Rabu, 04 November 2009

rias jenazah

tanggal 30 oktober kemaren adalah hari wisuda kedua gue. kampus gue emang 2 kali wisuda, yang pertama adalah yudisium masing2 fakultas, dan yang kedua adalah wisuda universitas. gue ikut wisuda periode ke-116 gelombang ke-4 bulan oktober 2009. wisuda universitas gue dibagi dalam 3 hari untuk seluruh fakultas mulai dari tanggal 28-30 oktober 2009. fakultas gue (FH) yang kebetulan jadwalnya barengan sama fakultas sastra kebagian tanggal 30 oktober jam 7 pagi dengan jumlah total wisudawan sekitar 400 orang (dari fakultas gue sendiri ada 185 orang). tempat wisuda seperti biasa, masih sama dari tahun ke tahun yaitu di gedung Prof.Soedarto, kampus UNDIP tembalang.

mengingat make up gue pas wisuda pertama agak ancur karena gue dipasangin bulu mata palsu yang bisa buat nyetop angkot saking panjangnya, makanya pas wisuda hari kedua ini gue berniat make up di salon lain. dari H-2 gue udah keliling semarang nyari salon yang kira2 bagus untuk make up wisuda gue nanti, dengan harga yang murah tentunya. hehehe..ga mau rugi banget gue!! setelah mempertimbangkan harga, lokasi, dan pelayanan, akhirnya gue mutusin untuk make up di salah 1 salon yang ada di tembalang. kenapa gue pilih untuk make up di atas sedangkan kost gue ada di daerah bawah..?? pertimbangannya adalah masalah waktu. agak repot juga kalo pagi2 gue harus ke salon dulu trus nyari taksi (yang pastinya bakal susah banget dicarinya secara yang wisuda pasti banyak yang mesen taksi juga), bisa2 nyampe atas dandanan gue dah luntur lagi. jadi mendingan cari aman aja. hehehe..

salon yang gue pilih ini namanya griya cantik tiara. kalo ga salah ini adalah cabang ke-2 di Semarang, yang baru buka beberapa bulan di tembalang. gue tau salon ini karena gue pernah facial disitu sekali dan menurut gue pelayanannya emang oke. awalnya mereka sempet ragu mau terima order make up-in gue atau ga karena banyak karyawannya yang ga bisa (sebenernya sih ga mau) dateng terlalu pagi hanya untuk dandanin gue. tapi setelah si empunya salon mengadakan negosiasi kecil dengan beberapa karyawan yang ada akhirnya dia mau juga dengan adanya tambahan biaya sebesar Rp25000,- untuk ongkos bangun paginya. gue akhirnya setuju karena kalo diitung2 dengan pelayanan yang oke, gue termasuk dapet harga yang sangat murah untuk make up wisuda gue nanti.

hari H wisuda..
seharusnya gue dateng ke salon jam 5 pagi (sesuai dengan anjuran si empunya salon), cuma karena gue pikir "berapa lama sih dandannya?? paling juga ga sampe 1 jam kelar" makanya gue baru jalan sekitar jam setengah 6 dari kost gue bersama dani dan sinung (secara keluarga gue ga bisa dateng pas wisuda kedua ini, makanya gue minta mereka berdua yang jadi pendamping gue, itung2 biar undangannya ga mubazir). karena masih pagi juga, jalanan masih sangat sepi. kita cuma butuh waktu sekitar 10 menit perjalanan untuk sampe di salon itu.

sampe salon ternyata si empunya salaon beserta beberapa orang karyawannya (3 orang kalo ga salah) ternyata udah nungguin gue. begitu gue sampe gue langsung disuruh masuk ke dalam 1 ruangan yang gue tau itu fungsinya sebagai tempat massage kalo ada yang spa disitu. ga ada kursi diruangan itu. cuma ada tempat tidur massage aja. gue bingung lah! gimana caranya gue di make up kalo ga ada kursi dan meja rias disitu. gue cuma duduk aja di atas kasur itu sampe si empunya salon nyuruh gue buat tiduran. masih bingung, gue nurut aja ngikutin kata si empunya salon. gue liat beberapa karyawan masuk ke ruangan itu dengan bawa beberapa botol cairan pembersih wajah. gue makin bingung. ngapain mereka bawa2 gituan? gue kan ga mau facial. pertanyaan gue terjawab saat si empunya salon ngasih tau kalo muka gue bakal dibersihin dulu biar hasil make up-nya nanti bisa maksimal. 1 lagi pelayanan tambahan yang ga gue sangka.

muka gue mulai di bersihin sama orang2 itu. sinung dan dani cuma nunggu di area salon yang tempatnya persis disamping ruangan gue itu. gue berasa kayak artis terkenal aja. seorang gue tapi diservice sama 4 orang, termasuk si empunya salon sendiri. wow..!! benar2 service yang oke.. pokoknya proses make up hari itu berasa nyaman banget buat gue. gue bisa dapetin pelayanan ala salon mahal dengan harga yang murah. how lucky i am..

