Senin, 27 Juli 2009

KKN memories

entah kenapa gue tiba2 inget sama pengalaman KKN gue. gue KKN awal januari kemaren. gue dapet tempat KKN di Temanggung, di desa Kembangsari, Kecamatan Kandangan tepatnya. KKN gue emang ga selama angkatan atas gue yang bisa sampe 2 bulan. gue KKN cuma 35 hari, itupun kepotong waktu KRS-an dan ijin libur lainnya yang praktis bikin waktu KKN semakin berkurang. Tim KKN desa gue ada 11 orang termasuk gue. 5 cewek dan 6 cowok. selama KKN kita tinggal di 1 rumah kosong tepat di depan rumah kades setempat.

(di posko KKN a.k.a rumah kita tinggal selama KKN)

waktu KKN gue bener2 ga ada enjoy2-nya sama sekali. mungkin karena harus tinggal bareng orang2 baru di tempat yang baru juga kali ya, makanya jadi ngerasa agak aneh aja. apalagi gue terkendala bahasa juga. yah..walaupun gue orang jawa, tapi tetep aja gue bakal melongo kalo ada yang ngajak gue ngomong pake bahasa jawa. kuliah selama 3 tahun di Semarang juga ga bikin gue jadi bisa bahasa jawa. jadi meragukan nih, gue beneran jawa ga sih sebenernya..?? hehehe.

balik lagi ke masalah KKN. walaupun kurang menyenangkan buat gue, tapi ternyata lumayan banyak kenangan yang nyangkut di otak gue sampe sekarang. mulai dari pas keberangkatan sampe pas perjalanan balik ke Semarang lagi selesai KKN yang seru. mungkin ga bisa gue ceritain semua karena bakal kepanjangan kalo diceritain disini semua. gue akan tulis beberapa kenangan yang menurut gue paling seru yang terjadi selama gue KKN.


PERTAMA...
pas KKN adalah pertama kalinya gue nempuh perjalanan yang jauh Semarang-Temanggung pake motor dengan medan perjalanan yang naik turun. bener2 berasa off road deh. saking serunya sampe bikin pantat gue sakit setengah mati karena harus duduk terus di atas motor selama 2 jam perjalanan. Begitu turun dari motor pantat gue sampe mati rasa. sumpah pegeeel banget. tulang ekor gue berasa ngilu banget waktu turun dari motor.

KEDUA...
mungkin udah banyak yang tau (atau bahkan ngalamin sendiri) kalo pas KKN tanpa ada cerita cinta pasti ga bakalan seru. hampir pasti ada salah 1 atau beberapa orang yang akhirnya pada jatuh cinta sama temen KKN-nya sendiri. ya wajar sih kalo menurut gue. sebulan lebih tinggal bareng dalam 1 rumah dan tiap hari selalu ngelakuin aktivitas yang sama, ga nutup kemungkinan kalo bakal ada saling suka. dari pengalaman gue KKN kemaren aja, dari 11 orang, akhirnya ada 3 pasang yang pada akhirnya jatuh cinta satu sama lain.

perbedaan yang ada di antara mereka juga ga jadi masalah ketika cinta yang bicara (haiah..!!). steven yang berdarah tionghoa akhirnya mengakui juga kalo dia jatuh cinta sama dewi aisyah yang berdarah jawa murni. ike n rangga yang beda keyakinan pun akhirnya saling sayang (dan menurut sumber terpercaya, mereka jadian sampe sekarang). pasangan akhwat dan ikhwan di tim desa gue (wahyu & andryas) juga ga ketinggalan. walaupun mereka masih terlihat membatasi satu sama lain tapi tetep aja sikap mereka bisa kebaca kalo mereka emang lagi sama2 suka. sedangkan gue, gue emang sempet jadian pas lagi KKN (walau ga lama) tapi bukan sama temen KKN gue, melainkan sama temen SMA gue yang emang udah lumayan deket sama gue sejak lulus SMA.

itu baru di desa gue, belum di desa n daerah lain. waktu balik ke kampus banyak banget cerita2 yang gue denger seputar KKN (kisah kasih nyata) di tempat KKN. hehehe. para jomblo banyak yang punya pasangan sepulang KKN, ataupun yang udah pada punya pasangan justru putus dari pacarnya karena jadian sama temen KKN-nya, atau bahkan ada beberapa yang jadi berbagi hati sama pasangannya atau dengan kata lain punya pacar 2. yah apapun yang terjadi setelah KKN emang jarang bisa ditebak. tapi yang pasti mitos tentang kisah kasih nyata itu emang bener2 terbukti.

