Minggu, 31 Oktober 2010

reportase resepsi teteh + pongky

hari ini adalah hari H pernikahannya pongky dan teh hana. dari semalem anak2 caur udah ngebahas rencana yang matang untuk dateng ke acara pernikahan ini. rencana awal, kita semua (gue, dani, nico, sinung) bakal berangkat dari jam 11 menuju mesjid at-tin TMII untuk dateng ke acara akad nikah, dan ucan yang ada kuliah sampe sore bakal nyusul kesana setelah selesai kuliah. tapi ternyata rencana yang udah disusun ga berjalan dengan lancar karena ada sedikit kesalahan teknis.

karena pada bangun kesiangan gara2 kecapekan, akhirnya jadwal tes pagi ini terpaksa dilewatkan. selain itu, mobil (punya abangnya dani) yang bakal kita pake sebagai alat transportasi untuk dateng ke acara itu ternyata baru bisa diambil jam 1 siang, sedangkan akad nikahnya berlangsung dari jam setengah 1. dengan berat hati akhirnya kita terpaksa dateng ke acara resepsi di malem harinya aja. maaf ya ompong n teteh..!! beneran ga sengaja..

karena ada perubahan rencana itu, akhirnya sambil nunggu waktu sampe sore kita akhirnya nge-mall. untung aja gue ga jadi pake kebaya, secara kebayanya juga belom fix 100%. hehe. ga lucu banget kan kalo nge-mall berjam2 tapi pake kebaya n sanggulan. nanti dikira malah mo ngelenong. dan karena hasutan para cowok (sinung, dani, n nico) yang udah pada janjian mau pada pake batik sebagai dress code, akhirnya gue juga ikutan pake batik deh. kebetulan juga ada dress batik gue yang belom pernah kepake, daripada tu baju membusuk kelamaan disimpen di lemari jadi mendingan dipake aja.

sempet ada perdebatan kecil antara gue n nyokap pas liat gue pake dress batik itu yang emang jatohnya jadi mini banget di badan gue. setengah maksa nyokap nyuruh gue pake tight item sebagai bawahannya biar ga terkesan seronok di kawinan orang. hehe. nyokap juga ribet banget nyariin sepatu hi-heels item gue yang belom sempet kepake juga. tapi karena tu sepatu ga ketemu walau udah dicari kemana2 makanya gue akhirnya maen asal copot sepatu lama gue yang sebenernya udah ga terlalu nyaman dipake. setelah masalah kostum beres, anak2 cowok pada ribut mau beli roll film untuk ngisi kamera analog bokap gue. akhirnya sebelom nge-mall kita sempetin buat beli roll film, dan gue menyempatkan diri buat mampir ke salon untuk dandan dikit.

100_9119 (cantik banget ya gue..dilarang protes buat yang baca)

selesai dandan dan ngisi roll film, kita langsung menuju mall depok untuk wisata mall sambil nungguin ucan yang masih kuliah dan berencana untuk berangkat bareng2 sama ucan aja. biar ringkes juga ga harus bawa 2 mobil. begitu ucan selesai kuliah dan ganti kostum, kita langsung berangkat ke tempat resepsinya teteh n pongky walau baru jam 5 sore, mengantisipasi kemacetan parah kayak sabtu minggu lalu pas ke mangga 2 sama pongky. biar ga perlu ada iring2an mobil, akhirnya kita sepakat untuk pake mobilnya dani aja dan mobilnya ucan di taro di basement mall itu.

perjalanan sore itu ternyata lancar jaya. depok-TMII kita tempuh cuma dalam waktu sekitar 1 jam. dan karena kita sampe sana 1 jam lebih awal, akhirnya anak2 pada nyempetin buat solat magrib dulu di mushola yang tempatnya ga jauh dari gedung resepsi. ya itung2 sambil nunggu sampe acaranya mulai. selesai solat, kita langsung menuju mobil lagi untuk sedikit beres2 supaya ga kucel2 amat. ga nyangka pas kita lagi jalan menuju parkiran, ada seseorang yang neriakin nama gue.

pas nengok ternyata ada orang yang masih di atas motornya yang awe2 (melambaikan tangan..hehe..) ke arah gue. ternyata itu mbak ida yang dateng lebih awal juga. akhirnya kita nungguin mbak ida parkir motornya dulu di bangku yang ga jauh dari mushola itu juga, baru setelah itu ngelanjutin beres2 di mobil. mbak ida sempet inspeksi isi bagasi mobil kita yang berantakan. ga sengaja mbak ida ngeliat beberapa kado yang memang kita bawa untuk pasangan pengantin hari itu.

