue cuma bisa mengingatkan. selebihnya itu adalah masalah pilihannya sendiri. pilihan untuk hidup sederhana seperti dulu atau hidup mewah dan berkecukupan dengan caranya sendiri. apapun yang dia pilih sekarang, gue akan tetap menghargai pilihannya itu.

dia memang tidak mendapatkan uangnya dari hasil menjual diri seperti pelacur. dia mendapatkan uang dari mengeruk harta pasangannya yang memang kaya. pasangannya yang rela mengeluarkan banyak uang untuk memenuhi kebutuhan pacar tercintanya. Cinta..?? gue ga tau dalam kondisi seperti ini apa bisa cinta dilibatkan di dalamnya. cinta dan ekonomi sepertinya terlalu rumit untuk bisa disatukan. karena sesungguhnya cinta tidak akan bisa dibeli dengan uang sebanyak apapun. terdengar klise memang, tapi sudah terbukti kebenarannya.

bagaimana pun dia memenuhi kebutuhan materinya sekarang, buat gue tetep aja caranya ga bener. dimata gue cara dia ngedapetin uang ga ada bedanya sama pelacur yang ngejual diri. lo punya body bagus, muka cantik, lo udah pasti bisa dapet cowok tajir dengan gampangnya. tapi tunggu dulu, zaman sekarang ga ada yang gratis di dunia ini. gitu juga sama semua cowok2 tajir itu. mereka juga ga akan dengan mudahnya ngeluarin uang buat seorang cewek kalo ga ada imbalannya. terlalu naif kalo dibilang imbalannya cuma cinta, apalagi kalo di antara mereka belum ada ikatan pernikahan yang sah, yang mewajibkan si cowok untuk memenuhi semua kebutuhan hidup si cewek.

buat gue ini sama aja kayak prostitusi terselubung. menjual diri dengan cara halus. bukan suuzon, tapi memang begitu kenyataannya. secara logika, ga akan ada cowok yang mau jadi sumber dana buat seorang ceweknya yang bukan istrinya kalo ga ada imbalannya, entah apapun itu. sebagai 2 orang dewasa yang sudah terlalu jauh terbawa arus pergaulan, tidak menutup kemungkinan kalo mereka sudah melakukan praktek sex bebas. entah memang didasari cinta, nafsu, atau hanya karena uang. perbuatan yang sangat kotor menurut gue, apalagi jika harus mengatasnamakan suatu hubungan yang didasari cinta.

yang gue heran, temen gue ini bisa dengan bangganya cerita ke gue tentang kehidupannya yang baru sekarang. bagaimana dia menghabiskan malam di diskotik dan diakhiri dengan check in di hotel bersama pacarnya. sebagai 2 orang yang sudah sama2 dewasa, bisa dibayangkan apa yang terjadi bila mereka berada dalam 1 kamar berdua sepanjang sisa malam dengan keadaan mabuk. dalam keadaan sadar saja, mereka bisa berbuat hal2 yang dilarang, apalagi jika sedang berada dibawah pengaruh alkohol. paginya mereka baru pulang ke kost masing2 dan berpura2 seolah semalam tidak terjadi apa2 dengan mereka. sepanjang hari, mereka akan mengenakan topeng "orang baik"-nya dan bertingkah seperti orang terhormat lainnya.

ga habis pikir aja buat gue kalo dia bisa ngelakuin itu semua. tanpa harus punya semua kemewahannya sekarang, hidup dia sebenarnya sudah sempurna. dia punya wajah cantik, otak yang cukup pintar, dan orang2 yang menyayangi di sekitarnya. tapi ternyata itu semua buat dia ga cukup. kilau harta udah cukup menyilaukan buat dia untuk ninggalin apa yang dia punya selama ini. hal yang ga pernah dia punya sebelumnya. harta. uang. uang yang ga pernah berhenti mengalir, yang harus dia bayar mahal dengan tubuh dan nama baik keluarganya. dan dia bangga akan hal itu. dia bangga saat secara tidak langsung dia telah menjual dirinya untuk mendapatkan apa yang dia mau. nauzubillah min zalik..!!

