Sabtu, 14 Januari 2012

Loudspeaker

Gue punya pengalaman memalukan (temen gue sih sebenernya yang ngalamin langsung) yang berkaitan dengan loudspeaker handphone. Kejadiannya terjadi beberapa tahun lalu, tepatnya beberapa bulan di awal masa2 adaptasi terhadap kepindahan gue ke Semarang. Masa2 adaptasi lingkungan baru itu banyak gue pakai untuk keep contact via telpon dengan teman2 SMA gue yang masih ada di Depok. Hampir tiap hari gue telponan sama temen2 gue hanya untuk ngobatin homesick gue.

Suatu hari gue yang ngerasa bosen di kost-an sepulang kuliah memutuskan untuk menelpon seorang temen gue, sebut saja namanya QQ. Saat itu dia juga baru saja pulang kuliah. Alhasil gue menemani dia lewat telpon sepanjang perjalanan pulang dari kampus sampai rumahnya di daerah sawangan.

Untuk mencapai rumahnya, dia harus berganti angkutan umum sebanyak 3x. Pertama, bis kampus yang mengantarnya dari kampus hingga daerah Kober. Dari Kober dia melanjutkan perjalanan dengan naik angkot menuju terminal Depok dan terakhir dia harus naik angkot D.03 dari terminal Depok hingga gang menuju kompleks perumahannya. Jam berapakah dia akan tiba dirumahnya pada saat itu..?? (loh!? Kenapa jadi soal tes penalaran gini?? Hehehe..)

Back to topic, kejadian memalukan itu dimulai saat QQ menaiki angkutan D.03 menuju Sawangan. Angkutan yang dinaikinya saat itu kebetulan sedang penuh penumpang dan entah kenapa (menurut reportase QQ saat itu) kebanyakan adalah orang2 yang sedikit aneh. Sepanjang perjalanan yang lumayan panjang itu, kita banyak ngobrol (bergunjing tepatnya) sambil cekikikan geli soal para penumpang di dalem angkot itu.

Beberapa kali QQ ngasih tau gue kalo dia diliatin sama penumpang yang sedang kita gunjingkan. Gue sempat bilang ke QQ (mungkin aja) si penumpang itu mendengar pembicaraan kita (si QQ ini waktu SMA terkenal dengan suara toa-nya - kalo ngomong kedengeran kemana2 pokoknya..hehe..), tapi QQ bilang ga mungkin karena si abang angkotnya juga lagi nyetel musik yang lumayan kenceng saat itu dan kita tetep ngelanjutin pergunjingan kita sampai si QQ turun dari angkot.

QQ turun di tiang 2, gang yang berjarak kurang lebih 500 meter dari pintu gerbang komplek perumahannya. Dari gang itu dia harus jalan kaki sampai kerumahnya karena ga ada angkot atau ojek. Begitu turun dari angkot, QQ ngelanjutin obrolan sama gue di telpon sambil jalan di gang itu. Siang itu ga terlalu banyak orang yang lewat di situ sehingga suasananya agak hening. Disitulah QQ merasakan ada sesuatu yang salah.

Suara gue terdengar sangat nyaring di gang yang sepi itu. QQ mengira dia menyetel volume speaker telponnya yang terlalu besar mengingat tadi saat di angkot QQ sempet gedein volume speakernya gara2 suara gue kalah kenceng sama suara musik yang disetel sama si abang angkot. Tapi setelah di cek lagi, ternyata LOUDSPEAKER-NYA NYALA saudara2..!! Pas nyadar QQ langsung teriak, "ya ampun nis,dari tadi loudspeaker gue nyala..!!".

Huahahahaha..pantesan aja semua orang yang kita omongin di angkot pada ngeliatin QQ. Mereka pasti dengerin pembicaraan kita yang berkumandang dengan kencangnya di dalam angkot lewat loudspeaker. Untung aja mereka cuma ngeliatin QQ doank, ga sampe ngelempar QQ keluar dari dalem angkot saat itu juga. Haha. Oleh karena itu, ambil-lah pelajaran berharga dari pengalaman gue ini. Kalo mau ngomongin orang di sekitar anda lewat telpon, pastikan loudspeaker ponsel anda tidak dalam kondisi aktif atau anda sendiri yang akan mendapat MALU. Hehe.

3 komentar:

nanto mengatakan...

wkwkwk... besok2 coba lg di bus. gmanakah reaksi penumpangnya. apa sama dgn yg di angkot yg diam dan terperangah sja. laik dis yoo.

Acha Enwe mengatakan...

wah ide bagus tu tampaknya..gimana kalo kamu aja yang coba di bus..ntar aku yang telpon kamu deh..pie?? kalo berhasil nanti reportasenya tak tulis sini lagi..hehehe..

Mumtazherbal mengatakan...

Artikel yang bagus dan bermanfaat, semoga ke depannya kita bisa menjalin kerjasama dengan TOA. terima kasih

Posting Komentar