ada sedikit dirty jokes yang ga sengaja muncul saat mbak ida menanyakan apa isi kado yang kita bawa untuk pasangan pengantin. keisengan anak2 caur muncul waktu mbak ida minta dikasih tau barang2 yang udah terbungkus (semoga) rapi itu.

mbak ida : “wah kalian ngasih kado apa..?? aku liat donk..”

nico : “coba tebak donk da isinya apa..” (sambil ngasih salah 1 kotak..)

sinung : “jangan di goyang kenceng2 ya..nanti pecah..”

mbak ida : “hmmm..aku tau nih..kayak dari keramik..gelas ya..??” (sambil goyang2in salah 1 kotak berisi mug..)

acha : “kalo yang ini tebak hayo isinya apa..??”

mbak ida : “apa ya..?? kok ga ada bunyinya..kayak kain..” (sambil goyang2in bungkusan berbentuk segitiga..)

nico : “yah da..itu mah mau digoyang2 juga ga bakal ada bunyinya..”

acha : “kalo yang itu bunyinya beda mbak ida..isinya harus dipake dulu baru digoyang, baru bisa kedengeran bunyinya..”

anak2 cowok (dani, sinung, dan nico) langsung ketawa ngakak tanpa peduli diliatin sama orang2 yang ada disitu, sedangkan ucan dan ida yang cuma jadi penonton cuma bisa cengo ngeliatin kita yang masih pada geli ngetawain soal bunyi dari goyangan kado itu karena belom konek sama isi pembicaraan yang tiba2 melenceng jauh dari topik utama.

setelah ngerasa cukup beres2nya, kita langsung menuju ke arah gedung resepsi. cuma karena masih sepi (ya secara masih jam setengah 7 juga..hehe..) akhirnya anak2 caur nongkrong di samping gedung resepsi sambil nerusin becanda.  begitu ngeliat teteh dan pongky keluar dari samping gedung resepsi, kita ngerubah posisi ke arah depan gedung tapi masih agak jauh dengan pintu masuknya. setelah pengantin dan keluarganya masuk ke dalem gedung, kita ngerubah posisi lagi semakin mendekat ke arah pintu masuk tapi belom memutuskan untuk masuk karena di dalem gedung masih ada prosesi adat sebelum pengantin naik ke pelaminan.

100_9139 (saat2 menunggu masuk gedung resepsi..nung ngelirik apa tu ya??)

sambil nunggu prosesi adat itu selesai, kita ngelanjutin ngobrol sambil becanda di depan gedung. kita sempet beberapa kali diliatin sama bapak2 yang tugasnya jaga di depan pintu masuk gedung yang posisinya bersebrangan sama kita dan juga beberapa tamu undangan lainnya yang masih nunggu diluar juga, tapi bukan anak caur namanya kalo urat malunya belom putus. jadi walaupun berkali2 diliatin dengan pandangan gahar, tetep aja cengengesannya jalan terus. hehehe.

pas kita lagi seru becanda, ga sengaja gue liat furi yang dateng bareng keluarga dan pacarnya karena posisi gue yang emang menghadap ke arah parkiran. begitu liat furi dateng secara spontan gue langsung bilang, “tu dia furi dateng..!!”. anak2 caur juga langsung refleks ngeliat ke arah yang gue tunjuk. dengan semangat kita dadah2 dari tempat kita berdiri supaya furi ngeliat ke arah kita. ga enak kan kalo kita udah jelas2 liat kedatengan mereka tapi malah pura2 ga liat. yang ada nanti malah dikira sombong atau ga sopan. begitu furi udah deket kita semua langsung turun untuk salaman sama furi beserta keluarga dan pacarnya.

agak sedih sih sebenernya liat ekspresinya pacarnya furi pas tau ada nico diantara anak2 caur. furi yang tadinya nyengir pas gue dadahin juga langsung berubah ekspresinya pas anak2 caur turun dan salaman. yah..kita sih bisa ngerti kalo mungkin pacarnya furi ga suka ngeliat nico ada disitu. tapi alasannya untuk ngejutekin nico saat itu sama aja kayak ngejutekin semua anak2 caur yang ada disitu karena posisinya saat itu nico adalah bagian dari caur. lain masalahnya kalo cuma ada nico sendiri disana tanpa anak2 caur yang lain. kita dadah2 dan salaman sama furi juga bukan untuk ngajak furi gabung karena kita tau furi dateng bareng keluarga dan pacar, jadi kita menghormati keluarga dan pacarnya dengan cuma sekedar menyapa pas ngeliat furi dan rombongannya datang.

