Senin, 29 Maret 2010

nostalgia masa masih muda dulu (SD)

Mari bernostalgia ke masa2 berseragam putih merah dulu. Gue menyelesaikan 6 tahun pendidikan dasar gue di SDN Depok Baru 3, sekolah dasar deket rumah. Mungkin ga banyak yang masih gue inget tentang masa2 SD gue, tapi akan gue coba tulis semua yang masih membekas di hati dan pikiran gue. Haiah..!!

Selama 6 taun gue sekolah disana, gue selalu dapet kelas A (pas jaman gue tiap kelas disana terbagi jadi 2, yaitu A dan B) tapi dengan temen sebangku yang berbeda2. Kelas 1-2 gue sebangku sama Yasinta Hanifah (Putri), sahabat depan rumah, tapi begitu naik kelas 3 dia pindah ke Cimanggis. Di kelas 3-5 gue sempet ganti temen sebangku lagi, antara Nydia Harkasari Sirait (Butet), sama Inda Fajri Hadiany (Inda). Dan di kelas 6 gue duduk sendiri di bangku paling belakang (deret ke-4) baris pertama dari pintu. Dengan urutan di deret pertama Sari-Citra, deret ke-2 Inda-Nia, deret ke-3 Huda-Angga, dan deret ke-4 gue sendiri. Jiah masih inget gitu gue..!! Hahaha..

Jadwal masuk sekolahnya pun tiap kelas beda2. Pas kelas 1, gue masuk jam 7 dan pulang jam 10 pagi. Pas kelas 2 pulangnya jam 11 siang. Kelas 3-4 gue masuk siang. Masuk jam 1 siang dan pulang jam setengah 5 sore. Kelas 5-6 gue masuk pagi lagi dari jam 7 pagi sampe jam 12 siang. Untuk seragam mungkin ga jauh beda sama anak2 SD negeri lainnya. Senin seragam putih2, Selasa-Kamis seragam putih merah, Jum’at batik, dan Sabtu Pramuka. Bedanya dari jadwal pelajaran olahraga (kalo ada olahraga biasanya langsung pake baju olahraga dari rumah), dan kegiatan lainnya (kalo gue ikut dokcil, pake seragamnya tiap Senin sama Kamis).

Dan gue masih inget julukan yang temen2 SD kasih buat gue. Sapu lidi dan rambut aspal. Dulu emang badan gue paling tinggi dan paling kurus di antara temen2 gue makanya gue disebut sapu lidi. Julukan yang kurang tepat kalo diberikan sekarang mengingat badan gue sudah sangat tidak sekurus dulu lagi. Hehehe. Dan soal rambut aspal,semasa SD rambut gue emang panjang banget sepantat (mulai kelas 4 SD), dan tipe rambut gue emang sangat lurus dan jatoh banget, dari situlah mereka kasih julukan rambut aspal buat gue karena nganggepnya rambut gue lurusnya dah kayak jalanan yang baru di aspal.

Cita2 gue dari kecil ga kayak anak2 lain yang tiap ditanya jawabannya berubah. Dari gue TK, tiap ditanya cita2 gue selalu bilang pengen jadi dokter. Di SD gue juga tetep pengen jadi dokter, dari situ gue berusaha ngewujudin cita2 gue itu dengan langkah awal ikut kegiatan dokter kecil (dokcil) di SD. Bangga rasanya tiap senin dan kamis (kalo ga salah inget), pake seragam yang beda dari temen2. Gue masih inget banget seragam dokcil gue, rok putih dengan baju warna putih juga detail kancing samping (kiri) dan di dada kanan ada pin palang merah, pake topi putih berlambang palang merah. Sayangnya cita2 gue jadi dokter terpaksa gue kubur dalem2 pas SMP setelah gue sadar (pas masuk PMR) kalo ternyata gue punya phobia terhadap darah. Sejak saat itu gue ga punya cita2 sampe sekarang. Hehehe..

Ngomong2 soal dokter kecil, gue jadi inget sama 1 kejadian yang pernah menimpa gue sepulang sekolah. Gue pernah ketabrak motor di depan sekolah pas mau nyebrang jalan. Saat itu gue kelas 4 SD dan seinget gue, saat itu gue lagi pake seragam dokcil. Seperti biasa gue pulang bareng sama temen2 gue, dan karena rumah gue emang deket makanya gue ga pernah di jemput. Pas mau nyebrang jalan, setelah dadah2 sama temen2 gue tiba2 aja. Braaaaak..!! Tiba2 gue udah berada di tengah jalan dengan banyak orang yang mengerubungi gue. Gue bingung. Dan wali kelas gue saat itu (Bu Sulbiah) ngebujuk2 gue untuk ke RS padahal gue ngerasa ga kenapa2. Gue cuma bingung saat itu, gue ga nangis, gue bahkan ga ngerasa sakit sedikitpun padahal menurut orang2 itu gue mental sekitar 2 meter dan jatoh lumayan keras di atas aspal. Tapi ajaibnya gue sama sekali ga berdarah.