dan lagi2 gue tidak akan menyebutkan siapa nama temen gue itu. bukan untuk menutupi boroknya selama ini. tapi lebih kepada menghormati pilihan hidup temen gue itu. dia udah memilih untuk "melacurkan diri" dengan pacarnya sendiri demi semua kebutuhan mahalnya, dibanding tetap hidup sederhana dan menjaga nama baik keluarganya. tulisan ini gue buat hanya sebagai bentuk keprihatinan gue terhadap kehancuran dia. sukur2 dia bisa sadar kalo baca tulisan gue ini. kalopun memang setelah dia baca ternyata dia tetep ga sadar juga ya mau gimana lagi. semua pilihan ada di tangannya sendiri. gue hanya berusaha untuk mengingatkan aja. disamping itu semua, tulisan ini gue buat juga sebagai pengingat dan peringatan buat gue supaya ga ngelakuin hal yang sama. semoga saja gue ga akan pernah terlibat dalam komunitas rendahan semacam itu. amin..!!

Senin, 26 Oktober 2009

sebuah doa dalam nama

kan banyak yang bilang tuh kalo nama yang dikasih buat kita itu sebenernya adalah sebuah doa dari orangtua kita supaya kita bisa jadi anak yang mereka harepin kayak doa mereka. kalo semua itu bener, kayaknya doa bonyok gue ga terkabul deh! soalnya kalo mereka ngarepin gue jadi kayak apa yang terkandung dalam nama gue, itu emang ga banget!

kalo orang yang denger nama gue pertama kali pasti bakal ngebayangin sosok cewek yang feminim, anggun, lemah lembut, ramah, dan murah senyum. tapi kenyataannya malah beda banget! kenyataannya gue malah tomboy, serampangan, susah senyum, yah..pokoknya ga banget deh! makanya, sebenernya tuh gue ngerasa berat banget pake tuh nama, tapi mau diapain lagi! masa gue mau ganti nama sih? kan ga mungkin!

menurut cerita bokap gue sih tuh nama umurnya lebih tua dari gue, secara emang disiapin buat anak pertama yang bakal lahir di keluarga gue. bokap gue dari dulu emang pengen punya anak cewek, makanya dia mikirin nama buat anak ceweknya yang penuh dengan arti. ya..itu tadi secara ga langsung dia berdoa lewat nama itu supaya anak ceweknya bisa jadi kayak apa yang dia pengen.

sayangnya, anak pertama di keluarga gue malah cowok, jadi ga mungkin kan kalo dikasih nama cewek! ntar dikira bencong lagi! nah, berhubung gue yang lahir berikutnya dan ternyata emang cewek makanya tu nama akhirnya jadi milik gue deh! awalnya mungkin ga terlalu masalah buat gue, tapi makin gede kok tu nama makin ga pantes aja buat gue sandang.

jangankan temen2 gue, orang bonyok gue sendiri aja kadang2 heran kok! ni anak kok beda banget sama namanya. jadi ya kesimpulannya emang doa bokap gue yang disampein lewat nama gue bener2 ga terkabul. abisnya berat banget kalo gue harus jadi kayak apa yang dia pengen secara jiwa gue juga udah terlanjur terkontaminasi sama jiwa cowok juga! he3..

nama gue sebenernya bukan nama yang special, cenderung pasaran malah! tapi emang artinya itu loh yang dalem banget! wanita cahaya bulan. waktu mikirin nama itu, bokap gue emang berharap supaya anak ceweknya nanti bakal bisa jadi cewek yang kuat walaupun dia lembut, jadi ga gampang buat dijatuhin sama orang. bokap juga berharap kalo anaknya bisa jadi cahaya buat orang2 di sekitarnya, yah..kayak peri gitu deh! yang selalu ngasih kebahagiaan dan jalan keluar buat orang2 di sekitarnya. berat banget kan!

kayaknya sampe kapan juga gue ga bakal pernah bisa jadi kayak gitu. emang sih doa bokap gue itu baik karena dia emang mau gue jadi yang terbaik, tapi ini kan dunia nyata, bukan di sinetron, bukan di khayalan. mana ada sih cewek yang bener2 perfect kayak gitu? gue kan manusia, bukan peri atau malaikat. jadi susah banget buat gue bisa jadi kayak arti nama gue itu.

