Kamis, 02 September 2010

moments to remember (part 2)

..KESEBELAS..

kasus kesebelas ini bakal nyambung sama beberapa poin dibawahnya, makanya sengaja gue tulis di part baru biar lebih enak dibaca. sebagian besar tentang cerita perjalanan anak2 caur maen ke beberapa tempat. cerita pertama ini soal perjalanan kita waktu pertama kali ke bandungan.

waktu itu kita kesana karena pongky penasaran sama daerah terkenal sebagai ‘puncak’-nya semarang ini. akhirnya sore2 abis dari restoran, kita langsung cabut kesana. formasi kumplit. gue, pongky, furi, nico. perjalanan kesana cukup lancar walaupun sedikit mendung. di perjalanan itu, kita harus beberapa kali berhenti di pinggir jalan karena nico muntah2 (sepertinya masuk angin).

sebagai cewek yang baik, furi akhirnya ikutan turun tangan nolongin nico dengan mijit tengkuknya. tapi berhubung muntah itu memang gampang menular lewat pendengaran, penciuman, dan juga penglihatan, furi yang nolongin nico juga ikutan mual. furi yang ngeliat nico ga berdaya itu akhirnya ngewakilin nico minta maaf sama pongky sambil nahan mual juga. gue ga bisa jelasin detailnya disini, tapi kejadiannya emang lucu banget. gue sama pongky setengah kasian, setengah geli juga ngeliat furi yang berusaha nahan mualnya sendiri sambil nolongin nico.

gue sama pongky cuma bisa cengar/i aja di jok depan sambil mengalihkan pikiran dari kejadian yang sedang berlangsung di belakang kita itu. ya abis mau nolongin juga serba salah. daripada nanti malah pada muntah berjamaah kan..!! pongky juga yang repot ntar bersihin mobilnya. wkwkwk..

..KEDUA BELAS..

ga lama kejadian nico muntah2 di bandungan itu, anak2 caur ngerencanain untuk liburan jarak jauh ke jogja. pongky sempet kepikiran kalo2 nico ditakutkan akan muntah2 lagi pas dalam perjalanan ke jogja ini. jadi kita sempet membahas rencana gimana caranya supaya menyiasati supaya kejadian itu ga terulang lagi.

jadi sempet ada pembicaraan antara gue dan pongky yang berencana memasukkan antimo diam2 ke dalam minuman atau makanannya nico sebelum kita berangkat ke jogja supaya nico ga mabok lagi. kekekekek..jahat banget ya..!! tapi berhubung rencananya agak susah dilaksanakan jadinya kita memutuskan untuk minta bantuan furi supaya ngebujuk nico biar mau minum antimo itu.

sayangnya furi gagal ngebujuk nico dan ngeyakinin kita kalo nico ga akan mabok kayak pas di bandungan kemaren. akhirnya kita berangkat sambil harap2 cemas supaya ga ada 1 pun orang yang mabok lagi. hehe. alhamdulillah perjalanan semarang-jogja selama 2 jam itu lancar tanpa ada 1 pun orang yang tepar lagi. yah mungkin Tuhan memang tidak mengizinkan kita untuk melakukan rencana busuk itu kepada nico. wkwkwkwk..

..KETIGA BELAS..

seperti yang udah dibahas di posting sebelumnya, kalo anak2 caur pertama kali ketemu sama dani itu adalah waktu kita melakukan perjalanan ke jogja bulan desember 2008 itu. jadi 3 hari sebelom ke jogja, gue aktifin YM lama gue yang biasanya gue pake buat chat sama dani. pas gue OL ternyata dani juga lagi OL. akhirnya kita ngobrol lagi, termasuk gue cerita ke dia rencana gue dan anak2 caur untuk liburan ke jogja.

dani yang (pada saat itu) emang tinggal di jogja untuk kuliah, nawarin diri buat jadi tour guide kita selama di jogja sekaligus ngajakin gue kopi darat (ceile bahasanya..), walaupun dani adek kelas gue dan sering chat sama gue tapi ge sama sekali belom pernah liat mukanya dalam bentuk nyata kecuali di foto friendsternya aja (gue kenal dia pertama kali di friendster).