Akhirnya sore itu gue dibawa ke RS Bakti Yudha dengan dibonceng sama orang yang nabrak gue tadi. Disana setelah diperiksa gue emang ga kenapa2, cuma kaki n tangan gue baret2 kena aspal tapi ga parah (ga sampe robek atau ngelupas), cuma kayak abis jatoh dari sepeda aja. Pulang dari rumah sakit gue dijemput nyokap yang masih pake seragam kantornya. Gue juga masih inget, sebelom pulang orang yang nabrak gue sempet ngasih gue duit Rp10.000,00 yang gue pake untuk beli tamiya. hehehe. Saat itu gue emang ga kenapa2, tapi begitu sampe rumah, nyokap yang langsung mandiin gue kaget setengah mati waktu tau badan gue memar (dari perut sampe ke punggung). Langsung malem itu juga gue cek lagi ke RS karena takutnya ada luka dalem, alhamdulillahnya sih ga kenapa2. Dokternya bilang itu cuma benturan aja, ga sampe ada pendarahan di dalemnya. Sakit akibat tabrakannya baru terasa malem itu dan seminggu sesudahnya karena gue ga bisa ngapa2in. Tiduran aja sakit bener.

Balik ke cerita, di sekolah gue dulu tiap jum'at dan sabtu kita selalu olahraga pagi di lapangan upacara (jum'at senam jumsih & SKJ, kalo sabtu pencak silat yang pake musik itu, ga tau namanya apa) dengan baju olahraga warna ijo muda dan celana hotpants (setengah paha) warna ijo tua. Sekarang ritual kayak gitu udah ga ada lagi. Baju olahraganya juga udah ga sama kayak dulu. Pas jaman ade gue sekolah disitu aja baju olahraganya warna biru muda dan udah pake celana panjang.

Soal mainan populer jaman SD dulu ga semodern mainan anak sekarang. Yah walaupun gue juga ngerasain main video game (nintendo & sega, yang entah generasi ke berapa), tapi kebanyakan gue main mainan tradisional yang mungkin anak2 sekarang udah ga tau itu apa. Untuk anak2 ceweknya mainan yang paling populer adalah bekel, lompat tali (pake karet gelang yang di untai jadi panjang - gue paling jago tu dulu kalo bagian koprol), congklak, sama orang2an kertas yang dijual di abang2 (yang bisa diganti2 bajunya..dan kadang lehernya putus karena kita sering gantiin bajunya dan akhirnya diselotip lagi lehernya). Tapi berhubung gue udah dari dulu emang agak menyimpang dari jalur,gue lebih sering main sama cowok, main benteng, gangsing, yoyo, galasin, kasti, petak umpet, petak jongkok, sama tamiya (dulu harganya kisaran 12.000-30.000 ) yang jarang banget bisa gue rakit sampe bener2 jadi.

Dari sekian banyak mainan, gue lebih suka main di alam. Dulu sebelum keluarga gue punya mobil, gue punya halaman kecil di rumah yang penuh sama pohon buah. Dari pohon jambu biji, jambu air (yang merah sama ijo), belimbing, sampe pohon mangga juga ada. Dan tempat favourit gue untuk main adalah di atas pohon. Gue suka sensasi ketiup angin pas gue lagi ada di puncak pohon. Dan pohon itu (terutama pohon jambu air ijo/jambu susu) juga jadi tempat persembunyian gue kalo lagi kabur2an. Entah kalo gue lagi ga mau tidur siang atau lagi pengen bolos ngaji atau les, gue pasti bakal nangkring di atas pohon itu. Kalo udah kayak gitu nyokap gue pun udah ga bisa ngapa2in lagi selain nungguin gue untuk turun sendiri. hehehe. Bener2 kenangan yang susah dilupain banget.

Gue juga sempet punya pistol mainan yang pelurunya bulet2 kecil warna warni (ukurannya sekitar 6 mm). pistolnya harganya sekitar Rp.5000,00-Rp.15000,00. harga pelurunya sekitar Rp1000,00. Pistol ini terkenal sakit banget kalo kita sampe kena pelurunya. Gue nyaris bikin anak orang (tetangga gue) buta karena (ga sengaja) nembakin pelurunya ke arah dia dan pecahan pelurunya mantul ke matanya. Sejak saat itu pistol gue disita sama bonyok supaya ga ada lagi yang jadi korban kenakalan gue. hehehe.

