Selasa, 27 Januari 2009

the last journey

Perjalanan genk caur akhirnya harus berakhir. Setelah kurang lebih 2 bulan kita berempat sering menjelajah tempat-tempat wisata yang kadang aneh bin ajaib, akhirnya kita menemukan ujung perjalanan kita. Sebenernya sih cuma masalah waktu aja, gue yang mulai bulan januari ini sudah harus terjun ke tempat KKN mau ga mau ga bisa ngumpul bareng mereka (pongky, nico, dan furi). Selain itu, jadwal KP-nya pongky dan furi di Semarang juga bakal selesai tanggal 9 Februari nanti. Yah..mungkin emang udah hukum alam!! Setiap pertemuan pasti ada perpisahan, semua awal juga pasti akan ada akhirnya. Dan sekaranglah giliran kita berempat untuk mengakhiri semuanya. Gue harap sih semoga aja ini bukan akhir dari pertemanan kita..

Temanggung, 25 Januari 2009...

Gue bener-bener mati gaya di tempat KKN gue. Ga ada yang bisa dikerjain kecuali nunggu sore hari karena gue emang merencanakan untuk pulang ke Semarang sore itu untuk ngerayain imlek besok bareng genk caur. Program kerja yang emang masih berantakan bikin gue dan tim KKN gue ga ada kerjaan. Kita cuma bisa ngelakuin apa aja yang bisa kita lakuin. Beberapa temen KKN gue jalan-jalan keliling desa pake motor. Ada ngisi waktu dengan tidur seharian. Ada juga yang nonton DVD yang kebetulan dibawa. Gue sendiri cuma bisa ngebunuh waktu dengan ngenet dan browsing apa aja. Fiuh..lama banget nunggu jam 3 sore!!

Cuaca di Temanggung sore itu ternyata kurang bersahabat. Menjelang jam 2, lagit udah mulai mendung. Ujan turun emang ga begitu deres, tapi rata dan awet banget. Gue yang berencana pulang jam 3 kejebak ga bisa kemana-mana di desa tempat KKN gue. Hampir aja gue ngebatalin rencana gue buat pulang sore itu ngeliat kondisi cuaca yang lumayan parah itu. Untungnya sekitar jam 4, ujan udah mulai agak reda. Walaupun masih gerimis akhirnya gue nekad minta anter temen gue ke kota buat ngejar bis terakhir menuju ke Semarang yang berangkat jam 5 sore.

Perjalanan ke kota ga terlalu ada kendala. Gerimis dan angin lumayan bikin perjalanan ke kota naek motor agak sedikit dingin dan basah. Begitu sampai terminal, ternyata gue harus nunggu lumayan lama karena bis yang bakal gue naikin belom lewat. Setelah nunggu kira-kira setengah jam akhirnya dateng juga bis jurusan Semarang. Agak serem juga sih awalnya naik bis sendirian jarak jauh gitu, secara emang itu pengalaman pertama gue naik bis jarak jauh sendirian di kota yang sama sekali ga gue kenal, yah..cuma modal nekad aja. Kalo ga gitu kapan beraninya gue pergi-pergi sendirian. Lagian sebagai pembuktian juga buat orang-orang yang selama ini nganggep gue manja, gue ga semanja yang mereka kira. Kalo cuma naik bis gitu doang mah gue juga bisa...

Perjalanan Temanggung-Semarang yang seharusnya cuma makan waktu 2 jam ternyata lebih lama karena bis yang gue naikin banyakan ngetem. Ujan yang tambah deres juga bikin supir bis ga berani tancep gas terlalu kenceng karena jalanan yang licin dan lumayan curam. Gue yang naik bis jam 5 sore, baru nyampe di Terminal Banyumanik Semarang sekitar jam setengah 8 malem. Perjalanan ke kost gue lanjutin pake taksi karena ujan yang deres banget dan nyampe di kost jam 8 lewat 5 menit. Senangnya bisa melihat Semarang lagi setelah 4 hari terisolir di desa. He3..