keanehan terjadi lagi waktu gue ngerasa muka gue udah selesai dibersihin. gue yang masih dalam keadaan tiduran dengan mata merem ngerasain mereka udah sibuk ngolesin foundation dan bedak ke muka gue. karena penasaran gue akhirnya beraniin buat ngintip. dan bener aja mereka udah mulai make up-in gue. kenapa gue di-make up dalam keadaan tidur..?? baru seumur2 gue di-make up begini caranya. gue kira mereka mikir kalo gue ketiduran pas dibersihin mukanya tadi dan ga enak buat ngebangunin gue dan akhirnya make up-in gue dalam keadaan tidur. tapi dugaan gue ternyata salah. itu emang metode mereka. ini terbukti pas gue ngintip tadi, si empunya salon malah nyuruh gue untuk merem lagi supaya foundation dan bedak yang dipakein ke muka gue bisa rata terutama di bagian kelopak mata.

cara rias yang aneh menurut gue. gue cuma bisa diem pasrah sementara mereka ngoprek2 muka gue tanpa gue bisa liat hasilnya. dalam hati gue udah takut aja bakal dapet make up yang lebih ancur dari yang kemaren. gue berusaha membesarkan hati gue supaya kalo nanti make up-nya beneran ancur, gue ga bakal terlalu kecewa. pas di-make up itu gue sempet SMS dani yang ada di luar ruangan gue untuk ngasih tau dia bagaimana gue di-make up. SMS yang gue kirim cukup singkat, "gue berasa mayat dirias kayak gini". dani yang bingung sama SMS gue akhirnya ngintip ke dalem ruangan dan liat gue lagi di-make up ala mayat. sekilas dari area salon tempat dani dan sinung nunggu, gue denger mereka ketawa. "sial mereka ngetawain gue", gue cuma bisa gondok dalem hati.

para mbak2 salon itu lumayan lama make up-in gue, sekitar setengah jam. begitu selesai, mereka langsung nyuruh gue untuk bangun dan pindah ke area salon untuk mulai nata rambut gue. fiuh..akhirnya gue bisa liat hasil dandanannya!! gue keluar dari ruangan itu pelan2 dan menyiapkan diri kalo2 dani n sinung bakal ngetawain dandanan gue yang (mungkin aja) ancur. begitu keluar gue ga berani langsung ngeliat kaca di meja rias salon. gue cuma ngeliatin reaksinya dani dan sinung. mereka sempet nyengir, entah nyengir kenapa. tapi begitu gue duduk di depan meja rias dan gue liat muka gue dikaca ternyat ga bagus kok. make up-nya bener2 soft, seperti yang gue inginkan. semua bekas jerawat gue juga ga kliatan sama sekali. gue cuma berharap tatanan rambut gue bisa bagus juga, karena percuma aja make up gue bagus kalo tiba2 gue dipasangin konde ala sinden yang segede ban sepeda itu.

_MG_6882.CR2 
pas rambut gue mulai di sasak, gue dah mulai curiga. sanggul kayak gimana yang bakal dipasangin di kepala gue nanti. wisuda pertama rambut gue ga pake di sasak dan sanggulnya dibikin dari rambut gue sendiri. selesai di sasak, gue liat si empunya salon ngebawa alat pengeriting rambut. buat apaan alat keriting rambut..?? sisi2 rambut gue ga diiket mulai dikeritingin sama dia. ga lama, rambut gue diiket miring ke arah bahu kiri gue. gue baru tau mau diapain rambut gue sekarang. hehehe. secara rambut gue emang ga terlalu panjang, akhirnya si empunya salon terpaksa nambahin rambut kritingan sambungan karena rambut gue begitu dikeritingin langsung pada ngegulung ke arah kuping gue semua. hehehe. alhasil dengan tatanan rambut kayak gitu, gue menjelma jadi gadis bali hari itu. sebenernya sih agak melenceng dari tema kebaya gue yang dibikin ala jawa banget sama om edi (designer kebaya gue). tapi hasil riasan yang bagus nutupin semuanya. hehehe. dan total biaya untuk semua pelayanan yang gue dapet hari itu adalah sebesar Rp110000,-. biaya yang tergolong murah untuk pelayanan ala salon kelas atas.

berhubung waktu yang udah mepet, gue ga terlalu mikirin dandanan gue matching apa ga sama kebaya yang gue pake, yang penting dandanan gue ga terlalu menor kayak orang mau ngelenong lagi. selesai rambut gue di tata, gue langsung ganti kebaya. begitu penampilan gue lengkap ternyata dandanannya masuk juga kok. jadi keren malah. hehehe..mengagumi diri sendiri ceritanya. sayang gue ga bisa foto2 dulu karena waktunya udah terlalu mepet. gue langsung pake toga saat itu juga dan langsung cabut ke TKP wisuda gue dengan menggunakan motor. huahahahaha..abis dandan cantik2 harus ketiup2 angin lagi. pasrah aja deh, cuma berharap hair spray-nya sangat2 kuat supaya rambut gue ga berantakan lagi. intinya hari itu gue mendapatkan wisuda yang sempurna (atau paling tidak lebih baik dari wisuda pertama) walaupun keluarga gue ga bisa dateng. thanks buat griya cantik tiara di tembalang yang udah menjadikan gue seorang putri cantik hari itu.

2 komentar:

oka ristanti mengatakan...

Ada nomer tlp salonnya g??

Acha Satmoko mengatakan...

waduh udah lupa lah, udah 5 tahun yg lalu soalnya, nama salonnya aja udah lupa saya :/

Posting Komentar