Jumat, 16 Juli 2010

other side of me

hari ini adalah hari pertama gue diturunkan sebagai tentor di salah 1 lembaga bimbingan belajar dari jogja. salah satu tugas gue adalah mempromosikan produk bimbingan belajar itu ke sekolah2 sambil melaksanakan try out, terutama di SMA dan SMK di Jabodetabek. dan sekolah pertama yang harus gue datangin adalah salah 1 SMA negeri di depok, gue sengaja ga sebut nama sekolahnya untuk menghindari kontroversi dari adanya tulisan gue ini, karena pada hari pertama gue inilah gue dapet pengalaman yang bener2 ga ngenakin dari murid2 disana. tulisan ini gue buat hanya untuk sharing pengalaman tanpa mau membuat image negatif bagi sekolah yang bersangkutan.

gue berangkat bareng tim bimbel gue ke sekolah itu sekitar jam 7 pagi. sampe di sekolah yang bersangkutan kita langsung briefing dan ngatur pembagian kelas. anggota tim yang cuma ada 8 orang harus meng-handle 9 kelas (5 kelas IPA & 4 kelas IPS), dan karena banyak anggota tim yang masih baru dan belom siap makanya ga semuanya langsung diturunin. dani, cowok gue yang kebetulan juga (gue paksa) kerja disitu cuma ditugasin sebagai asisten khusus yang kerjanya cuma bagiin soal2 try out dan ngawasin kelas aja, sedangkan ada beberapa orang dari tim yang meng-handle 2 kelas sekaligus. gue sendiri kebagian untuk megang kelas 3 IPS 4. jam setengah 8, akhirnya kita masuk ke kelas masing2.

awalnya gue emang sempet sedikit panik karena gue emang ga terbiasa untuk ngomong di depan orang banyak, tapi demi mencari sesuap nasi (haiah..!!) dan untuk menaklukkan ketakutan gue akan hal itu, gue berusaha untuk melakukan tugas gue dengan baik. gue paksa rasa pede gue untuk keluar. begitu masuk kelas, cuma beberapa anak aja yang udah ada disana, mereka ngeliatin gue dengan pandangan yang bener2 bikin ga nyaman (berasa orang aneh banget gue). tapi gue berusaha cuek. gue langsung duduk di meja guru dan nyiapin bahan2 try out yang gue bawa (masih dengan diliatin sama seisi kelas itu). begitu ngerasa siap, gue langsung mulai dengan menyapa seisi kelas.

gue : “selamat pagi semua..assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..”

gue tunggu beberapa detik, tapi..

‘krik..krik..krik..’

ga ada 1 pun anak di dalem kelas itu yang jawab ataupun ngerespon salam gue padahal saat itu mereka masih ngeliatin gue. gondok dan malu. cuma itu yang gue rasain. tapi gue berusaha untuk tetap cuek. gue anggap mungkin mereka ga denger suara gue dengan jelas karena (mungkin) gue yang ngomongnya kurang keras. secara jenis suara gue juga termasuk tipis, gue udah teriak pun kadang kedengerannya juga ga begitu nyaring. karena ga ada respon, gue langsung aja lanjut ke tujuan utama gue kesana, try out. sebelumnya gue pastiin keadaan dulu kalo udah ga ada lagi murid kelas itu yang masih diluar kelas karena saat itu kelas cuma keisi (ga sampe) setengah kapasitas.

gue : “semuanya udah pada masuk atau masih ada yang diluar..??”

salah 1 murid : “ga tau..”