kayak yang gue bilang di atas, kita juga sebenernya agak serba salah mau salaman sama mereka atau ga karena nico dah bilang dari awal ga enak kalo nanti ketemu furi dan pacarnya, tapi karena alasan sopan santun tadi akhirnya kita cuek aja nyalamin mereka daripada di-cap sebagai orang2 yang ga sopan. kalopun tindakan kita menyapa lo ternyata bikin gerah cowok lo ya kita minta maaf. tapi ga seharusnya juga mas nanta bersikap sinis sama nico dan menunjukkan rasa ga sukanya pas ketemu nico di resepsinya pongky kemaren. terlepas dari kehadiran nico dengan atau tanpa anak2 caur malam itu, juga terlepas dari apapun masalah antara nico sama furi, atau masalah antara nico sama mas nanta, keberadaan nico disana adalah sebagai salah 1 tamu undangan yang diundang pongky dan teteh. nico punya hak yang sama kayak tamu undangan lainnya yang ada di tempat itu.

ooops..malah jadi curhat nih!! balik lagi ke cerita deh. setelah beramah tamah sama furi dan rombongan, kita balik ke posisi semula lagi dan nerusin bercanda sambil nunggu saat yang tepat untuk masuk ke dalem gedung. sekitar 10 menit nunggu akhirnya iring2an pengantin masuk juga ke dalem gedung. setelah pintu masuk lumayan sepi akhirnya kita semua baru masuk ke dalem gedung.

begitu masuk gedung kita langsung masuk barisan orang2 yang ngantri buat nyalamin kedua mempelai. tapi emang dasarnya anak2 caur pada gila. udah ada di dalem barisan menuju pelaminan pun tetep aja becanda. cengengesan ga karuan sambil mengeluarkan bahasa tubuh yang ga jelas juga. tapi begitu kita mulai naik ke pelaminan untuk salaman sama pasangan pengantin (baca : pongky n teteh) dan keluarganya, kita keluarkan lagi jurus mimikri kita. kembali kita pasang muka dengan senyuman (bukan cengiran) yang wajar supaya terlihat sebagai tamu undangan yang normal. ga mungkin kan kita salaman sama orangtuanya pongky atau teteh tapi tetep sambil becanda n cengengesan ga karuan.

pas salaman sama pongky entah kenapa pandangan gue langsung tertuju ke bibirnya pongky yang tampak nge-pink gemerlap malam itu. nyaris aja bukannya gue ngucapin selamat atas pernikahannya, tapi gue hampir ngomong, “lo pake lipgloss ya pong..?? blink2 gitu bibir lo..sok imut ih..”. untung aja gue ga sampe keceplosan ngomong kayak gitu. bisa2 gue dilempar pongky dari pelaminan saat itu juga kalo sampe keceplosan. hehehe..piss pong!!

sang pengantin(sang raja dan ratu sehari..ga kompak nih liat kameranya)

pas salaman sama teteh, seneng banget liatnya. ga tau kenapa, tapi gue ngerasa auranya beda. teteh keliatan cantik banget walau agak keberatan pake sunting di kepalanya. hehehe. sampe susah cipika cipikinya. walaupun masih keliatan muka2 tegang dari kedua pengantin, tapi ga ngurangin ekspresi bahagia keduanya. mungkin karena kedatangan anak2 caur yang selalu membawa keceriaan di setiap suasana kali ya..!! jiah pede gila gue..hehe. pokoknya salut deh buat sang raja dan ratu sehari itu. yeah..dararam dararam..!! *ian kasela mode : on*

kelar salam2an, kita langsung berpencar untuk ngisi perut. hehehe. kita janjian ngumpul lagi di suatu pojokan waktu udah ngambil makanan masing2. pas kita lagi makan sambil cengengesan, ga disangka ada mbak2 yang nepok2 pundak gue. pas gue nengok ternyata itu adalah orang2 yang bertugas ngeliput dan ngumpulin testimonial tamu2 yang dateng di resepsi pernikahan teteh dan pongky malem itu. wah..kebetulan kan!!

sambil cengar/i licik gue ngasih tanda sama anak2 caur buat langsung bikin barisan dan ngasih testimonial. namanya juga anak2 caur, mau dalam acara apapun juga ga pernah bisa serius. pas kita kasih testimonial juga kita tetep becandaan sampe2 si mbak2 dan mas2 yang pegang kamera juga ikutan ketawa pas ngerekam testimoni yang kita kasih untuk pasangan pengantin. yah semoga aja testimoni kita ga diedit atau bahkan ga diapus. hehehe. harap maklum ya teteh n ompong kalo isi testimoninya ga mutu.

