Senin, 25 Mei 2009

ga semua yang kita anggap buruk berakhir dengan buruk juga (re-post from my fs blog)

ternyata emang ga semua kejadian yang kita anggap buruk hasilnya juga bakal buruk. gue bener2 baru sadar sekarang soal ini (bego banget ya!). salah satu hal yang bener2 ngerubah pikiran gue adalah soal ade gue.

dulu gue terlahir sebagai anak bungsu. karena gue terlahir sebagai seorang anak perempuan, itu bikin gue di sayang banget sama seluruh anggota keluarga gue, terutama sama bokap yang emang sejak awal nikah pengen banget punya anak cewe (gue bener2 ngerasa beruntung banget bisa jadi kado terindah buat bokap gue!).

(me n my beloved mom)

kalo aja abang gue pas lahir jadi cewe mungkin keluarga gue bakalan sayang-nya sama dia n mungkin udah cukup punya anak dia doang. tapi ternyata yang beruntung dapetin semua itu adalah gue. sebagai anak bungsu, gue emang bener2 diperlakukan bener2 kayak putri raja. apa aja yang gue minta pasti di turutin, pokoknya bahagia banget deh! tapi mungkin karena gue terlalu di manja, makanya gue akuin gue emang punya sikap yang agak jelek. gue bener2 jadi anak yang egois n kadang mau menang sendiri.

tapi kebahagiaan gue itu ga berlangsung lama, cuma 7 tahun gue bisa ngerasain jadi anak bontot karena di luar perkiraan nyokap hamil lagi. gue yang emang sejak awal ga pernah dipersiapin untuk jadi seorang kakak, jelas nolak yang namanya kehadiran calon ade gue itu. gue selalu berusaha untuk nendang atau nyakar perut nyokap tiap kali nyokap nyuruh gue ngelus perutnya. dari awal nyokap gue hamil sampe ade gue akhirnya lahir, gue ga pernah mau yang namanya nyium atau meluk ade gue itu. gue bahkan marah banget saat panggilan "ADE" buat gue akhirnya ilang.

(terlihat gue sangat terpaksa foto sama ade gue)

gue bener2 jadi anak yang cepet marah, apalagi kalo menyangkut masalah ade gue. jujur aja, gue kayak gitu karena takut banget keilangan semua yang gue punya selama ini, apalagi ade gue juga cewe. untung aja, bonyok gue bisa adil buat ngebagi semuanya, mereka ngerti banget semua penolakan gue itu karena selama ini gue emang selalu jadi yang pertama dan utama di keluarga. bokap gue juga untungnya tetep lebih merhatiin gue dibanding sama ade gue, pilih kasih sih sebenernya (mungkin karena keinginannya untuk punya anak cewe udah terwujud pas dapet gue, makanya dia ga terlalu excited lagi waktu ade gue lahir. he3..)

mungkin karena dulu gue emang masih kecil jadi belom bisa mikir terlalu jauh karena gue lebih mentingin diri gue sendiri, tapi sekarang gue bener2 sadar dan bahkan bersyukur karena punya ade. kenapa? kalo seandainya gue ga punya ade, mungkin gue bakalan tetep jadi anak manja yang egois, ga mau ngalah, dll sampe kapanpun (sekarang aja kalo gue berantem sama ade gue, justru dia yang lebih sering ngalah sama gue. he3.. selain itu, abang sama bokap gue juga lebih sering mihak ke gue sih!)

selain itu, kalo gue ga punya ade, mungkin bonyok gue bakalan kesepian banget sekarang (cuma tinggal berdua aja dan cuma ketemu pas malem karena mereka berdua kerja, udah kayak ga punya anak aja malahan!) mengingat abang gue udah nikah n kadang ga tinggal bareng sama mereka lagi n gue sekarang juga kuliah di luar kota. mungkin gue juga ga bakal di ijinin buat kuliah di luar kota kali kalo dulu ade gue ga lahir.

(me n my sister now)

ternyata Tuhan emang udah nyiapin jalan buat gue kayak gini kali ya! gue harus belajar untuk jadi orang yang ga egois dan lebih dewasa dengan cara kayak gini. dulu gue kira Tuhan tuh jahat banget sama gue karena udah ngerusak kebahagiaan gue sebagai anak bontot, tapi justru karena Tuhan sayang sama gue, Dia ngasih gue ade. thx God!!

2 komentar:

Blog Biasa saja mengatakan...

ga semua yang kita anggap jelek... jelek pula buat kita juga sebaliknya..
tulisan bagus...

acha enwe mengatakan...

thanks 4 ur comment..
:)

Posting Komentar