ngerasa aji mumpung karena ada yang dengan sukarela nawain diri untuk diculik jadi tour guide gratisan, gue setuju untuk nerima tawarannya. di YM malem itu gue akhirnya untuk pertama kalinya tukeran no hp supaya lebih gampang hubungin satu sama lain buat ketemuan di jogja nanti.

kedodolan pun terjadi pas kita tukeran nomer hape itu. waktu gue mau save nomernya di hape gue, gue bingung harus ngasih nama apa karena gue sama sekali ga tau siapa namanya. tadinya gue mau save pake id YM-nya yang agak menjijikkan itu (love arjuna). yah tapi daripada ntar pas nyampe jogja trus gue telpon dia dikira salah sambung karena gue ga tau namanya, akhirnya malem itu gue tanya namanya juga.

parah deh emang otak gue, udah sering chatting, sering testi2an di fs, tapi tetep ga tau nama. wkwkwkwk..!! dan malam itu juga akhirnya gue tau namanya dan sampe sekarang gue save di hape gue sebagai dani jogja. hehehe.

..KEEMPAT BELAS..

waktu di jogja, sebelum jalan2, kita sempet numpang solat dzuhur di rumah tante gue di daerah Pandega Marta. waktu solat pun ga luput dari kejadian yang bikin ketawa. formasi kita di jogja waktu itu berlima (gue, pongky, furi, nico & dani). berhubung saat itu furi lagi berhalangan jadi cuma kita berempat aja yang solat berjamaah.

kita solat di salah 1 kamar ponakan gue, karena ruangannya ga terlalu besar sedangkan orangnya lumayan banyak jadi posisi solat di atur supaya muat buat semuanya. posisi dibikin agak serong. nico yang jadi imam paling depan dan pongky ambil shaf tepat di belakang nico. sedangkan gue sebagai satu2nya jamaah cewek ada di posisi paling belakang deket pintu dan dani ada di depan gue.

karena posisinya agak serong, pongky & dani posisinya ga sejajar tapi posisinya dani agak menjorok lebih ke depan deket nico, sedangkan pongky posisinya agak ke belakang deket gue. kejadian ga terduga terjadi pas rukuk di rakaat pertama. pongky yang badannya (atau pantatnya..??) gede kepentok meja kecil yang ada di belakangnya dan nyaris nyundul pantatnya nico yang jadi imam.

untung aja pongky bisa ngendaliin keseimbangan dan ga sampe jatoh dan nyundul pantatnya nico. kalo seandainya sampe nyundul yang pasti bakal jadi sundulan beruntun. pongky nyundul pantatnya nico, dan nico otomatis juga akan nyundul tembok di depannya. bisa tambah jontor si mister hano kalo sampe kejadian.

dan karena posisi serong tadi, ga ada orang lain yang liat kejadian itu kecuali gue. jadi sepanjang 2 rakaat pertama gue dan pongky (yang dengan bodohnya sempet liat2an ma gue di tengah solat pasca pantatnya nyenggol si meja itu) berusaha nahan ketawa supaya solat kita ga batal. bener2 parah..!!

..KELIMA BELAS..

selama di jogja, kita (kecuali dani) nginep di rumah om gue yang tepat bersebarangan sama bonbin Gembiraloka. hari pertama setelah jalan2 seharian ke daerah Kaliurang dan Ratu Boko, malemnya sebelom ngelanjutin jalan2, kita nyempetin buat bongkar muat barang2 yang kita bawa dari Semarang, mandi (daripada bau ketek gara2 seharian keringetan di bawah matahari) dan makan malem.

pas makan malem, anak2 caur nanya sama dani sebagai guide kita kemana tujuan selanjutnya malem itu. dani nyebutin beberapa tempat alternatif yang bisa di datengin malem itu. akhirnya dipilih Malioboro dan sekitarnya karena kita terhasut omongannya dani yang bilang kalo kita harus coba jalan di antara 2 beringin kembarnya alun2 selatan keraton Jogja. dani juga nyaranin supaya kita bawa selendang atau sapu tangan sendiri.