puas ngejarah (baca : menyantap) hidangan yang ada. anak2 caur ngumpul di salah 1 pojok asoy buat ngobrol lagi. dan setelah ngerasa cukup berkeliaran di acara malam itu, anak2 sepakat untuk segera cabut dari sana. sebelum cabut kita nyempetin pamit sama teteh n pongky yang masih sibuk foto sesion sama tamu2 undangan. pas kita mau pamit itu ternyata teteh malah ngajakin anak2 caur buat foto dulu sama mereka. secara kita semua emang golongan manusia narsis, dengan semangat ‘45 akhirnya kita naik ke pelaminan untuk foto sama mereka, sayangnya saat itu furi tampaknya udah pulang jadi ga bisa ikut foto bareng anak2 caur juga.

100_9175  (ihiiiy..gue terlihat paling kecil diantara caur yang lain..hehe..)

selesai narsis2an di pelaminan, anak2 caur langsung pamit pulang. tapi pas mau turun dari pelaminan tiba2 teteh narik tangan gue dan nyodorin buket bunganya.

teteh : “nah..ini buat acha..”

acha : “haaah..?? buat aku teh..??”

teteh : “iya buat acha..”

dengan muka bego akhirnya gue terima bunga itu sambil turun dari pelaminan dan ngomong ke ucan kalo seharusnya kan ada acara pelemparan bunga ke undangan yang dateng biar seru. hehe. pas gue ngomong gitu ternyata mamanya teh hana sama mas andri (kakaknya teh hana) senyam senyum denger omongan gue tadi. turun dari pelaminan kita foto2 lagi pake kamera yang kita bawa. menuju ke pintu keluar juga kita terus dokumentasi semua sudut yang bisa dipake buat foto. hehehe. dan akhirnya pas di pintu keluar, anak2 caur yang masih tersisa disana kita kumpulin buat foto lagi sebelum kita bener2 pisahan buat pulang. kita minta tolong orang untuk motretin kita semua di papan yang bertuliskan resepsi pernikahan hana yusuf dengan chandra.

100_9181 (wajah para caur..sayangnya formasi kurang kumplit)

setelah foto2 anak2 caur pamitan sama om ucup yang mau nongkrong lagi sama temen2 S2-nya, sedangkan kita langsung menuju ke parkiran untuk segera pulang. pas jalan menuju parkiran di samping gedung resepsi lagi2 kejadian tak terduga yang bikin malu dan bikin anak2 caur pada puas ketawa. PUAS KALIAN..!! (pongky mode : on) pengennya sih gue skip aja nih bagian memalukan ini, tapi daripada gue didemo anak2 caur se-tanah air Indonesia. hiks2..!! jadi dengan berat hati akhirnya gue terpaksa menceritakan ulang kejadian memalukan itu lagi. silahkan kalian tertawa lagi sepuasnya. semoga Tuhan membalas semua yang terjadi kepadaku suatu saat nanti..!! *afgan mode : on*

waktu jalan ke parkiran mobil setelah puas foto2 di depan gedung resepsi, tiba2 aja gue ngerasa ngeliat sesuatu yang aneh di jalan belakang gue. ternyata ada sebuah alas sepatu yang copot ditempat itu dan entah siapa pemiliknya.

acha : “itu apaan ya..??”

ucan : “ih sepatu siapa tuh yang copot..?? punya gue ya..??” (sambil ngepasin alas sepatu yang copot itu ke sepatunya sendiri dengan agak panik..)

mbak ida : “bukan punya kamu deh kayaknya..”

ucan : “iya bukan punya gue..tu punya gue masih ada..” (sambil nunjukin alas sepatunya yang masih menempel sempurna di sepatunya sendiri..)

acha : “terus itu punya siapa kalo gitu..??”

dani : “punya lo kali cha..!!”

seluruh anak2 caur yang ada disitu langsung ngeliat ke arah sepatu gue yang tampak baik2 saja. dari 3 cewek yang ada di kelompok malem itu, emang cuma gue sama ucan aja yang pake sepatu hi-heels dengan bentuk yang sama (agak lancip depannya). karena ga yakin kalo itu emang punya gue, gue keukeuh bilang ke mereka kalo gue ga ngerasa ada sesuatu dari sepatu gue yang tiba2 copot.

acha : “bukan ah..orang sepatu gue ga kenapa-napa juga..”

untuk ngebuktiin ke mereka semua, akhirnya gue terpaksa nunjukin sepatu gue yang sebelah kanan dan ternyata..