KETIGA...
masih berhubungan sama kisah kasih nyata. karena gue KKN dari tanggal 24 Januari-26 Februari, semua tim KKN harus ngerasain valentine di tempat KKN. buat para jomblo sih ga bakal ngaruh, tapi buat yang lagi kasmaran, moment itu bisa dijadiin untuk narik perhatian gebetannya. dan kebetulan pada saat valentine day itu, gue terlibat dalam 1 skenario pemberian surprise di tempat KKN gue.

steven yang sejak 2 minggu pertama udah ngerasa sayang sama dewi aisyah, akhirnya mutusin untuk ngasih surprise pas valentine itu. kebetulan hari itu jatah dia ke kota sama beberapa anak2 yang lain. pas ke kota dia beliin kue tart kecil berbentuk bebek untuk dewi aisyah. saking pengen bikin kejutannya, dia sampe ngumpetin kue itu di bagasi motornya supaya ga ketauan sama anak2 serumah (sampe kue-nya agak2 mejret gitu..hehehe..).

sayangnya pas mau ngasih kue itu agak kurang romatis karena dilakukan secara kilat dan di tempat yang kurang tepat. steven yang bingung gimana cara ngasih kue itu ke dewi aisyah (sebenernya sih takut ditolak kue-nya) akhirnya minta bantuan gue. gue akhirnya bantuin steven nyusun rencana pemberian kue itu untuk dewi tapi tanpa diketahui anak2 yang lain.

akhirnya sore hari pas valentine itu, gue pura2 minta temenin dewi aisyah untuk nganterin gue pipis di kamar mandi rumah KKN kita yang serem mampus itu (dan gue ga pernah berani ke kamar mandi itu sendirian baik siang ataupun malem. hehe..). gue tau kalo dewi aisyah bakal nungguin gue deket kandang kambing yang tempatnya emang sebelahan sama kamar mandinya. makanya gue bilang sama steven kalo dia harus ngasih kuenya pas gue di kamar mandi itu (dengan catatan jangan lama2 karena gue takut). untungnya sore itu posko KKN kita lagi sepi, beberapa orang masih tidur, beberapa yang lain maen ke desa sebelah, jadi rencana yang gue n steven susun bisa berjalan lancar.

setelah gue minta anter dewi aisyah ke kamar mandi, gue langsung ngasih kode buat steven untuk ngikutin gue sambil bawa kue-nya itu. pas gue masuk kamar mandi langsung dia ngasih kue itu ke dewi aisyah yang emang beneran kaget. siapa yang ga kaget sih kalo pas lagi nungguin orang pipis trus tiba2 dikasih kue sama gebetan, di deket kandang kambing pula. hehehe. gue yakin mereka berdua juga pasti bakal inget kejadian itu sampe kapanpun.

selesai ngasih kue, steven langsung kabur entah kemana, sedangkan gue masih sok innocent di depan dewi aisyah dan belaga kaget liat dia yang tiba2 udah pegang kue tart itu. di dalem kamar (yang kebetulan waktu itu kosong) dewi aisyah nyeritain semua ke gue. gue pura2 sok kaget juga. steven yang tau kalo dewi aisyah bakal cerita sama gue akhirnya SMS gue untuk nanyain dewi aisyah suka sama kue pemberiannya atau ga.

intinya rencana surprise steven untuk dewi aisyah berjalan lancar banget walaupun agak sedikit cacat. dewi aisyah juga suka sama kue dari steven n itu bikin nilai steven di mata dewi jadi ikutan naik. gue sebagai temen juga seneng karena ngeliat mereka berdua seneng. oia, setelah sekian lama menyimpan semuanya akhirnya gue mau pengakuan dosa juga nih tentang kue tart itu.

kue tart itu sebenernya setengahnya masuk ke dalem perut gue dan sampai saat ini steven belum tau. tapi beneran steve, bukan gue yang mau, tapi dewi yang maksa gue makan karena keadaan ga memungkinkan waktu itu..!! ga lama setelah dewi aisyah ceritain semuanya sama gue, anak2 udah pada mulai balik ke posko karena emang udah hampir magrib juga. pas denger ada suara anak2 cewek yang lain (wahyu, dewi purna, n ike), gue n dewi aisyah yang lagi di dalem kamar jadi gelagepan karena bingung mau nyembunyiin kue itu dimana supaya yang lain ga tau. dewi aisyah juga takut di ceng2in sama yang lain kalo sampe ketauan, kasian steven kan kalo sampe jadi bahan ledekan gara2 itu.