denger jawaban yang cuek itu jelas aja gue makin gondok. gue cuma bisa ngeliatin seisi kelas sambil berusaha untuk tetep tenang. akhirnya gue ngecek sendiri keluar kelas yang emang masih sangat rame karena hari ini emang hari terakhir MOPD (masa orientasi peserta didik). begitu gue balik lagi ke kelas, emosi gue diuji lagi. kelas udah rame banget. mereka udah ga merhatiin gue lagi, tapi udah ngobrol sendiri2 berasa gue ga ada disitu. ngeliat kelas yang udah mulai ga terkendali, gue berusaha mempercepat try out (harusnya try out di mulai jam 8, tapi tadi gue udah mulai jam 7.45), tapi usaha gue sia2. lagi2 kata2 yang udah gue siapin untuk pembukaan try out ga di dengerin (suara gue kalah kenceng sama suara mereka). sedikit nahan emosi gue akhirnya langsung ngebagiin LJK dan buku soal try out tanpa pembukaan.

selesai ngebagiin bahan try out dan kasih tau batas waktu ngerjainnya (2 jam), gue balik ke meja guru untuk ngeberesin sisa buku soal dan LJK yang berantakan. belom lama pantat gue nempel di kursi, gue udah denger banyak suara cekikikan dan bisik2. pas gue liatin, ternyata cuma beberapa anak aja yang emang beneran ngerjain, selebihnya ngobrol dan ga nyentuh LJK ataupun buku soal sama sekali. gue berusaha ga marah karena gue dikasih tanggungjawab untuk menangani kelas ini. sedikit teriak (supaya suara gue terdengar lebih kenceng) gue nyuruh mereka untuk ngerjain try out (lagi). gue akhirnya memutuskan untuk duduk di salah 1 bangku kosong di belakang kelas karena sebagian besar penyebab keributan adalah anak2 yang duduk di barisan belakang.

gue kira dengan gue duduk di deket para biang ribut, gue bakal bisa nenangin situasi kelas. tapi ternyata salah. kelas cuma tenang selama beberapa menit aja. mereka emang mulai ngerjain soal2 itu, tapi mulutnya juga ikutan kerja. barisan depan yang tadinya anteng juga mulai berulah dan yang paling parah adalah anak2 di barisan belakang malah semakin bikin kesel. gue yakin 100% mereka ngejek gue, karena sempat beberapa kali gue nangkep basah mereka lagi ngeliat ke arah gue sambil bisik2 dan setelah itu cengengesan. rasa ga nyaman gue bener2 ilang dan berubah jadi amarah waktu salah 1 murid yang duduk di barisan belakang (tepat di samping tempat gue duduk), yang ketangkep basah ngomongin gue malah ngelempar pandangan nantang ke gue, dan parahnya LJK-nya masih bersih padahal udah sekitar 30 menit try out. gue yang ga mau kepancing cuma bisa negur supaya dia ngerjain try out itu dengan tenang.

untuk nenangin diri, gue coba komunikasi sama dani. gue SMS dia untuk nanyain kabar kelasnya dan ngasih tau keadaan kelas gue sendiri. dani berusaha nenangin gue lewat SMS, tapi ga ada ngaruh apa2. gue malah makin kesel karena murid2 di kelas gue makin ribut. gue coba tegur lagi (untuk yang kesekian kalinya), tetep ga ngefek, mereka diem cuma sebentar abis itu langsung ribut lagi. pas gue lagi berusaha nenangin kelas gue, gue liat dari jendela kalo temen 1 tim gue yang nanganin kelas sebelah (3 IPS 3) ada di luar kelas. gue pikir dia ngalamin hal yang sama kayak gue, makanya saat itu juga gue langsung nyamperin dia.

gue : “kok di luar cha..??”

ocha : “lagi pendaftaran di dalem..kamu udah promosi belom??”

gue : “belom..aku try out dulu baru promosi..parah deh kelasku..anak2nya pada ga bisa di atur..disuruh ngerjain malah pada cengengesan..”

