Sabtu, 20 Maret 2010

susur goa

satu lagi cerita seru yang bisa gue bagi selama liburan gue di jogja kali ini adalah perjalanan menjelajah ke salah satu goa di kota gudeg. kali ini beranggotakan 4 orang, yaitu gue, dani, sinung, dan mbak endang (temennya, dani yang gue tebengin selama di jogja..hehehe), kita bertekad menaklukan goa cerme yang (katanya) angker itu atas hasutan seorang teman (wilya) yang beberapa waktu sebelumnya emang udah menjejalah lebih dulu kesana.

sebenernya ga ada rencana khusus untuk rencana kali ini. semuanya serba mendadak. gue n dani awalnya ga ada niat kemana2 n cuma pengen ngenet di Dojo, tapi waktu kita OL, tiba2 aja tercetus ide untuk jalan2 sama sinung. via YM kita akhirnya ngebahas untuk pergi ke goa cerme aja seperti hasutan wilya. dan karena kita emang ga ada kerjaan, sinung juga kebetulan lagi pengen motret, akhirnya kita janjian untuk kesana.

kita yang sebenernya belom kelar ngenet akhirnya langsung beres2 untuk ngejar waktu yang udah mulai sore. sebelumnya gue bilang sama dani untuk ngajak mbak endang ikut karena gue tau sore ini dia emang ga ada acara. daripada ntar gue cengo kayak yang udah2 pas sinung sama dani autis berdua ngomongin soal fotografi, makanya gue bilang gue mau ajak mbak endang. hehehe. untungnya mbak endang juga mau jadi kita langsung susulin mbak endang untuk berangkat bareng kesana.

kita berangkat sekitar jam 14.30 WIB dan janjian ketemu sama sinung di perempatan palbapang. sebenernya kita berempat ga ada yang tau dimanakah letak goa cerme itu. tapi bermodal nekad n GPS hapenya dani, kita berangkat. perjalanan menuju goa itu lumayan lama, sekitar 1 jam. tapi berhubung perjalanannya emang seru makanya perjalanannya ga terasa. hawa petualangannya bener2 terasa karena pemandangan dan jalur yang kita lewatin lumayan eksotis.

100_6888

kita sempet berenti sebentar untuk foto2 di puncak bukit yang bisa keliatan seluruh pemandangan jogja. setelah itu kita ngelanjutin perjalanan ke wilayah goa yang ternyata jalannya lumayan terjal. motor tuanya dani ( si mbah) hampir aja ga kuat untuk ngedaki jalanan yang curam itu, akhirnya kita sempet tuker formasi. awalnya gue boncengan sama dani, sedangkan sinung n mbak endang masing2 bawa motor sendiri. tapi begitu jalanan makin curam akhirnya gue gantian boncengan sama mbak endang, mengingat gue ga mungkin boncengan sama sinung karena riwayat tangannya yang belom lama sembuh dari patah tulang (bisa2 patah lagi tu tangan kalo gue boncengan ma dia..hehehe).

saking curamnya jalan yang kita lewatin, mungkin karena jalannya kecil dan samping kirinya jurang, kita harus extra hati2. entah di tanjakan mana gue lupa (pokoknya kemiringan tanjakannya sekitar 45 derajat), motornya mbak endang juga sempet ga kuat ngegas karena curam. karena takut ngglundung ke bawah akhirnya gue loncat dari motor. lumayan serem juga kondisinya waktu itu. untuk menyelamatkan semua jiwa yang ada (haiah lebay banget..!!) akhirnya kita ubah formasi lagi. gue (yang belom lancar bawa motor) bawa motornya dani sendirian, mbak endang dan sinung tetep sendiri. hmm..trus dani gimana?? jawabannya adalah dani lari sendirian naikin tanjakan itu. huehehehe. ada sekitar 100 meter dia lari, dan setelah itu sinung (entah terpaksa atau ga) akhirnya boncengin dani sampe ke atas.