anak2 caur yang ga ngerti soal kegunaan sapu tangan/selendang yang diomongin dani itu akhirnya nanya. tapi jawaban mengejutkan yang ga pernah dikira2 keluar dari mulut dani yang notabene baru kenal kita 1 hari itu.

nico : “sapu tangannya emang buat apa mas guide..??”

acha : “buat tutup mata lah co..!!”

dani : “iya mas buat tutup mata..masa buat tutup mulut..”

anak2 yang masih pada makan hampir keselek denger jawabannya dani. secara yang nanyain hal itu adalah nico, jawaban yang dikasih sama dani jadi terkesan mengejek kelebihan (ukuran mulut) nico. hehehe..

..KEENAM BELAS..

liburan kita di jogja selama 2 hari 1 malem itu juga nyisain sedikit cerita menjijikkan. jadi di hari terakhir kita di jogja, pas sorenya kita mencar. gue ikut pulang ke jakarta sama nyokap n ade gue, sedangkan pongky, furi, nico balik ke semarang.

di kereta, hape gue yang dipake ade gue buat denger mp3 sekaligus internetan akhirnya mati karena keabisan batre jadinya gue ga bisa mantau gimana perjalanan pulang anak2 caur yang laen. sampe jakarta subuh2 gue langsung tidur dan hape gue yang mati itu di charge-in sama nyokap gue. karena nyokap tau gue kebiasa charge hape dalam keadaan aktif (supaya tetep bisa dihubungin), makanya nyokap nyalain hape gue.

tanpa gue tau ternyata begitu anak2 caur nyampe di semarang, pongky langsung SMS gue kasih laporan. sayangnya bukan laporan perjalanan, tapi justru laporan yang agak menjijikkan itu. pongky cuma kirim SMS dalam beberapa kata yang kurang lebih isinya kayak gini, ‘gue boker banyak banget cha..legaaaa!!’. menurut pengakuan pongky, selama 2 hari liburan di jogja itu dia sama sekali ga bisa pup dan baru pup pas sampe di semarang.

nyokap yang baca SMS dari pongky itu akhirnya nanya sama gue ada apa gerangan sampe2 pongky laporan soal bokernya itu ke gue. dan untuk menjaga nama baik pongky dan citra pribadi gue di depan nyokap akhirnya gue cari alesan yang lumayan masuk akal. gue bilang sama nyokap kalo selama ini pongky punya masalah sembelit (susah buang air besar), jadi begitu dia bisa pup banyak, otomatis dia girang banget. alasan gue cukup berhasil mengelabui nyokap yang kasih saran supaya gue bilangin pongky buat banyak2 makan sayur dan serat supaya ga sembelit lagi. huahahahahaha..

..KETUJUH BELAS..

seperti yang gue bilang di atas, setelah liburan di jogja gue langsung balik ke jakarta. 2 hari kemudian pongky juga balik kejakarta (gue lupa buat acara apa). karena sama2 lagi di jakarta, akhirnya pas mau balik ke semarang gue ngajakin pongky bareng naik kereta bisnis. ternyata pongky setuju tapi dengan banyak syarat, salah 1-nya adalah minta tempat duduk di deket jendela. fiuh..berasa sama temen cewek aja jadinya. kikikikik..

sepanjang perjalanan yang makan waktu sekitar 7 jam itu, kerjanya pongky di dalem kereta adalah makan (kue sus & jeruk mini yang dibawain ma nyokap gue), tidur, ngerokok, cerita bokep, begitu terus. berasa tu gerbong punya kita aja, tanpa malu kita ngomongin bokep (masalah mimpi basah, tapi lebih baik ga gue ceritain lebih detail daripada blog gue nanti di banned karena mengandung unsur pornografi) dan cekikikan dengan volume suara yang lumayan kenceng. paling ga orang2 di depan, belakang, sama seberang bangku kita gue yakin pasti denger.

