Kamis, 22 Januari 2009

safari sore : "monyet vs ayam"

Petualangan baru genk caur berlanjut lagi..
Kali ini bukan karena ga ada kerjaan seperti biasanya, tapi emang sengaja pengen jalan-jalan sebelum gue berangkat KKN, selain itu KP-nya furi dan pongky di Semarang juga bakal selesai awal februari nanti jadi kita berusaha buat memanfaatkan waktu yang semakin singkat untuk bikin cerita seru lainnya sebelum kita balik ke dunia kita masing-masing. Yah...sebenernya sekalian menyalurkan hobby kita yang lagi doyan pose di depan kamera!! he3..

20 Januari 2009..
Pagi berjalan seperti biasa, gue ga tau pasti apa kegiatan mereka (pongky, nico, furi) pagi itu. Yang pasti gue ada rapat KKN terakhir sama tim se-desa gue sebelom upacara pelepasan dan pemberangkatan tanggal 22 Januari, sekalian pembagian atribut KKN (topi + jaket). Kelar rapat, gue dan furi yang kepisah jalur emang udah janji ketemuan di Elrina (tempat KP-nya furi n pongky), menyusul pongky yang emang paling rajin nongkrong disana. Hari itu kita emang berencana pergi ke Sam Poo Kong dan Goa Kreo.

Gue selesai rapat sekitar jam 12 siang, keadaan yang lagi terik-teriknya di Semarang yang dari dulu emang udah panas. Sebelom jalan menuju resto, gue sempet telpon furi dimana posisinya sekarang. Waktu gue telpon ternyata furi lagi di bis, agak bingung juga sih, secara biasanya yang nganterin furi adalah nico. Dan ternyata selidik punya selidik nico sempet berantem sama ade-nya sebelom berangkat ke resto gara-gara rebutan motor. Dan sebagai kakak yang baik (walaupun wajahnya buruk..Oops sorry Nic, sengaja!! Ha5..) akhirnya nico ngalah dan terpaksa ke resto bareng furi pake bis.

Nyampe resto semua personil udah komplit, tapi pongky sama furi masih harus ngejar 1 responden sekitar jam 2 di kawasan sendangduwo (ga tau deh tuh dimana..). Jam setengah 2 siang kita berempat meluncur ke tempat responden tadi dan dasar sial ternyata kita salah jalan. Setelah lama nyari-nyari dan berkali-kali nelpon si responden akhirnya jam 3 kita sampe juga di tempat si responden itu yang ternyata berfungsi juga sebagai gereja. Kelar urusan responden, kita membenahi urusan perut kita dulu karena cacing-cacing dalem perut udah minta jatah makan.

Ngeliat waktu yang udah semakin sore, tadinya kita ga yakin bakal bisa keburu buat ngunjungin 2 tempat itu (Sam Poo Kong dan Goa Kreo), akhirnya diputuskan buat ngunjungin 1 tempat aja, Goa Kreo. Perjalanan kesana suasana berasa garing banget. Di mobil banyakan pada diem dibanding caurnya. Nico yang emang biasanya jadi guide di setiap jalan-jalan kita di Semarang nunjukin jalan ke Goa Kreo lewat tempat-tempat yang seru, salah satunya adalah..

nico : "kita ambil kiri pong!"
pongky : "kalo ke kanan emang kemana?"
nico : "ke Sunan Kuning."
(orang Semarang pasti tau itu tempat seperti apa..)
pongky : "ntar kita pulangnya kesana yuk!"
(pongky langsung semangat)
furi : "ih ngapain kesana?"
pongky : "liat2 aja."

Nyampe di Goa Kreo suasana sepi banget, mungkin karena kita dateng pas bukan hari libur atau weekend kali ya!! Ga banyak yang bisa diliat disana. Begitu dateng kita langsung disambut sama seekor monyet yang jalan ngedeketin kita. Goa Kreo emang terkenal banyak monyet, tapi kita kesana juga bukan buat liat monyet juga. Kita cuma cari spot yang bagus buat dijadiin background foto kita. Ha5..


