Senin, 09 Februari 2015

Kenapa Ingin Jadi PNS..??

Masih nyambung sama posting2 gue sebelumnya, di posting ini gue akan khusus menjelaskan kenapa gue pengen jadi PNS yang Alhamdulillah bisa terwujud tahun ini. Mungkin akan banyak pro kontra buat yang baca tulisan ini, tapi siapapun anda yang akan baca dan komentar di posting ini, harap komen dengan kata2 yang sopan ya. :)

Banyak yang menanggap kalo PNS adalah pekerjaan yang sepele dan kotor. Bahkan ada seorang teman yang anti banget sama PNS dengan nada nyinyir bilang kalo tujuan gue jadi PNS paling pengen kerja santai,bisa kelayapan di tengah2 jam kerja tapi tetep di bayar dan kelak kalo pensiun juga bakal tetap hidup aman dengan uang pensiun yang dibayarkan tiap bulan. Bahkan dia juga pernah bilang kalo semua PNS itu gajinya ga halal. Gue sih cuma bisa ketawa aja dengernya.

Selama ini gue hidup dari gaji seorang PNS. Nyokap adalah seorang PNS di salah 1 lembaga negara non kementerian. Beliau juga seorang single fighter atau pencari nafkah tunggal di keluarga setelah bokap pensiun tahun 1999. Buat ngingetin aja, saat tahun 1999 itu negara kita ini lagi kacau2nya. Krisis moneter, harga2 tinggi, dan saat itu nyokap harus langsung membiayai ke-3 anaknya masuk sekolah (abang gue masuk SMA, gue masuk SMP, dan ade gue masuk SD). Untuk meningkatkan karirnya, nyokap akhirnya memutuskan untuk kuliah juga di tahun itu. Kebayang ga perjuangan nyokap gue saat itu? Menyekolahkan 3 anak plus bayar kuliahnya sendiri, belum lagi kebutuhan harian dan rumah tangga yang juga harus ditanggungnya begitu bokap gue pensiun. Saat itu hidup keluarga gue bener2 dibawah, kebutuhan sekolah harus gantian belinya karena nyokap ga mampu beliin langsung semuanya.

Fyi, nyokap itu jadi honorer di salah 1 instansi non kementerian itu sejak lulus SMA di akhir tahun 70-an sampe akhirnya diangkat jadi PNS. Sebelum berhasil kerja kantoran, nyokap kerja sebagai pembatik yang upahnya ga seberapa tiap pulang sekolah sampai magrib, dia jadi pembatik sejak lulus SD. Saat itu peran nyokap sebagai anak pertama juga turut membantu dalam membiayai kehidupan keluarga (kakek gw cuma buruh pabrik dan nenek gw ga kerja), dan ke-7 adiknya. Nyokap yang dari kampung sering dicap perawan tua karena lebih milih untuk sekolah (dulu itu cewek lulus SD aja udah dikawinin dan paling tinggi sekolah cuma sampe SMP aja abis itu dikawinin juga) dan kerja. Nyokap ga peduli omongan orang, yang penting dia bisa kerja dapat uang halal untuk bantu orangtuanya menghidupi adik2nya dan dengan harapan juga bisa menaikkan derajat keluarganya kelak di mata masyarakat kampungnya yang terlanjur men-cap buruk pilihan nyokap.

Dulu banyak yang mandang rendah keluarga gue, ada beberapa tetangga yang usil komentar kenapa nyokap selalu pulang malem2, tanpa mereka tau kalo nyokap kuliah demi perbaikan kehidupan keluarganya ke depan. Banyak yang meragukan kemampuan nyokap dalam mencari nafkah menggantikan bokap, tapi Alhamdulillah Tuhan emang ga pernah tidur. Ada aja jalan yang dikasih tiap kali keluarga gue ada kesulitan, walau banyak orang yang usil sama keluarga gue, tapi banyak juga orang2 yang peduli dan selalu bantu keluarga gue saat kesulitan. Dan sekarang nyokap bisa buktiin, dengan gaji sebagai PNS dia sukses jadi tulang punggung keluarga, bisa sekolahin anak2nya (gue dan abang gue sudah lulus kuliah, dan ade gue sedang kuliah di salah 1 PTS di Jakarta) dan biayain kuliahnya sendiri.