pongky juga sempet mainan sama jeruk2 kecil itu. jadi 2 buah jeruk terakhir yang masih tersisa dimasukin ke jaring2 tempat jeruknya dan dia nyuruh gue pegang jeruk itu dengan sedikit ngeremes. gue yang ga ngerti apa maksudnya nurut aja. dan setelah pongky bilang ‘ngilu’ waktu ngeliat jeruk2 itu gue remes2 akhirnya gue ngerti juga maksud cabul si pongky.

di perjalanan, pongky sempet ke toilet. beberapa jam kemudian gue juga ke toilet karena mau pipis, tapi begitu sampe toilet gue langsung ga kebelet lagi gara2 ngeliat tokai gede melingker2 di atas closet (hueeeeks..!!). jadilah gue balik ke tempet duduk gue dengan muka sepet. gue ceritain alasan ga jadi pipis gue itu ke pongky dan nanyain ke dia apakah dia sang pemilik tokai di  closet itu.

pongky bilang sih bukan dia, tapi anehnya pas kita turun di stasiun tawang dan harus ngelewatin closet itu, pongky sempet2nya ngelongok ke dalem toilet untuk ngecek keberadaan si tokai tadi. dan setelah dia liat masih ada, dia malah cengar/i ngomong ke gue, “eh iya cha, gede banget yak..!!”. siapa yang ga curiga coba..??

..KEDELAPAN BELAS..

dulu pas di semarang, gue & pongky emang yang paling ga akur. kita bisa bete2an cuma gara2 masalah kecil doank. makhluk besar (baca : pongky) itu emang suka aneh karena sering ngeluarin bunyi2an aneh ga penting untuk efek2 back sound sesuatu, ngomentarin atau maenin sesuatu yang ada di sekitarnya. pokoknya ngelakuin sesuatu yang kadang tidak mencerminkan umurnya yang jauh lebih tua dibanding gue dan anak2 caur yang lain.

1 kejadian yang sempet bikin (ga cuma gue, tapi furi juga) bete adalah waktu kita nyari alamat tempet bikin souvenir hadiah quesionernya di jalan gajah 3. furi yang nyaranin pongky untuk bikin souvenir disitu (kalo ga salah karena ada sodaranya yang pernah bikin souvenir pernikahan disitu juga). masalah utamanya adalah kita ga tau alamat persisnya. furi cuma tau tempat yang di pasar johar aja. malem itu akhirnya kita muter2 nyari tempatnya.

hampir setengah jam kita muter2 di sekitar jalan gajah, tapi si gajah 3 itu juga ga ketemu juga. akhirnya pongky inisiatif untuk nanya sama orang sekitar. dia nyebrang untuk nanya, sedangkan gue sama furi nunggu di mobil. sekitar 10 menit kemudian pongky balik ke mobil dengan muka yang sangat serius.

pongky bilang ga ada 1 pun orang yang tadi dia tanyain yang tau alamat yang kita tuju (jln.gajah 3). kontan aja gue dan furi yang denger kebingungan. gimana ga udah lama nyari ternyata alamatnya salah.

pongky : “salah nih fur alamatnya, katanya disini ga ada jalan gajah 3..”

furi : “ah yang bener lo pong..?? masa salah alamatnya..??”

pongky : “gue udah tanya tadi fur..ga ada yang tau..”

furi : “gue telpon lagi deh yang punya..”

(furi udah ngambil hape buat nelpon si pemilik tempat souvenir buat nanya alamat lagi saat si pongky tiba2 bilang..)

pongky : “jalan gajah 3 tu ga ada..adanya jalan gajah telu..”

pongky langsung ketawa dengan bahagianya seorang diri, sementara gue dan furi masih melongo dengan gondoknya. muka seriusnya tadi bener2 berhasil nipu kita. sepanjang jalan menuju tempat si gajah telu yang ternyata tempatnya agak nyempil itu dia masih ketawa girang. tipuan si gajah telu itu bener2 bikin pongky bahagia, sampe2 walaupun kakinya nyemplung comberan pas turun dari mobil, dia masih bisa ketawa2 sampe bikin si tempat souvenirnya agak bingung dengan tingkahnya pongky yang cengangas cengenges terus.

