Senin, 28 Juni 2010

KTP baru

gue mau share pengalaman gue ngurus permohonan KTP baru. udah hampir sebulan gue bikin KTP tapi sampe sekarang belom jadi juga. gue masukin berkas ke salah 1 kelurahan di kota Depok tanggal 7 Juni 2010, dan sekarang udah tanggal 28 Juni 2010 tapi KTP baru gue belom jadi juga. Agak kecewa aja dengan kinerja aparatur kota yang ga mentingin kepentingan warganya. Gue sangat butuh KTP itu buat banyak hal, salah satunya untuk ngelamar kerja. Kalo emang proses KTP gue dipersulit, berarti secara ga langsung itu udah mematikan peluang gue untuk mendapatkan pekerjaan kan..!!

sebenernya KTP gue masih berlaku sampe tanggal 5 Mei 2011, tapi berhubung keadaan KTP gue udah nyaris ancur (laminatingnya udah ngeletek & cap/stampel-nya udah ilang karena banyak kertas yang ngelupas juga) dan atas saran beberapa pihak akhirnya gue bikin KTP baru aja. waktu itu gue mau buka rekening baru ni salah satu bank untuk syarat kelengkapan penerimaan kerja (payroll) di salah satu perusahaan yang bergerak di bidang farmasi, tapi waktu petugas bank liat KTP gue, mereka ga berani bukain rekening gue karena KTP gue ga meyakinkan. Mereka nyaranin gue untuk bikin KTP baru aja dulu.

awalnya gue kira cuma masalah stempel aja, jadi abis dari bank, gue langsung ke kelurahan untuk minta cap baru. setelah di cap rencananya gue pengen ngelaminating lagi KTP gue biar bentuknya jadi (agak) rapih lagi. tapi pas nyampe kelurahan, begitu liat KTP gue (dan gue ceritain masalah gue di bank tadi), orang kelurahan juga mendingan gue bikin KTP baru aja karena keadaan KTP gue tadi dan karena KTP gue juga yang model lama (KTP yang warna kuning – bukan KTP nusantara yang warna biru).

besokannya gue balik lagi ke kelurahan untuk nyerahin semua syarat pembuatan KTP baru tapi gue belom bisa bikin KTP hari itu karena gue ga bisa nemuin KK terbaru keluarga gue. setelah beberapa kali bolak/i akhirnya nyokap mutusin untuk bikin KK baru biar KTP gue juga cepet diproses. dan pada tanggal 7 Juni 2010 itulah gue akhirnya baru bisa nyerahin semua berkas untuk bikin KTP n KK baru. gue yang ke kelurahan di temenin sama cowok gue juga dibuat bingung sama pertanyaan orang kelurahan (berinisial R) yang ngurus berkas2 gue itu.

“mau yang prosesnya cepet atau lama..??”, tanya orang kelurahan.

gue sama cowok gue kebingungan. gue emang udah siap keluar duit (mungkin agak besar) kalo emang prosesnya mengharuskan itu. dengan adanya pertanyaan tadi gue jadi mikir, mungkin jumlah uang yang harus dikeluarkan memang tergantung sama berapa lama proses pembuatannya. karena baru pertama kalinya gue ngurus KTP sendiri, akhirnya dengan polosnya gue nanya apa yang bikin beda dengan proses yang lama dan cepet itu. jawaban yang gue dapet ga terlalu memuaskan.

“kalo yang cepet 14 hari jadi..tapi kalo yang lama sekitar 3 minggu sampai 1 bulan..”, jawab si pegawai kelurahan itu.

jawaban yang bikin gue semakin bingung. gue kira dia bakal menyebutkan perbedaan nominal yang harus gue keluarkan, tapi ternyata ga. dan gue mikir lagi, mungkin dia ga bisa blak2an ngomong nominal di depan gue karena saat itu di meja yang sama juga ada ibu2 yang sedang mengurus (sepertinya surat tanah). dan saat gue berembug sama cowok gue, si ibu yang melihat pegawai kelurahan itu pergi kedalem kantor lurah entah untuk mengurus apa, bilang sesuatu sama gue.

