Kamis, 16 April 2015

Ayah Kedua

Kemarin gue dan keluarga liburan bareng ke Puncak bareng sama Om Helmy dan istrinya yang adalah tetangga gue yang tinggal cuma beda 1 gang dari rumah gue. Gue ga mau cerita kegiatan apa aja yang gue lakuin saat liburan kemaren. Gue cuma akan cerita soal bagaimana gue ngerasain hal yang berbeda saat liburan kemaren. Ada saat2 dimana gue merasa liburan gue itu sepenuhnya bener2 seperti liburan keluarga, bukan cuma liburan bareng tetangga aja.


Gue udah ga punya bokap dan dulu waktu bokap masih ada pun jujur aja gue jarang banget liburan bareng bokap, dan kemarin waktu gue liburan, gue berasa sedang liburan bareng bokap gue. Om Helmy yang emang ga punya anak cewek dan pernah ngerawat ade gue waktu kecil bener2 jadi kayak sosok bokap gue selama liburan kemarin.

Jadi gue sempet adu argumen sama nyokap saat gue bilang mau nyoba paralayang dan seperti biasa nyokap ga setuju, disitu Om Helmy yang ngebelain gue dan bilang ke nyokap kalo semuanya aman karena ada instrukturnya. Om Helmy juga bilang mumpung kesana, ga ada salahnya buat nyoba, jangan sampe gue ga bisa ngerasain pengalaman baru dan menarik cuma karena2 ketakutan nyokap gue. Nyokap akhirnya ngalah dan ngebolehin gue kalo emang gue mau naik, yah walaupun gue ga jadi nyoba juga akhirnya karena cuacanya mendung.

Selain itu, beberapa jam sebelum kita check out dari hotel tempat kita nginep, gue dan si ade udah berencana buat naik gajah dan ternyata antri parah. Di samping tempat gajah itu adalah tempat flying fox yang emang gue pengen coba juga. Disitu Om Helmy yang tau banget gue kecewa karena kemarinnya batal nyoba paralayang akhirnya nawarin gue untuk nyoba flying fox itu. Gue sama Om Helmy akhirnya pergi berdua ke tempat flying fox itu. Gue kira Om Helmy cuma mau nganterin gue doang tapi ternyata begitu sampe sana si Om lagi dipasangin atribut buat keamanan flying foxnya.


Setau gue Om Helmy sakit jantung dan memang peraturan untuk flying fox itu ga boleh untuk orang2 yang punya penyakit jantung, tapi si Om ngeyakinin gue kalo dia bakal baik2 aja dan emang pengen banget nyoba. Akhirnya pas gue dipasangin alat2 pengamannya, Om Helmy udah duluan naik ke atas towernya. Begitu gue selesai, gue langsung nyusul si Om ke atas dan pas sampe atas gue liat Om Helmy udah pucet banget mukanya dengan nafas ngos2an.

Jujur gue langsung panik, gue tanya apa mau turun lagi aja apa gimana, tapi dia bilang medan turun lebih berat jadi dia bilang mendingan dia turun dengan meluncur dari flying fox itu ketimbang harus nurunin anak tangga yang curam. Akhirnya setelah istirahat sebentar, gue ngalah dan meluncur duluan. Sumpah deg2an parah, bukan karena gue takut ketinggian tapi karena gue takut ada apa2 sama si Om.

Si Om meluncur setelah gue, sedangkan gue yang udah duluan masih nungguin di semacam rumah pohon yang jadi garis finishnya flying fox itu. Pas sampe dibawah muka si Om masih pucet, gue tawarin dia istirahat dulu sebelum balik ke tempat nyokap dll tapi dia bilang dia gapapa jadi kita langsung balik aja. Dan seperti yang gue duga begitu sampe istrinya langsung ngomel karena dia nekat nyobain flying fox.

Kejadian itu yang bikin beda semuanya. Perasaan waktu ada di atas tower sebelum meluncur, waktu nungguin si Om meluncur juga dan akhirnya balik ke nyokap dll, ada perasaan yang ga bisa gue jelasin. Ada perasaan seneng, excited, tapi juga sedih. Sampe akhirnya gue ngeh kalo itu perasaan kangen gue bisa ngelakuin sesuatu sama sosok seorang bokap. Saat ada di atas tower itu berdua, gue ngerasa kayak gue ada disana sama bokap gue walau dengan wajah dan tubuh yang berbeda. Semua moment itu bikin gue sadar kalo gue dah banyak banget ngelewatin moment seru yang harusnya jadi momen ayah-anak.

Gue ga sempat coba flying fox sama bokap, ga sempet naik sepeda tandem bareng bokap, atau aktivitas seru lainnya. Bahkan gue ga sempat punya foto wisuda dengan bokap dan nanti di hari besar gue saat pernikahan, gue pun ga akan bisa punya momen itu. Gue ga akan ngerasain yang namanya deg2an di depan bokap saat nanti minta ijin menikah. Bukan bokap juga yang kelak akan menikahkan gue, ga akan ada bokap di foto pernikahan gue juga. Semua momen yang seharusnya gue lewatkan bareng bokap itu yang bikin gue sedih, tapi yah tapi mau ga mau gue harus terima kenyataannya. Bokap udah tenang sekarang, dan mungkin bokap juga sekarang udah bahagia disana. Beruntungnya anak2 perempuan yang masih punya ayah dan masih bisa melewatkan banyak momen sama ayah mereka.

3 komentar:

St Yuyun mengatakan...

Sayang, aku nggak bisa merasakan apa yang mbak rasakan ke ayahku. Meringis melihat gambar ayah-anak yang akrab. Tapi iya sih, sosok ayahku membuat aku lebih kuat, seperti ibu. Dan membuatku untuk memilih pendamping hidup yang nggak kayak ayah. Hehehe.

Acha Satmoko mengatakan...

waduh emang ayahnya kenapa mbak?

ben mengatakan...

I know how you feel...

Posting Komentar