..KESEMBILAN BELAS..

pulang dari tempat si gajah telu, kita langsung cari makan malem di salah 1 kedai pinggir jalan yang terkenal dengan tahu gimbalnya yang enak di Jl.Pahlawan. furi yang (katanya) udah makan sama nico tadi sore sebelum nyari tempat souvenir bilang masih kenyang jadi dia bilang ga mau pesen. tapi berhubung pongky ngeledekin dan nawarin buat bayarin makanannya kalo furi mau makan lagi, akhirnya furi nyerah juga.

furi minta pesen tahu gimbalnya 1/2 porsi aja karena takut ga abis (disitu tempatnya emang terkenal porsinya cukup banyak). tapi karena ternyata ga bisa pesen 1/2 porsi akhirnya kita masing2 pesen 1 porsi malem itu. seperti biasa kita makan sambil ngobrol. malem itu kita emang agak kepayahan ngabisin tahu gimbal yang emang banyak itu. pongky bilang abisin pelan2 aja, dan tiba2 aja pongky nyeletuk..

pongky : “buset fur..lo katanya tadi kenyang..malah abis duluan..”

piringnya furi yang berisi 1 porsi tahu gimbal emang udah tiris, padahal makanan gue sama pongky malah baru abis setengahnya. furi cuma bisa nyengir sambil nungguin kita ngabisin makan dan ngecengin dia. kekekekekek..

..KEDUA PULUH..

sejak pulang dari Jogja, anak2 caur jadi kecanduan main Uno Stacko yang diperkenalkan sama si mas guide a.k.a dani. makanya pas pulang ke Semarang akhirnya furi beli Uno juga biar bisa dimaenin rame2. Uno emang banyak membawa kesenangan buat anak2 caur, tapi karena Uno juga furi dan nico akhirnya berantem hebat.

kejadiannya berawal dari sobeknya kardus pembungkus si Uno waktu dipinjem sama temen2nya nico di tempat bimbelnya. sebenernya sih sobeknya ga terlalu gede, cuma sekitar 2 cm dan itu bisa aja diperbaikin pake selotip, tapi disini furi lebih mempersalahkan tanggungjawab nico yang dianggap ga bisa ngejaga Uno-nya pas ada di tangan nico.

gara2 pertengkaran itu ga cuma furi dan nico yang heboh, tapi gue dan pongky juga kena imbasnya. sejak kejadian sobeknya kardus Uno itu, furi dan nico diem2an selama 3 hari nonstop. sama sekali ga ketemu, sekalinya komunikasi entah lewat sms atau telpon yang ada bukannya semakin reda tapi malah tambah emosi.

gue dan pongky akhirnya cari cara buat mendamaikan ke-2 orang itu karena kita juga ikutan gerah sama pertengkaran mereka, secara kadang kita juga suka kena omel karena emosi mereka yang lagi labil itu. akhirnya gue sama pongky sepakat untuk ngomong ke mereka berdua dan jadi perantara kedua belah pihak. gue ngomong sama nico, pongky ngomong sama furi.

gue lupa gimana kejadian rincinya, tapi akhirnya usaha kita buat mendamaikan mereka berhasil. seinget gue kejadiannya berdekatan sama kedatangan orangtuanya furi ke Semarang. setelah baikan, furi dan nico cuma cengar/i kalo pas kita ngebahas kejadian itu, ga tau aja mereka kalo justru para penonton yang pusing sama masalah mereka. hiks2..

..KEDUA PULUH SATU..

pas furi dalam masa PKL di Semarang selama 3 bulan itu, orangtuanya furi sempet dateng ke Semarang, tapi gue lupa untuk urusan apa. selama orangtuanya furi di Semarang, anak2 caur hampir tiap hari ditraktir makan sama orangtuanya furi (makasih om..tante..) dengan alasan kita adalah anak2 kost yang butuh perbaikan gizi. hehehehe.

sebelum orangtuanya dateng, furi sempet ngasih tau ke anak2 caur kalo orangtuanya termasuk orangtua yang kolot dan kurang bisa nerima etika pergaulan anak sekarang yang dinilai kurang sopan. furi minta supaya kita sebisa mungkin ga bercanda keterlaluan kayak biasanya dan ngurangin kata2 yang kurang layak didenger selama bareng sama orangtuanya furi, contohnya : mengganti kata ‘gue-elo’ jadi ‘aku-kamu’ dan ga ngeluarin kata2 panggilan kayak hanoman, kingkong, dll.