makanya jangan heran kalo gue paling males kalo gue dipanggil pake nama asli gue. bukannya gue malu atau ga suka sama nama gue itu, tapi karena gue ngerasa ga pantes buat menyandang nama itu, apalagi kalo ngeliat kelakuan gue yang kayak cowok. kayaknya tu nama terlalu bagus deh buat gue!

kalo dulu pas lahir gue udah bisa ngomong, gue pasti bakal minta buat dikasih nama yang lain aja deh! yang biasa tapi ga jelek juga. paling ga, ga terlalu beratlah kayak nama gue sekarang. apa kek gitu! makanya gue rada2 gimana juga sih sama bokap gue karena gue ga bisa jadi kayak apa yang dia harepin walaupun itu bukan sepenuhnya salah gue juga sih! toh emang lingkungan yang ngebentuk gue jadi kayak gini.

emang susah juga sih punya bokap yang terlalu kreatif, terlalu mikirin segala sesuatunya. dari 3 bersaudara, semuanya emang dikasih nama yang ada artinya, jadi ga asal nyomot nama aja atau yang penting anak gue punya nama. bagus sih! jadi kalo seandainya ada yang nanya apa arti nama kita, kita bisa dengan bangga ngejelasinnya. kan banyak tuh orang2 yang ga atau apa arti namanya. tapi kalo artinya terlalu berat ya repot juga!

tapi ya di ambil hikmahnya ajalah! ntar seandainya gue punya anak, gue juga harus mikirin nama yang bagus buat anak gue nanti tapi jangan berat2lah! kasian tu anak! gue udah ngerasain soalnya! he3.. lagipula, gue kan bisa berdoa buat anak gue dengan cara lain selain berdoa lewat namanya kan!

Minggu, 25 Oktober 2009

dan aku tertidur saat wisudaku..zzzzz!! =p

kemaren, 24 Oktober 2009 adalah hari wisuda gue. hari yang menyenangkan sekaligus melelahkan. menyenangkan karena emang itu hari yang paling gue tunggu setelah 4 tahun kuliah dan nyelesein skripsi yang sempet bikin stress. melelahkan karena emang dari H-1 sebelum wisuda gue dah harus nyiapin segalanya untuk wisuda gue itu termasuk menyambut kedatangan keluarga gue dari depok. semua orang emang terlihat senang menyambut wisuda gue ini, terutama nyokap. dengan diwisudanya gue, berarti ga akan lama lagi gue akan bisa pergunain ilmu yang gue dapet untuk menghidupi diri gue nantinya, dan itu berarti juga 1 beban nyokap gue udah lepas. nyokap gue hanya tinggal ngebiayain ade gue aja.

tanggal 23 oktober dini hari, sekitar jam setengah 5, rombongan keluarga gue akhirnya nyampe di semarang. mengingat tanggal sudah masuk tanggal tua, jadi keluarga gue mutusin untuk ngebatalin rencana nginep di hotel dan milih untuk nginep di kamar kost gue aja rame2. gue setuju. walaupun ukuran kamar gue ga terlalu besar (cuma 3x4 meter), dengan adanya keluarga gue disitu yang pasti kamar gue bakal sangat rame dan menyenangkan, apalagi ada keponakan gue (Xavy) yang lagi lucu2nya. kamar gue pasti bakalan rame banget sama suara cemprengnya itu. hehehe...
walaupun gue baru tidur selama beberapa jam (00.30-04.45 WIB) karena harus nyelesein beberapa kerjaan, waktu keluarga gue dateng anehnya gue jadi ga ngantuk lagi. yang dateng ke wisuda gue nanti emang bukan formasi lengkap. cuma ada nyokap, abang gue, Revi (kakak ipar gue), dan si kecil Xavy. tapi buat gue itu udah cukup. kasian kalo harus maksa bokap gue yang udah ga kuat untuk bepergian jauh buat dateng ke wisuda gue.

hari itu gue lumayan disibukin sama berbagai macem hal, termasuk harus ambil toga buat wisuda gue. pikun banget gue. udah H-2 tapi toga belom di tangan. parah banget! untung aja detik2 terakhir gue masih inget untuk ngambil toga, coba kalo ga, mau wisuda pake apa coba..?? mana gue juga ga tau persis dimana tempat ngambil toganya. untungnya ada Arief, temen gue dari fakultas lain yang mau berbaik hati untuk nganterin gue ngambil toga hari itu (Thanks ya Rief..!!) walaupun waktunya juga mepet banget sama jadwal gladi resiknya (dia kebetulan juga wisuda bareng gue).

