Senin, 05 Januari 2009

jogja holiday part 1 : ada lelah dan tawa di ratu boko

perjalanan singkat liburan akhir tahun selama 2 hari ke Jogja tanggal 27-28 Desember 2008 kemaren ternyata ga mengecewakan. Berangkat dari Semarang yang menempuh perjalanan kurang lebih 3 jam bener-bener nguras tenaga. Jalanan yang macet, matahari yang lumayan terik dan berhasil membuat paha gue setengah mateng, perbekalan yang ga terlalu banyak, plus anggota rombongan yang semuanya caur bener-bener ngisi waktu perjalanan dari Semarang ke Jogja.

gue berangkat sama 3 orang temen gue, furi (temen kost gue), nico (pacarnya furi), dan pongky (temennya furi). Kita ber-4 sebenernya ga ada yang tau Jogja sama sekali, yah bisa dibilang modal nekad aja jalan kesana. Yang kita pikirin adalah yang penting kita sampe di Jogja dulu, urusan disananya nanti aja. Bermodal budget yang juga pas-pasan, kita harus pinter-pinter puter otak biar bisa dapet liburan murah tapi menyenangkan.


(kiri ke kanan : pongky, nico, furi, acha)

Penginapan gratis udah di dapet (karena kita dapet tumpangan nginep di rumah tante gue yang ada di daerah Gembira Loka). Sekarang tinggal gimana bisa seneng-seneng tanpa nyasar disana. Untungnya H-2 sebelum berangkat gue dah minta temen gue yang kuliah di Jogja untuk bersedia nemenin kita selama di Jogja (agak maksa sih mintanya!! He3..), sebut aja namanya Danny a.k.a Mas Guide. Jadi begitu kita sampe di Jogja, korban Danny langsung kita culik buat nganterin kita kemana-mana (peace Dan..!!).

Tujuan pertama setelah kita makan siang adalah rumah tante gue (ade bokap) di daerah Pandega Marta. Kita ga lama disana, cuma jengukin tante gue yang abis operasi, kasih oleh-oleh, numpang sholat sekalian setor muka mumpung gue lagi ada di Jogja. Dan setelah kita menyusun strategi bersama Mas Guide dengan segala peralatan tempurnya (peta Jogja yang segede-gede gaban) akhirnya meluncurlah kita ke tujuan selanjutnya, Kaliurang. Usut punya usut ternyata Mas Guide yang kita culik ini juga agak buta Jogja (Hmm...pantesan aja dia bawa2 tu peta kemana-mana, ampe kumel gitu petanya. Oops, sorry Dan, sengaja sih..!! he3..

Objek wisata pertama yang kita kunjungin di Kaliurang adalah Goa Jepang. Sayangnya kita disana ga sampe masuk ke Goa Jepangnya, secara Goanya juga jauh dan jalan menuju kesananya nanjak jadi males banget. Selain itu, suasananya emang lagi ga asik sih karena ada insiden ngambeknya gue (aduh..jadi malu!!). Kita disana ga terlalu lama, cuma sekitar 15 menit lah! Setelah itu kita ngelanjutin perjalanan ke objek wisata selanjutnya.

Objek wisata berikutnya adalah Candi Ratu Boko. Kita kesana sebenernya bukan buat ngeliat Candinya tapi mau liat Sunset dari atas pegunungan Candi itu yang menurut Mas Guide Sunsetnya keren banget kalo diliat dari situ. Di Ratu Boko suasana mulai kembali menggila (soalnya gue dah ga ngambek lagi donk..!!! he3..) Berhubung waktu kita sampe sana belom terlalu sore jadinya kita wisata candi dulu deh!


Belom sampe gerbang candi, kita udah disuguhin pemandangan yang emang keren banget. Pas naik entah apa maksudnya, ada sekelompok kambing dan entah apalah itu namanya kancil atau kijang berkeliaran gitu yang akhirnya dibikin tebakan jayus sama pongky si raja garing.
furi : "itu apa sih?"
acha : "itu kijang tau."
nico : "loh bukannya kancil ya?"
mas guide : "kancil bukannya cuma dongeng aja?"
pongky : "lah emang bedanya kancil sama kijang apa?"
(semua saling pandang karena bingung)
pongky : "kalo kancil mencuri ketimun, kalo kijang tiada duanya!!"
(walaupun agak sedikit malas denger jawabannya tapi akhirnya kita semua ketawa juga. nice try pong..!! He3..)

Semakin ke dalem wilayah candi, suasana makin rame aja. Namanya juga genk caur, apa aja yang diliat pasti bakalan dikomentarin yang enggak2.
nico : "ini tempat apa sih? kok berantakan banget"
(sambil nunjuk ke reruntuhan candi)
mas guide : "ini bekas pendopo kayaknya"
(dengan nada sok tau)
pongky : "bukan, ini tempat ratu boko maen futsal"
(gubraaagg..!!)

Pongky yang emang dari awal mulutnya dah kayak cerobong kereta api yang ngepul mulu sempet ngebuang rokoknya yang udah abis di deket pendopo tadi.
acha : "eh, di tempat kayak gini ga boleh buang sampah sembarangan, ntar kena tulah lo!"
pongky : "biarin aja, tuh banyak puntung rokok juga. Ratu boko dulu ngerokok juga tau!!"
(pliss deh pong..!!)