dengan adanya aturan kayak gitu, akhirnya kita terpaksa melepaskan kedok caur kita dan pasang wajah layaknya anak baik2 dan normal selama orangtuanya furi di Semarang. gue dan pongky yang biasanya tiap hari pasti berantem pun akhirnya dipaksa buat akur 1 sama lain. benar2 saat yang berat. fiuh..!! :p

dan malem pertama nemenin orangtuanya furi makan di kampung laut jadi moment yang bener2 diujinya sikap kita semua di depan orangtuanya furi. untungnya saat itu gue bareng sama nico naek motor selama perjalanan pulang-pergi kampung laut, jadi paling ga itu sudah sangat meminimalisir pertengkaran yang biasanya suka tiba2 terjadi antara gue dan pongky.

selama makan di kampung laut, posisi duduk ternyata juga udah diatur sama furi biar ngobrolnya enak (dan terutama supaya ga ketauan kalo nico dan furi pacaran karena waktu itu mereka dalam kondisi backstreet). gue duduk di antara pongky dan nico, sementara furi sekeluarga di depan kita dengan posisinya furi tepat di depannya pongky.

pokoknya malam itu adalah malam penuh manner buat kita. dari pas makan sampe pas ngobrol2 bener2 penuh dengan tata krama ala kraton. hehehe. gue dan pongky yang duduk sebelahan juga harus berusaha menunjukkan keakraban dengan ngobrol pake kata2 ‘aku-kamu’ tadi dan terpaksa makan sop semangkok ber-2. walaupun di atas meja kita bisa terlihat akur dan normal, sebenernya dibawah meja kita tetep tendang2an. wkwkwkwkwk..

acara bermanis2 ria di depan orangtuanya furi nyatanya ga bertahan lama. bukan karena kita ga bisa bersikap manis, tapi karena ternyata orangtuanya furi ga sekolot yang diceritain furi. mereka masih bisa nerima kata2 ‘gue-elo’ di percakapan sehari2 kita dan masih maklum waktu ada yang keceplosan nyebut nama panggilan salah 1 diantara kita. tau gitu kan ga perlu pura2 manis pas di kampung laut. dasar furi..puas kau ngerjain kita semua?? hiks2..

..KEDUA PULUH DUA..

diantara waktu KKN gue di Temanggung, gue sempet beberapa kali pulang ke Semarang dan jalan sama anak2 caur. tapi sempet gue terpaksa jalan berdua doank sama pongky karena furi yang lagi maen kerumah nico kejebak banjir. pongky yang mengaku trauma sama banjir karena pernah bikin mobilnya mogok ga berani ke rumahnya nico buat jemput furi dan lebih milih untuk survey restoran sama gue doank.

akhirnya hari itu gue nemenin pongky survey restoran untuk ngelengkapin hasil PKL-nya selama di Semarang. tumben2an hari itu gue bisa akur sama pongky. selama survey ga ada kejadian pertengkaran apapun sampe pas perjalanan pulang survey menuju salah 1 supermarket besar di Semarang buat belanja.

hari itu pongky nyetel radio yang nyiarin berita, di salah 1 berita ada yang ngebahas soal taman kanak2 di Indonesia (gue lupa berita intinya tentang apa). berhubung emang saat itu kita lagi dengerin radio yang emang beritanya serius, ga ada pikiran di otak gue kalo pongky bakal ngejailin gue, tapi ternyata..

pongky : “orang jaman dulu berarti sekolahnya langsung masuk SD yak..ga pake TK dulu..”

acha : “jaman dulu belom ada TK juga kali pong..bonyok gue juga ga ada yang ngerasain sekolah TK..”

pongky : “eh, tapi kemaren gue liat berita katanya sampe sekarang di Madura tu ga ada TK cha..!!”

acha : “ah masa sih..?? kok gue ga pernah denger ada berita begitu..”