Hal pertama yang gue lakukan setelah nyampe kost adalah beli susu jahe dan ketan di warung kucingan deket kost buat ngasih makan cacing-cacing di perut gue yang udah mulai demo sekalian buat menghangatkan badan yang dari sore tadi keguyur ujan. Ga lama gue sampe, furi dan nico juga nyampe kost gue. Kita bertiga akhirnya nyusun rencana buat jalan besok, rencana yang kita harapkan bakal jadi perjalanan terakhir kita yang menyenangkan. Kita merencanakan ada 3 tempat yang bakal kita datengin, yaitu Sam Poo Kong, Semawis, dan Tugu Muda. Kita belom tau juga sih gimana pelaksanaannya besok karena masih menunggu pongky yang baru balik ke Semarang senin pagi (waktu gue berangkat KKN, malemnya pongky juga balik ke Jakarta).

Semarang, 26 Januari 2009...

Gue baru bangun jam 8 gara-gara ngeberesin cucian gue dari Temanggung semaleman. Bangun tidur furi juga langsung beresin cucian yang udah numpuk. Selesai nyuci furi mandi trus cabut ke restoran buat liat berapa banyak customer yang makan disana pas libur Imlek, setelah itu dia mau lanjut ke dokter. Sedangkan gue yang emang ga ada kerjaan cuma ngabisin waktu nonton TV di kost sambil nunggu kabar dari pongky, nico dan furi. Jam 2 akhirnya pongky ngabarin kalo udah nyampe Semarang tapi dia minta waktu buat istirahat sebentar.

Sayangnya rencana yang udah dipersiapkan semalem ternyata gagal total. Kita semua lupa kalo hari itu imlek dan tiap imlek pasti selalu turun ujan. Kita kejebak di kost masing-masing karena ujan yang lumayan deres. Baru ujan agak reda sekitar jam setengah 6, kita baru bisa ngumpul di kost gue. Kita baru jalan setelah magrib. Tujuan pertama adalah Semawis. Semawis yang terkenal sebagai daerah pecinan di Semarang ternyata sepi-sepi aja malem itu. Ga ada aktifitas sama sekali disana. Karena melihat ga ada yang seru di Semawis akhirnya kita langsung cabut ke Sam Poo Kong. Kali aja acaranya di gelar disana.

Sampai di Sam Poo Kong ternyata suasana juga sepi, gerbang utamanya juga terlihat ditutup. Fiuh...pengennya bersenang-senag malah cuma dapet garing aja!! Karena bingung mau kemana akhirnya pongky ngajakin buat liat SK di malam hari. Aaarrgghh..tidak!! Gue udah ngelanggar janji gue sendiri buat kesana lagi. Ampun mami..!! SK di malem hari ternyata ga terlalu beda jauh dengan keadaan SK yang kita liat beberapa hari yang lalu, cuma bedanya kali ini agak sepi, mungkin karena ujan kali ya..!!

Sama seperti beberapa hari yang lalu, kita berempat muterin tempat itu gang demi gang. Kali ini kita ngeliat ada beberapa cewek yang lumayan oke dibanding waktu kita pertama kali dateng kesana. Kita juga sempet uji ketampanan pongky terhadap cewek-cewek disana. Pongky yang awalnya nolak akhirnya cuma bisa pasrah nurutin kemauan kita buat buka kaca jendela mobilnya agak lebar supaya mukanya (yang menurut pongky sendiri ganteng) keliatan sama cewek-cewek itu.

nico : "pong, coba kaca kamu dibuka deh!!"
pongky : "ngapain pake dibuka segala?"
nico : "kamu ditawarin mampir apa ga sama mereka..."
pongky : "ogah ah!!"
furi : "ayolah pong sebentar doang!!"
acha : "iya pong cuma sebentar doang..tunjukkan kalo lo emang beneran ganteng."
pongky : "ih ga ngaruh kali..."
furi : "ngaruh..waktu itu aja ada bule yang dapet service gratis cuma karena ganteng!!"
pongky : "gue juga ga mau service gratis kalo ceweknya pada gitu semua bentuknya!!"
nico : "sebentar aja pong..!!"
(akhirnya dengan pasrah pongky ngebuka juga kaca pintu mobilnya sampe setengah mukanya keliatan sama orang-orang yang ada di luar)

