Senin, 07 September 2015

Wedding Prep : Tema Pernikahan

Sebelum nentuin gedung, sebaiknya calon pengantin udah nentuin tema pernikahannya. Ini karena tema pernikahan ngaruh banget sama venue yang akan dipakai nanti. Apakah mau pakai tema traditional wedding, national wedding, atau international wedding. Apa pengen venue-nya yang indoor, outdoor atau semi outdoor. Penentuan tema ini juga ngaruh banget buat nyocokin sama musim pas hari H nanti. Ga lucu kan udah ngonsep bagus2 tema pernikahannya yang international wedding, di venue yang outdoor di pinggir pantai tapi tau2 pas lagi musim ujan. Bisa bubar jalan acaranya.

Untuk gue sendiri, walau sama2 Jawa tapi gue dan Dani ga mau pakai adat Jawa. Kita sepakat untuk pakai tema nasional aja karena pertimbangan waktu dan biaya. Kalo pakai adat Jawa yang rangkaian acaranya banyak banget dari sebelum hari H (midodareni, siraman, dll), kita ga yakin bisa dan punya waktu yang cukup buat mempersiapkan serangkaian acara tadi, apalagi gue statusnya masih CPNS yang belum punya hak cuti. Jadi ya cari amannya pake tema nasional aja.

Sebenernya dari lubuk hati yang paling dalam (aiih..!!) kayak cewek2 kebanyakan mungkin dream wedding gue itu yang simpel aja, tanpa pelaminan, ga ngundang orang terlalu banyak cuma keluarga dan temen2 deket aja, kalo bisa ya tempatnya outdoor malem2 dengan banyak lampu, lampion dan lilin, yang nantinya ditutup dengan firework. That's so simple but perfect for me. Tapi berhubung kita tinggal di Indonesia yang kalo nikahan ga pake woro2 dan undang berbagai pihak kayaknya akan sangat susah bikin pernikahan macam itu. Bisa dicap sombong lah, atau malah lebih sadisnya bisa dikira MBA karena nikah ga ada pengumumannya.

Gue pun mengalah dengan ego gue akan dream wedding gue itu. Ga bakal bisa kalo cuma ngundang 50-100 orang doang karena temen kantornya nyokap aja banyak. Belum lagi, gue dan Dani sekantor dan kalo ga ngundang orang kantor (walau ga ngundang semua) kayaknya gimana gitu. Plus ini adalah hajatan pertama di keluarga gue, jadi ya nyokap pengennya ada acara yang lumayan meriah lah. Daripada jadi omongan orang jadi mendingan ya ngalah wae wes. Belum lagi keluarga besar dari kedua belah pihak. Pada akhirnya jumlah undangan gue pun sama kayak jumlah undangan pada umumnya, sekitar 300-400 undangan. Gue mengajukan proposal ke nyokap kalo gue pengen tetep pernikahan outdoor, nyokap awalnya mengiyakan tapi setelah dipikir2 tanggal pernikahan yang gue pilih masih termasuk musim hujan kayaknya gue juga jadi ga berani ambil resiko.

Setelah perdebatan panjang dengan nyokap akhirnya gue pun mengalah lagi, venue akan tetap di gedung normal dan indoor (walapun gue masih keukeuh ngerayu nyokap untuk bikin semi outdoor..hehehe). Bagian yang nyokap setuju hanya bagian tema nasionalnya aja. Jadi keputusan finalnya nanti pernikahan gue akan tetap pakai tema nasiona, di gedung yang indoor, dengan undangan sekitar 300-400 undangan. Mari mulai fokus cari venue, catering dan printilan lainnya.

4 komentar:

Ron mengatakan...

▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬
Semoga semua berjalan lancar. :)
▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬

Asal Cerita 138 mengatakan...

Nisa, ini gw yang kemarin2 pernah ngobrol di Thread Kaskus ttg CPNS. Awalnya searching "Zumba", nyangkut di blog lw Nis. Pas makin banyak dibaca, kok banyak kemiripan sama akun " Arjuna" di kaskus. Ternyata bener ini lw.

Glen Tripollo mengatakan...

Semoga lancar... :D
MovGeeks

Farid mengatakan...

Blognya bagus banget kak :)
Selamat pagi kakak. :) maaf numpang promosi ya. ^^
Ada yang mau nikah? Tapi masih bingung cari Wedding Organizer yang profesional? Rias pengantin yang bagus dan *manglingi? Dan catering yang halal,enak, murah dengan penataan yang bagus?
Gak cuma catering untuk nikahan aja lho, ada juga nasi box, racikan dan nasi bancakan. Rias untuk pengantin,wisuda,persewaan kebaya/beskap juga bisa. Yuk cek paket paket hemat kami di link kami http://www.bumentik.com dan http://dekorasipernikahanjogja.com/

Posting Komentar