Menuju tempat mandi ratu boko, kita sempet foto-foto narsis dulu dengan fotografer si mas guide yang mau ga mau kita paksa buat motoin kita. Yah itung-itung kenang-kenangan buat ditunjukin sama emak di rumah pas pulang nanti lah!! Ha5.. Di tengah jalan menuju tempat mandi si ratu, kita ngelewatin lapangan yang ada kayak jalan setapaknya gitu.
nico : "ih kalo malem pasti serem nih disini, gelap banget ga ada lampu."
acha : "lah itu ada steker listrik!"
(sambil nunjuk ke batang pohon yang emang ada colokan listriknya)
pongky : "lah kenapa di bawah pohon ada colokan listriknya?"
acha : "itu buat ratu boko ngeringin rambut pake hair dryer tau!!"

Sampe di tempat mandi sang ratu ternyata tu tempat udah berubah jadi tempat pemancingan umum karena banyak orang yang mancing disitu walaupun ikan yang di dapet cuma segede-gede upil doang. Nico yang emang hobby mancing juga langsung tertarik buat ngeliat orang-orang yang lagi mancing. Ga kebayang kalo dulu ratu boko pernah mandi di situ bareng sama tu ikan upil (wakakakak..!!) Disitu pongky sempet cerita jayus juga tentang kakek-nenek dan sumur ajaib, tapi kayaknya kepanjangan kalo harus gue tulis disini.

Setelah banyak foto-foto di sekitar tempat mandi si ratu, kita akhirnya mutusin buat balik ke gerbang lagi karena mau ngejar matahari yang udah mulai turun ke peraduannya (berat banget dah bahasanya!!). Tapi waktu kita mau jalan balik, kita mampir dulu ke Goa yang ada di deket jalan setapak tadi. Disitu kita ngerjain mas guide kita lagi. Kita yang udah ada di atas Goa minta fotoin lagi sama si mas guide yang tampak sangat terpaksa akhirnya turun lagi ke bawah buat motoin kita.

Puas foto-foto kita lanjut ke tujuan awal kita buat liat sunset, dan akhirnya kita pilih tempat kremasi yang emang tinggi buat liat sunsetnya. Sebelom matahari ngilang kita sempetin lagi bikin foto-foto narsis di situ. Dan udah bisa di duga kalo si mas guide-lah yang kita minta buat motoin lagi. He3.. Kejadian waktu di Goa itu pun keulang lagi. Kita ber-4 yang udah ada di atas tempat kremasi dengan sengaja menyuruh mas guide dengan sadisnya untuk motoin kita dari bawah lagi, kali ini dengan perintah yang agak sedikit kejam.

furi : "eh, kayaknya bagus deh kalo kita foto di sini!!"
acha : "tapi kayaknya lebih bagus kalo ngambilnya dari bawah gitu!!"
(kita ber-4 langsung ngelirik ke arah Danny si mas guide kita dengan mata sedikit dibuat berkaca-kaca supaya dia mau motoin kita lagi)
mas guide : "ya udah sini biar gue yang fotoin."
(dengan nada setengah terpaksa dan akhirnya turun dengan langkah males)
nico : "Dan, biar cepet turunnya kamu loncat aja langsung dari sini."
(perlu diketahui kalo tinggi tempat kremasi itu sekitar 5 meter dari atas tanah, mayan juga tu kalo loncat dari situ, paling kaki patah doank. He3..)

Sesi foto selesai. Mas guide akhirnya gabung sama kita yang udah nangkring di atas tempat kremasi dari tadi buat liat sunset yang udah mulai turun. Amazing..!! Emang beneran keren banget sunsetnya. Sayang waktu itu banyak awan mendung yang nutupin mataharinya. Foto sunset yang gue coba ambil pake kamera hape gue jadi keliatan blur karena cahayanya ga bagus jadi gue ga bisa kasih liat kayak gimana sunsetnya. Pas mendung aja keren apalagi pas cerah ya!? Asli ga nyesel deh kita dateng kesana.

Begitu sunsetnya abis, kita langsung turun juga buat melanjutkan perjalanan ke rumah tante gue buat mandi dan istirahat sebentar sebelom malemnya kelayapan lagi, secara semua udah pada bau kambing karena keringetan seharian. Di rumah tante gue, gue ketemu sama nyokap dan ade gue yang udah nyampe sana duluan. Nyokap sama ade gue emang ke Jogja juga, tapi mereka berangkat dari rumah kakek gue di Solo, jadinya gue ga bareng mereka and cuma janjian ketemu di rumah tante gue yang ada di sebrang Bonbin Gembira Loka.

Selesai mandi dan makan malem di rumah tante gue (pake opor ayam uenak), perjalanan di lanjut buat ngeliat gimana Jogja malam hari. Dari malioboro sampe alun-alun selatan kita satronin (kayak maling aja deh ih!!). Awalnya kita mau coba buat jalan lurus di antara beringin kembar yang udah jadi urban legend itu buat ngebuktiin kebenarannya juga, tapi berhubung ujan (dan becek, ga ada ojek..apa sih??) jadinya kita cuma lewat aja.

Hari itu kita abisin malem di depan UGM buat makan wedang ronde karena pongky yang udah dari Semarang idungnya meler terus minta dicariin wedang ronde. Disitu mas guide bikin 1 kesalahan fatal yaitu dia bawa Uno. Jadilah kita makan wedang ronde dipinggir jalan sambil maen Uno dan waktu kita mau pulang, kita sandra-lah tu Uno-nya si mas guide (Ha5..salah sendiri bawa2 Uno pas sama kita!!). Selesai makan ronde kita pulangkan si mas guide ke rumah kontrakannya tanpa Uno-nya, sedangkan kita sendiri balik ke Gembira Loka (bukan ke Bonbinnya loh ya!!) buat istirahat, ngumpulin tenaga buat ngelanjutin kegilaan jelajah Jogja esok hari.

1 komentar:

asep mengatakan...

hai numpang mampir...
selamat bersenang-senang
...

Posting Komentar