Sabtu, 11 September 2010

seseorang yang kusebut sahabat

ini kedua kalinya gue bikin posting khusus buat orang2 special yang ada di hidup gue. posting pertama gue bikin tahun lalu untuk nyokap gue tercinta, dan posting kali ini gue persembahin untuk sahabat gue yang kebetulan hari ini ulangtahun. semoga aja posting ini bisa jadi hadiah yang berkesan buat dia. gue bikin posting ini sebagai hadiah bukan karena gue pelit ga mau keluar uang untuk beli kado buat dia, tapi karena gue mau ngasih dia sesuatu yang bakal bisa dikenang dan diingat sampe kapanpun.

so, happy birthday bro..this post specially dedicated to my best friends, Ricky Safutra..i hope it will be a great present for your birthday this years..

gue kenal dia kurang lebih 8 tahun lalu. di pertengahan juli 2002 itu gue liat ada seorang murid baru yang masuk ke kelas gue (I.5). agak aneh ngeliat ada siswa baru yang masuk di kelas gue karena saat itu sekolah udah berjalan 1 bulan. ternyata dia bukan siswa pindahan dari sekolah lain, tapi dia pindahan (atau diusir..??) dari kelas lain. lama2 gue tahu walau tanpa kenalan sebelumnya, kalo dia bernama Ahmad Rizky Safutra Widy, tapi temen2 lebih sering manggil dengan nama Ricky. gimana ga, di awal2 kepindahannya ke kelas gue, hampir di tiap pelajaran, dia selalu maju dan bilang ke setiap guru kalo belom di absen (karena emang namanya ga ada di daftar absensi kelas).

di awal2 gue mulai sering ngobrol sama dia, gue ngerasa ini anak agak sedikit berlebihan. SKSD lah pokoknya. dan sama seperti murid2 cowok lainnya di kelas gue, dia juga salah 1 orang yang jadi pengagum temen sebangku gue (gue samarkan aja namanya jadi miss populer). temen sebangku gue itu emang bisa dibilang perfect. bukan cuma karena wajahnya cantik, tapi dia juga pintar, ramah, supel, dan alim. jangankan murid2 cowok, ada beberapa guru cowok lajang yang juga suka sama dia. bisa dibilang dia salah 1 cewek populer di angkatan gue, berbanding terbalik sama gue. temen2 SMA gue banyak yang tau gue justru lebih karena gue adalah temennya si miss populer itu.

dan Ricky, sebagai salah 1 orang yang ngincer miss populer, ngedeketin gue supaya bisa lebih mudah ngorek informasi karena dia tau gue udah temenan sama si miss populer dari SD. semasa SMA itu, tiap kali gue ada acara yang melibatkan miss populer di dalamnya, Ricky akan jadi satu2nya cowok yang berada di dalam rombongan. keberadaannya saat itu emang bertujuan untuk bisa deket sama miss populer, tapi tanpa sadar dari situlah justru gue yang semakin deket sama dia. cuma gue yang selalu jadi temen ngomongnya Ricky di tiap acara jalan bareng itu, sedangkan temen2 cewek gue yang lain (termasuk si miss populer sendiri) lebih seneng ngobrol sesama temen cewek aja.

3 tahun pertama kenal Ricky selama di SMA ga ada bedanya kayak gue kenal temen2 cowok gue lainnya di SMA itu. sama sekali ga ada yang special. peran gue selama 3 tahun itu cuma sebatas seorang informan untuk Ricky, bukan temen apalagi sahabat karena topik yang kita obrolin selalu sama, yaitu si miss populer. Ricky mulai nunjukkin eksistensinya sebagai sahabat buat gue justru setelah kita lulus SMA. setelah gue harus tinggal jauh di kota yang berbeda untuk kuliah, tempat dimana gue bisa komunikasi sama semua temen2 gue dulu cuma lewat ponsel ataupun email (tahun 2005 tarif telpon belom semurah sekarang). tempat dimana akhirnya gue bisa ngebuktiin siapa2 aja yang memang layak disebut sebagai teman sejati.