posisi iring2an waktu itu gue yang paling depan, setelah itu mbak endang, baru sinung sama dani. dan hampir aja gue jatoh ke jurang gara2 motor yang gue naikin keluar jalur. sebenernya sih gara2 gue naikin gigi dan motornya ga kuat nanjak plus waktu itu gue di ajak ngomong sama mbak endang yang nyuruh gue nurunin gigi motornya. ya mungkin karena konsentrasinya kepecah, gue jadi ga konsen ke jalanan yang sempit itu. tapi untungnya Tuhan masih sayang sama gue, di detik2 terakhir gue bisa ngendaliin stang yang sempet oleng dan ngerem di tempat yang aman. dan sebelom ngelanjtin perjalanan ke atas gue sempet berbisik sama mbak endang, “jangan kasih tau dani ya mbak!!” hehehe..

setelah beberapa tanjakan dari tempat naas itu kita akhirnya sampe juga di area goa cerme. abis parkir motor kita langsung masuk ke area ticketing untuk beli tiket. tiketnya cukup murah, cuma Rp.2250,00/orang plus tiket parkir Rp.2000,00/motor. awalnya kita ga niat untuk masuk karena emang udah kesorean. saat itu udah sekitar jam 16.00 WIB, jadi kita berencana untuk foto2 di sekitar mulut goa aja. tapi waktu kita lagi jalan menuju mulut goa, tiba2 ada seorang kakek2 pake baju gamis merah panjang, bawa semacam galah yang ujungnya ditutupin sama kain merah juga, yang nyaranin kita untuk masuk aja ke dalem goa.

kakek2 : “cobalah kalian masuk..lihat2 ke dalam tu kelap-kelip..cantik..sewalah pemandu..”

kita : “udah kesorean pak..mau foto2 di luar aja..takut kemaleman pulangnya..”

kakek2 : “tak masalahlah..yang masuk malam2 pun ada..yang tengah malampun ada..di dalam tu cantik..tidak akan terlupakan untuk 2 sejoli..”

setelah itu kakek2 itu pergi gitu aja ninggalin kita yang berembug mau masuk atau ga. karena dipikir2 sayang juga udah jauh2 kesana tapi cuma motret aja akhirnya kita sepakat untuk ikut tour dalem goa. dengan nyewa guide seharga Rp.30.000,00 akhirnya kita masuk ke dalem goa. waktu gue bayar sewa guide di tempat tiket, gue sempet celingak/u nyariin si kakek tadi yang udah ga tau kemana rimbanya. berbekal 3 buah senter yang kita sewa seharga Rp.5000,00/buah dan seorang pemandu akhirnya kita berempat masuk ke dalem goa. saat itu waktu udah mau magrib, sekitar jam 16.45 WIB.

100_6900(salah 1 pemandangan dalam goa yang eksotis)

ternyata emang ga salah keputusan kita untuk masuk ke dalem goa karena emang pemandangannya bener2 bagus. ga kayak goa2 yang pernah gue kunjungin sebelumnya, goa cerme ini ternyata punya aliran sungai kecil di dalemnya yang mungkin jadi salah 1 sumber mata air juga untuk penduduk sekitar (karena di beberapa tempat airnya emang jernih banget). ga cuma nemuin stalagtit an stalagmit yang kita temuin, tapi juga endapan lumpur yang nyaris membatu dan air terjun. bener2 pemandangan yang indah banget.

menurut penjelasan sang pemandu goa itu sering digunakan untuk semedi, ga hanya para penduduk sekitar, tapi juga wali songo. di dalemnya kita bisa ngeliat beberapa tempat yang biasa digunain sebagai tempat semedi yang masih penuh dengan sesajen. sempet bikin merinding juga sih. langsung parno aja pikiran gue saat itu pas liat banyak sesajen yang berserakan, ditambah beberapa kelelawar yang terbang di atas kepala kita. tapi justru sensasi itu yang tambah memacu adrenalin kita untuk masuk semakin dalem dan mengexplorasi isi goa itu.

