Kamis, 30 Maret 2017

Drama Persalinan

Baru sempet nulis tentang pengalaman lahiran kemarin, karena selama cuti ga sempet buka blog sama sekali, ini aja bisa nulis karena para bos lagi pada keluar kota. Hehehehe.

Tanggal 10 Desember 2016 kemarin alhamdulilah anak pertama gue sudah lahir dengan proses persalinan normal, so gue pengen sharing soal pengalaman bersalin gue yang lumayan banyak dramanya. Persalinan gue ini maju 2 hari dari HPL awal yaitu 12 Desember 2016.

Sejak mulai cuti bersalin di akhir bulan November, gue mulai fokus buat persiapan persalinan, mulai dari nambah kelas prenatal yoga dari yang tadinya cuma tiap hari minggu, gue tambah kelas private selasa dan kamis. Selain itu mulai latihan nafas dan ngulang gerakan2 yoga yang bisa bantu posisi bayi turun ke panggul plus persiapin tas buat nanti dibawa ke klinik. Oia gue melahirkan di Rumah Bersalin Depok Jaya yang jaraknya cuma beberapa meter aja dari rumah orangtua gue, cuma beda 3 rumah doang, jadi harap jangan ditiru bagian siap2in tas persalinan mepet2 lahiran.

Rabu, 7 Desember 2016
Pertama kali keluar flek kecokelatan, flek cuma sekali keluar pas pagi hari setelah itu ga keluar lagi sepanjang hari. Oia, walau udah keluar flek gue masih sempet pergi2 sama adek gue, serah terima kunci rumah dari pihak developer terus jalan ke mall buat beli buah dan cemilan plus makan siang. Paginya gue masih sempat prenatal yoga di klinik, di cek sama bidan bagian perut atas udah kosong yang berarti bayi udah mulai turun ke panggul. Bagian panggul, selangkangan dan sekitarnya sudah mulai berasa linu juga.

Kamis, 8 Desember 2016
Flek kecokelatannya masih keluar sekali di pagi hari, tekanan di bagian panggul makin berasa karena kepala bayi udah masuk ke panggul. Jalan udah berasa susah banget bahkan bunyi kretek2 di bagian selangkangan tiap gue gerak tapi tetep gue paksain untuk tetep aktivitas. Gue juga masih kelayapan sama si adek ke mall, buat makan siang dan beli yang bisa dibeliin lah pokoknya. Males dirumah doang sih sebenernya. Hehehehe. Si pacar waktu itu lagi ditugaskan buat diklat di Bogor dari hari Kamis-Sabtu, 8-10 Desember 2016, dan udah deket due date si pacar mutusin untuk pp aja dan ga nginep. Si pacar tidur di rumah orangtuanya, gue tidur di rumah orangtua gue yang deket klinik, Hehehehe.

Jum'at, 9 Desember 2016
Subuh2 pas mau pipis dan solat subuh tau2 gue dikagetkan sama bercak darah di celana dalam gue, ga cuma dikit tapi banyak banget udah kayak tembus pas lagi dapet gitu. Darah segar bercampur flek kecokelatan dan lendir basah secelana dalem. Panik lah secara mules aja belum tapi kok udah keluar darah seger sebanyak itu. Akhirnya nelpon si pacar suruh cepetan ke rumah. Setelah si pacar dateng kita langsung jalan kaki ke klinik buat periksa. Di klinik pas di periksa ternyata belum ada pembukaan sama sekali, kata bidan putri yang waktu itu meriksa baru pelunakan mulut rahim aja. Karena belum ada pembukaan akhirnya kita pulang lagi ke rumah. Si pacar kemudian berangkat ke bogor buat diklat. Oia, pas kita cek subuh2 itu lagi ada ibu2 yang lagi ada di kamar bersalin, sudah pembukaan 5-6 dan itu adalah anak keempatnya. Pas lewat kamar bersalin sempet kedengeran suara si ibu yang mengerang kesakitan, dalem hati gue ngomong, "duuh ini ibu2 udah mau 4x lahiran aja masih kesakitan gitu gimana gue yang baru mau pertama kali ini.", dan si pacar langsung ngomong, "udah udah jangan didengerin (suara si ibu yang di kamar bersalin)". Malemnya kita kontrol ke dokter kandungan, pas USG dibilang ketuban dan placenta masih bagus, dan si dokter liat ada tali pusat di leher bayi, tapi kata dokternya cuma dikalungin aja bukan lilitan, si dokter juga bilang ada kemungkinan mundur dari HPL 12 Desember 2016, jadi beliau nyuruh balik kontrol lagi di hari rabu tanggal 14 Desember 2016 kalo beneran lewat dari HPL. Si pacar mutusin untuk tidur di rumah orangtua gue malam itu.