selesai ngambil toga, gue harus diribetin juga sama ponakan gue yang tiba2 jadi rewel banget karena kelaperan. gue dan kakak ipar gue sempet bingung cari bubur untuk makan siang ponakan gue itu. akhirnya gue terpaksa nyari bubur untuk makan ponakan gue di sekitar kost dan ternyata ga ada juga. terpaksa gue dan revi akhirnya beli bubur di mcD citraland simpang 5 dengan jalan kaki di teriknya siang hari itu. fiuh..semarang emang juara deh panasnya!!

pulang dari mcD gue langsung cabut buat ikut gladi resik di Grand Majesty Convention Hall. GR wisuda lumayan lama. dari yang dijadwalin jam 15.00 WIB ternyata molor setengah jam dan baru selesai sekitar jam setengah 6 sore. hari yang melelahkan emang. kurang tidur dan aktivitas yang lumayan padet bikin badan gue capek banget. tapi gue harus tetep ngelanjutin aktivitas ke tempat lainnya. pulang GR gue langsung berangkat "nyetor muka" ke rumah om gue di jrakah dan setelah itu gue langsung mampir ke kost dani untuk sekedar menyapa sinung yang bakal motret di wisuda gue. hari itu gue baru bisa istirahat sekitar jam 10 malem karena harus nungguin keluarga gue pulang dari rumah om gue itu.

hari H wisuda, 24 oktober 2009..
masih dengan badan pegal (karena harus berbagi kasur dengan abang & nyokap gue), dan ngantuk, gue harus bangun jam 5 pagi. gue udah ada janji sama salon yang bakal ngerias gue untuk dateng jam 6 pagi itu. akhirnya pagi itu gue ke salon dengan ditemani dani dan sinung. di salon itu ternyata ga cuma gue aja yang dandan untuk wisuda gue, ada salah 1 temen kampus gue (yang gue ga tau namanya) juga dandan disitu. terpaksa nunggu giliran akhirnya. gue nunggu sekitar 15 menit. agak takut awalnya. takut dateng telat ke acara wisuda gue yang dijadwalkan dimulai jam 7 pagi itu.

untungnya tukang rias yang dandanin gue lumayan cekatan. cuma sekitar 20 menit muka gue dah selesai di permak sama dia. waktu yang cukup singkat dengan hasil yang sangat mengejutkan. bukan karena terkejut karena bagus, tapi justru karena muka gue jadi kayak badut dufan. sumpah menor banget..!! rasa PD gue langsung drop sampe mana kaki begitu liat hasil riasannya. tapi apa mau dikata, gue cuma bisa terima dan berusaha untuk ga komplain, secara waktu juga udah mepet. untungnya keluarga gue ga ada yang kasih komen negatif tentang dandanan gue itu, jadi gue sedikit PD lah!!

acara wisuda ternyata juga baru dimulai sekitar jam 8. gue ngikutin acara sesuai dengan hasil GR kemaren. alhamdulillah semua lancar. dan gue bisa melihat raut wajah bahagia dan bangga dari muka nyokap gue saat dia nemenin gue maju ke depan untuk terima ijazah dan ucapan dari dekan gue. 1 tugas gue sebagai anak berhasil. gue sudah menyelesaikan pendidikan gue sesuai sama yang nyokap gue mau.



acara wisuda ternyata ga sesingkat yang gue kira. jam 10 acara belom selesai padahal perut gue udah sangat keroncongan dan mata gue juga udah mulai ngantuk. karena ga ada hiburan (gue ga bisa bawa hape pas wisuda) dan ga ada yang bisa di ajak ngobrol akhirnya gue cuma bisa nelangsa di kursi gue dan berharap wisuda ini cepat berakhir. tapi akumulasi kelelahan dari kemaren bikin gue KO. pas dekan gue kasih sambutan, gue akhirnya kalah oleh rasa kantuk gue dan tertidur selama beberapa saat di kursi gue. hal terbodoh yang gue lakukan sepanjang hidup gue. bisa2nya gue tertidur di acara wisuda gue sendiri. so stupid..!! gue ga tau berapa lama gue terlelap. gue baru bangun pas temen yang duduk di samping kiri gue ngajak ngomong gue dan dia sadar dikacangin (karena gue tidur) dan akhirnya dia mukul tangan gue. untung aja gue tidur ga pake ngorok n ngiler segala. kalo ga mah malu pisan. hehehe..