100_6905(perjuangan waktu mendaki waterfall yang airnya lumayan deres)

waktu sampe di depan air terjun goa, pemandu kita sempet nawarin mau lanjut atau udahan. kalo kita lanjut kita harus manjat ke atas air terjun untuk ngelanjutin perjalanan karena cuma itu satu2nya jalan yang ada dan konsekuensinya kita harus muterin bukit sekitar 1 km waktu keluar goa nanti untuk balik ke area mulut goa dan tempat parkir kendaraan kita. karena dipikir sayang kalo harus berenti sampe situ (secara kita masuk juga udah jauh banget dan kalo balik ke mulut goa juga pasti jaraknya jauh2 juga) akhirnya kita mutusin untuk lanjut.

perjuangan mendaki air terjun juga lumayan susah. airnya yang lumayan deres n permukaan batuan kapur dipinggir air terjun yang licin, merupakan suatu tantangan sendiri buat kita. untung aja kita dapet pemandu yang baik hati dan sabar. beliau dengan sabar nungguin kita yang sering banget lelet jalannya (karena capek), kepentok2 batu (karena ga pake helm), dan kepleset2 (karena jalannya licin atau kaki yang nyangkut di batu2). beliau juga pegangin kamera dan motretin kita, terutama di tempat2 yang emang bagus dan pada saat moment2 yang ga kita duga (candid), misalnya saat kita pada manjatin air terjun tadi.

semakin ke dalem ternyata airnya juga semakin tinggi (paling tinggi sampe dada gue), dan medan yang harus kita laluin semakin landai (kita sampe harus bungkuk, jongkok, bahkan nyaris merangkak untuk ngelewatin goa itu). tenaga kita bener2 dikuras habis untuk nyusurin goa itu (mungkin karena kita dateng udah kesorean n sebelumnya udah offroad dulu di tanjakan naas tadi dan belom sempet istirahat). tapi emang rasa capek itu beneran ga terasa karena perasaan serunya. sebelum keluar goa kita juga sempet ketemu sama penghuni lokal goa. pemandu kita sih bilangnya itu belut, tapi gue kok agak kurang percaya ya..?? kalo belut kan harusnya banyak dan dari awal seharusnya kita juga udah nemuin belut itu. tapi ya sudahlah. biarlah itu jadi salah 1 misteri goa cerme saja.

total waktu kita nyusurin goa cerme dari mulut goa sampe tangga keluar goa sekitar 1,5 jam. kita keluar goa dengan baju basah, kaki (sangat) pegel, perut yang lapar, kehausan, dan badan yang sakit karena kepentok2 batu2 di dalem. waktu keluar matahari juga udah nyaris ga keliatan. dengan cahaya matahari yang terbatas dan penerangan seadanya (pake senter) kita harus muterin bukit untuk balik ke titik start sejauh 1 km seperti kata pemandu kita tadi. disitu barulah berasa banget pegel2nya. dengan tenaga yang tinggal penghabisan, kita jalan ke tempat semula. untung aja pemandu kita lumayan ceria, jadi perjalanan yang melelahkan itu jadi ga terasa karena joke2 beliau.

100_6941   (akhir perjalanan sesi susur goa)

sampe di tempat tiket, kita langsung ngambil tas yang kita titipin untuk ganti baju. cuma gue n dani yang bawa baju ganti. sedangkan endang dan sinung tetep keukeuh pulang dengan baju basah walaupun merasa ngerasa kedinginan. gue yang udah ganti baju aja dingin apalagi mereka. selesai ganti baju kita sempet foto2 untuk dokumentasi di pinggir jurang deket parkiran motor. setelah puas foto2 kita baru ngelanjutin untuk pulang.

ditengah jalan pulang sinung tiba2 bilang ke dani..

sinung : “dan, ga beli oleh2 dulu..??”

dani : “oleh2 apa nung..??”

sinung : “batu nisan.”

acha : “ih amit2 ih sinung..apa sih ngomongnya!?”