Sabtu, 10 Desember 2016
Jam 03.00 WIB
Berasa kayak ada cairan yang keluar terus, rasanya kayak ngompol. Tapi berhubung masih ngantuk banget ya gue diemin aja. lanjut tidur. Hehehehehe.

Jam 04.30 WIB
Akhirnya bangun karena daster udah basah semua. Ke kamar mandi buat pipis dan bener doang, dari kamar sampe kamar mandi itu cairan ngalir terus. Keluar kamar mandi ke kamar juga jadi becek dimana2. Jadilah gue sambil berusaha nelponin si pacar yang tidur di kamar gue di atas (gue tidur di kamar nyokap di bawah), gue bolak2 kamar-kamar mandi buat bolak2 ganti celana dalem yang basah terus.

Jam 05.00 WIB
Si pacar akhirnya bangun dan akhirnya kita jalan ke klinik lagi subuh2 karena curiga cairan yang keluar terus menerus itu adalah ketuban. Begitu sampe klinik langsung di cek sama bidan Feni dan bener ternyata yang ngalir terus terusan itu adalah ketuban. Pas dicek bukaan juga ternyata belum ada bukaan juga. Karena ketuban udah rembes duluan, bidan Feni ngasih tau kalo ga bisa lahiran sama bidan kayak rencana awal kita, jadi terpaksa akhirnya hubungin dokter kandungan gue (dr. Rizal Ghani, SpOG) buat ngasih tau kondisi gue. Sesuai petunjuk dokter, gue langsung diobservasi sampai jam 7 pagi.

(Expresi si pacar pas pertama kali masuk klinik, lucu ya)

Jam 07.00 WIB
Bidan Putri masuk ke kamar bersalin tempat gue diobservasi dan ngasih tau kalo gue harus diinfus yang gue tau maksudnya itu induksi. Duh udah horor aja deh bayanginnya, secara temen seunit gue (Mbak Dian) yang abis lahiran juga cerita kalo dia lahiran diinduksi rasanya sakit banget. Tapi karena emang ketuban udah rembes terus jadinya ya pasrah aja akhirnya, jam 7 pagi akhirnya gue diinduksi lewat infus dan disuruh minum antibiotik 1 kaplet sebelumnya. Setelah infus terpasang gue pindah ke kamar perawatan untuk menghindari stress kalo ada di kamar bersalin terus. Gue sempet mandi loh dengan infusan induksi terpasang sekitar jam 10 pagi, yah secara dari rumah ga sempet mandi kan. Selama induksi gue mondar/i terus ke kamar mandi karena ga nyaman sama ketuban yang ngalir terus, bolak/i ganti baju dan celana dalem yang basah terus sampe akhirnya cape sendiri akhirnya pake atasan piyama dan bawahnya sarungan doang. Hehehehe.

(Induksi sesi 1, jam 10.00 WIB, masih bisa santai ketawa2)

Jam 13.00 WIB
Setelah kurang lebih 6 jam induksi, jam 1 siang gue dibawa ketemu dr.Rizal yang kebetulan hari itu emang jadwalnya praktek. Oia, selama induksi gue mulai mules tapi cuma mules yang biasa doang, lebih ke kenceng2 di perut doang, bukan mules sakit banget kayak yang orang2 bilang. Di ruang praktek dokter gue langsung di USG buat liat sisa ketuban apa masih aman jumlahnya. Setelah itu cek dalam (VT) untuk cek pembukaan. Pas VT dokternya bilang masih jauh banget, gue ga mudeng maksudnya apa, tapi mungkin maksudnya pembukaannya belum terlalu banyak progressnya. Setelah USG dan VT, dr. Rizal mutusin buat nambah dosis induksinya, teteap pakai infus yang sama tapi tetesannya ditingkatkan dari yang sebelumnya 20 tetes per menit jadi 30 tetes per menit (nguping). dr.Rizal juga bilang kalo batas waktu induksinya cuma sampai jam 4 sore karena khawatir ketuban yang makin habis dan resiko infeksi yang makin besar. Makin parno lah gue, secara kalo sampai jam 4 belum lahir berarti kemungkinan besar harus operasi caesar. Pasrah aja deh akhirnya. Balik ke kamar perawatan dan dimulailah induksi sesi 2 yang rasanya mulai berasa. Gue juga sempet disuntik (kayaknya) antibiotik yang bikin tangan gue kebas dan terasa panas kebakar. Induksi sesi 2 rasanya bener2 luar biasa, baru berasa deh tu yang orang2 bilang gimana sakitnya induksi itu. Untungnya para bidan di RB Depok Jaya pada sigap, mereka pada bantuin di kamar perawatan gue. Lampu di matiin supaya gue rilex, gue juga colongan pake peanut ball untuk mancing bukaan yang padahal kalo sampe ketauan dokternya pasti bakalan diomelin.