Dan alhasil, hasil tes membuktikan kalo wajah pongky emang cukup menarik perhatian cewek-cewek disana. Dari beberapa gang yang kita puterin ulang, ga sedikit cewek yang senyum-senyum genit ngeliatin pongky atau bahkan manggil-manggil. Bahkan ada salah satu germo yang lagi duduk sama beberapa orang cewek di salah satu rumah karaoke yang sepertinya paling besar disana nawarin ceweknya ke pongky. Pongky sih cuma bisa nyengir aja!! Entah jijay ataupun sebenernya dalam hati juga kepingin. Itu hanya pongky yang tau!! He3.. (peace pong!!)

Selesai ngelilingin komplek SK untuk yang kedua kalinya minggu itu, pongky yang udah mengeluh kelaperan ngajakin buat cari makan sekalian kita palakin PJ-nya. He3..!! Usut punya usut ternyata pongky pulang ke Jakarta kemaren juga sekalian nyempetin diri buat nembak pujaan hatinya yang ada di Bandung. Dan secara dia diterima dengan sukses, jadinya kita minta jatah traktirannya donk!! Yah..semoga langgeng deh pak sama si teteh ini sampai ke pelaminan. Kita semua ngedoain yang terbaik buat lo!! Amiin..!!

Kita semua makan di tempat favouritnya furi, nasi uduk betawi yang ada di jalan pahlawan. Malem itu pongky nepatin janjinya buat ngasih traktiran sebagai PJ sama kita semua (makasih pongky!!). Selesai makan, pongky langsung nganterin gue, furi dan nico ke kost gue karena takut dikunciin lagi sedangkan dia sendiri langsung pulang ke kost-nya. Mungkin masih capek karena perjalanan Jakarta-Semarang tadi pagi.

Yah..kurang lebih begitulah perjalanan terakhir kita. Ga seperti yang kita harapkan sebelumnya karena jauh dari kata senang. Walaupun bukan penutup yang mengesankan tapi lumayanlah buat ngelengkapin cerita yang udah kita mulai 2 bulan yang lalu. Gue sih berharap ini bukan akhir dari kisah pertemanan kita, akan lebih menyenangkan kalo nanti bakal ada cerita-cerita lainnya. Tapi gue sih ga berharap terlalu banyak mengingat dunia kita yang pada beda banget. Kita bisa saling berbagi kisah 2 bulan ini pun adalah suatu yang langka menurut gue. 4 orang dari latar belakang dan pribadi yang berbeda bisa jalan bareng menghabiskan banyak waktu yang menyenangkan pastinya bakal jadi suatu pengalaman tersendiri terutama buat gue.

Setelah ini mungkin kita akan balik ke dunia kita masing-masing. Gue dengan kehidupan autis gue di 2 kota (Semarang-Depok), furi yang berencana terus kuliah sampe s3, nico yang ngejar mimpinya buat jadi anak band terkenal atau jadi polisi ya??, dan pongky dengan gemerlap dunia metropolisnya yang terlalu kompleks untuk dijelaskan. Mungkin kesenangan yang kita rasain 2 bulan ini ga akan bisa keulang lagi di masa depan, tapi 2 bulan ini udah cukup banyak ngasih cerita yang paling ga bisa tetep dikenang. Cuma 1 yang pengen gue bilang disini, senang bisa mengenal kalian semua walaupun dalam waktu yang cukup singkat. Terima kasih buat 2 bulan yang menyenangkan ini. I'll miss you guys..!!

2 komentar:

Indra mengatakan...

Hello.. I am Indra... I from Palembang, Indonesian Countries..I happy to have you read the blog ..
you have a good blog . I happy with you. one-time visit my blog

acha enwe mengatakan...

thanks to visited my blog..
enjoy the read..

Posting Komentar