Selasa, 30 Maret 2010

era 90-an

Pas gue nulis tentang posting sebelomnya (nostalgia masa SD), ternyata ingatan gue terbongkar banyak. Banyak hal2 seru yang bisa gue bagi seputar masa2 tumbuh kembang gue di sepanjang tahun 1990-an. Makanya gue bikin posting baru khusus membahas hal2 itu karena mungkin dengan ini kalian (khususnya yang seangkatan ma gue) bisa inget lagi dan bisa flashback ke masa2 di tahun 90-an lagi. SELAMAT BERNOSTALGIA..!!

  • Masa jayanya lagu anak2. Ga kayak anak2 sekarang yang taunya lagu orang gede aja. Yah walaupun dulu yang muncul itu2 aja. Si komo (yang kerjanya bikin macet aja), ria enes dan susan (yang sampe sekarang ga gede2 juga..padahal dari dulu ditanyain mulu “susan2..kalo gede mau jadi apa..??” wkwkwkwkwk), trio kwek2, eno lerian, maissy (dengan slogan andalannya..”cii..luk..ba!! muaaah..!!), bondan prakoso (si lumba2 yang sekarang malah jadi rapper), melissa (yang kalo beli bakso cuma beli 200 perak tapi baksonya minta banyak..wkwkwkwkwk!!), dkk. Sekarang lagu2 mereka cuma bisa di denger pas ada odong2 aja. Mengenaskan..!!
  • Lebih banyak film kartun dan anak2, contohnya : Sailormoon (dengan kekuatan bulan akan menghukummu..!!), Dragon Ball, Ksatria Baja Hitam (dengan belalang tempurnya), Ultraman, Power Rangers (yang selalu dipanggil2 sama Gordon), Candy2, Doraemon (yang sampe sekarang juga tetep eksis), dan film 3D pertama REMI yang sempet memboom-ingkan kacamata 3 dimensi.
  • Film luar lebih banyak mendominasi tapi tetep disukain anak2, kayak McGyver, AirWolf, BayWatch, sama Lassey.
  • Lagi booming telenovela2 ga jelas kayak Maria Mercedes atau Rosalinda.
  • Sinetron Indonesia juga udah mulai merajai, kayak Tersanjung (jaman2 pemainnya masih Lulu Tobing), Tersayang, Noktah Merah Perkawinan.
  • Sinetron remaja juga banyak, kayak Lupus, Olga Sepatu Roda, Panji Manusia Milenium, Saras 008, dll.
  • Jamannya film2 kolosal juga kayak Kera Sakti, The Legend of The Condor Heroes, White Snake Legend, Wiro Sableng (kapak naga geni 212), Brama Kumbara.
  • Jam tayang acara TV dulu ga sepanjang sekarang (dengan channel TV yang juga ga banyak). Dulu tiap jam 9 malem acaranya udah abis dan ditutup sama acara Dunia dalam Berita dengan program andalan Prakiraan cuaca.
  • Ada iklan layanan masyarakat yang paling populer tentang gerakan anti epilepsi yang bunyinya gini, “Epilepsi tidak menular..” trus ada anak yang epilepsi minum n di ajak maen bola lagi sama temen2nya, “Ayo Di..maen bola lagi..” dan di akhir iklannya si anak itu (namanya Adi di iklan) bilang, “Adi sudah sembuh..dadah..!!”. Pa kabar ya Adi sekarang..?? Huahahahahaha..

  • Jajanan paling populer saat itu anak mas, coklat superman, permen telor cicak, permen jagoan neon (yang bisa bikin lidah berubah warna..huahahaha), atau chiki (supaya dapet tazos..dulu tazos gue banyak tu).

  • Masih inget banget deh yang namanya ngerengek2 minta dibeliin tamagochi ke bonyok karena temen2 yang lain udah pada punya duluan. Kayaknya anak2 taun 90-an kalo ga punya dino pribadi yang bisa dibawa kemana2 (baca : tamagochi) tu belom keren rasanya.

  • Dan gimbot, main tetris tapi sambil dikata2in. “bego lo..!!”, kalo kita salah nempatin balok tetrisnya, atau “oke juga..!!” kalo kita bener. huehehehe. siapa yang punya ide bikin mainan jayus gitu sih..??

  • Lagi heboh in-line skate (sepatu roda yang rodanya jejer dalam 1 baris), saking boomingnya sampe2 pas acara 17-an di tiap RT diadain lomba masukin belut dalem botol tapi pake in-line skate dan gue selalu menang..hehehe..

  • Selain mainan modern kayak tamagochi, nintendo, dsb. mainan tradisional juga lagi berjaya, kayak biji karet (yang mainnya di adu sama biji karet lain), gangsing, kutu loncat, gundu, yoyo (yang kadang bisa keluar api, tapi lebih sering kusutnya), layangan, bola bekel, congklak (tapi gue ga bisa mainnya..hehehe), karambol (yang harus dipakein bedak dulu biar licin papannya), dll.

  • Saat itu juga lagi populer banget yang namanya tas merek alphina, sama sepatu ala militer dengan sol tebel (merek docmart), gue selalu pake sepatu itu ke sekolah (kembaran sama abang gue). Gaya bener dah padahal masih SD..!! Tapi hebatnya emang tu sepatu ga rusak2 sampe ga muat lagi dipakenya. Selain Docmart, gue juga sempet pake sepatu yang ada lampunya (kalo jalan sengaja dihentak supaya lampunya nyala..hehe). Ga banget deh kalo dibayangin lagi sekarang..!!