“itu mah biasa dek..sebenernya 3 hari juga bisa selesai asal ada duitnya..”, kata ibu itu.

“emang berapa bu biasanya..??”, tanya cowok gue.

“ya tergantung mintanya berapa..”, kata ibu itu lagi.

perbincangan berhenti sampai di situ aja karena si petugas kelurahan udah balik ke mejanya lagi. setelah itu gue ngeberaniin nanya sama petugas itu apa ada kemungkinan bikin KTP lebih cepet seperti kata si ibu tadi.

“14 hari tu udah yang paling cepet apa belom pak..??”, tanya gue.

“kalo mau lebih cepet mbak ngurus aja sendiri ke kecamatan..”, jawab si petugas dengan nada ketus.

jawaban si petugas udah bikin gue males. gue tau kecamatan dimana aja ga. lagian kalo gue ga bisa dapet tandatangan si lurah, gue juga ga akan bisa ngurus KTP di kecamatan. setengah kesel akhirnya gue bilang sama si petugas untuk proses yang lama aja dengan harapan gue ga akan diporotin sama petugas nyebelin itu. dia langsung nanganin berkas2 gue. gue dikasih resi sebagai KTP sementara. si petugas minta gue ninggalin no HP supaya dia bisa hubungin gue kalo KTP gue dah jadi, dia juga ngasih no HP-nya dan bilang kalo KTP gue akan segera di urus dan (mungkin) 3 minggu lagi selesai.

2 minggu ga ada kabar sampe nyokap gue nanyain kabar KTP baru gue. waktu gue bilang belom jadi nyokap nyap2. dia nyuruh gue balik ke kelurahan lagi untuk nanyain KTP gue. karena gue punya no si petugas yang ngurus KTP, gue ga ngikutin kata nyokap. gue ga balik lagi ke kelurahan, tapi gue nanya lewat SMS sama si petugas. tapi karena gue ga dapet balesan dari si petugas, akhirnya tanggal 24 Juni 2010 kemaren gue balik ke kelurahan nanyain kabar KTP gue. beruntung gue ketemu si petugas yang ngurus KTP gue itu. pas gue dateng dia lagi baca koran.

begitu gue tanya tentang KTP gue, dia menjawab (setelah mengecek sebuah buku kecil) kalo KTP gue belom jadi juga dan sekarang masih dalam proses di kecamatan.

“KTP (yang masuk) bulan Juni belom ada yang turun dari kecamatan..nanti aja saya kabarin lagi..”, kata si petugas.

saat itu juga gue langsung cabut ke kecamatan untuk nanyain proses KTP gue yang lama banget. sampe kecamatan gue langsung nanyain sama petugas yang kebetulan juga lagi nanganin proses pembuatan KTP.

dari keterangan yang gue dapet dari petugas kecamatan itu, lamanya proses pembuatan KTP (entah baru/perpanjangan) adalah 14 hari kerja yang berarti seharusnya KTP gue emang udah jadi. gue langsung aja komplain sama petugas kecamatan dan nyeritain semua kejadian yang gue alamin kelurahan sambil nyerahin resi KTP sementara gue (tertanggal 7 Juni 2010) sama si petugas, tapi lagi2 gue dapet jawaban yang ga gue harepin.