acara wisuda fakultas gue hari itu selesai sekitar jam setengah 12 siang. gue dan keluarga gue yang kelaparan langsung pulang dan makan2. setelah itu keluarga gue langsung cabut ke sragen (tempat kakek-nenek gue), sedangkan gue, dani, dan sinung cabut ke tembalang untuk sesi foto studio bareng vita dan dewi. kelar foto kita langsung turun lagi ke bawah karena emang udah pada kecapean. sisa waktu hari itu akhirnya kita (gue,dani,sinung) pake untuk ngobrol di depan kost gue sambil menikmati es kelapa muda dan mencoba mainan barunya sinung.

Senin, 05 Oktober 2009

bukan sinetron

pagi ini gue terbangun dengan sangat kaget. lo tau kenapa..?? gue dibangunkan oleh pembokat yang kerja di kost gue. dia ngetok2 pintu kamar gue kenceng banget (gedor sih tepatnya..) sambil nangis sesenggukan. yah namanya juga orang baru bangun tidur, secara nyawa juga belom pada ngumpul semua, gue cuma bisa cengo di depan pintu kamar sambil ngeliatin dia yang maksa banget mau masuk ke dalem kamar gue. gue sempet nutup pintu kamar gue lagi n nyuruh dia tunggu diluar sebentar untuk ngecek kamar gue keadaannya aman apa ga. kali aja gitu dia disuruh bapak kost buat inspeksi mendadak kamar gue. berhubung kamar gue emang jarang banget gue beresin makanya gue parno setengah mati.

tadinya gue males banget ngebolehin dia masuk kamar gue. tapi daripada dia nangis di depan kamar gue n ngetok2 kamar gue mulu jadi ya akhirnya gue bolehin masuk. di dalem kamar dia cerita kenapa dia sampe nangis kayak gitu. gue yang udah kaget dengan cara membangunkan gue yang agak sedikit kejam menurut gue (mengingat gue baru tidur jam 4 pagi karena harus revisi skripsi), harus tambah kaget begitu denger ceritanya. dia cerita sambil nangis sesenggukan kalo dia barusan hampir aja diperkosa sama ponakannya bapak kost gue yang baru sekitar 3 bulan tinggal di kost gue.

dia bilang tadi dia dah teriak kenceng banget berharap gue bangun n dateng nolongin dia. tapi ya mau gimana, gue baru tidur beberapa jam n emang bener2 ngantuk banget, jadi gue ga denger apa2. atau memang jangan2 gue aja ya yang kalo tidur dah kayak orang mati. hehehe. dia bilang dia di grepe2 pas lagi nonton TV berdua di ruang tengah. karena kost emang tiap hari sepi (anaknya bapak kost sekolah sampe jam 10, bapak kost kerja sampe jam 5, anak kost lain pada kuliah sampe sore, n gue masih tertidur pulas) makanya si penjahat kelamin itu bisa dengan gampangnya ngelakuin itu. beruntung tu PK ga sampe perkosa dia. dia ngelawan n akhirnya bisa lari n ngetok2 kamar gue. sedangkan si PK biadab itu langsung mandi n kabur ke kampus.

gue kira cerita kayak gini cuma ada di sinetron aja, tapi ternyata hari ini walaupun gue ga liat langsung kejadiannya, gue bisa denger pengakuan dari seorang pembantu rumah tangga yang hampir jadi korban pelecehan seksual majikannnya. bener2 kejadian yang miris. yah semoga ga akan ada lagi kejadian kayak gitu. gue sendiri juga jadi agak parno setelah denger. apalagi si pembokat ini langsung mau minta keluar yang berarti nantinya cuma akan ada gue doank yang banyak menghabiskan waktu di kost. jangan sampe deh gue ngalamin kejadian kayak gitu. gue harus siapin celana yang ada gemboknya nih kayaknya buat jaga2.