karena bingung mau ngumpetin kue tart itu dimana akhirnya dewi aisyah mutusin untuk makan tu kue saat itu juga. dia yang masih agak kenyang karena baru nyemil akhirnya minta bantuan gue untuk "nyembunyiin" kue itu di dalem perut gue. setelah kuenya abis, tempat pembungkus kue itu kita lemparkan begitu saja lewat jendela kamar beberapa detik sebelum anak2 cewek yang lain masuk ke dalem kamar. jadi sorry ya steve kalo gue harus ikut menikmati kue dari lo itu..!! :p

KEEMPAT...
mungkin pada penasaran sama apa yang bikin gue ga betah di tempat KKN. jawabannya adalah karena ada orang nyebelin yang sempet memfitnah gue hanya karena reputasi gue di fakultas gue yang ga terlalu banyak temen. kebetulan orang itu adalah kordes tim KKN gue yang 1 fakultas sama gue. beberapa anak2 KKN gue sempet percaya sama apa yang dia omongin, tapi berhubung Tuhan emang maha adil. Dia nunjukin siapa yang benar pada waktunya.

entah punya dendam apa orang itu sama gue, dia bilang ke anak2 kalo gue sebenernya mau ngejahatin mereka, terutama steven n dewi aisyah. dia bilang kalo selama ini gue ngebantuin steven ngedeketin dewi aisyah karena gue mau ngejatuhin mereka. ga masuk akal banget. buat apa gue cape2 ngebantuin mereka kalo emang gue jahat. kalo emang gue seburuk yang dia bilang, langsung aja gue jahatin mereka tanpa susah payah bantuin mereka dulu. untungnya Tuhan emang adil. tanpa gue harus membela diri secara berlebihan akhirnya temen2 gue tau siapa yang bener dan salah. dan usut punya usut sebagian besar dari tim KKN gue ternyata juga agak kurang suka sama orang itu yang kerjanya cuma bisa nyalah gunain posisinya sebagai kordes untuk memperbudak anak2 selama KKN, sementara dia ga banyak kerja.

KELIMA...
malem terakhir kita di desa (hari terakhir KKN), kita sempet mendapat salam perpisahan dari penghuni rumah yang kita tinggalin selama KKN. bukan dari pemilik rumah, tapi "penunggu sumur belakang rumah". agak males sih sebenernya kalo inget yang ini, secara gue sempet liat bentuknya tu makhluk di jendela samping rumah. untungnya kita diliatinnya pas malem terakhir disana, coba kalo diliatinnya pas pertama dateng, yang ada gue langsung pulang ke Semarang lagi saat itu juga. ogah banget harus tinggal 35 hari sama makhluk alam lain.

jadi pas malem terakhir itu tim KKN desa gue bikin acara makrab sebagai perpisahan. kita diwajibin buat nulis pesan dan kesan ke semua anak2 tim selama KKN. kita nulis di selembar kertas kecil yang nantinya bakal dibacain di depan semuanya (baca posting online). nah pas lagi bacain itulah terjadi tragedi penampakan itu. dimulai dengan suara anjing melolong di kejauhan yang kedengeran sekitar jam 1 pagi. setelah itu, salah satu temen gue (ike) digangguin juga waktu abis pipis di belakang. pas balik dari toilet, mukanya ike udah pucet banget. gue juga mulai ngerasa ada yang janggal. secara gue termasuk yang pertama denger lolongan anjing itu.

kebetulan posisi duduknya ike waktu itu disamping gue persis (kepisah sama rangga yang duduk di lnati di antara gue ma ike). ga lama setelah ike balik dari toilet, tiba2 kita denger ada suara bayi nangis, cuma kita ga mikir yang macem2 karena emang di samping rumah kita ada yang punya bayi. kita nerusin acara lagi, tapi pas lagi bacain kertas2 itu lagi, gue denger suara lolongan anjing lagi dan ini agak deket suara. gue yang tadinya lagi duduk sambil nyender dan selonjoran langsung duduk tegak karena ngerasa ga nyaman sama suasananya.

