Jumat, 26 Mei 2017

Melatih Bayi Pakai Dot (Bottle Training)

Duh judulnya bener2 menunjukkan kalo gue udah resmi jadi emak2 ya!! Hehehehe. Tapi sumpah jadi ibu baru itu bener2 menyenangkan sekaligus menantang. Banyak banget hal-hal baru yang bikin gue jadi banyak belajar, salah satunya adalah cara mengurus bayi. Dan secara gue adalah ibu bekerja, salah satu hal yang harus gue pelajarin adalah ngelatih bayi gue pakai dot supaya ketika gue sudah selesai cuti dan kembali kerja, anak gue bisa minum pakai dot.

Beberapa minggu sebelum gue cuti bersalin, di grup buibu hamil dan menyusui kantor gue ramai dengan curhatan salah satu senior yang kebetulan adalah rekan seunit kerja gue yang galau soal anaknya yang ga mau ngedot padahal tinggal 2 minggu lagi cutinya habis. Banyak buibu lain di grup yang menyarankan ini itu, mulai dari coba beberapa merk dot sampai nyaranin untuk kasih media lain ke si bayi untuk minum susu. Gue yang waktu itu lagi hamil besar langsung kebayang stressnya gimana, jadi gue berusaha untuk ga kejadian kayak gitu ke gue.

Gue mulai browsing berbagai macam dot bayi yang katanya recommended. Satu hal yang gue dapat adalah carilah dot bayi yang wide neck atau mempunyai leher botol yang lebar. Botol seperti ini katanya yang bisa "menipu" bayi karena seolah2 sedang menyusu langsung dari payudara. Ya entahlah bener atau engga ya, tapi gue juga akhirnya beli salah satu merk yang wide neck juga sih. Gue belinya bukan dotnya sih awalnya, tapi paket breastpump manual merk tersebut yang kebetulan di dalam paketnya sudah include sama 1 buat botol dotnya. Review breastpump-nya kapan2 ya!! 


Gue rencananya mau nyobain dulu si botol dari breastpump ini, kalo emang cocok dan anak gue mau sama merk ini ya gue baru beli lagi, daripada sayang2 udah beli dot duluan tapi bayinya ga mau kan!! Setelah lahiran begitu pulang kerumah di hari ketiga, gue sudah mulai mendisiplinkan diri untuk pumping dan mulai nyetok asip. Di hari ketiga itu juga gue sudah mulai mengenalkan dot untuk Elle, dengan harapan Elle bisa lebih cepet belajar dan gue ga perlu ngadepin drama stressnya anak ga mau ngedot. Sempat H2C juga sih karena ada beberapa temen yang bilang bisa2 anak gue malah ngalamin bingung puting dan malah jadi ga mau nenen langsung sama gue karena terlalu diri dikenalin sama dot. Duh serba salah ga sih?? Yah tapi kan semua emang ada resikonya sih, jadi ya gue tetep bandel ngenalin Elle sama dot di hari ketiga umurnya. Alhamdulillah pertama kali dicobain pake dot ini Elle langsung mau, so akhirnya gue pun pake dot ini untuk Elle sampe sekarang.

Pertama2 gue ngebiasain Elle pake dot itu pas malem, jadi jadwal gue pumping malem itu terakhir adalah jam 12 atau jam 1 malem. Karena newborn harus minum tiap 2 jam sekali makanya hasil pumping tengah malam itu gue bagi ke dalam 2-3 dot terpisah untuk diberikan sepanjang malam itu sampai subuh. Jadi begitu Elle bangun gue langsung kasih dot itu, biasanya setelah disendawain, Elle bakal tidur lagi. Sejak awal dot training sih alhamdulillah Elle ga pernah nolak botol dan ga pernah nolak nenen langsung juga. Termasuk tipe yang pinter deh pokoknya. Disodorin dot mau, nenen juga langsung caplok. Hihihihihi.

Pas cuti bersalin gue mau selesai, baru gue ganti pola, gue tuker polanya, nenen langsung pas malem, dan dot pas siang untuk mulai membiasakan Elle pakai dot di siang hari dalam keadaan sadar (ga ngantuk). Pakai dot-nya ga yang seharian juga ya, masih selang-seling nenen langsung karena gue masih cuti kan. Alhamdulillah Elle juga gampang penyesuaiannya. Cuma kadang ga bisa gue sendiri yang ngasih dot-nya langsung karena kalo pas ada gue Elle ga mau ngedot, maunya nenen langsung, makanya kadang gue harus ngumpet dulu pas jam nyusunya Elle pake dot.

Yah kesimpulannya sih ada 3 poin penting yang mendukung keberhasilan dot training bayi kita.
1. Media/dot yang si bayi mau, banyak yang cocok2an. Saran gue sih coba beli yang wide neck dengan harga dot termurah dulu biar kalo ga cocok dan si bayi ga mau, kitanya ga terlau rugi, hehehe.

2. Waktu training, jangan paksa bayi pake dot apalagi kalo pas si bayi lagi haus banget, pasti bakal ngamuk dan ga bakal mau dia.

3. Untuk meminimalisir bingung puting atau bayi nolak dot, sebisa mungkin yang kasih dot jangan ibunya, tapi bisa minta tolong suami, nenek-kakeknya atau nanny-nya yang bakal ngurusin dia.

Gudluck mommies!!

0 komentar:

Posting Komentar