Jam 15.00 WIB
Sekitar jam 3 sore gue diajak pindah ke ruang bersalin sama para bidan. Itu nafas udah ga karuan, semua pelajaran nafas pas ikut kelas hamil buyar semua, cuma bisa nafas sebisanya sambil nahan sakit yang udah mulai menjalar kemana2. Pas pindah dari ruang perawatan ke ruang bersalin gue jalan sendiri karena ga tau kenapa rasanya malah lebih enak kalo dibawa gerak. Masih sok setrong!! Di kamar bersalin juga sempet2nya minta pipis dulu di toilet dan sempet ngalamin kontraksi pas di toilet itu. Setelah pindah ke ranjang bersalin udah pasrah aja karena sakitnya sudah mulai ga ketahan. Para bidan juga standby di kamar bersalin, bidan Ilana mijetin dan kompres panas pinggang belakang gue, bidan Putri mijitin kaki gue, dan si pacar berdiri disamping kiri gue buat ditarik2 bajunya pas kontraksinya datang. Gue berusaha sebisa mungkin ga teriak2, nyakar2, mukul2 atau nangis meraung2 karena si pacar itu sebenernya adalah tipe yang takut sama jarum suntik, darah, dan sejenisnya. Dia udah berani dampingin gue dari subuh sampai sejauh itu aja udah termasuk hebat, gue ga mau dia jadi panik atau malah jadi takut dan kabur atau malah jadi trauma ke depannya kalo sampai gue jejeritan pas lahiran anak pertamanya. Yah sebisa mungkin bikin memori yang ga suram2 banget lah pas ngerasain pengalaman ngelahirin anak pertama. Duuh kalo dipikir2 baik banget ya gue, udah lagi sakit2nya ngerasain kontraksi masih aja mikirin si pacar. #kibasrambut hahahahaha.

Jam 16.00 WIB
Selesai praktek, si dokter yang udah bilang batas waktunya sampai jam 4 sore untuk induksi masuk ke ruang bersalin untuk cek pembukaan lagi. Si pacar mulai bilang kalo pasrah aja, kalo emang harus operasi caesar ya gapapa, tapi gue yang udah ngerasain sakitnya induksi tapi ujung2nya harus operasi caesar kok rasanya ga rela kalo harus ngerasain sakit 2x, jadi dalem hati tetep berdoa sambil ajak komunikasi si bayi dalem perut supaya bisa lahiran normal aja. Udah mulai hopeless untuk bisa lahiran normal apalagi setelah si dokter VT lagi dan bilang kalo masih jauh. Setelah VT si dokter minta spekulum sama bidannya dan setelah dicek pakai spekulum, di tengah2 nahan rasa sakit kontraksi, gue sempet denger kalo si dokter ngomong ke bidan Putri kalo selaputnya (selaput ketuban) masih ada. Mungkin karena si selaput ketuban yang masih ada itu akhirnya si dokter mutusin untuk tetap ngupayain persalinan secara normal. Infus gue diganti baru di tangan kanan dengan dosis induksi yang dinaikin lagi dari sebelumnya, duh induksi sesi 2 aja segitu sakitnya apalagi ini dinaikin lagi dosisnya, tapi berhubung emang gue lebih takut kalo harus operasi caesar akhirnya ya cuma bisa pasrah.

Dan bener aja, rasa sakit kontraksi pas induksi sesi 3 ini bener2 jauh lebih dahsyat. Saking sakitnya si pacar bilang (setelah lahiran) kalo gue udah kayak orang kesurupan. Baju si pacar abis gue tarik2, gue cuma bisa ngucap istigfar doang. Pijatan para bidan juga ga terlalu bantu ngeredain rasa sakitnya. Gue ngerasa mual banget tapi ga bisa muntah, mata gue kunang2 dan sempet beberapa kali gelap, gue bisa denger suara2 tapi gue ga bisa liat apa2 sampe gue mikir, "duh mati nih gue!!". Nafas udah senen kamis. Tenaga udah terkuras habis, lemes banget pokoknya rasanya. Gue mulai ngerasain sensasi pengen ngeden, tapi bukan perasaan pengen ngeden kayak mau pup kayak yang orang2 bilang, pokoknya bukan rasa2 mau pup. Tiap rasa pengen ngeden itu dateng, gue ngerasainnya banyak banget cairan yang keluar. Gue akhirnya ganti posisi sendiri dari yang tadinya miring kiri (dari sejak masuk ruang bersalin gue disuruhnya tidur miring kiri untuk mempercepat pembukaan) jadi posisi siap melahirkan, telentang dengan paha ngebuka, berusaha ngatur nafas sesuai yang diajarin pas kelas hamil. Ga lama bidan Putri suruh si pacar liat ke arah jalan lahir, dan si pacar yang penakut itu bilang kalo kepala si bayi udah keliatan. Gue juga disuruh pegang sendiri kepala anak gue yang masih di jalan lahir itu dengan tangan gue sendiri, dan memang terasa rambut basah di dalam sana, sudah ga terlalu jauh dari mulut vagina. Makin semangat setelah pegang sendiri rambut si bayi. Oke, tinggal sebentar lagi anak gue akan lahir.