kira2 begitu obrolan gue sama ocha, gue ga bisa ngobrol lama karena murid2 di kelas gue tambah bikin panas. begitu gue masuk lagi ke kelas, semua tetep berkelakuan sama. gue kasih teguran lagi dan milih untuk duduk di depan (meja guru). entah karena tu murid2 emang budek atau agak2 idiot, teguran yang gue kasih ga pernah mempan. mereka malah lebih berani ke gue. karena pas ada 1 barisan yang (terlalu) berisik, ada beberapa murid yang berani mengeluarkan celetukan pake kata2 teguran gue tapi dengan nada mengejek. kejadian kayak gitu ga cuma sekali, tapi berulang, sampe akhirnya gue bener2 emosi. gue SMS dani lagi untuk minta bantuan (sebenernya untuk nunjukin langsung ke dani gimana parahnya kelakuan murid2 di kelas gue), tapi dani ga berani ninggalin kelasnya tanpa ijin dari ketua tim (yang saat itu masih promosi di kelas lain). akhirnya gue nekat SMS ketua tim gue untuk minta bantuan, tapi karena ga ada jawaban, dan dani juga ga bisa turun tangan, akhirnya gue ambil inisiatif sendiri. kalo emang gue ga bisa nanganin ni bocah2 badung dengan cara yang diajarkan tim, gue bakal pake cara gue sendiri.

saat itu gue udah ga mikirin bakal dipecat atau ga, di kepala gue cuma ada 1 hal, yaitu bikin mulut tu murid2 berenti ngoceh. gue ga bisa diem aja diperlakukan kayak gitu, jadi secara spontan, karena udah bener2 emosi, gue akhirnya jalan ke depan kelas dan gebrak papan tulis. ternyata cara itu lumayan ampuh karena semua murid langsung pada diem seketika itu juga. jujur aja, sebenernya tangan gue sakit banget gara2 mukul papan tulis, tapi karena udah terlalu marah, gue ga mikirin rasa sakitnya. di tengah keheningan kelas itu, gue keluarin semua kemuakan gue sama mereka. dari ekspresinya, mereka keliatan kaget banget ngeliat gue yang segitu marahnya. tanpa pake bahasa yang formil (percuma juga, dari tadi gue pake bahasa formil aja nyatanya ga nyampe ke kuping mereka), gue kasih mereka 1 teguran keras supaya mereka mikir kalo gue emang ga main2. kalimatnya keluar begitu aja dari mulut gue tanpa gue pikirin sebelumnya, dan gue sendiri heran bagaimana caranya gue bisa mengeluarkan kalimat itu dengan lancar dan tegas, plus suara yang keras pula.

“gue tau kalian ga suka gue ada disini..tapi gue disini cuma ngejalanin amanat dari sekolah untuk ngadain try out..jadi suka atau ga..kalian kerjain itu semua dan harus selesai jam 10..”

suara gue agak bergetar saking marahnya. gue ga pernah ngerasa semarah itu sebelumnya. masih dengan suasana kelas yang sepi gue balik ke tempat duduk gue untuk nenangin diri. seisi kelas ga berani berisik lagi, tapi tetep aja mereka bisik2 sambil ngeliatin gue (kali ini sambil takut2). paling tidak gue bisa bikin kelas tenang walau cuma sementara. sekitar 15 menit kemudian, dani nongol di depan pintu kelas. dia jalan keliling kelas ngawasin murid2 yang sekarang terpaksa serius ngerjain soal. gue kasih tau dia lewat SMS tempat anak2 yang sering bikin kelas ribut. karena ngerasa situasi kelas gue aman terkendali, dani akhirnya balik lagi ke kelasnya di lantai 2 (3 IPA 2) yang tanpa pengawas. tapi 5 menit kemudian dia dateng lagi dan nyuruh gue tukeran kelas (gue jaga kelasnya di lantai 2, dia jagain kelas gue). karena emang gue udah muak sama kelakuan murid2 di kelas gue, gue setuju aja.