Minggu, 04 Oktober 2009

si pria bersarung

di rumah gue belakangan ini lagi pada heboh banget soal pria bersarung. si pria bersarung yang konon menghuni kamar mandi belakang rumah gue cukup sukses bikin orang2 penakut di rumah gue (termasuk gue) pada parno kalo harus ke kamar mandi itu terutama malem hari. kamar mandi dirumah gue ada 2, yaitu kamar mandi yang sejajar sama tempat cuci piring, yang biasa buat mandi tiap hari, dan 1 lagi kamar mandi kecil yang letaknya deket tempat jemur baju, yang dikhususkan untuk pup.

awal mulanya ada cerita tentang si pria bersarung ini karena temen gue. waktu itu dia maen kerumah gue n ke kamar mandi. berhubung kamar mandi depan ada yang pake jadi dia gue suruh aja pake kamar mandi belakang itu. dia selama ini emang terkenal punya indra keenam yang bisa liat makhluk halus. pas abis dari kamar mandi belakang rumah gue itulah dia bilang sama gue.

temen gue : "tu di kamar mandi lo ada yang nungguin tu.."
gue : "ada yang nungguin gimana..??"
temen gue : "ada penunggunya..cowo..pake sarung gitu.."
gue : "seriusan lo..?? jangan nakut2in gue deh.."
temen gue : "beneran. lo mau gue liatin kalo ga percaya..??"
gue : "nggak deh..makasih..!!"

sejak saat itulah gue percaya kalo ada sesuatu di kamar mandi belakang rumah. tapi berhubung temen gue bilang kalo penunggu itu ga ganggu jadi gue tenang2 aja. entah gimana caranya, belakangan ini cerita tentang si pria bersarung jadi makin ga genah aja n malah jadi bikin parno. tepatnya beberapa hari setelah lebaran kemaren gue akhirnya cerita sama kakak ipar gue yang emang penakut banget. waktu itu kebetulan dirumah cuma lagi ada gue, revi, n xavy (ponakan gue), kakak ipar gue saat itu emang lagi pengen pup. dia yang udah kebelet banget gue teriakin supaya ati2 karena di kamar mandi situ ada penunggunya. dia yang tadinya udah ga tahan karena takut akhirnya ga jadi pup.

revi : "ya..jagain anak gue dulu ya..gue mau pup dulu..dah kebelet nih!!"
gue : "ati2 pi..baca doa dulu kalo mau masuk sana..ada penunggunya tu.."
revi : "ah..jangan macem2 lo..ga lucu deh!!"
gue : "lah beneran..temen gue yang waktu itu bilang. temen gue yang punya indra keenam itu, yang pernah maen kesini kemaren itu."
revi : "emang dia bilang apaan..??"
gue : "dia bilang disitu ada cowo gitu..bediri di pojokan deket WC..pake sarung.."
revi : "yah lo kenapa bilangnya sekarang sih..?? ntar aja napa kalo gue udah pup..gue ga jadi pup dah kalo gitu..gue tahan dulu aja.."
gue : "lah napa gitu..??"
revi : "daripada gue ntar lagi pup tiba2 disarungin sama tu setan.."

kakak ipar gue akhirnya beneran nahan pup sampe malem n pas dia udah bener2 ga tahan, dia akhirnya minta ditungguin abang gue di depan kamar mandi karena terlalu parno sama si pria bersarung itu. dari situ akhirnya abang gue tau juga tentang si pria bersarung n akhirnya menyebar ke seluruh keluarga gue. sejak saat itulah hampir semua orang dirumah (gue, abang gue, revi, n ade gue) pada takut kalo mau pup malem2 dengan alaesan takut jadi sasaran penyarungan di kamar mandi. entah kenapa semua orang penakut di rumah gue percaya kalo suatu saat si pria bersarung itu bakalan nyarungin kita yang lagi pup n ngeluarin kita dari sarungnya di dunia lain.