Jam 17.30 WIB
Karena perasaan pengen ngeden makin terasa, akhirnya bidan putri bilang bakal dipanggilin dokternya karena sebentar lagi bayinya bakal lahir. Sebelum keluar manggil si dokter bidan putri sempat ngomong sama gue gimana cara ngeden yang bener, ngedorong di perut bukan di leher. Oke baiklah, harus inget pelajaran di kelas hamil. Ga lama si dokter masuk kamar bersalin, langsung kasih aba2 buat rangkul paha, terus sempet2nya ngomel karena gue hembus2in nafas lewat mulut. Ya gimana emang perasaan pengen ngedennya emang belum ada lagi. Begitu rasa pengen ngedennya muncul lagi langsung ambil nafas panjang dan ngeden ngedorong perut tanpa suara. Alhamdulillah sekali doang ngeden si bayi langsung lahir. Bener2 ga kebayang sebelumnya kalo bakal secepet itu prosesnya. Gue liat pas si bayi ditarik keluar, bayi gue dalam kondisi pup. Dan bener kata orang2 begitu denger suara tangisan si bayi, semua rasa sakit langsung ilang begitu saja.

Pas bayinya lahir sempet denger dokternya ngomong ke bidan, "bisa kelilit kayak gini juga.", dan dalam hati gue bilang, "lah kok jadi kelilit?? bukannya semalem dibilangnya cuma dikalungin doang?" dan gue baru tau setelahnya kalo anak gue terlahir dengan kondisi terlilit tali pusar sebanyak 3x dan ada 1 simpul di tali pusarnya. Entah kenapa lilitan sebanyak itu ga keliatan pas USG. Selama hamil gue cek ke 3 dokter kandungan termasuk saat melakukan USG 4 Dimensi dan ga ada satu pun dokter yang pernah bilang kalo bayi gue terlilit tali pusar apalagi sampai sebanyak itu. Kalo untuk simpulnya, sebenernya sudah sempat terdeteksi lewat USG pas dokter gue kasih tau tali pusar yang bentuknya kayak kepala mickey mouse itu, cuma waktu itu si dokter sendiri yang ga yakin dan bilang, "wah kok ada simpulnya?? eh tapi masa iya bisa keliatan simpul dari USG." Sebenernya gue bersyukur juga sih lilitan bayi gue ga keliatan di USG, karena dengan lilitan sebanyak itu apalagi ada simpulnya, kalo sampe ketauan dari awal pasti si dokter bakal nyuruh operasi caesar.

Oia, kemaren pas bersalin sama kayak buibu lainnya, gue juga terharu pas denger suara tangisan bayi gue untuk pertama kali, tapi gue ga sempet nangis2 terharu sambil berpelukan mesra sama si pacar karena tepat pas airmata gue mau keluar tau2 si dokter nyeletuk, "wah mirip siapa ya ini?? kok pesek??". Yak batal lah gue terharunya saat itu. Hahahaha. Setelah bayi gue dilap2 sekedarnya abis itu langsung di taro di dada gue buat IMD. Bayi gue nangis ga lama, cuma pas keluar doang, ga nyampe 5 menit nangisnya, setelah itu dia tenang, anteng, dari pas mulai IMD sampe akhirnya dibawa sama bidan Putri buat dibersihin dan dibedong dia tenang, ga nangis.

(Hello world, meet my gorgeous daughter, Elle)


Annisa Kanahaya Leica Rahmadani (Elle)
10 Desember 2016
17.30 WIB
PB 53cm, BB 3,4kg

Sekarang Elle udah mau 4 bulan, udah makin lucu. Udah bisa tengkurep sendiri pas umurnya 3,5 bulan kemarin, dan beratnya juga udah 7,8kg. Ga kerasa cepet banget gedenya padahal kayaknya baru kemarin lahiran.

Note :
Gue manggil suami gue emang si pacar ya, jadi mohon jangan suuzon ya!! Kita sudah menikah. Ya kali deh belum nikah tapi dah punya anak, emang eike cewek apaan :P


0 komentar:

Posting Komentar