3 tahun ngedeketin miss populer tanpa hasil selama SMA ternyata ga bikin Ricky patah semangat. dia tetep sering nanyain miss populer ke gue hampir tiap hari. proses adaptasi yang lumayan berat sama lingkungan dan orang2 baru di Semarang bikin gue berusaha tetep komunikasi sama semua temen2 gue di Depok untuk sedikit ngatasin homesick gue. sebulan 2 bulan pertama komunikasi masih lancar, tapi di bulan2 berikutnya 1 per 1 temen gue mulai hilang dan cuma komunikasi sama gue kalo perlu aja (ya mungkin mereka juga udah mulai sibuk kuliah). bener2 situasi yang bikin gue ga betah disana. bikin gue selalu pengen pulang supaya bisa kumpul lagi sama temen2 gue disini. dan tanpa gue sangka, justru Ricky-lah satu2nya temen SMA gue yang tetep rajin hubungin gue selama gue di Semarang. dia juga yang selalu nyempetin diri nemenin gue jalan di tengah2 padatnya jadwal kuliah atau acara liburan lainnya tiap kali gue pulang ke Depok.

cukup 1 semester aja buat gue untuk tahu kalo Ricky emang bener2 bisa jadi seorang sahabat buat gue. di semester pertama gue kuliah dan hidup di Semarang itu, banyak banget hal yang terjadi dan berubah. ga cuma keadaan aja tapi juga sikap orang2 yang dulu selalu menjanjikan loyalitas seorang sahabat kepada gue. jarak yang jauh antara Semarang-Depok ternyata dengan gampangnya mengikis kesetiaan seorang teman. dan di akhir semester pertama itu, tepat di saat liburan semester yang selalu gue tunggu2 supaya gue bisa pulang, mata gue akhirnya terbuka lebar sama kenyataan bahwa orang yang selama ini gue anggap sebagai sahabat ternyata nusuk gue dari belakang.

mungkin bakal terlihat kacangan cerita gue ini, tapi gue emang bener2 ngalamin apa yang biasanya jadi topik sinetron2 remaja di TV, ngerebutin 1 orang yang sama. hmm..mungkin ga perlu gue ceritain lengkapnya disini karena selain karena gue males inget2 kejadian itu lagi, gue ga mau cerita itu bikin jelek hadiah gue ini. jadi gue cuma akan cerita intinya aja. kejadian itu melibatkan si miss populer sebagai orang yang udah temenan sama gue selama 13 tahun lebih, dan juga sebagai orang yang disukain sama Ricky sejak SMA. saat itu gue sedang jatuh cinta sama seorang cowok yang juga temen SMA gue dulu. dari sini juga pasti udah bisa kebaca gimana akhirnya. cowok itu akhirnya lebih milih miss populer dibanding gue. terlihat sepele emang, tapi untuk orang2 yang selama ini kenal dekat dengan gue, miss populer, ataupun si cowok itu, kejadian itu cukup bikin kaget dan ga percaya.

seperti yang udah gue bilang di atas, miss populer adalah sosok yang perfect di mata temen2 SMA gue. banyak yang salut sama semua sikapnya yang memang santun dan tanpa cela itu. jujur, gue sendiri sempet iri sama apa yang dia punya. dia cantik, pinter, populer, disenengin semua orang, ibadahnya rajin, apalagi coba yang kurang. ga heran kalo si cowok itu akhirnya milih dia. yang bikin semua orang terkejut adalah prinsipnya yang berubah drastis. selama ini dia ga pernah mau pacaran karena hal itu mendekati zina, tapi namanya hati orang kan ga ada yang tau. mungkin karena emang miss populer juga ngerasain cinta yang sama kayak si cowok itu ke dia makanya dia bisa ngerubah prinsipnya itu.

awalnya emang berat buat gue untuk nerima semua itu, bukan karena rasa patah hati yang parah, tapi lebih karena rasa kecewa gue sama dia. gue ga pernah keberatan kalo harus bersaing sama dia, yah walaupun pada akhirnya gue pasti bakal kalah telak juga, tapi seenggaknya dia jangan pernah bilang ga mau pacaran. saat itu banyak banget yang berusaha nutupin semuanya dari gue, tapi beruntung gue dikasih feeling yang kuat sama Tuhan. tanpa ada yang berusaha ngasih tau gue, toh akhirnya gue bisa tau sendiri apa yang selama ini diumpetin dari gue. sakit banget rasanya, apalagi gue harus tau itu justru bukan dari orang2 itu langsung tapi gue cuma bisa terima itu semua.