begitu gue masuk ke kelas yang di handle dani, gue kaget. kelasnya bener2 tertib. emang ada sedikit suara bisik2, tapi itupun cuma beberapa anak yang lagi ngurusin pendaftaran program bimbel. gue akhirnya duduk di kursi guru sambil ngeliatin murid2 kelas itu yang lagi serius ngerjain try out-nya. beneran beda banget suasananya. anak2 disini jauh lebih waras dibanding yang ada di kelas gue. gue di kelas itu cuma sekitar 10 menit karena dani SMS gue lagi dan ngasih tau kalo murid2 di kelas gue udah pada mau pulang. rasa kesel gue yang tadinya udah mau ilang malah balik lagi. gue bilang sama dani untuk nahan mereka supaya ga ada yang keluar dulu. begitu balik ke kelas emang terbukti. hampir semua anak udah pada siap mau pulang (udah pada pake jaket dan tas), bahkan ada 1 murid cewe yang duduk di barisan paling depan, dengan santainya makan lolipop di depan gue padahal waktu try out aja belom selesai. ternyata setelah gue tukeran kelas sama dani, anak2 itu bikin ulah yang sama ke dani. dani sendiri sampe heran ngeliat kelakuan mereka.

dani akhirnya nungguin gue sampe selesai promosi (karena takut kelas bakalan rusuh lagi). sebelum promosi, gue sempet nutup pintu kelas supaya ga ada 1 orang pun yang bisa keluar, dan dani sengaja jaga di pintu. saat gue nutup pintu, ga sengaja gue narik pintunya terlalu kenceng jadinya pas pintunya nutup agak sedikit kebanting dan itu bikin kaget murid2 di kelas gue (mungkin dikiranya gue bakal marah lagi). gue lakuin promosi dengan cepat (dan masih dengan sedikit emosi) karena gue udah males kalo harus berlama2 sama mereka. waktu gue jelasin soal data2 tentang kelulusan UN dari tahun ke tahun (dengan sedikit tambahan dari pengalaman pribadi gue), bisa gue liat muka mereka sedikit pucet karena gue emang sengaja mau kasih tamparan keras buat mereka pake kata2 di promosi gue ini. gue singgung semua masalah kelakuan mereka ke gue tadi, dan gue pake itu jadi boomerang untuk nyerang mereka. semua briefing yang udah gue dapet beberapa hari yang lalu sama sekali ga kepake. tapi justru kalo gue pake cara promosi dari tim untuk anak2 bandel kayak gini, gue jamin 100% malah ga akan efektif. sebagai orang hukum, gue emang diajarkan untuk bisa berkomunikasi dan menyelesaikan masalah dengan berbagai kalangan dan berbagai macam cara.

gue biarin promosi gue ngalir begitu aja dengan bahasa dan gaya gue sendiri (tapi kali ini tanpa elo-gue). toh selama promosi semua murid di dalem kelas nyatanya ga berani ribut lagi dan (walau sepertinya terpaksa) menyimak apa yang gue sampein di depan kelas. setelah promosi, seperti yang sudah diinstruksikan dalam briefing, gue dan dani keluar dari kelas selama 10 menit untuk ngasih murid2 itu waktu mengkoordinasi siapa saja yang berminat untuk mengikuti program bimbel yang ditawarkan. gue sempet ninggalin dani jaga di depan pintu sendirian karena gue mau ngecek ke kelas sebelah (kelasnya ocha – 3 IPS 3) apakah try out-nya sudah selesai atau belum. begitu gue balik nemuin dani yang jaga di depan pintu kelas, dani langsung ngelapor sama gue kalo tadi ada beberapa murid yang gedor2 kaca jendela dari dalem kelas. bener2 udah keterlaluan, gue berhadapan dengan kalangan intelektual, tapi bertingkah seperti orang tidak berpendidikan. begitu gue intip dari jendela, toh gue ga liat ada pergerakan2 pengkoordinasian apapun, jadi tanpa nunggu batas waktu koordinasi abis, gue langsung masuk kelas lagi tanpa dani (dani balik ke kelasnya di lantai 2). gue langsung ambil kertas pendaftaran yang masih kosong di atas meja salah 1 murid yang gue percayakan untuk mengkoordinasi teman2nya.