Dan saat bokap gue mulai sakit2an dan akhirnya sakit cukup parah di tahun 2011, keluarga gue sangat terbantu dengan adanya kartu askes yang juga dibayar dengan gaji PNS nyokap. Begitu bokap pensiun, nyokap langsung ambil inisiatif untuk mendaftarkan bokap ke dalam askesnya sebagai bentuk jaminan kesehatan dan ternyata memang pilihan itu ga salah. Waktu bokap dirawat 3 minggu di Fatmawati, keluarga gue cuma mengeluarkan uang ga sampe 5jt untuk seluruh perawatan, beda banget saat bokap dirawat di RS swasta dalam waktu yang sama tapi menghabiskan biaya hingga puluhan juta. Sebelum meninggal, saat bokap mengalami koma selama 2 hari dan harus masuk ruang high care, hingga bokap meninggal dan dimakamkan di tanah pemakaman kejaksaan yang juga merupakan tanah pemerintah, biaya yang dikeluarkan sama keluarga gue ga sampai 2jt.

Buat orang2 yang kenal keluarga gue, terutama nyokap, mereka pasti tau gimana perjuangan keras nyokap. Mereka yang awalnya mandang nyokap sebelah mata nyatanya sekarang hampir sebagian besar malah memuji ketahanan dan perjuangan nyokap dulu. Kalopun emang mau jadi PNS nakal, sebenernya gampang banget buat nyokap, tapi niat nyokap dari awal udah lurus buat cari nafkah buat keluarganya, dia ga mau kasih makan keluarganya dengan uang haram, karena itu dia ga pernah mau main kotor walau banyak banget kesempatan dan godaan yang ada di depan mata.

Intinya gue liat dan ngalamin sendiri dari nyokap yang PNS betapa pekerjaan sebagai PNS itu ga bisa dianggap remeh. Sebagai PNS, walau harus kerja, nyokap masih punya banyak waktu untuk merawat suami dan anak2nya. Dengan jadi PNS, nyokap tetap bisa kerja tanpa melampaui waktu kerja bokap dulu, bokap pulang kerja nyokap udah dirumah nyiapin makan malam, dsb. Kebetulan calon suami gue juga seorang PNS, jadi gue pun berusaha untuk cari pekerjaan yang jam kerjanya tidak akan melebihi jam kerja suami gue nanti.

Bisa ditarik kesimpulan kalo gue merasa berhutang budi sama negara. Selama ini gue hidup dan dibesarkan dengan uang hasil keringat seorang PNS. Itulah alasan gue pengen bisa jadi abdi negara seperti nyokap. Terlepas dari banyaknya oknum PNS nakal yang selalu cari celah buat cari keuntungan pribadi di dalam pemerintahan, nyokap selalu nanemin 1 hal sama gue. Apapun yang kita lakuin selama di dunia itu pertanggungjawabannya langsung ke Allah, ga perlu takut susah jadi PNS selama kita jujur dan niat untuk cari rezeki halal pasti akan ada aja jalan untuk keluar dari kesusahan.

Selain itu, dengan jadi PNS, gue juga punya kesempatan besar buat bisa dapet beasiswa untuk ngelanjutin kuliah sampai jenjang S3 baik di dalam ataupun keluar negeri. Kalo gue bisa jadi orang cerdas buat memajukan negara gue sendiri kenapa enggak? Udah banyak orang2 cerdas Indonesia yang ga punya kesempatan atau malah berbalik mengabdi kepada perusahaan2 atau negara2 asing. Selama ini terlalu banyak komentar miring soal gimana bobroknya Indonesia tapi jarang ada yang mau benar2 turun tangan untuk jadi bagian dari perubahan itu. Balik lagi ke pepatah lama, jangan pernah tanya apa yang sudah negara berikan untukmu, tapi tanyalah pada dirimu sendiri, apa yang sudah kau berikan untuk memajukan negara?

3 komentar:

Hisyam Icham mengatakan...

Wah selamat yah...
Hampir mirip. Cuma bokap gw di phk.
Jadi nyokap gw juga yang berperan sampai gw jadi orang saat ini, dengan usahanya.

Melihat kakak gw yang sangat damai menjalani profesinya sebagai PNS.

Gw juga pengen jadi PNS, kemaren udah lulus TKD, tinggal TKB. Eh jadwalnya bentrok sama Meeting nasional. Jadi gak jadi deh.

Acha Satmoko mengatakan...

meeting nasional apaan?

Hisyam Icham mengatakan...

Meeting nasional perusahaan, ngebahas omset tahun lalu dan target tahun depan Grrr...

Posting Komentar