Rabu, 05 Januari 2011

mulai mencoba mencintai kota sendiri :p

mendengar banyaknya kritik (atau lebih tepatnya komplain..??) dari temen2 gue tentang isi blog gue yang isinya kebanyakan tentang petualangan gue di jogja, yang menurut mereka sangat tidak mencerminkan sisi ke-depok-an gue, akhirnya setelah gue pikirkan secara matang (haiah..!!), mulai hari ini gue akan mencoba menulis tentang depok dalam rangka untuk mulai mencoba mencintai kota depok yang gue tinggali ini. hehehe. takut di deportasi kalo seandainya terlalu berkiblat ke jogja. kalo di deportasi trus jogja mau nerima gue sebagai warganya sih gapapa. lah kalo ga, bisa jadi gembel saya. hiks2..!!

berhubung gue emang doyan jalan2 dan makan (tentunya..haha), maka 2 hal itu yang bakal gue pilih untuk gue jadikan bahan tulisan disini. dan karena gue belom punya waktu buat kelayapan ke tempat2 menarik yang ada di depok, mungkin gue akan coba tulis tentang wisata kulinernya dulu kali ya. agak malu juga sebagai orang depok asli tapi kalo ditanya tentang tempat makan di depok yang recommended gue ga pernah bisa jawab. hehehe. ya maklumlah, secara gue jarang makan diluar (kalo jajan sih sering..hehe).

sebenernya sih hari ini gue sama dani ada rencana buat ke pemandian air panas di ciseeng, sekalian mau liat tempat outbond-nya juga, tapi berhubung depok diguyur hujan dari pagi, jadinya kita baru bisa keluar rumah sekitar jam 1 siang, itupun masih gerimis. ngeliat cuaca yang masih mendung banget, akhirnya kita batalin rencana ke ciseeng hari ini dan mutusin untuk mulai wisata kuliner aja. awalnya kita mau ke daerah kutek (kukusan teknik) yang konon katanya ada warung makan enak favourit anak2 UI, tapi setelah kita muter2 di sekitar situ ternyata ga nemu tempatnya (entah tutup atau kita yang nyasar ya..??) makanya kita cari tempat makan lain.

pilihan lainnya adalah warung mie ramen yang ada di sebrang RS Hermina Depok, tapi sayangnya ga buka. karena udah terlanjur ada di jalur depok 2 akhirnya kita menuju ke arah perumahan jatijajar yang katanya ada mie aceh yang enak plus murah. tapi untuk kedua kalinya kita ga beruntung. setelah muter2 disana, kita juga ga nemu tempatnya (kalo kali ini emang karena kita ga tau persis posisinya ada dimana..hehe) akhirnya kita balik ke arah margonda untuk hunting tempat makan yang kira2 enak di sepanjang jalan utama depok itu.

tadinya sih gue ngajakin dani nyoba kedai laksa yang ada di samping mall depok (D-mall), tapi karena dani udah terlanjur ngidam sama mie aceh akhirnya dia keukeuh mau nyari mie aceh. untungnya ga jauh dari situ ada warung makan mie aceh bang ram yang tepatnya ada di sebrang toko tas Elizabeth (sekitar 100m dari D-mall). akhirnya tadi sore kita putuskan untuk makan mie aceh disitu.

 dani tampak kelaparan(dani yang tampak kelaparan dan tidak bahagia)

nunggu mi aceh(tadinya mo narsis sendiri eh si bang ram masuk frame..hehe)

abis ngeliat menu, ternyata ga banyak pilihan makanan. cuma ada mie aceh rebus/goreng, nasi goreng, sama indomie aja. dan karena emang niatnya mau makan mie aceh akhirnya kita pesen seporsi mie aceh rebus sama seporsi nasi goreng (untuk perbandingan rasa antar menu..hehe).

setelah nunggu 5 menitan, akhirnya pesenan kita dateng. fresh from the wajan. langsung aja kita sikat habis semuanya. dani yang tadinya ngebet banget pengen mie aceh malah lebih milih buat ngabisin nasi gorengnya sambil sesekali gantian nyendokin mie aceh di piring gue. hehehe.

nasgor(nasgornya dani..yummy..)

mi aceh(mie aceh rebus gue)

kalo menurut gue nasi gorengnya sih mantab banget. rasanya TOP banget. gue bingung ngejelasinnya gimana, pokoknya semuanya berasa pas aja di lidah. sayangnya mie aceh pesenan gue rasanya agak kurang pedes. gue masih lebih suka mie aceh yang pedesnya nampol di pidie 2000 (lain kali gue bakal review juga deh..!!). ya mungkin mie aceh hari ini kurang pedes karena efek dari naiknya harga cabe kali ya, secara tadi pagi gue liat di berita harga cabe melambung sampe Rp100.000,-/kg.

total kerusakan hari ini adalah Rp29.000,- dengan rincian :

Rp12.000,- untuk seporsi mie aceh rebus.

Rp11.000,- untuk seporsi nasi goreng.

Rp6.000,- untuk 2 botol aqua 600ml.

walaupun mie acehnya kurang pedes tapi dengan harga segitu terbilang worth it-lah. tempatnya terbilang bersih juga soalnya jadi emang nyaman. ga terlalu di pinggir jalan jadi kita ga bakal keganggu sama asep kendaraan yang lewat. tempat parkirnya juga termasuk enak, terutama buat yang pake motor.

acara muter2 ga jelas cari tempatnya makan hari ini akhirnya terbayar setelah makan disini. bisa jadi rekomendasi salah 1 tempat makan di bilangan margonda lah..!! gue kasih nilai 7,5 dari 10 deh buat tempat ini. kalo porsinya di banyakin dikit n dibikin  lebih pedes dikit lagi mungkin bakal lebih mantab. segitu dulu reviewnya secara udah ngantug dan udaranya enak buat ngelingker dibawah selimut (karena diluar lagi ujan) jadi gue mau tidur dulu. semoga aja besok cerah, jadi gue bisa menjalankan misi ke ciseeng.

2 komentar:

Anonim mengatakan...

Mbak, punya nomor telpon Bang Ram? Saya udh 3x kesana, tutup terus. Jgn2 pindah :-(

Acha Satmoko mengatakan...

waduh kalo no telp-nya mah ga punya..saya kenal juga ga..saya cuma beberapa kali makan disana..itupun udah lumayan lama ga kesana lagi jadi ga tau juga masih ada apa ga sekarang..maaf ya ga bisa bantu..

kalo nyari mie aceh enak di depok coba aja di pidie 2000..disamping warung pasta margonda deket BSI..

Posting Komentar