“kalo cuma pake resi kayak gini, kita ga bisa ngelacak prosesnya udah sampe mana mbak..!!”, kata petugas kecamatan.

dia kemudian ngasih liat formulir pembuatan KTP dan minta gue untuk nunjukin potongan formulir KTP gue. secara gue emang ga dikasih apapun selain resi KTP sementara itu pas masukin berkas permohonan KTP ke kelurahan, gue cuma bisa bilang yang sejujurnya sama si petugas. petugas itu lalu nyuruh gue untuk minta potongan formulir KTP gue di kelurahan. gimana caranya gue minta potongan formulir KTP gue kalo semua berkasnya aja (kata si petugas kelurahan) udah ada di kecamatan semuanya. karena ngerasa di oper sana sini akhirnya gue mutusin untuk pulang aja ke rumah karena udah kesel banget.

yah..dalem hati gue cuma bisa berdoa semoga KTP gue bisa cepet selesai walau entah kapan. dan semoga aja ga ada lagi orang2 yang merasa dipersulit oleh rumitnya birokrasi mereka. gue sih agak menyayangkan aja kalo sampai ada kejadian seperti ini, mengingat waktu gue di kecamatan ada baliho segede bagong dengan wajah sang walikota terpampang dengan janji akan melayani pembuatan KTP dengan cepat dan mudah.

6 komentar:

Agung d'site mengatakan...

Paraahhhh... Ribeddddd, ko ancur banget tu org2 yeh, waaaahhh.... harusnya keluhan2 kaya gini ini bisa ditampung dan diperdengarkan langsung ke bpk.Walikota depok... dan menjadi perhatian khusus buat Kepegawaian kota depok....kinerja pegawainya udh parah bgini pakkkkk...pasti masih pada pake pedoman lama tu jeung "KALO BISA SULIT, KENAPA DIMUDAHIN" HHhhhmmm....Doiiittt....

Acha Enwe mengatakan...

@ agung : lo yang baca pengalaman gue aja kesel, gimana gue yang ngalamin sendiri..ya tapi mau gimana lagi..paling cuma bisa pasrah n nunggu aja kan..posting ini sengaja gue daftarin buat lomba blog depok juga..siapa tau aja ada aparat pemerintahan kota depok yang baca n bisa dijadiin masukan buat perbaikan pelayanannya..

nb : KTP gue akhirnya sampe di tangan gue tu awal juli kemaren (gue lupa tanggalnya tapi)..padahal di KTP-nya sendiri tercantum tanggal 22 juni 2010..

Anonim mengatakan...

ternyata proses pembuatan KTP yang gila2an lamanya sudah tersebar secara merata (gw tinggal di bandung)...bukan cuman di depok aja...gw jg lagi ngurus surat Pindah + pembuatan KK dan KTP udah 3 bulan belum kelar2...alasannya pergantian sistem dsb...padahal emang SDM nya aja OON..parah bener

Acha Enwe mengatakan...

wah kirain cuma gue doank yang ngalamin..lo sabar aja..coba datengin aja terus orang2nya,tanyain yang jelas kapan jadinya..kalo emang mereka ga bisa kasih jawaban pasti lo punya hak kok buat nulis semua yang lo alamin ke forum publik..surat pembaca di koran, website, atau blog kayak gue ini..semoga semua dokumen lo bisa cepet selesai ya..

Desi Permatasari mengatakan...

iyaa sama gw juga.. pdhal udh tahun Brpa ini.. pdhal udh gw bayar Juga tuh staff klurahan... katanya dua mnggu.. pas gw tanyain ktanya sblan lagi.. ehh skrg udh dua blan gjdi jdi.. gw perlu banget itu Ktp buat Bkin rekening bank... blm lagi buat tgas ke luar kota... kalo du bandara kan musti ada tanda pengrnal... akhirnya gw bkin sim....
ktp itu penting Banget.... knpa di persulit banget unttk pembuatan Nya... pdhal udh jelas jlas gw bayar

Unknown mengatakan...

inilah sistem korupsi wkwk gaji kelurahan mah gak cukup untuk selingkuhan hahaha makanya mereka itu harus di tembak mati orang yang korupsi!! bangsat!!! tolong seseorang kasi tau presiden bila perlu untuk hal ini karna kita warga indonesia pasti lah butuh ktp!

Posting Komentar