Beralih ke soal jajanan SD. Dulu gue dapet uang jajan sekitar Rp.500,00-Rp.1000,00 tergantung mood bonyok gue. Kalo lagi baek kasihnya Rp.1000,00 atau bahkan lebih, kalo lagi pelit ya ngasihnya cuma Rp.500,00 aja dengan alesan supaya gue ga jajan sembarangan. Jajanan yang paling terkenal di SD gue dulu adalah es bang oleh (sekarang udah entah kemana tu bang olehnya), cireng (yang ditusuk ke sebatang lidi dan dibentuk kayak paha ayam trus makannya di celupin ke saos), arum manis, dll. tapi berhubung gue ga boleh jajan kayak gituan sama nyokap gue, paling duit jajan gue abis buat beli kartu bergambar (buat maen tepok kartu – belinya di bang kardi, dan percaya atau tidak sampe sekarang orangnya masih jualan juga di depan sekolah gue), balon tiup, atau beli anak ayam warna/i. Kalaupun gue jajan, gue paling jajan makanan kemasan (yang katanya) lebih higienis kayak anakmas, coklat superman, permen telor cicak, permen jagoan neon (yang bisa bikin lidah berubah warna..huahahaha), atau chiki (supaya dapet tazos..dulu tazos gue banyak tu), dll.

Kalo di inget2, jaman2 gue SD malah masa2 penuh dengan jadwal. Bonyok gue yang kerja dua2nya menjejali anak2nya dengan berbagai macam kegiatan dengan harapan bakat anak2nya bisa terasah. Hidup bener2 teratur sesuai jadwal. Kapan sekolah, kapan main, kapan tidur siang, kapan les, kapan ngaji, semua udah di atur, tapi ya namanya anak kecil ada aja alesannya, gue juga sering kabur2an pas waktunya les atau ngaji. Tapi kayaknya semuanya percuma kalo liat sekarang ga ada 1 pun dari kegiatan2 itu yang menempel di diri gue (ya mungkin dampak dari kabur2annya gue dulu kali ya..), makanya kadang nyokap gue bilang kalo gue adalah manusia tanpa bakat karena ga ada 1 hal pun yang bisa gue lakukan dengan baik dan benar. hehehe..

Balik lagi ke sekolah. Jaman SD dulu gue paling empet banget sama pelajaran IPS yang mengharuskan kita menghapal semua nama menteri kabinet dan perdana menteri2 waktu itu. Modyar ga tu ngapalin nama orang sebanyak itu..!! RPUL-RPAL bener2 jadi buku wajib anak SD. Anak2 sekarang beruntung ga perlu ngalamin kayak gue. Pelajaran yang paling gue inget adalah Menulis Indah (tulis sambung) pake buku garis tiga dan gue ga pernah dapet nilai tinggi untuk pelajaran ini.

Dulu tu gue seneng banget manjangin kuku, padahal udah jelas2 dilarang. Jadi tiap senin atau jum’at gue harus ngegigitin kuku gue supaya lolos pemeriksaan kuku sama guru2 atau gue bakal kena sabet penggaris papan tulis yang gede itu. Selain pemeriksaan kuku, ada guru gue namanya Pak Is (yang kurang kerjaan banget) hobinya periksain kebersihan badan murid2nya, mulai dari nyiumin rambut sampe ngeliatin kebersihan kuping. Kalo di anggep bau atau kotor biasanya beliau menghukum kita dengan push up 5-10 kali di depan kelas. Udah kayak di militer aja deh..!! lagian yang namanya anak SD mah semuanya emang bau matahari Pak..!! Wkwkwkwkwk..

Ngomongin soal gue, ada beberapa guru yang masih sangat gue inget selain Pak Is itu. Salah 1 guru yang paling di takutin adalah Pak Wandi. Beliau udah terkenal killer sejak abang gue sekolah disitu. Gue sempet parno juga dulu, apalagi pas tau kalo kelas 6 beliau bakal jadi wali kelas gue. Tapi semua omongan itu ga semuanya terbukti. Beliau emang tergolong keras kalo ngajar, tapi ga seserem yang di bilangin kakak2 kelas gue dulu. sayangnya sekarang banyak guru2 yang udah pindah dan ga ngajar disana lagi. Hmm..jadi kangen temen2 deh!! kapan ya kira2 bisa kumpul2 lagi..??

4 komentar:

Anonim mengatakan...

hihihihihi si dudul.. masih inget ga kerjaan kita kalo tiap sore pulang sekolah manjatin pohon jambu lu??? terus kita suka beli gelang2an kembar tiga sama si inda yg ada nama geng'a angel gitu, huahahahaha,,

iya ya, gmn kabar mang oleh ya?? jadi penasaran pengen cari tau..

Acha Enwe mengatakan...

wah ini butet yak..wkwkwkwkwk..bisa nyasar kesini juga lo..haha..

iya kangen yak..hayuk kapan kita ngumpul lagi..masih ada tu pohon jambu gue..kalo mau manjat lagi mah..tapi gue ga ikutan lagi yak..kemampuan manjat gue dah ilang..hehe..

btw,gelang apaan ya..?? waduh gue amnesia nih..mohon diingatkan lagi..

Anonim mengatakan...

malem2 baca yang beginian bikin perasaan jadi gimana gitu... jadi inget jaman muda dulu

Acha Satmoko mengatakan...

emang angkatan tahun 90-an juga ya..??
btw, thanks to visited my blog.. :)

Posting Komentar