  • Untuk urusan jam tangan, gue sempet punya baby-G yang talinya bisa diganti2 itu loh..!! hehehe. Pokoknya udah paling gaya deh..!!

  • Dulu gue suka banget ngumpulin kertas surat yang ada gambar2 kartunnya dan (kadang) baunya wangi. walaupun ga pernah dipake buat surat2an.

  • Potong rambut ala melissa si abang bakso itu. Kalo sekarang model rambutnya dora gitu. Rambut ga sampe sebahu dipotong rata pake poni.

  • Anak2 tahun 90-an dulu juga pake bahasa G. semua kata ditambahin dengan suku kata G didalemnya. Contohnya : Nagamaga Sagayaga Agachaga (Nama Saya Acha).

  • Belom jaman pake HP, tapi pake Pager (yang kata Sweet Martabak bunyinya tidit..tidit..). Kalo mau kirim pesen harus telpon operatornya dulu baru sampein pesennya. Benar2 ga efektif. Ga bisa mesra2an apalagi kirim pesen rahasia.

  • Maen “Do-Mi-Ka-Do” atau nenek gerondong minta anak, atau saya orang miskin-saya orang kaya, atau donal bebek mundur 3 langkah.

  • Komputer masih pake program DOS, lotus 123, dll. Disketnya juga masih yang kotak tipis warna item (ukuran kira2 5 1/2”) dan ada penahan disketnya setelah dimasukin ke drive-nya.

  • Masa jayanya dunia perbulutangkisan Indonesia, dengan bintang yang saat itu sedang berjaya antara lain : Susi Susanti, Alan Budikusuma, Hendrawan, dkk. Tiap ada pertandingan bulu tangkis pasti disirain langsung di semua channel TV, mau itu pertandingan lokal ataupun internasional.

  • Terutama buat cowok, lagi gandrung pake rante2 dompet yang segede2 rante kapal. Rantenya dikaitin sama dompet n tempat gespernya.

  • Beberapa kata2 dalam bahasa gaul yang saat itu lagi trend adalah bokin, doi, madol, spokat, boil, kece, nyemot, dll.

  • Hampir semua anak (kebanyakan anak cewek) punya diary atau agenda kecil (yang ada gemboknya), tapi fungsinya bukan buat nulis curhatannya tapi malah jadi tempat buat ngumpulin biodata temen2. Mulai dari nama, alamat, sampe kadang ada kata2 kiasan atau pantun2 yang gajebo. Misal : Acha Enwe, mudah diingat sulit dilupakan. (^o^)v

  • Belom ada yang namanya kamera digital. semuanya masih analog dengan nama beken tustel.

  • Belom ada DVD atau VCD player. Yang ada cuma laser disc yang kasetnya segede piringan hitam (vinyl) punya kakek nenek gue. Jurassic Park pertama aja munculnya dalem format laser disc.

  • Bioskop mungkin saat itu udah ada, tapi film yang diputer kebanyakan film2 luar.

  • Gue juga sering beli kabel warna/i buat dibikin jadi gelang, dan kadang gue jualin ke temen2 gue yang ga bisa bikin sendiri dengan harga Rp.500,-/buahnya. Sayangnya sekarang gue dah lupa cara bikinnya jadi gue ga bisa jadiin ini lahan bisnis lagi. hehehe..

Huaaa..ngebahas semua ini jadi kangen sama masa kecil deh..!! Beruntungnya kita yang merasakan tumbuh di tahun 90-an karena banyak banget hal2 yang bisa dikenang sampe sekarang.

7 komentar:

Anonim mengatakan...

jadi inget masa2 sd,,,

faza mengatakan...

hehe...... nice.........

Acha Enwe mengatakan...

all : berarti kalian seangkatan aku juga ya..?? hehehe..

eightballz8 mengatakan...

>>>>>>Gue juga sering beli kabel warna/i buat dibikin jadi gelang, dan kadang gue jualin ke temen2 gue yang ga bisa bikin sendiri dengan harga Rp.500,-/buahnya. Sayangnya sekarang gue dah lupa cara bikinnya jadi gue ga bisa jadiin ini lahan bisnis lagi. hehehe..

haha lucu klw di ingat-ingat, gw jg sempat tuh buat seperti itu, sm yg dari tali pancing jg keren, klw dipake dileher jd mirip tato gtu
hehe

btw permen trebor sm chiclet msh ada ga yah skrg???

Acha Enwe mengatakan...

wah kalo gitu kita temen seperjuangan nih waktu SD dulu..berjuang di lahan yang sama..haha..

kalo gue cuma bikinnya dari kabel aja..pernah nyoba pake benang layangan tapi yang ada tangan gue malah kebeler (keiris benangnya)..

kalo trebor mah gue masih pernah nemu..tapi kalo chiclet itu yang tampaknya udah punah..

0-day in life mengatakan...

ada lagi tu permen yang ada peluitnyaaa wkwkwkkkkkk... jadi inget trauma takut polisi gara2 pengen beli nie permen ngambil duit ibu 10rb wkwkwkkkkk...

Acha Satmoko mengatakan...

jiah parah banget kecil2 udah nyolong..ga boleh itu..haha..

btw, permen yang ada peluitnya tu yang kayak apa ya?? ga inget sama sekali..

Posting Komentar