guyonan itu berakhir gitu aja. kita lanjutin perjalanan lagi setelah sempet mampir untuk beli air minum di toko sekitar. dan saat kita ngelanjutin perjalanan pulang itu tiba2 kita ngerasa ada yang kurang dari rombongan. sinung tiba2 menghilang. setengah panik kita akhirnya berenti di pinggir jalan untuk nungguin sinung yang kita kira ketinggalan jauh di belakang kita. setelah 5 menit nungguin n sinung n dia ga nongol2 juga kita udah mulai parno. gue langsung keinget aja joke-nya sinung pas di jalan tadi. dani langsung nyuruh gue SMS sinung n dijawab dengan singkat kalo dia ternyata udah ada di jalan parangtritis menuju rumahnya. ngagetin aja deh ih..!!

intinya hari ini walaupun emang melelahkan banget tapi emang bener2 nyenengin. ga kayak liburan yang kebanyakan berhubungan sama mall atau candi tapi kita dapet suasana liburan yang beda. dan ada 1 pertanyaan yang sebenernya belum terjawab sampe sekarang. apakah di dalem goa itu bau..?? kita menemukan 2 versi jawaban yang berbeda. gue dan dani ga ngerasa nyium bau apa2 kecuali bau lembab (kayak bau abis ujan gitu lah!!) tapi sinung sama mbak endang ngerasa nyium bau yang ga enak sepanjang goa. jadi sebenernya bau apakah yang mereka cium itu..??

8 komentar:

ZonaWeelly mengatakan...

ya bau lembab itu kali mbak...
hahahhahaha
ade ade aja

btw aku juga ga kuat naik pas di tanjakkan 45 derajat itu..
aku kan mboncengin temenku, gara2 giginya belum dikurangin jadinya temenku juga ampe loncat
hahahhaha jadi keinget masa lampau...hihihihi

Acha Enwe mengatakan...

hihihihihi..
ternyata pengalaman kita sama ya..
soal bau itu kayaknya yang mereka cium juga bukan bau lembab deh..
kapan2 kalo ada tempat seru lainnya kasih tau kita lagi ya..
(^o^)v

Huda Gamu mengatakan...

Tanjakan yg amat sangat ekstrem, jalanan ke makam seniman Imogiri jg ekstrem tempatnya jg indah banyak pohon minyak kayu putih.

Acha Satmoko mengatakan...

makam seniman imogiri tuh dimana ya?? saya cuma tau makam raja2 imogiri aja yang banyak tangganya itu..

Huda Gamu mengatakan...

letaknya di Girisapto, Imogiri, Bantul, di bukit sebelah Utara Makam Raja-Raja Mataram. Dari terminal Giwangan naik bus jurusan Yogyakarta Panggang atau Yogyakarta Petoyan dan turun di terminal Imogiri dan dilanjutkan jalan kaki jaraknya kurang lebih 250 m, tapi juga bisa menggunakan jasa ojek, jalannya penuh tikungan dan tanjakan ekstreem disana jg banyak anak tangga.

Acha Satmoko mengatakan...

belum tau tempatnya..taunya baru yang ke makam raja2 itu..ya mungkin kalo ke jogja lagi bisa jadi salah 1 tujuan wisata..

Huda Gamu mengatakan...

dulu terakhir berkunjung gratis tanpa tiket sekarang gak tahu masih gratis atau bayar. tempat lain yg masih alami sangat indah blm terekpose ke media benar2 adventure melelahkan jalan kaki melewati pinggir jurang, melihat air terjun namanya Kobango letaknya di arah timur desa Sindet Trimulyo Jetis Bantul. Aku dan temen2 menemukannya sekitar th 1995 saat menjelajahi bukit2 pegunungan harus bawa bekal sebab gak ada yg jualan (gak ada di peta) lokasi tepatnya udah lupa.Sekarang gak tahu kondisinya gimana mungkin udah mulai banyak rumah warga.

Acha Satmoko mengatakan...

terima kasih infonya..sangat membantu buat orang2 yang pengen liburan ke jogja tapi pengen lebih dekat dengan alam..

Posting Komentar