ike yang udah ngerasa ada yang beda juga langsung minta temen2 yang ada buat berdoa supaya kita ga makin di gangguin. tapi semakin kenceng kita doa malah suasana makin ga enak waktu itu. emang beneran berasa kayak lagi diawasi entah sama seseorang atau sesuatu. gue yang posisinya ngebelakangin jendela cuma bisa duduk sambil nunduk n berdoa dalem hati. dan entah kenapa pada saat itu kayak ada yang gerakin kepala gue buat nengok ke arah jendela di belakang gue. pas gue nengok, keliatan lah sosok putih lagi berdiri di luar jendela. gue yang ketakutan setengah mati langsung aja nunduk lagi dan ngasih tau temen2 yang lain. alhasil semua pada panik dan mutusin untuk ke rumah pak kades saat itu juga karena ngerasa keadaan di posko lagi ga aman.

malem terakhir itu akhirnya kita bermalam dirumah pak kades. tidur rame2 di ruang TV karena ketakutan. keadaan emang udah aman di rumah pak kades, tapi tetep aja ada yang mengganggu tidur kita karena kordes gue ngorok kenceng banget. heran banget gue liat tu orang bisa tidur segitu pulesnya sampe ngorok kenceng banget padahal kita abis ngelewatin malem yang mencekam. temen2 gue yang lain aja tidur pada ga tenang, termasuk gue yang akhirnya berhasil tidur juga setelah nyempil di antara anak2 cowok (gue tidur di samping nanto).

TERAKHIR...
perjalanan kembali ke Semarang juga ga kalah seru. setelah malemnya kita dibikin sport jantung sama penghuni sumur tua rumah kita, kita harus pulang besok paginya dengan keadaan badan yang kurang fit (secara pada tidur jam 2-3 pagi gitu). koper2 kita udah diangkut sehari sebelomnya jadi pas kita cabut dari desa, kita cuma tinggal bawa badan sama barang2 yang belom sempet diangkut aja. pas kita cabut, cuaca masih cerah. ga mendung sama sekali. tim KKN gue bahkan sempet mampir ke desa sebelah untuk beli oleh2 kerajinan tangan khas desa itu.

tapi pas di jalan, sekitar jam 11, langit mulai mendung. kita yang cuma naik motor otomatis harus siap2 keujanan di perjalanan dan itu emang terbukti. baru 30 menit keluar dari wilayah kembangsari, ujan mulai turun. ga terlalu deres emang, tapi cukuplah buat bikin basah kuyup dalam waktu singkat. semua alat tempur akhirnya dikeluarin untuk ngadepin perjalanan pulang yang basah itu. semua nyiapin jas ujan supaya tetep bisa jalan walaupun ujan terus turun. sialnya, di tim KKN gue, cuma gue aja yang ga punya jas ujan. dan alhasil cuma gue yang ga pake jas ujan. gue harus rela mandi ujan dari Temanggung sampe Semarang.

di kawasan Sumowono, daerah yang lumayan terjal antara Temanggung-Semarang, perjalanan kita agak terhambat karena ada tanggul yang jebol. jembatan yang ada di turunan akhirnya banjir sampe sebatas paha orang dewasa. untuk ngakalinnya supaya kita tetep bisa lewat, akhirnya rombongan dibagi. tiap ada mobil yang lewat, 2-3 motor anak2 tim KKN gue ngikutin di belakangnya. gue yang mulai merasakan kedinginan karena dampak keujanan dari Temanggung (udah sekitar 1,5 jam gue keujanan), harus rela berbasah2 lagi. bisa dibilang hari itu, ga ada sehelai benangpun yang ada di badan gue yang kering. dari mulai underwear yang gue pake sampe 2 lapis jaket yang gue pake bener2 basah kuyup. kebayang donk gimana kedinginannya gue selama perjalanan itu.

dan pas nerjang banjir itu, gue yang emang dari awal nebeng sama Steven hampir aja hanyut kebawa banjir saking deresnya air yang ada disitu. kejadiannya lumayan lucu sih. dari awal anak2 yang dibonceng emang pada turun waktu pas nyebrangin jembatan yang banjir itu, tapi gue yang udah bener2 kedinginan bilang ke Steven kalo ga mau turun. untungnya Steven ga ngerasa keberatan. dia tetep ngebawa gue nyebrangin jembatan itu. dan memang ada untungnya juga gue ga turun dari motornya Steven karena badan gue yang lumayan besar ini cukup ngebantu untuk nahan motornya Steven biar ga kebawa arus.

dengan gue ada di atas motornya aja, motornya Steven sempet geser ke kanan jalan (posisi awal kita di kiri jalan). bisa dibayangin kalo seandainya gue turun dari motor saat itu dan cuma Steven yang nyebrangin motornya tanpa gue, mungkin dia udah kebawa arus (mengingat badannya Steven yang emang kecil n kurus banget). lolos dari jembatan itu, kita yang udah pada berhasil nyebrangin jembatan cuma bisa ketawa2 nginget kejadian yang barusan kita alamin. seru banget emang, sampe2 nyawa yang jadi taruhannya. hehehe. lebay deh..!!