masih dengan pasang tampang jutek, gue ngebubarin seluruh kelas karena kelas 3 yang lainnya juga udah pada keluar. gue ngeberesin sendirian hasil try out murid2 di kelas gue tanpa mau ngomong apa2 lagi. sampe akhirnya kelas kosong, gue baru mengamati keadaan sekitar. masih ada beberapa murid cewek yang ngumpul di depan kelas (sekitar 6-7 orang) sambil ngeliat gue takut2, tapi gue tetep pasang tampang sangar. dan beberapa saat sebelom gue selesai beres2, salah satu murid cewek itu dateng nyamperin gue dan bilang kalo dia mau ikut program bimbel yang gue promosiin tadi. waktu ngeliat si cewek berjilbab ini ngomong sama gue, akhirnya temen2nya yang tadinya cuma berdiri di depan pintu, ngeberaniin diri untuk ngedeketin gue juga. mereka ternyata juga pengen ikut program bimbel, tapi entah kenapa mereka malah ga daftar waktu gue kasih kesempatan koordinasi tadi. alasan mereka sih karena belum bawa uang pendaftaran, tapi gue mencium gelagat kalo ada pihak2 yang mencoba menghasut mereka untuk ga ikutan daftar. akhirnya gue jelasin aja ke mereka kalo (mungkin) mereka bisa nyusul daftar di hari berikutnya dan gue minta si cewek berjilbab itu (nama di seragamnya prilla) untuk mendata temen2nya yang mau ikut program bimbel.

hari ini gue emang gagal mendapatkan murid, tapi gue mendapatkan banyak pelajaran berharga. gue bisa ngeliat sisi lain dari diri gue yang selama ini ga pernah gue tau. mungkin selama ini banyak yang mandang gue sebelah mata, tapi hari ini gue sudah membuktikan kalo gue ga bisa diperlakukan seperti itu. gue mungkin sering terlihat diam, tapi diam gue itu berarti suatu hal. mungkin gue udah berbuat salah karena keluar dari jalur yang diajarkan tim, tapi paling tidak gue sudah berani mengambil tindakan lain sesuai hati gue tanpa merusak pesan yang gue bawa. yah beginilah gue..!! seperti laut. gue bisa saja tenang, tapi gue bisa tiba2 berubah menjadi bergejolak. gue ga akan bisa tetap tenang kalo anginnya aja terlalu kencang. dan sebagai tentor, gue juga akan tetap seperti itu. bukannya ingin menjadi seseorang yang ditakuti, tapi ingin jadi seseorang yang bisa mengajarkan orang lain dari pengalaman dan kesalahannya, karena laut yang tenang tidak akan melahirkan seorang pelaut yang hebat.

2 komentar:

xhyvt mengatakan...

hahahahah.. harusnya kamu bersyukur bukan jadi guru di kelasku dulu.. karena dia memutuskan untuk berhenti mengajar di kelasku dan minta diganti ma guru laen :P

ya ada lah guru yang tidur di kelas dan ngebiarin kita2, ya adalah murid dengan santainya keluar kelas buat ke kantin pas guru lagi ngajar, ya adalah yang makan minum di kelas pas pelajaran, ya adalah yang nyontek pas ulangan dengan santenya.. ya adalah murid yang ngancem polisi pas ditilang di jalan dan akhirnya ga jadi ditilang, ya adalah yang ngebunuh anak sma sebelah, ya adalah yang tawuran, ya adalah yang seminggu cuma masuk sekali, ya adalah yang baek2.. :P

Acha Enwe mengatakan...

lah kamu termasuk murid yang mana nung..??
hehe..
jadi berasa kualat nih gue ma guru2 gue jaman sekolah..
hiks2..

Posting Komentar