mungkin buat kalian yang baca, cerita ini terdengar sangat konyol, tapi ya memang begitu kenyataannya. jujur gue pun pas nulis ini juga sambil nahan ketawa, tapi blom tentu kalo pas gue mau pup n harus ke kamar mandi rumah gue, gue bakalan bisa ketawa2 kayak gini. buat kalian yang mungki ga percaya sama cerita gue ini, kalo kalian tanya sama orang2 rumah gue pun, jawaban yang akan kalian dapet ga akan jauh beda sama tulisan gue ini. yah..buat kalian yang ga percaya sama si pria bersarung itu, mungkin buat yang nyalinya besar, bisa uji nyali juga untuk ngeliat langsung si pria bersarung itu di rumah gue. tapi ya kayak yang gue bilang tadi, sebaiknya baca doa dulu deh kalo mau masuk kamar mandi itu supaya ntar ga disarungin.

Minggu, 27 September 2009

GA-1 Scorpion

(GA-1 SCORPION)

GA-1 Scorpion namanya. dia mungkin hanya sebuah robot. tapi buatku dia bukan cuma robot. dia adalah salah satu bagian dari kenangan. kenangan akan seseorang yang pernah menempati ruang hati ini selama beberapa lama. tidak banyak kenangan yang aku punya tentang dia. bahkan aku tidak punya foto kami berdua. kisah kami memang terlalu singkat. walaupun begitu aku akan tetap mengenangnya sebagai bagian dari hidupku. dan itu ga akan bisa diubah oleh apapun, seperti halnya nama robot yang telah diberikan sebagai hadiah termanisnya untukku.

saat itu, dia yang tengah menyelesaikan tugas akhirnya dan mengambil project dalam pembuatan sebuah robot tiba2 berkata, "gue mau pake nama lo buat robot gue nanti."

aku hanya bisa terdiam. saat itu aku bukan siapa2nya tapi kenapa dia rela memberi nama untuk proyek akhirnya itu dengan namaku?? sangat tidak masuk akal bagiku. proyek akhirnya itu begitu berharga, tidak sepantasnya dia sembarangan dalam memberi nama. aku sempat menolaknya, namun dia terus memaksa. awalnya dia ingin memberinya nama dengan nama terakhirku NW-1 Scorpion.

aku tidak ingin membuatnya menyesal karena keputusannya itu. karenanya aku memberinya saran dia memberi nama dengan namanya sendiri. aku memberikan opsi untuk memberikan robot itu nama GA-1 yang berasal dari singkatan nama lengkapnya. dia tidak setuju denganku dan tetap memaksa untuk memberinya nama dengan namaku. aku kehabisan akal, hingga aku memaksakan nama yang kuberikan dengan alasan GA juga merupakan singkatan dari nama kami berdua. dengan alasan bodohku itu dia setuju. dan akhirnya robot itu benar2 diberinya nama dengan singkatan nama kami berdua.

untukku, dia adalah pribadi terlalu kompleks untuk sekedar didefinisikan dan diceritakan hanya dalam sebuah posting sederhana. posting yang kubuat khusus dengan hatiku untuknya. butuh waktu lama bagiku untuk menyelesaikan posting ini. seperti lamanya waktu bagiku untuk akhirnya bisa menerima dia dalam hatiku. kenanganku dengannya memang tidak banyak. tapi perannya dalam mengubah alur hidupku sangatlah banyak. dia yang berhasil menarikku keluar dari dalam lingkaran masa laluku. dia juga yang berhasil mencairkan kembali hatiku yang sekian lama mati membeku. dia yang berhasil membuatku berubah jadi seseorang yang lebih bahagia.

sejak ada dia, hari2-ku jadi berbeda. tidak pernah ada lagi airmata. karena dia aku bisa menemukan lagi senyumku yang hilang. dia yang dengan sabar mengobati hatiku yang terluka sangat dalam. dia menerima keadaanku yang masih hancur dan dengan setia mendampingiku sampai aku benar2 pulih. aku sendiri awalnya tidak percaya jika dia memilihku untuk tinggal di hatinya. aku bukanlah tipe wanita yang menjadi idamannya. tak 1 pun karakter yang aku punya. aku bukanlah wanita berhijab, fisikku jauh dari kata sempurna, apalagi jika dibandingkan dengan mantan2nya. jujur saja, aku merasa sangat rendah diri terhadapnya.