karena peristiwa itu, liburan semester pertama gue akhirnya ancur. ga ada acara seneng2 bareng temen2 kayak yang gue bayangin pas nunggu liburan, yang ada cuma sedih dan kecewa. bukan cuma kejadian itu yang bikin gue kecewa, tapi karena sikap temen2 gue lainnya yang ga percaya sama kejadian itu dan malah nuduh gue fitnah si miss populer. begitu perfect-nya sosok miss populer di mata temen2 gue sampe2 mereka ga percaya sama kejadian yang jelas2 udah terjadi itu. gue ceritain kejadian itu ke temen2 gue juga bukan untuk menjelek2kan nama miss populer, tapi justru karena gue pengen temen2 membantu meyakinkan gue kalo ini emang yang terbaik buat semua pihak.

dari 3 orang temen cewek gue (yang juga deket sama gue dan miss populer) ga ada 1 pun orang yang percaya dengan cerita gue. mereka malah nyaranin gue untuk ga buruk sangka dan nyari bukti2 yang beneran real dulu kalo mau nuduh seseorang. bener2 bikin gue nyesek. mereka yang sesama cewek kayak gue aja ngira gue bohong, apalagi kalo gue cerita sama cowok yang suka sama miss populer juga..?? udah pasti gue juga bakal langsung ga dipercaya. gue akhirnya cerita ke Ricky soal peristiwa itu dengan tujuan supaya dia berhenti ngarepin miss populer karena emang kesempatannya udah tertutup. oia, saat itu gue udah lumayan deket sama Ricky, dia juga udah tau soal perasaan gue ke si cowoknya miss populer itu. sejak gue kuliah di Semarang, kita jadi mulai curhat2an masalah gebetan masing2.

gue masih inget banget, gue telpon Ricky tengah malem di perjalanan gue naik kereta ke Semarang (untuk ngurus KRS dan bermaksud melarikan diri dari keadaan saat itu..hehehe). gue ga cerita panjang lebar sama dia. gue cuma ngomong 1 kalimat, “miss populer jadian sama gebetan gue, Ky..”. 1 kalimat yang entah kenapa bikin Ricky langsung percaya sama gue malem itu. bener2 ga disangka. Ricky yang (gue yakin) pasti juga nyesek denger berita itu nyatanya lebih milih percaya sama gue tanpa peduliin perasaannya ke cewek yang selama ini jadi idamannya. di dalem kereta itu gue cuma bisa nangis (diem2) karena ngerasa lega masih ada yang percaya sama gue. dia orang terakhir yang gue kasih tau, tapi justru jadi orang pertama yang percaya sama gue.

sejak saat itu Ricky yang ngambil alih posisi si miss populer sebagai sahabat di hidup gue. cuma sama Ricky akhirnya gue berani cerita banyak hal termasuk soal hati. ga sedikit waktunya yang kebuang buat dengerin gue cerita yang itu2 aja. ga sedikitpun dia ngeluh atau marah tiap gue ulang cerita yang sama. dia yang kasih kekuatan gue buat ga sedih lagi. dia juga yang bikin gue percaya kalo masih ada orang yang bisa dipercaya sebagai seorang sahabat. cuma di depan Ricky aja gue pernah curhat sampe nangis2, sementara temen2 cewek gue yang lain aja ga pernah liat gue nangis atau paling ga cerita dengan nada sedih.

mungkin dulu terasa sangat nyesek buat gue waktu harus kehilangan 2 orang yang gue sayang sekaligus. tapi kalo melihat keadaan sekarang, gue malah bersyukur. gue emang kehilangan 2 orang saat itu, tapi ternyata Tuhan udah nyiapin ganti 1 orang buat gue. 1 orang yang jauh lebih berharga dibanding 2 orang yang hilang itu. 1 orang yang mengembaliin keceriaan gue setelah 2 orang yang hilang itu nyakitin gue. gue bener2 beruntung bisa punya seseorang seperti dia. Thanks God..!!

kalo dulu gue berpikir bahwa seorang sahabat bisa diukur dengan lamanya waktu bersama atau seberapa kenalnya mereka sama gue, ternyata salah. gue sendiri bingung kalo disuruh mendeskripsikan kata sahabat karena maknanya terlalu luas, tapi kalo sekarang gue diharuskan untuk mendefinisikan arti sahabat hanya dalam 1 kata aja, gue akan dengan yakin bilang, sahabat adalah Ricky. yea..he is my best friends..

sempet beberapa orang juga nanyain kedekatan gue sama Ricky, mereka awalnya kurang percaya sama status pertemanan antara lawan jenis yang bisa sebegitu deketnya. miss populer juga salah 1 yang mempertanyakan. waktu itu kita punya kesempatan ngumpul bareng di salah 1 mall di Depok untuk nonton salah 1 seri harry potter (gue lupa harry potter yang keberapa).

miss populer : “kenapa lo belakangan kalo jalan sama Ricky terus sih Yha (panggilan gue dirumah)..?? kayak ga ada temen cewek aja..”

gue : “ga tau..gue ngerasa lebih enak aja sekarang kalo temenan sama cowok..”

miss populer : “emang kenapa..??”

ricky : “paling ga, kita ga akan pernah rebutan pacar..”

