Jumat, 17 Maret 2017

Berbuat Baik


Beberapa hari lalu setelah lama cuti dan ga buka blog sama sekali, akhirnya gue buka blog dan seperti biasa gue ngecek komen juga dan kaget banget saat nemu ada satu komen yang menurut gue kasar banget ada di salah satu postingan lama gue.

Posting gue itu bercerita tentang ga enaknya jadi orang gendut berikut pengalaman gue nerima komen ga enak soal fisik gue saat gue sedang jagain orangtua pacar gue dulu (sekarang sudah jadi suami). Alih2 dia ngomenin soal topik utama di posting itu yaitu soal kegendutan, si anonim ini malah berkomentar seperti di atas.

Pasti bakal ada pro dan kontra soal komen di atas. Yang kontra pasti bakal setuju dan bilang, loh emang bener ngapain juga jagain orangtua pacar, kecuali udah jadi suami baru deh tu wajib hukumnya jagain orangtuanya juga. Okelah itu ada benernya juga, tapi coba lihatlah dari sisi lain, sisi kemanusiaan, coba lihat pake hati nurani.

Seperti yang udah pernah gue jelaskan di posting tersebut, gue dimintain tolong jagain orangtuanya pacar gue karena memang dari keluarga mereka saat itu ga ada yang bisa jagain, mereka cari ART pun belum dapat saat itu. Kalo lo yang jadi gue, dimintain tolong sama pacar lo buat jagain orangtuanya yang baru keluar RS (habis opname 2 minggu karena vertigo dan stroke ringan) dan kebetulan lo juga pernah jagain bokap lo sendiri yang penyakitnya sama dan tau banget gimana keadaannya, apa lo tega buat nolak?? Apa lebih baik orantuanya dibiarin sendirian di rumah dengan keadaan yang masih lemah karena masih proses pemulihan?? Kalo gue ga bisa. 

Mungkin sudah ada yang baca posting2 gue di belakang, gue pernah nganggur lama demi ngerawat almarhum bokap gue yang stroke. Gue tau kondisi orang pasca kena stroke itu seperti apa, gue pernah lebih dulu ada di posisi pacar gue, orangtua sakit tapi ga ada yang bisa ngerawat. That's why gue mau nolongin untuk jagain orangtuanya sampai mereka dapat ART. Perkara gue akhirnya dapet perlakuan/perkataan ga ngenakin saat gue jagain ortunya pacar ya itu beda lagi. Yang terpenting buat gue niat awal gue sudah ikhlas nolong jagain beliau. Titik. Udah gitu aja.

Dari dulu gue selalu di didik sama orangtua gue sendiri untuk selalu berusaha berbuat baik sama siapapun, gue harus punya rasa empati sama orang2 di sekitar gue terutama sama mereka yang emang bener2 butuh bantuan. Dan gue ga pernah diajarin untuk ngebeda2in perlakuan ke orang lain. Mau itu orang yang gue kenal atau engga, selama gue mampu untuk nolong ya wajib hukumnya buat gue tolong. Bukankah itu fungsinya manusia sebagai makhluk sosial?? Untuk bisa saling tolong menolong??

Kalo emang mau nolong orang harus liat dulu statusnya dengan kita berarti kalo pas di jalan liat kecelakaan di depan mata lo, terus lo bakal cuek aja dengan pikiran ah ngapain gue tolongin toh gue ga kenal ini. Duh kok egois banget ya malah jadinya?? Kita meninggal toh ga bisa gelinding sendiri dan ngubur diri sendiri. So, berbuat baiklah sama orang tanpa terbatas kenal atau tidak, status, agama atau hal-hal bullshit lainnya.

8 komentar:

Anonim mengatakan...

hai acha , ini gue lagi , hehehehe cuman mau lurusin aja, kalo kasus kecelakaan itu kan urgent ya harus segera ditolong tanpa melihat status, kalo kasusmu coba liat dari sisi ini loe kan udah nikah nah bayangin loe punya anak cewek yang sudah punya pacar, pacar anak loe minta supaya jaga ortunya tapi pas loe sendiri sakit si pacar anak loe kagak mau ngurusin loe , nah sekarang loe mau punya mantu kayak gitu yang egois. tapi di kasus loe kan udah loe jelasin ternyata suami loe yang sekarang kagak kayak gitu. baguslah hehehehehe

Acha Satmoko mengatakan...

