Senin, 10 November 2008

Aku Hadiah Ibuku

Hari ini hari ulang tahun nyokap gue. Walaupun umurnya udah hampir setengah abad yang pasti jiwanya tetep muda. dia tetep nyokap gue yang metal, yang tetep bisa di ajak asik, tetep bisa di ajak curhat, tetep bisa di ajak gila2an. Dia emang beda dari nyokap2 lainnya. Hampir semua temen2 gue yang udah pernah ketemu dan kenal ma nyokap gue ngomong hal yang sama. Walaupun awal kenal kesannya dia itu seorang nyokap yang galak bin serem, tapi kalo yang udah lama kenal pasti bilang kalo nyokap gue asik.

Di ultah nyokap gue kali ini rencananya gue pengen kasih kado buat dia, secara gue emang ga pernah ngasih kado di ultah2 sebelumnya. dari H-2 ultahnya gue udah bingung banget mau kasih apaan. Selera gue sama nyokap emang agak2 beda dalam hal milih suatu barang, makanya gue bingung banget apa yang mo gue kasih buat ultah nyokap tahun ini. Kalo gue beliin baju atau sepatu, takutnya ntar malah ga kepake karena gue salah pilih model atau ukuran. Mau gue beliin rangkaian bunga, bingung ngirimnya, secara gue jauh di Semarang dan nyokap tinggalnya di Depok.

Setelah berpusing2 ria memikirkan kado apa yang bakal gue kasih buat nyokap, akhirnya gue mutusin buat ngasih nyokap sebuah buku aja. Nyokap emang suka banget baca. Jadi daripada gue beliin dia barang2 yang kemungkinan bakalan ga kepake mendingan gue kasih dia buku aja kan, paling enggak kan tu buku bakalan dibaca walaupun cuma sekali aja. Kebetulan di Semarang juga lagi ada pameran buku, jadi yah gue kan bisa beliin nyokap hadiah buku dengan harga miring. he3..otak anak kost-nya langsung jalan deh kalo udah berhubungan dengan duit. Tapi masih ada satu masalah, buku apa yang bakal gue kasih? Daripada bingung2 akhirnya gue tanya aja langsung ma nyokap kira2 buku apa yang lagi suka di baca.

Pagi2 akhirnya gue telpon nyokap buat nanyain buku apa yang lagi dia pengen tapi belom sempet dibeli sekalian gue ngucapin Happy Birthday buat nyokap. Setelah ngucapin met ultah dan ngobrol panjang lebar tentang kuliah gue, akhirnya gue langsung ngomongin topik yang emang jadi tujuan gue nelpon nyokap pagi itu. Awalnya sih gue speak2 masalah pameran buku yang lagi di adain di Semarang. Dari situ gue nyambung2in buat nawarin beliin nyokap buku sebagai hadiah ultahnya tahun ini. Tapi ga disangka nyokap malah nolak padahal biasanya nyokap malah suka nitip beliin buku ma gue kalo dia tau di Semarang lagi ada pameran buku.

Sebenernya yang bikin gue kaget bukan karena penolakan nyokap yang ga mau gue beliin buku sebagai hadiah ultahnya. Gue justru kaget sama alesan nyokap nolak tawaran gue buat ngasih dia hadiah. Dia nolak bukan karena dia takut uang gue habis atau karena ga mau bikin gue repot, tapi dia nolak justru karena dia ngerasa emang ga butuh hadiah apa2 dari gue. Buat dia, anak2nya inget sama ultahnya aja itu udah sangat2 cukup buat dia. Ucapan selamat ulang tahun yang gue kasih lebih berharga daripada hadiah yang pengen gue kasih buat dia. wow..gue jadi ngerasa agak2 gimana gitu!! Terharu campur malu juga. Gue sebagai anak, selama ini tiap ulang tahun malah selalu beraharap dapet hadiah yang macem2 daripada sekedar ucapan met ultah dari bonyok gue. Ga di sangka nyokap malah nolak hadiah yang pengen gue kasih walaupun gue emang bener2 niat mau ngasihnya.

Hal yang bener2 bikin gue terharu adalah pada saat nyokap bilang dia ga butuh hadiah dari gue. Gue masih inget nyokap ngomong kayak gini ke gue waktu gue nanya dia mau gue beliin buku apa sebagai hadiah. Nyokap bilang, dia ga butuh hadiah apapun dari gue. Gue udah inget dan mau ngucapin dan ngedoain dia panjang umur aja itu udah lebih dari cukup. Nyokap juga bilang kalo selama ini dia udah dapet semua hadiah yang dia pengen. Suami dan anak2nya buat dia adalah salah satu hadiah paling indah yang pernah dikasih Tuhan buat dia. Hadiah yang ga bisa dituker atau diganti pake apapun juga. Dan dia ga butuh apa2 lagi karena udah ngerasa cukup dengan apa yang dia punya sekarang.

My God...gue ga pernah nyangka bakal denger kata2 kayak gitu dari mulut nyokap gue sendiri. Gue belum pernah ngerasa sepenting itu buat orang lain sebelum gue denger kata2 itu. Ternyata gue segitu pentingnya buat nyokap gue. Yah..buat nyokap gue adalah hadiahnya, hadiah yang tetep bisa dia punya ga cuma pas waktu ultahnya aja. Tapi hadiah yang tetep akan sama berharganya sampai kapanpun ngelebihin semua benda2 yang dia punya selama ini. Satu lagi pelajaran berharga gue dapet dari nyokap. Emang bener2 ga ada cinta yang setulus cinta seorang Ibu buat anaknya.
Love U mom...!! U're the best gift from God to me too..

3 komentar:

vogo mengatakan...

tulisan kamu keren.. meskipun saya belum baca semuanya.. thanks for add me!

F4S mengatakan...

wah seru juga bacanya ya ....
btw mampir juga di http://ffors.blogspot.com/ ya...
q Tunggu

Acha Enwe mengatakan...

terima kasih atas kunjungannya ya..
:D
salam kenal..

Posting Komentar