(GOTCHA..huahahahaha..masih kebayang mukanya si miss populer waktu Ricky ngomong kayak gitu..)

kita bener2 deket udah 5 tahun ini, dan selama ini kita selalu share apapun yang kita alamin, termasuk soal gebetan. kita punya seperti perjanjian ga tertulis untuk cari pasangan yang bisa terima hubungan pertemanan kita yang emang deket banget ini karena sempet beberapa kali ada beberapa orang yang nyaris jadi pasangan kita yang akhirnya mundur teratur karena jealous ngeliat kedekatan kita ini. wkwkwk..!! kita selalu ngasih tau pasangan masing2 untuk dinilai sebelom ambil langkah untuk pedekate lebih lanjut. kalo kira2 menurut Ricky cowok yang lagi gue deketin ternyata ga baik buat gue, ya gue akan cari cara buat stop pedekate sebelum terlalu jauh, gitu juga sebaliknya.

buat gue sih cara itu ampuh. kalo emang mau tau soal cowok ya tanyalah sama cowok, jangan sama cewek. kadang kita kan suka salah kaprah tu. curhat masalah cowok ke sahabat cewek. mana dia ngerti. orang kalo dia ada masalah sama cowoknya aja curhatnya ke kita juga kan. itu tandanya emang cewek ga tau apa2 soal cowok. coba kalo kayak gue, ada masalah yang ga gue ngerti soal cowok bisa langsung tanya dan minta pendapat ke Ricky yang notabene adalah seorang cowok yang pastinya punya sudut pandang sendiri seputar masalah yang biasanya dialamin sama cowok2 kan.

buat Ricky, gue cuma mau bilang terimakasih udah jadi orang yang selalu ada untuk gue selama ini. gue harap lo ga akan pernah bosen untuk selalu ada di samping gue seperti sebelumnya. semoga lo tetep mau minjemin kuping lo buat gue curhatin setiap saat walau curhatannya cuma yang itu2 aja. hehehe. cuma posting sederhana ini yang bisa gue kasih buat lo sebagai hadiah. gue bingung soalnya mau ngasih lo apa. lagian lo tau sendiri kalo gue masih di subsidi sama nyokap, daripada gue ngasih lo hadiah yang bukan berasal dari keringat gue sendiri. semoga lo suka sama semua yang tertulis disini. sorry kalo ternyata ada kata2 yang salah, namanya juga manusia kadang otak sama jari2nya suka ga sinkron pas ngetik.

sekali lagi gue ucapin SELAMAT ULANG TAHUN UNTUK SAHABAT GUE TERSAYANG..sukses untuk segala aspek kehidupan lo..semoga nanti lo bisa menemukan seorang pendamping hidup yang memang pantas buat lo..sebagai sabahat, gue ga akan rela kalo orang sebaik lo cuma dapetin cewek bodoh yang ga bisa sepenuhnya mensyukuri keberadaan lo di hidupnya..pokoknya gue mendoakan semua yang terbaik buat lo..amin..

4 komentar:

Anonim mengatakan...

terima kasih sahabatku yang telah meminjamkan dan waktunya untuk ku, "you are my best friend, and always with me since school

Acha Enwe mengatakan...

wah senangnya kalo lo suka hadiah gue say..
berarti misi berhasil..berhasil..berhasil..
hore..
kikikikikik..
(dora mode : on)

Anonim mengatakan...

wah ini tepat 2 tahun yang lalu kau tulis mengenai aku dan dirimu, namun biarkan jau tulis ini aku pahami semuanya, hehheheheheh

Acha Satmoko mengatakan...

hahahaha..pake anonim segala lo..
everlasting ya say hadiah gue..
sampe kapanpun dibaca ga bakalan basi ceritanya..
btw, berarti kita dah 10 tahun ya sahabatan..
yaaaay.. (^o^)/

Posting Komentar