Udah saya bilang berulang2 kalo saya dididik sama orangtua saya untuk punya rasa empati yang tinggi ke sesama. saya pastikan anak saya akan saya didik dengan cara yang sama. siapapun yang datang ke dia minta tolong selama dia mampu nolong, dia wajib nolong, dan dia ga boleh pamrih sedikitpun.

misal nanti saya ngalamin hal yang sama sesuai analogi kamu, seandainya anak saya dimintain tolong buat jagain ortu pacarnya pasti saya akan izinkan, selama memang dia ada waktu dan tenaga (misal pas nganggur kayak saya kemarin)

dan kalo dia udah nolongin orangtua pacarnya tapi pas saya sakit ternyata pacarnya cuek ya udah biarin aja. balik lagi yang saya bilang, kalo mau nolongin orang ga boleh pamrih, ga boleh ngarepin sesuatu dari yang kita tolong. toh pahala atau karma dari semua perbuatan baik/buruk yang kita lakuin itu sudah ada Tuhan yang ngatur.

Acha Satmoko mengatakan...

nih biar jelas saya copas komen kamu dari posting yang lama.

"bukan masalah berbuat baiknya mbak tapi masalah ALASAN dibalik perbuatan itu sebenarnya yang penting, gue sering liat cewe BAEK BANGET sama pacarnya sama ortu pacarnya tapi pacarnya BIASA AJA ke ortunya, lha kalo yang kayak gitu gue bilang CEWEK GA PUNYA HARGA DIRI"

kamu itu dari awal ngejudge orang ga punya harga diri karena orang itu berbuat baik sama orang lain (tolong fokus ke kata2 di komen kamu sendiri yang sama capslock), itu kamu sendiri loh yang nulis, gitu kok malah bilang saya yang ga nyambung, wong kamu sendiri yang ga mudeng dan blunder aja.

BERBUAT BAIKLAH TANPA ALASAN, DAN TANPA PAMRIH. KARENA ITULAH FUNGSI MANUSIA SEBAGAI MAKHLUK SOSIAL. URUSAN BALASAN BIAR JADI URUSAN TUHAN.

btw, cemen amat pakenya anonim mulu, takut ketauan siapa kamu dan sifat asli kamu sebenernya ya?? :P

ini terakhir kalinya saya bakal nanggepin kamu, so kamu mau komen apapun ga akan saya gubris lagi, buang2 waktu saya soalnya.

terima kasih sudah buang waktu untuk baca blog saya dan meninggalkan komen.
have a nice day!!

Anonim mengatakan...

ooo jadi mau nih punya mantu yang egois, lha kalo egois kira2 bisa gak ngebahagiain anak loe sendiri, lha kalo milih mantu yang nota bene kagak bisa ngebahagiain anak loe itu baik kagak. logika mbak dipake, dari tadi gue udah ngomong bukan masalah berbuat baik tanpa pamrih ato pamrih itu yang tau cuman Tuhan. lha sekarang siapa yang ngejudge wkwkwkwkwkw dari analogi dan semua yang saya katakan loe cuman bilang gue ngejudge orang yang berbuat baek sebagai cewe yang gak punya harga diri. miris banget

Anonim mengatakan...

satu lagi mbak hehehe, emang sih dari awal saya melakukan judgement . intinya ya gue cuman ngomong kalo jadi cewe jangan terlalu mentingin pacar kalo emang dihargai ya oke kalo kagak ya buat apa itu aja kok heheheh dimana salahnya coba. peace ya maaf kalo ada salah2 kata

Damarina Deeyah mengatakan...

Izin ikut berkomentar ya mbak acha

Dalam QS. An Nur ayat 26, Allah telah berfirman:
”Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji dan laki-laki yang keji adalah untuk wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula). Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka (yang menuduh itu). Bagi mereka ampunan dan rizki yang mulia (surga).”

Sederhananya kalau mau dapat jodoh baik ya dengan memperbaiki diri dan selalu berbuat baik,kita tidak pernah tahu siapa jodoh kita di dunia maka benar kata mbak acha kita harus selalu berbuat baik terhadap semua orang. Kalau kita berharap dapat jodoh baik tapi kitanya saja tidak pernah berbuat baik itu namanya mimpi di siang bolong. Dalam islam sebenarnya tidak mengenal pacaran,yang ada adalah taaruf sebagai proses perkenalan dan penjajakan sebelum menikah,tapi banyak yang proses taarufnya berkali-kali dengan orang yang berbeda-beda pula sampai menemukan jodoh yang tepat, jika orang yang kita sedang dekat dengan kita ternyata tidak baik pasti akan dijauhkan oleh Allah.

M Yusuf Rahmadani mengatakan...

lawak banget nih anonim ngakak gw baca komennya,ngajak debat orang sok nyeramahin orang tapi malah jadi keliatan gobloknya. lo bilang kecelakaan musti ditolong karena urgent,lo kira orang abis kena stroke ga urgent keadaannya? orang abis stroke itu mau bangun dari tempat tidur aja musti dibantuin. nyuruh orang pake logika tapi lo sendiri ngoceh ngajak debat orang ga pake logika,punya otak?

Martin Hartanto mengatakan...

Memang begitu, percuma ngeladenin orang macam itu mbak. Memang beda kelas, beda pemikiran, beda pendidikan dari ortu maupun sekolah.

Posting Komentar