Cuaca yang agak mendung emang bikin pengen mojok aja bawaannya, itu terbukti dari beberapa orang pengunjung yang terlihat asik mojok sama pasangannya di beberapa titik areal Goa Kreo. Sebenernya banyak area di tempat wisata itu yang bisa diliat, tapi berhubung ada beberapa monyet yang berkeliaran (bikin jiper aja tu monyet!!) jadinya kita ga berani keliling terlalu jauh. Ga lucu kan kalo kita ntar dikejar-kejar para monyet itu sampe masuk jauh ke dalem hutan atau goa-nya.


Kita disana cuma sekitar 1 jam, foto-foto doang plus ngerasain ngulang masa-masa jadi bocah di taman bermain yang ada deket pintu masuk objek wisatanya. Puas main-main kita akhirnya pulang biar ga terlalu malem sampe kost (jangan sampe gue dikunciin lagi cuma gara-gara pulang kemaleman abis bersenang-senang), lagipula disana juga cahayanya udah mulai agak-agak redup gitu. Jadi daripada ntar kita pulang gelap-gelapan di jalan jadi mendingan pulang waktu matahari masih ada aja.


Di perjalanan pulang, pongky nagih janji ke nico buat liat-liat Sunan Kuning. Walaupun di protes abis-abisan sama furi tapi kita akhirnya kesana juga. Agak serem juga sih tadinya waktu udah masuk ke gerbang kompleknya. Ga kebayang deh apa yang nyokap gue bilang kalo tau anaknya pergi ke tempat kayak gituan. Aduh..bisa dipecat jadi anak gue!! Ampun mam..ga lagi-lagi deh ke tempat kayak gitu!

Untuk masuk ke tempat itu ternyata ga serumit yang gue kira. Siapa aja bebas masuk kesana tanpa adanya pengawasan yang ketat. Kita cuma diharuskan bayar uang Rp.1000,00 di pintu masuk (ga tau buat apa!!). Furi yang emang berjilbab agak-agak risih juga masuk ke tempat kotor kayak gitu. Dia yang posisi duduknya di belakang pongky persis cuma bisa ngumpet-ngumpet. Apa pendapat orang coba kalo tau ada cewek berjilbab yang berkunjung ke tempat kayak gitu??

Kita ngiterin tiap gang di komplek itu. Pongky yang awalny semangat banget waktu di ajak ke tempat kayak gitu mendadak ilfil waktu ngeliat keadaan di dalem komplek itu. Gue yang cewek pun sebenernya males banget ngeliatnya, gimana yang cowok!! Waktu baru mau masuk sana, gue kira kita bakalan ngeliat cewek-cewek cantik nan bohay dan mulus, tapi kenyataannya beda banget. Gue sampe heran kenapa ada aja orang yang mau dateng ke tempat kayak gitu kalo ceweknya ga ada yang bagus.

pongky : "mana nih cewek-ceweknya?"
nico : "itu, yang pada duduk di depan rumah."
(sambil nunjuk beberapa orang cewek berpakain sexy dengan dandanan menor yang duduk di depan sebuah rumah yang juga berfungsi sebagai pub karaoke)
acha : "idih..begitu amat bentuknya. Ga ada yang bagusan dikit apa?"
nico : "iya, emang kayak gitu."
furi : "kok pada mau sih sama yang kayak gitu."
pongky : "coba kita liat gang yang lain, kali aja ada yang mendingan."
(memutar stir mobil ke arah gang yang lain...)

Gang demi gang kompleks itu kita puterin satu-satu sambil mata kita ngeliat tiap sudut rumah karaoke yang berjejer disana, tapi sayangnya pemandangan yang ada ga jauh beda dari apa yang udah kita liat di gang sebelumnya. Bener-bener bikin males!! Jangankan ngeliat cewek-cewek cantik, yang ada juga kita disuguhin pemandangan yang bikin sakit kepala plus ga nafsu makan. Setiap sudut di komplek itu dipenuhin sama cewek-cewek kampung (sorry..!!) berpakaian minim yang dandanannya ga banget, yang duduk sambil ngongkong dan ngeroko di depan rumah karaokenya menunggu ada orang yang memakai jasanya. Akhirnya kita menarik kesimpulan sendiri kalo emang semua cewek-cewek disitu ya hampir sebagian besar seperti itu.