acha : “lah..beneran sepatu gue tu yang copot..”

semua caur : “tu kaaaaan..”

sinung : “wah acha meninggalkan jejak kaki buat kenang2an teteh sama om pongky..”

nico : “wah ini harus difoto buat bukti nih..ayo difoto2..”

dan seperti biasa, tanpa disuruh mereka semua udah ketawa ngakak dengan puasnya ngeliat sepatu gue yang copot itu sambil mengabadikan jejak yang tertinggal itu pake kamera. bener2 sial. andai gue dengerin kata2 nyokap sebelum berangkat untuk ga pake sepatu itu mungkin kejadian memalukan ini ga bakal terjadi. hiks2..

untungnya pas kejadian, parkiran udah sepi. cuma ada anak2 caur sama om ucup dan temen2 S2-nya. itupun mereka ga ngeh sama kejadian yang gue alamin karena posisinya agak jauh dari kita. yah malem itu anak2 caur bener2 puas ketawa seharian. ga pagi, siang, sore, sampe malem pun juga kayak ga ada abisnya kejadian yang bisa diketawain, dan sialnya gue jadi salah 1 penyebab kebahagiaan mereka itu. sampe pas mau pulang pun, walau udah capek ketawa, mereka masih aja cengin gue soal jejak kaki yang tertinggal itu.

dani : “dibawa ga cha tu yang copot..??”

ucan : “iya yha..bawa aja..siapa tau bisa dibenerin..”

acha : “udah deh..ntar kalo gue bawa kalian pasti lebih puas lagi ketawanya..lagian dah kayak pemulung gue bawa2 kayak gituan..udah tinggal aja..gue lem biru ntar sepatunya..bikin malu aja..udah dandan cantik2 juga..”

sinung : “beneran cha ditinggal aja..?? ntar dicariin loh kamu gara2 ninggalin jejak kaki disini..”

nico : “yaudah ntar SMS teteh sama pongky aja..minta bawain jejaknya kalo mereka pulang..”

sepatu sial (jejak yang tertinggal itu..baik2 disana ya..!!)

setelah puas ngetawain jejak kaki dan sedikit foto2 di parkiran, kita akhirnya pamitan sama mbak ida yang masih nungguin kita sampe mobil kita beneran pergi dari parkiran itu (tampaknya mbak ida takut kalo kita bakal meneruskan aksi ketawa ketiwi kita di parkiran tanpa ngajak2 dia..hehe..) dan sedikit dadah2 sama om ucup yang masih ngobrol sama temen2nya di samping gedung resepsi.

dan di perjalanan pulang, entah karena kecapean ketawa atau karena pada kekenyangan makan, suasanya di dalem mobil ga serame pas berangkat tadi. sinung tampak sangat tepar di bangku belakang sebelah kiri. dia cuma menunjukkan tanda2 kehidupan dengan ketawa waktu denger ada yang ngomong sesuatu yang lucu di mobil. selebihnya yang kedengeran cuma obrolan pelan dari dani n ucan yang duduk di depan, sama obrolan gue dan nico di bangku belakang.

sampe di depok kita langsung menuju ke mall depok untuk ngambil mobilnya ucan lagi. setelah ucan ngambil mobilnya, kita langsung ninggalin mall itu. ucan langsung pulang kerumahnya, sedangkan para cowok harus nganterin gue pulang kerumah dulu. kita yang kepisah jadi 2 mobil sama ucan sempet maen balap2an pas mau muter di margonda yang emang udah lumayan sepi itu. yah walau banyak hal yang ga sesuai rencana, tapi paling ga kegembiraan yang kita dapet seharian ini toh tetep sama. semoga teteh n pongky, juga furi dan mas nanta juga bisa ngerasain kegembiraan yang sama kayak kita walau ga sempet gabung sama kita.

3 komentar:

Sinungndaru mengatakan...

gw kagak protes poto lo cha. mukanya ga kliatan :P

ini bagian sendok menyendok nya mana??

wkwkwkwkkwkwkw
kita puas cha. lo bener2 meninggalkan jejak lo disana.
dan itu bukan peribahasa :P

Acha Enwe mengatakan...

Paling tidak gue terlihat kurus dan sexy nuuuuung..
Huahahahahahahaaaa..

Kalo bagian sendoknya dimasukin nanti blog gue bisa di banned..

Yah walau begitu yang pasti gue udah meninggalkan kesan yang mendalam kan..
Huahahahahahaha..

Sinungndaru mengatakan...

ga cuma kesan kok cha :P

Posting Komentar