pas perjalanan pulang itu ga terlalu lancar. mungkin karena cuaca yang kurang bersahabat dan kondisi fisik anak2 yang emang juga lagi pada drop (terutama gue), jadinya perjalanan yang seharusnya cuma makan waktu 2 jam malah molor banget jadi 5 jam. kita sering banget istirahat. selain itu anak2 juga ga berani bawa motor dengan kecepatan normal karena jalanan emang lagi licin banget. sesuai dengan pepatah jawa, alon2 asal kelakon. emang bener sih. kita jalan pelan banget tapi emang aman, tapi ga buat gue karena artinya semakin lama perjalanan, semakin lama juga gue harus kedinginan dengan baju basah kuyup gue.

sampe Semarang kalo ga salah udah mulai sore. sebelom kita balik ke kost dan rumah masing2, kita ambil barang2 kita yang udah di angkut duluan di rumah dewi. sebagai tanda perpisahan, anak2 yang kost dan rumahnya di atas akhirnya bantuin ngangkutin barang2 dulu. dan karena barang2 gue yang lumayan banyak plus segede2 gaban pula, gue terpaksa pulang sendiri pake taksi ke kost. perjalanan pulang kost yang sangat menyiksa. baru kali itu gue sangat ga menikmati perjalanan naik taksi gue. gue yang udah sangat kedinginan dengan baju gue yang basah kuyup harus tambah kedinginan dengan AC taksi gue yang dah berasa di kutub utara.


(pamitan sebelum pulang ke Semarang di rumah pak kades)

secara gue emang manusia biasa, bisa ditebak kalo gue langsung ambruk setelah perjalanan itu. rencana gue buat pulang ke depok malem itu juga terpaksa harus ditunda selama 2 hari karena gue demam tinggi dan kedinginan terus. 5 jam keujanan non stop, dengan baju yang basah, kering lagi n basah lagi di badan gue cukup bikin pertahanan gue ambruk. dan pendapat temen2 KKN gue cuma 1 (terutama Steven), "gimana cha?? masih sakit?? makanya jangan sok kuat.."

yah sepertinya emang semua cerita gue tentang kenangan KKN gue emang bukan termasuk pengalaman menyenangkan, tapi kalo buat gue itu semua cukup bisa jadi kenangan yang nyantol lah. walaupun gue benci KKN tapi harus gue akuin kalo gue kadang merindukan saat2 itu.
miss u guys..

6 komentar:

meisa mengatakan...

good dech critanya, cha
KKn kembangsari emng bikin kenangan tak terlupakan, apLg wkt KKn dpt oleh2 "LoV3",he..he,,
miss u KKN kembangsari
miss u all my friend's KKn Kembangsari

acha enwe mengatakan...

huaaa..
kamu mah emang yang dikenang masalah oleh2 cintanya..
aku ga dapet pengalaman bagus owk disana..
tau sendiri gimana tersiksanya aku disana..
hiks2..

Anonim mengatakan...

hahaha...punya bakat penulis Lo cha ternyata. Jd inget jg ms2 kkn, but kisahQ koq mbok dramatisir gtu y...hehe. U is my bert pren in kkn kembangsari :) lup u all guys

Acha Enwe mengatakan...

wah2 makasih pujiannya..
ga sia2 berarti lama2 depan laptop nulis ini semua..
hehehe..
soal kisahnya itu kan based on true story..
jadi ga ada yang di dramatisir..
semua terungkap secara nyata dan tajam tanpa ada perubahan sedikitpun..
hehehe..
apapun itu semuanya emang pantas dikenang kan..

Indah Wijayanti mengatakan...

hhihi kakak ini pengalaman emang ga terlupakan soalnya saya baru tahun semalam KKN nya dan jadian sama kordes hhihi tapi justru pas KKN ga deket banget sm kordes .
alhamdulillah sampai skarang masih jadian :D

Acha Satmoko mengatakan...

anak undip juga kah kamu?? bagus deh kalo kordes kamu baik, dulu kordesku rese, bisanya nyuruh2 doang dianya ga kerja sama sekali.

fyi, temen2 kkn ku yg pada jadian di tempat kkn akhirnya pada putus dan nikahnya malah sama yg lain. tinggal ada 1 pasangan aja, itupun beda agama, jadi belum tau akhirnya gimana. :)

Posting Komentar