Dan yang paling mengenaskan adalah pongky yang dengan sangat menyesal berkata...
pongky : "aduh..nyesel gue dateng kesini, bukannya seger malah tambah sepet mata gue ngeliatnya!!"
(sambil menunjukkan muka yang udah sangat ilfil)
Ngeliat pongky yang udah BT, kita bukannya menghibur justru tambah memperburuk situasi.
acha : "pong2..kanan pong arah jam 2!"
(pongky langsung ngeliat ke arah yang gue tunjuk, begitu pula sama furi dan nico, dan begitu ngeliat..)
pongky : "idih..apaan tuh?? nyesel gue nengok! sialan lo cha!"
(furi dan nico ketawa ngakak..)
Pongky yang mengira ada harapan baru buat bisa ngeliat makhluk yang lebih lumayan terpaksa harus kecewa karena sebenernya gue justru nunjukin tante-tante gembrot yang lagi ngeroko dan tetap duduk ngongkong di teras depan rumah karaokenya (kayaknya duduk ngongkong disana udah jadi trademark deh!! Mungkin yang ga ngongkong disana dibilang ga gaul kali ya?? He3..)

Yang aneh, entah kenapa, kita yang sebenernya ngiterin tempat itu pake mobil tapi rasanya capek banget. Furi bahkan sampe ngeluh kalo kepalanya sakit. Kita akhirnya memutuskan buat cabut dari tempat itu, lagipula azan magrib juga udah manggil kita buat sholat, ngingetin kita semua yang ada dalem mobil itu untuk cepet-cepet ninggalin tempat mesum itu. Abis dari tempat kotor itu (wisata cabul kalo istilahnya nico), kita nyempetin buat sholat magrib di mesjid deket kampus Udinus Semarang, yah..itung-itung sedikit membasuh dosa setelah ngedatengin tempat kayak gitu. He3..

Tadinya perjalanan bakal kita lanjut dengan foto-foto di sekitar tugu muda yang konon katanya kalo malem keren banget, tapi berhubung pongky dan yang lain termasuk gue udah ngerasa capek banget akhirnya kita batalin aja niat kita itu. Kita akhirnya nongkrong di teras kost gue seperti biasanya sambil delivery juice. Dan kayak udah jadi tulah, tiap kita seneng-seneng abis itu pasti ada yang kena sial (baca cinderamata dari gedong songo). Kali ini pongky yang kena sial, dia yang udah kecapekan banget keinget kalo harus nemuin 1 responden lagi malem itu di restoran. Akhirnya dia dengan ditemenin nico (sekalian nganter nico pulang ceritanya, kan nico ga bawa motor) berangkat ke restoran lagi jam 8. Dan emang dasar sial, udah ditunggu sampe jam 9 ternyata respondennya ga bisa ditemuin saat itu.

Yah..begitulah 1 hari kita berempat yang penuh dengan banyak hal yang ga pernah terduga sebelumnya. Kita dateng ke beberapa tempat yang punya daya tariknya masing-masing. Goa Kreo dengan pemandangannya yang emang keren beserta monyet-monyetnya yang berkeliaran. Dan Sunan Kuning dengan pemandangannya yang bikin pusing beserta ayam-ayamnya yang juga berkeliaran. He3.. Semuanya pasti sedikit banyak ngasih pelajaran baru buat kita, terutama gue tentang dunia yang selama ini ga pernah gue liat sebelumnya.

Sedih juga ngeliat ada tempat kayak gitu ada di Semarang, ngeliat banyak cewek-cewek muda seumuran gue atau bahkan yang lebih muda lagi harus kerja kayak gitu cuma buat nyambung hidup aja. Sampai kapan budaya kayak gitu akan tetep ada di Indonesia?? Pantesan aja Indonesia di cap buruk, karena budaya-budaya timur yang ada justru terkikis oleh generasi-generasi mudanya sendiri. Dan yang lebih mengenaskan adalah justru tempat seperti itu justru dilegalkan oleh pemerintah sendiri. Gimana bangsa ini ga hancur kalo pemerintahnya sendiri ga pernah peduli sama hal-hal kayak gitu??

2 komentar:

Blog Biasa saja mengatakan...

wkwkwk... sunan kuning... huff

acha enwe mengatakan...

ada apa dengan sunan kuning..??
ada pengalaman pribadi juga ya di sunan kuning..??
hayo ngaku..

Posting Komentar