Kamis, 23 Maret 2017

Belum Siap Jadi Ibu??

Driver (D) : "Ibu tinggalnya disini??" 
Gue (G) : "Engga pak, ini rumah mertua saya. Tiap pagi saya nganterin anak saya kesini, nanti sore dijemput lagi."
D : "Wah berarti belum siap jadi ibu kalo gitu??"
G : "Maksudnya??"
D : "Iya belum siap jadi ibu. Belum bisa ngasuh anak sendiri."
G : "Saya kerja pak soalnya. Anak saya titipin pas saya kerja aja, karena ga mungkin saya bawa ke kantor, selebihnya ya saya yang pegang sendiri."
D : "Iya sama aja. Kalo udah siap jadi ibu harusnya ngasuh anak sendiri."
G : "Berarti semua yang mau jadi ibu itu harusnya jadi ibu rumah tangga aja pak, yang 24 jam dirumah aja ngasuh anak sama suami??"
D : ----ga jawab sampe akhirnya sampe tujuan dan gue turun---- 

Seperti itu percakapan yang terjadi antara gue dengan seorang driver taksi online saat gue akan mengantar anak gue ke rumah yangti-nya tadi pagi. Jujur gue sempet kaget banget dapet omongan seperti itu, hampir aja kepancing emosi, tapi karena gue lagi mangku anak gue dan gue ga mau marah di depan anak gue akhirnya gue berusaha menanggapi komen si driver tadi dengan santai. Sayangnya si driver ga ngelanjutin bahas masalah ini. Mungkin takut ga gue kasih bintang atau malah gue report soal percakapan ini.

Yah mungkin gue belum bisa jadi ibu rumah tangga yang bisa punya waktu 24 jam buat suami dan anak. Tapi yang terpenting suami gue ridho gue bekerja, dia juga sadar kalo gue kerja juga buat bantuin dia menuhin kebutuhan rumah tangga dan nyiapin tabungan untuk pendidikan anak gue ke depannya. Makanya gue bingung pas tadi gue dibilang kalo gue belum siap jadi ibu hanya karena gue nitipin anak ke mertua. Gue bukan orang yang buang bayi setelah melahirkan karena belum siap jadi ibu. Anak gue lahir dalam ikatan pernikahan yang jelas dan memang diinginkan, bukan yang lahir diluar nikah. Gue masih nyusuin dia langsung kalo dirumah, waktu gue tinggal kerja pun anak gue tetap minum asi yang gue perah. Kalo malem juga tidur masih sama gue. Semua kebutuhan anak gue berusaha gue penuhi. Dan di luar waktu kerja gue, gue tetep main sama anak gue, tetep ngajarin dia sesuatu, tetep ngurusin dia sendiri.

Mungkin di bapak driver termasuk haluan garis keras kalo istri dan ibu itu ya ibu rumah tangga. Don't worry, saya tetep kasih bintang 5 kok tadi dan saya ga bakalan report bapak walau sebenernya saya agak sebel tadi, saya sadar bapak kerja jadi driver taksi online buat nafkahin keluarga yang sepertinya bapak sendirian yang jadi tulang punggung jadi saya ga mau cuma gara2 saya kesel terus saya jadi matiin kerjaan orang lain, saya ga mau dosa. Saya malah terima kasih pak, karena saya jadi dapet ide buat nulis soal working mom and stay at home mom setelah perbincangan singkat dengan bapak tadi. Semoga rezekinya lancar terus ya pak..


0 komentar:

Posting Komentar