pongky : “yeee dibilanginnya..!! di Madura beneran ga ada TK cha..adanya TN..”

acha : “TN..??”

belom sempet gue mikir tentang apa itu TN, tiba2 aja pongky bikin gue gondok lagi dengan jawabannya sendiri..

pongky : “Taman Nak Kanak ta’iye..” (dengan logat madura)

setengah cengo, setengah gondok, setengah kesel dan setengah ilfil, gue cuma bisa ngeliatin pongky yang ketawa dengan bahagianya seorang diri karena berhasil menipu gue kayak kejadian si gajah telu waktu itu. aaaarrrgghh..!! bodohnya gue karena ga cepet konek sama topik pembicaraan yang menyebalkan itu. kenapa dari awal gue ga cepet mikir, kan TV di kost-nya pongky cuma bisa di setel pas acaranya tukul aja, jadi ga mungkin kalo dia bisa nonton berita. bener2 kecolongan..

..KEDUA PULUH TIGA..

masih nyambung sama cerita di atas, begitu sampe di supermarket yang kita tuju, kita langsung nyari barang2 yang kita butuhin. saat itu gue lagi nyari lilin mainan untuk keperluan TK di tempat KKN gue sekalian cari selimut tebel. sedangkan pongky nyari sikat gigi.

pas milih sikat gigi inilah ada kejadian yang bikin geli. jadi dari ceritanya furi dan memang sudah diakui sendiri sama pongky kalo dia emang buta warna. tapi gue ga percaya karena pongky kadang masih bisa bedain warna. baru hari itu gue akhirnya bener2 percaya kalo pongky buta warna setelah gue ngeliat langsung.

pongky : “cha, bagusan warna apa..??” (di tangannya pongky udah ada 2 sikat gigi warna orange dan kuning..)

acha : “pilihan lo ga ada yang bagus pong..masa orange sama kuning gitu..warna lain napa..”

pongky : “terus warna apa donk yang bagus..??”

acha : “udah yang ijo aja..” (karena gue suka warna ijo..hehe..)

begitu denger komen gue, pongky langsung ngambil 1 sikat gigi lagi dari rak, sedangkan 2 sikat gigi yang pertama dipegang di tangan lainnya, tapi..

pongky : “jadi bagusan yang orange, kuning, apa ijo..??” (sambil nunjukin sikat gigi yang baru diambil dari rak yang padahal berwarna kuning lagi..)

acha : “mana ada warna ijo sih pong..?? wah lo buta warna yak..??”

pongky : “hah..?? emang ini warna apa cha..??” (tampak kebingungan sambil ngeliat sikat gigi yang baru diambil..)

acha : “lo tu ngambil warna kuning lagi pong..tu sama kan warnanya..” (sambil ngejejerin sikat gigi yang sama di tangannya pongky..)

pongky : “trus yang warna ijo yang mana..??” (celingukan ngeliat deretan sikat gigi di rak..)

acha : “nih..kalo warna ijo tu yang ini..” (ngambilin sikat gigi ijo dari rak..)

pongky : “yaudah deh yang ini aja..tapi beneran warna ijo kan nih..”

sebenernya geli juga ngeliat kejadian itu, tapi berhubung mukanya pongky saat itu bener2 keliatan bingung jadinya ga tega banget mau ngetawainnya.

---- SEKIAN ----

kira2 begitulah kejadian yang kita alamin selama 3 bulan di Semarang kemaren. ga tau juga masih ada yang kelewat apa ga. tapi yang masih nyisa di otak gue ya segitu itu. yah..tapi mau di Semarang, Jogja, ataupun Jakarta, tiap anak2 caur ngumpul juga selalu bikin kejadian seru kok. posting ini sih cuma buat nostalgia aja kalo ada yang kangen sama kejadian di Semarang.

2 komentar:

Sinungndaru mengatakan...

hahahahha.. lucu cha..

wkwkwkwkwkkw..

Acha Enwe mengatakan...

coba anda kenal kita dari dulu..dijamin udah masuk RSJ sekarang..hehehe..

Posting Komentar