tapi Tuhan tunjukkan jalan yang berbeda untukku, Tuhan membukakan jalanku untuk bersamanya. aku mensyukurinya, tapi kemudian aku mengabaikannya. aku memilih pilihan yang salah dengan meninggalkannya. membiarkannya terluka setelah dia memberiku bahagia. mungkin hanya Tuhan yang tau seberapa besar penyesalanku untuknya, tapi hanya ini yang terbaik baginya. dia memang menjadi kebahagiaanku, tapi aku, aku hanya sumber deritanya. dia tak akan pernah bisa bahagia jika tetap bersamaku.

dia berhak membenciku karena telah menyakitinya. dia berhak membenciku seumur hidupnya dan menghapusku dari hidupnya. aku rela. sangat rela. walaupun sebenernya jauh dalam hatiku, aku ingin tetap bisa dekat dengannya sekalipun ikatan diantara kami sudah tiada. aku terlalu egois jika menginginkan itu setelah apa yang kulakukan padanya. aku tak pernah tau sebelumnya jika melepasnya pergi akan menjadi seberat ini untukku. aku tidak hanya menyakiti hatinya saja, tapi juga hatiku sendiri.

sekarang dia benar2 pergi. dia tak hanya menjauh, tapi benar2 menghilang padahal dulu dia yang menjanjikan akan tetap ada untukku. dia berhak melakukan itu semua untuk menghukumku. bukan dia yang mengingkari janjinya. akulah yang melepaskan genggamannya dari tanganku. dia mungkin hanya tau jika tanpa dia aku tetap baik2 saja. dia mungkin juga tidak akan mengerti betapa aku juga terluka karena terpaksa melepas kebahagiaanku sendiri. aku hanya bisa berharap jika suatu saat aku akan diberikan kesempatan untuk bertemu dengannya lagi walau hanya untuk meminta maaf.

dan kemarin akhirnya Tuhan memberiku kesempatan untuk bertemu lagi dengannya. mungkin dia tidak menyadari betapa bahagianya aku mendapatkan kesempatan ini. aku memberinya hadiah ulangtahun untuknya yang telah kusiapkan. terlalu awal memang untuk memberinya hadiah karena ulangtahunnya masih bulan depan. tapi tak mengapa, belum tentu aku bisa punya kesempatan bertemu lagi dengannya. atau mungkin lebih tepatnya, belum tentu dia mau bertemu denganku lagi setelah hari ini. aku telah berbuat terlalu jahat kepada orang sebaik dia.

aku berikan hadiah itu tanpa banyak kata. tak sanggup bagiku menatap wajahnya terlalu lama. aku tak ingin dia tau kalo aku masih menyimpan luka. rasanya aku ingin menyentuhnya, memeluknya, tapi tak bisa. aku hanya berharap hadiahku itu akan berkenan di hatinya. aku menunggu komentarnya tentang hadiahku dengan harap2 cemas.

hari ini, saat aku melihat layar hp-ku yang memuat pesannya, aku dibuat terpana. dia menyukai hadiahku. dan yang sangat tidak kusangka, dia mengatakan jika aku masih menjadi yang terban\aik untuknya. Tuhan..hanya Engkau yang tau kejujuran hatinya. tapi seandainya itu benar, itu jadi 1 tamparan untukku. betapa baiknya dia tetap menganggapku sempurna setelah aku menyakitinya. aku tidak mau semakin menyesal karena hal ini. kisahku dengannya sudah lama usai. tidak adil untukku atau dia, dan orang2 yang akan menggantikan tempatku dihatinya jika aku meminta dia kembali.

aku mungkin akan menangis lagi sekarang, tapi besok aku berjanji tidak akan lagi ada airmata. aku akan tetap pada pilihanku dulu karena dia berhak untuk bahagia. dan dia akan lebih bahagia jika tidak bersamaku. banyak yang menyayanginya, tidak sepertiku yang hanya bisa melukainya. pintu jalanku bersamanya akan benar2 terkunci sekarang. aku tidak ingin dia selalu melihatku di belakang. dia harus bisa menemukan seseorang untuk membuatnya bahagia.

thanks for being a beautiful part of my life..

thanks for a wonderful two months ..

our short stories will be a sweet memories..

i hope you will find someone better than me..

because could see you smile again is more than enough for me ..